Rangkuman si Pemalas

Malas nongkrong depan komputer dan ngeblog bikin gw sukses harus ngerangkum momen yang pengen gw share tapi ketunda terus.

/XD

Sabtu, 9 Februari 2013, CNY eve – Masa capek-capeknya sebagai ibu hamil (menuju 3,5 bulan)
Tradisi di keluarga gw dan Ryan, di malam sebelum CNY harus ada ngumpul untuk makan di rumah orangtua. Jadinya kita datangin rumah nyokapnya Ryan dulu, setelah itu baru ke ortu gw. Ke rumah nyokap Ryan dari siang menjelang sore, maksudnya biar ngga kemalaman ke rumah ortu gw. (cecenya Ryan nebeng, jadi jemput dulu).
Tapi ternyata… di jam-jamnya kita udah pengen pulang, ada kokonya Ryan yang lumayan paling gede dan umurnya hampir sama dengan bokap gw; ikutan duduk dan mulai antusias nyeritain tentang masa lalu keluarga mereka. Sambil cerita sambil minum wine, alhasil makin serulah ceritanya dan percayalah kita ngga dalam posisi yang ok untuk bisa pamitan. 
Jam nunjukin jam 9 malam waktu kokonya Ryan yang lain (yang umurnya ngga jauh2 amat dari Ryan), bilang anaknya sakit panas dan mau bawa ke dokter – emang anaknya lagi di situ dan emang sakit. Kita pun manfaatin kesempatan untuk pamit juga. (anterin cecenya Ryan dulu karna tadinya dia nebeng).
Di perjalanan ke rumah ortu gw, gw udah ngantuk banget dan ngerasa capek banget. Tapi nenek gw udah wanti-wanti harus datang (untuk makan). Jadilah kita tetap jalan ke sana.

Sampai di rumah ortu gw, ngeliat anjing gw si Chiwie, badan langsung segar lagi. Tapi di perjalanan pulang ke rumah (jam 11-an malam), badan berasa super capek dan ngantuk lagi.

Dan ngga tau kenapa pas mau tidur, miring kiri maupun kanan, perut gw sakit, berasa kencang gitu, tapi di titik tertentu kayak ketusuk. Mungkin masuk angin.. dan gw ngga berani minum apa-apa ataupun olesin minyak apapun, jadinya Ryan inisiatif mijitin gw, dan setelah itu mendingan sih dan gw lumayan bisa tidur.

Minggu, 10 Februari 2013, CNY
Karena kemarinnya malam banget baru ke rumah ortu gw; gw dan Ryan inisiatif, pas CNY-nya pergi ke rumah ortu gw dulu baru habis itu ke rumah nyokapnya. Sampai di rumah ortu gw jam 1-an siang (ngga mungkin lebih pagi lagi, malamnya tepar, kan?!).
Begitu sampai rumah ortu gw, nenek gw langsung inisiatif untuk “maksa” gw dan Ryan ke rumah Om gw untuk dinner nanti sorenya jam 4. Karena jadwalnya jam 4 sore, kita bakal susah bagi waktu untuk ke rumah nyokapnya Ryan… ngga mungkin kita ke rumah nyokapnya cuma bentar doang dan balik lagi ke rumah ortu gw (untuk bareng-bareng ke rumah Om gw). Jarak rumah ortu gw & Ryan kan ngga dekat! Yang satu di Pusat, yang satu di Utara.

Udah berusaha nolak tapi nenek gw tetap ngotot. Dan saranin pula, untuk gw dan Ryan berangkat ke rumah nyokapnya saat itu juga dan balik lagi nanti. Tau gitu dari awal aja kita berdua ke rumah nyokapnya dulu, lebih dekat dari tempat tinggal kita!! Tapi akhirnya kita tetap berangkat ke rumah nyokapnya Ryan saat itu juga seperti saran nenek gw. (setelah kasih angpao ke orangtua + nenek dan brothers – maklum udah nikah, jadi udah wajib ngasih angpao – ngga ngerasa keberatan sih, gw pribadi sih senang bisa lakuin itu).

Sepanjang perjalanan, gw benar-benar ngerasa badan gw capek banget, dan setelah sampai ke rumah nyokapnya Ryan, sempat-sempatnya gw tidur (dalam kamar!) tapi ngga terlalu nyenyak karna ternyata perut gw miring kiri ataupun kanan masih berasa sakit.

Begitu udah jamnya jalan ke tempat Om gw, gw confirm ke adek gw: jadi ke tempat om gw atau ngga dan katanya jadi.

Dan begitu udah mau sampe lagi ke rumah ortu gw, adek gw Whatsapp lagi untuk bilang ngga jadi ke sana karna tante gw (yang dari Surabaya) udah pulang dari rumah Om gw tsb. *pingsan*

Perjalanan bolak balik yang sia-sia. Tapi pastinya kita tetap masuk ke rumah ortu gw… ngga lama-lama karna badan gw udah benar-benar lelah. Susah untuk menggambarkan rasa lelah gw.

Di perjalanan pulang, setelah gw merasakan perut kencang dan sakit di sebelah kanan (lagi) yang semakin gw dan Ryan yakini sebagai masuk angin; sukseslah gw muntah! Muntah yang mirip air terjun!!

Masalahnya, selama gw hamil, belum pernah gw ngalamin morning/afternoon/evening sickness. Mual kalau cium bau tertentu iya, tapi ngga sampai muntahin sesuatu, palingan cuma suara “OEK/UEK” gitu (kayak suara baby nangis ya?! but you know what i mean-lah!).

Dan malam itu gw sukses muntah beneran, untungnya ada kantong plastik di mobil. Habis muntah gitu, tiba-tiba ngerasa laparrrr, dan sempat-sempatnya makan Lamien dulu di Mall Taman Anggrek. 

Sampai di rumah, gw muntah lagi dong… dan waktu gw tiduran gitu berasa banget perut sebelah kanan gw tambah sakit. Miring ke kiri ataupun kanan, sama sakitnya, malah kalau tiduran tambah sakit. Perut juga berasa kembung, kayak mau *sorry* farting *sorry* tapi ngga bisa. Gw dan Ryan berkesimpulan kalau gw beneran masuk angin. Malam itu biarpun udah dipijitin dan di perut bagian kiri kanan, belakang udah gw olesin minyak kayu putih, tetap aja sakit kalau tiduran.

Senin, 11 Februari 2013, Ulang Tahun ke-91

Besokannya, berhubung CNY dirayakan minimal 3 hari pertama; pastinya dari pihak keluarga gw, maupun Ryan, banyak yang nyuruh ayo ke sini, ayo ke situ. Tapi gw ngga mau ikut lagi. Udah cape banget!

Tapi nyokap gw, beneran deh, ngga bisa ditolak, ngajakin ke ulang tahun mertuanya tante gw (ulang tahun ke 91 – masih sehat banget btw)! Lokasi di Restoran Nelayan Seafood (daerah sekitar Ancol). Acaranya sitting party. Ngakunya acara mulai jam 5 sore. Tapi waktu jemput nyokap jam 5 sore kurang dikit, kata adek gw dia lagi ke salon!! Gubraaakkkk.

Dan gw lapeerr banget. Dan gw ngidam bakso “goyang lidah” tapi ngga dikasih makan itu sama Ryan (alasannya ngga sehat dan belum tentu bersih)! Semua perasaan udah bercampur aduk. Antara marah dan pengen nangis, gw ngotot pengen makan bakso “goyang lidah”! Ryan yang udah “takut” langsung bawa gw ke tempat jualan bakso “goyang lidah” yang dengan spesifik gw sebut maunya di mana.

 Sekitar jam 6 kurang, jemput nyokap lagi dan sampai ke Resto Nelayan tsb, masih sepi *diboongin nyokap, katanya mulai jam 5!!!* Hampir jam 10 malam baru selesai acara itu… Anterin nyokap dulu.

Dan gw sampai ke rumah dengan ritual muntah lagi (tapi ngga separah yang pertama). Malamnya tidur dengan perut ngga enak lagi.

Singkatnya, thank God, besok paginya angin yang selama ini ketahan di perut dan bikin perut gw sakit kalau tiduran; pun *sorry* keluar *sorry*. Dan keadaan gw jadi jaauuuhhh lebih baik.

/blush

Biar gitu, gw masih kapok keluar rumah lagi/naik mobil lagi. Dan cecenya Ryan terus ngajakin ke sini ke situ, dengan alasan: di rumah terus capek loh, harus banyak jalan. Padahal untuk gw, justru sebaliknya. Bukannya ngga mau pergi sama mereka, tapi gw lebih concern ke badan gw dan babycoz i know what is best for my body (and baby).

Kamis, 14 Februari 2013, Valentine

Valentine pertama gw dan Ryan sebagai suami istri.

Seperti pada Valentine-Valentine sebelum nikah, kita ngga terlalu anggap spesial. Iya Ryan suka ngasih coklat + mawar. Tapi itu bukan ritual yang kalau dia ngga lakuin gw jadi ngamuk. Itu terbukti selama 7 tahun; dia ngga selalu ngasih dua barang itu.

Gw biasa-biasa aja; mungkin karna gw juga bukan tipe romantis, tapi mungkin juga karna gw tau dalamnya dia seperti apa. Gw tau se-sayang dan se-care apa dia sama gw. Dan juga gw percaya sama dia, gw ngerasain tanggung jawab dia, gw ngerasa aman & nyaman dekat dia; itu udah cukup untuk gw.

Soalnya banyak hal-hal yang ngga biasa/ngga pernah dia lakuin, tapi dia lakuin untuk gw – tanpa ada request, cuma karna dia merasa itu bisa nyenengin gw (atau mungkin karna dia lebih romantis dari gw). Salah satu contohnya adalah…

Ngelamar gw di Valentine 2008 (tahun ke-2,4 kita jadian). Dengan cincin, di dalam salah satu restoran. Padahal dari sejak 3 bulan kita jadian, dia udah sering ngelamar gw tanpa ada embel-embel cincin / fancy restaurant. Gw biarpun mengharapkan semua itu (namanya juga cewe, apalagi waktu itu gw masih “muda” – early 20’s), tapi ngga pernah mau ceplosin. Dan cuma jalanin aja yang ada. Biar dia udah tahu dan yakin gw mau nikah sama dia; tapi dia tetap lakuin “keromantisan” itu… dan sukses bikin gw kaget, happy & merasa spesial.

Contoh lain ngga perlu gw sebutin ya, males, jadi kepanjangan.

Anywayyyy…

Biarpun kita biasa-biasa aja terhadap Valentine, tapi dalam hati masing-masing kayak udah connect kalau setiap Valentine harus ada dinner yang lebih spesial dari biasanya dan secara otomatis kita jalan ke tempat yang ngga biasanya kita masukin.  

*(lebih spesial atau ngga biasa kita masukin bukan berarti harus tempat yang lebih mewah/mahal loh, tapi yang literally jarang/ngga pernah kita datangi di hari-hari biasa)*

Tahun ini kebetulan kita masuk ke Imperial Chef di MTA, karna gw ngidam chinese porridge. Pesan cuma satu mangkok Bubur (pakai mangkok sapo tahu gitu dan isinya cukup banyak untuk dibagi dua), 1 porsi Sapo Tahu Seafood & 1 porsi Kailan Saus Tiram. (Sengaja ngga pesan daging karna selama CNY eve dan CNY udah dicekokin daging terus).

Biar cuma pesan tiga macam, tapi makan sampai superrr kekenyangan!! Gimana ngga, kalau 2 macam lauk itu seharusnya bisa jadi porsi untuk 4 orang! Oh ya, minumnya chinese tea dan susu kacang hangat.

Habis 200rb sekian, lupa persisnya berapa dan worth it banget. Seafood di menu Sapo Tahu-nya benar-benar fresh dan lembut dan ngga amis. Kailan-nya juga ngga alot sama sekali dan juga ngga kelembekan. Buburnya bisa ngobatin ngidam gw, tapi tingkat ke-enceran buburnya gw lebih suka yang di Tawan. Yang di Imperial Chef ini sedikit lebih kental dari Tawan. Sedikit doang sih, jadi gw masih suka…

Sorry ya ngga ada fotonya soalnya pas-pasan kita berdua ngga bawa hp (lagi dicharge di rumah). Padahal biasanya pas lagi makan aja hp masih nempel depan mata –> ngomongin Ryan, bukan gw.

Dan malam itu, ngga ada acara muntah-muntahan. Tidur dengan kenyang dan happy. Dan bisa dibilang hari itu awal badan gw “lebih enteng” – for a while.

Sabtu, 16 Februari 2013 – the Long Walk

Di hari ke-6 CNY, cecenya Ryan ngajakin ke rumah cecenya yang lain di Karawaci. Ngebayangin ke daerah sana aja gw udah takut duluan… karna ngga dekat-dekat amat, kan… sedangkan ngga ngerti kenapa kalau udah duduk di dalam mobil, gw berasa langsung masuk angin gitu. Itu alasan gw menghindari naik mobil dulu.

Tapi di sisi lain, berasa ngga enak banget kalau nolak terus… dan di dalam situasi ngga enak untuk nolak itu; pagi-pagi, Ryan finds out kalau AC di mobil TIBA-TIBA rusak, dalam artian tiba-tiba yang keluar bukan udara dingin tapi panas, padahal persis kemarinnya masih dingin. Aneh.

So kita jadi punya alasan untuk ngga ikut ke Karawaci. Bukannya senang sih, tapi emang timingnya pas banget gimana dong?!

Tanpa nunda-nunda, kita langsung ke bengkel; gw ikut karna ngga jauh – maksudnya biar bisa sarapan bareng di Dunkin Donuts. Karna tiba-tiba gw ngidam kepikiran Croissant Sandwich-nya Dunkin Donuts.

Bengkel langganan Ryan adanya di Jl. Hasyim Ashari (daerah Roxy gitu, yang arah ke Jl. Gajah Mada), dan kebetulan dekat sana emang ada Dunkin Donuts. Dan seingat kita, ngga jauh-jauh amat dari lokasi bengkel. Jadi setelah serahin mobil ke bengkel, kita inisiatif jalan kaki ke Dunkin Donuts – biar sekalian nungguin mobil selesai – jadi ngga perlu nongkrong di bengkel.

Awalnya Ryan pede kalau dekat. Tapi setelah kita jalan, lewatin 1 lampu merah, ternyataaaaaaaaaaaaaaa Dunkin Donuts masih ada di lampu merah berikutnya!!!!!!!!!!!!!!!!!!!! Dan percaya ngga, untuk satu lampu merah, jalannya tuh panjangggggggg.

Tapi karna udah terlanjur setengah jalan, kita bablasin jalan terus (emangnya bisa naik apa? karna beneran tanggung banget – tapi untuk jalan kaki lumayan juga).

Kesimpulannya setelah sampai Dunkin, ternyata jaauuuuuhhhhh. Kaki cukup pegel tapi anehnya, gw happy dan badan ngerasa jadi lebih segar. Dan makan Croissant Sandwich dengan lahap. Berasanya enak banget tuh makanan! 🙂

Setelah duduk kira-kira dua jam, kita balik lagi ke bengkel… JALAN KAKI LAGI. tapi kali ini ngga merasa sejauh waktu datang (biarpun tetap aja jauuuhhhhh). Tapi intinya sepanjang jalan balik ke bengkel, kita ketawa-ketawa terus, ngomongin jalanan, ngomongin orang-orang sekitar yang pada kerja, ngomongin pengendara motor/mobil di jalan, dll. Berasa mood ok banget (karna aliran darah lancar kali ya… *ga nyambung*).

Hmm.. berhubung udah kepanjangan, ngga mungkin kali gw rangkum sampai dengan tanggalan hari ini… :p jadi gw sudahi dulu yaa.. see ya!!

/bye

14 thoughts on “Rangkuman si Pemalas

  1. Vinaaaa…..*peluk* *peluk*
    lama sekali dirimu hilang dari peredaraan
    semoga bayinya kuat yaa vin, dirimu juga yaa
    jangan capek2 vin, minum vitamin biar bugar selalu
    bener katanya mel, ditunggu foto baby bump nya hehhehee

  2. Yg cabang Hasyim Ashari itu enak sih.. Tp ada bbrp cabang lain yg bikinnya asal jg.. feeling gw sih klo yg di luar macam Sg lebih enak kali yaa.. 😀

    Thank u May!!! 😀

  3. Nah loh.. lo tanya gt, gw jg jadi mikir nih, knp gw bs yakin itu masuk angin?? mungkin feeling kali yaa.. soalny gw ga gt parnoan Mel.. :p

    Seminggu lagi gw masuk bulan 6 🙂 🙂

  4. Ahhh akhirnya muncul juga post nya.. Uda ditunggu kabar setelah tau udah mau punya baby waktu itu 🙂

    Btw, aku biar belom tau rasanya hamil, tapi baca punya mu itu rasanya ikut-ikutan begah deh perut. Apalagi yang pas masuk angin itu rasanya kayak apa ya.. Kita pas lagi gak berbadan dua aja pas masuk angin itu gak enak banget, gimana yang lagi berbadan dua?

    Anyway, tetap semangat dan jaga kesehatan selalu ya..!
    Jangan terlalu banyak gak enak hati sana sini, yang penting kesehatan kamu dan baby first! 😀

^______^ hi!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s