Jeng! Jeng! Jeng! 12W – yes, this is what you think it is :)

/hihi
Sebenarnya gw pengen banget cerita tentang honeymoon gw ke Singapore dan Hongkong… tapi rasa malas ngalahin semuanya (karena gw harus milih-milih dan resize foto). Jadi cerita honeymoon ditunda dulu gapapa yaa… ^.^v
Dan kenapa gw males??? (padahal selama wedding preparation, gw itu rajin banget posting-posting dan berusaha detail pula…)
Alasan gw tak lain dan tak bukan adalah seperti judul di atas. Dan pastinya yang baca udah bisa nebak kalau gw itu SUDAH ISI alias SUDAH HAMIL.
\^0^/ 
YEAHHHH!!!!!
Berikut kronologisnya:

14 Oktober 2012 –> wedding day.

19 Oktober – 27 Oktober 2012 –> honeymoon.


01 November 2012 –> sepakat bikin baby alias pembuahan.

05 November 2012 –> pembuahan gagal karena ternyata menstruasi datang.

11 November 2012 (setelah mens bersih) –> coba pembuahan lagi.

17-19 November 2012 –> dan lagi

21 November 2012 –> percobaan test pack I: satu garis saja alias negatif 😦


29 November 2012 –> coba pembuahan lagi.

30 November 2012 –> percobaan test pack II: masih negatif 😦

Pada saat gw coba test pack pertama itu, sebenarnya gw merasa gw udah hamil. Karena gw merasa gw harus terus ngelindungi perut gw dan juga gw ngerasa ngantuk terus. Bahkan gw mulai sering browsing tentang tanda-tanda kehamilan. Dan juga nemu satu video yang bikin gw merasakan keajaiban menjadi mama. Dan perjuangan baby di dalam sana. Gara-gara video itu, untuk beberapa saat, gw udah merasa baby ada di dalam perut gw. And I love him/her so much.

Ini videonya…

Walaupun kecurigaan harapan itu ngga terang-terangan. Masih ragu-ragu dan sempat mikir, emang secepat itu?

Dan waktu test pack I nunjukin negatif, gw kecewa sih… 
Tapi gejala-gejala yang ngga biasa gw alami itu terus aja datang… yang pertama ya super ngantuk itu, biasanya suka begadang tapi tiba-tiba pengen tidur pagian, udah gitu siang masih juga pengen tidur. Dan yang lebih jelas (walaupun pada saat itu ngga begitu ngeh), gw keringatan terus; padahal tidur udah nyala ac sampai pagi. Ryan juga sering nanya dan ngasih tau kalau gw keringatan terus, padahal gw itu termasuk yang susah keringat dan ngga gerahan.
Tapi ya pastinya semua gejala itu jadi cuma angin lewat dan ngga begitu penting waktu di test pack ke II juga nunjukin negatif.
Oh ya, sebelum atau sesudah test pack I, lupa, gw jadi sering beli susu Ultra Milk yang rasa coklat!!! Dan gw doyan banget… padahal gw itu bukan penggemar susu!! Apalagi coklat!! Bayangin aja, hampir ngga ada makanan bahan dasar coklat yang bisa gw makan (cake, roti, brownies, dll) kecuali chocolate bar dairy milk (khusus dairy milk aja) itupun setahun belum tentu sekali makannya. Mungkin karna gw itu penggemar keju kali ya? Segala macam makanan yang berhubungan dengan keju, gw doyan banget.
Anyway, setelah test pack ke II, gw ingat banget, sering ke supermarket sendirian dan beli susu Ultra Milk rasa Coklat tsb. Ditambah beberapa batang coklat Cadbury Dairy Milk. Setiap hari pasti minum; pakai es pula, dan makanin tuh coklat sehari sebatang. Dan keanehan lain: waktu di HK, gw sempat dikasih green tea sebungkus sama sepupu gw yang di sana, dan green tea itupun ngga luput dari santapan gw setiap hari. Syaratnya musti pake gula dan panasssss.
Tapi lagi-lagi pada saat itu, gw ngga ngerasa sama sekali kalau itu mungkin gejala ngidam. Ya mungkin karena ngerasa kecewa 2x test pack dan negatif….
Dan kekecewaan gw pun sampai pada puncaknya: 
5 Desember 2012 –> datanglah vlek kecoklatan/kemerahan tanda mau menstruasi. Ditambah payudara membesar dan sakit: gejala normal kalau mau ‘dapet’.
Dan soal mens, seumur-umur gw ngga pernah telat dan selalu lancar-lancar aja. Bahkan soal tanggal pun kadang sama… misalnya bulan lalu mens datang tanggal 5, nah bulan ini juga kadang suka ngikutin tanggal 5. Atau kalaupun lewat, itu ngga jauh-jauh.
Dan karena mens bulan sebelumnya dimulai tanggal 5,  terus bulan berikutnya muncul vlek di tanggal 5 juga, pastinya gw mikir kalau itu udah 100% mau mens. Apalagi test pack terakhir – lima hari sebelumnya – juga negatif.
Dan karna merasa gejala mens udah datang, gw bilang ke Ryan, “aku udah ‘dapet’…” dengan nada lemes. Dan Ryan bilang, ngga papa, nanti coba lagi.
So, gw pun tungguin itu mens, tapi kenapa ngga datang-datang ya? Biasanya yang udah pasti gw alamin adalah hari ini muncul flek, besok atau lusa PALING LAMA, udah datang ‘tamu bulanan’ itu.
Oh ya, setelah muncul vlek itu, gw sangat ingat, besokannya waktu bangun tidur, kepala gw muterrrrrrrrrr…… super muterrrrrrrrr…..
Rasa ngantuk juga tambah parah… malam tidur pagian dan siang pasti bobok siang. Dan yang parah adalah PENGEN PIPIS TERUS. Dan payudara makin membesar dan sensitif banget.
Empat hari setelah muncul vlek, masih belum datang juga ‘tamu bulanan’ itu, 98% gw yakin, gw hamil. Karena seperti yang gw bilang di atas, gw termasuk wanita yang beruntung bisa datang mens selalu tepat waktu dan gejala yang juga selalu tepat waktu. Dan itu yang memberi gw ide untuk minta Ryan beliin test pack lagi (sebelumnya cuma beli 2 pcs karena pede udah hamil).
So…
9 Desember 2012 –> test pack III: dua garis alias POSITIF!!!!!
Pada saat proses pipisin test pack itu, jujur jantung gw dag-dig-dug, karena ngerasa yakin banget bakal dua garis. Bahkan setelah selesai, gw buru-buru tutup itu test pack. Dan baru berani lihat setelah siap keluar dari toilet dan ternyata emang positif.
Gw kasih lihat Ryan dan dia senyum-senyum, peluk gw dan gw nangis (dikit doang sih). Padahal ga pengen nangis. Tapi mau gimana, otomatis keluar.
Perasaan tahu bakal jadi mama itu adalah perasaan paling romantis di dunia!!! Dan sebelum gw nikah, di post “Tentang Melahirkan” ini, gw pernah cerita tentang gw mimpi hamil dan perasaan gw di dalam mimpi tsb dan kenyataan sekarang ternyata sama persis.

So, setelah tahu hamil, apa yang kamu lakukan, Vina??

Gw bingung proses selanjutnya gimana dan nanya Ryan, habis ini gimana ya? Ryan bilang, kita cari dokter (Obgyn) *tau-an dia*.

Next, gw kasih clue mungkin yang terdekat dari apt kita adalah RSIA Family dan Ryan pun browsing komen orang tentang dokter di sana. Dan ngga lama-lama, kita mutusin pakai Dr. Tjien Ronny. Cari jadwalnya dan besoknya (Senin) langsung ke sana.

Setelah dengan pedenya kita datang tanpa daftar dulu, ternyata gw masuk ke kelompok E (kelompok antrian yang paling bontot). Jadi setelah bikin buku, ditimbang, cek tensi; gw dan Ryan langsung meluncur ke Emporium Mall – daripada nunggu di sana.

Bla Bla Bla…..

Habis nama gw di panggil suster untuk masuk ke ruangan dokter, hal pertama yang gw pikirin adalah nanti dokternya bakal periksa “miss v” gw ngga ya? Karena ngga mungkin gw biarin itu terjadi… MALUUUU. Dan waktu gw tanya Ryan, Ryan bilang, “Ngga lah, ngapain dia periksa itu?” (dan ternyata setelah gw baca cerita orang-orang; karna berbagai alasan banyak juga yang diperiksa!)

Setelah masuk, ternyata sang dokter lumayan ganteng biarpun sudah cukup berumur. Dan ramah juga. Salaman dan manggil ‘sayang’ terus. Contoh: “Tenang aja sayang, ngga apa-apa kok…” sedikit awkward tapi jadi ngerasa kayak sama bapak sendiri.

Begitu masuk – salaman – gw kasih tahu kalau kemarin udah pakai test pack dan positif. Dengan reflek sang dokter bilang, “Iya, udah kelihatan kok.” Dalam hati gw, “Maksud lo???!!”

Dan sampailah pada bagian yang memalukan. Sang dokter + suster nyuruh gw ke tempat tidur, dengan reflek gw ngomong, “duuhh.. ngapain?” *ketakutan “miss v” dicek* tapi sambil jalan juga ke sana, suster bilang mau di USG. Terus gw nanya lagi, “ini gimana caranya?” (maksud gw tuh: duduk apa tiduran apa kaki ngangkang gitu??!!!!) Si suster senyum-senyum dan dokter nyuruh gw tiduran dan ngomong apa gitu (gw lupa) sambil manggil ‘sayang’ lagi dan nepok-nepok betis gw kayak mau nenangin. SUPER AWKWARD!!!!!!!!!!!!!

Setelah semuanya NORMAL, gw udah tiduran, suster udah olesin gel gitu ke daerah perut, dan dokter tekan perut gw pakai alat apa gitu, gw bisa lihat di layar, ada kantong di perut rahim gw, tapi baby masih kecillll banget. Mau nangis – tapi nahan karena malu.

Dokter bilang, udah 4 minggu usia janin gw. Dan gw bertanya-tanya terus… Gara-gara sang dokter bilang udah 4 minggu, selama suster bersihin gel di perut gw, terus gw dan Ryan udah balik lagi ke meja dokter, gw benar-benar ga fokus karena gw terus hitungin 4 minggu sebelumnya itu tanggal berapa???????? Kok udah 4 minggu???? Perasaan baru 10 hari yang lalu gw test pack negatif!!!! Dan kebetulan di meja dokter ada kalender (tapi tetap ngga fokus lihatnya) dan gw ngga fokus dengerin dokter, yang dengerin si Ryan, dan gara-gara ngga fokus, semua pertanyaan yang udah gw siapin jadi buyarrrr.

Sampai rumah, gw buru-buru nyariin catatan tanggal gw. Dan menemukan fakta, kalau emang dokter bilang baby udah 4 minggu, berarti proses pembuahan yang berhasil itu adalah di tanggal 11 November 2012 (percobaan pertama setelah mens terakhir itu) dan berarti pada saat gw coba test pack I itu, sebenarnya gw udah proses hamil dan ternyata semua feeling gw waktu nonton video itu juga benar!!!!!

Dan gw pun coba ingat-ingat apa aja yang udah gw lakuin selama 4 minggu terakhir:

Hari gw cek ke dokter adalah 10 Desember 2012. Ternyata ada hal fatal (IMO) yang gw lakuin di tanggal 1 Desember dan 2 Desember 2012!!

Tanggal 1 Desember, gw ke undangan teman pakai heels dan karna gw pakai dress kemben; biar perut ngga kelihatan ndut; gw PAKAI KORSET SUPER KETAT. T___T

Tanggal 2 Desember, ada dua undangan. Jam 3 sore dan 7 malam. Dari jam 3 sore sampai dengan jam 9 malam lebih, gw pakai heels dan waktu itu gw ingat banget kaki gw benar-benar kyk udah mau copot… (karena kawinan teman, jadi harus tunggu sampai selesai untuk foto!!) dan karena dress gw pendek, jadi gw pakai stoking; yang cukup nekan perut. T___T

Tanpa gw sadari, gw ngga jaga baby!!!! Moga-moga karna baby masih kecil, dia ngga bisa ngerasa sakit apa-apa deh… amin.

So… gw sudahi kabar ini, dengan berita bahwa hari ini gw udah 12 weeks & 2 days!!!

Postingan berikutnya gw mau cerita tentang rangkaian test darah dan hasilnya + ngomongin tentang ngidam-ngidaman. etc. etc.

/bye