Baby Bumps, Check-Up dan Biaya-Biaya

First of all, tolong jangan pedulikan piyama gw yang childish, jauh dari sexy… tapi nyaman tsb di atas. *kayaknya sih yang ga merhatiin, jadi merhatiin -_-“*

Second of all, foto di atas sengaja dikasih efek vintage biar ngga terlalu vulgar gitu.. *padahal ga gitu ngaruh juga ya efeknya*

Anyway…
/hihi
Hari ini, 23 April 2013 (Selasa), usia baby dalam rahim gw: 24 weeks a.k.a 6 bulan! 🙂 
Kunjungan ke ObGyn 

Biaya-Biaya
ObGyn: Dr. Tjien Ronny, Sp. OG. di: RSIA Family Pluit

*Minggu 1-4 (Bulan 1)*
Kunjungan pertama: 10 Desember 2012 (Senin)
Berat badan: 51 kg

Seperti yang pernah gw ceritain di sini, kalau kunjungan pertama gw ke ObGyn sedikit awkward… tapi yang belum gw ceritain adalah tentang test darah & urine yang harus gw lakuin setelah itu.
Jadi setelah Dr. Ronny ngasih surat pengantar test, pamitan *lu kate bertamu..*, gw langsung menuju lab
Di lab, ada male nurse yang kasih gw dua wadah plastik gitu untuk nampung urine (yang satu berupa botol kecil tapi gendut, yang satu lagi berupa baskom kecil gitu). Dan gw disuruh pipis ke baskom kecil, dan bagi secukupnya ke botol kecil.
Setelah pipis (lumayan bangga sama hasil pipis yang jernih :P), gw balik ke lab untuk test darah; which is disuntik disedot pake jarum. Seumur hidup belum pernah gw lakuin test darah. Tapi gw sering banget anterin nenek gw untuk test darah dan nemenin di sebelahnya terus selama proses. Dan nenek gw selalu kayak kesakitan gitu. Jadi yang selalu ketanam di dalam pikiran gw adalah: SAKIT.
Gara-gara itu, lumayan nervous-lah gw untuk diambil darah. Ngga berani lihat. Apalagi yang ambilin darah gw si male nurse. Gw udah takut aja dia kasar dan ceroboh. 
Tapi si male nurse ngasih instruksi dengan ramah dan tenang; gw ikutin semua instruksi dia, nadi gw ditusuk pakai jarum, proses pengambilan darah dimulai, sedikit lebih lama dari yang gw bayangin, bekas suntikan jarum di nadi gw dikasih kapas ber-alkohol (sedikit perih sih emang), dan selesai… ternyata ngga sesakit yang selalu gw bayangin tiap kali lihat nenek gw yang sampai aduh-aduh. In fact, sebenarnya ngga sakit, cuma rada numb sedikit aja.
Untuk hasil test, langsung dikasih ke Dr. Ronny dan dibahas di kunjungan berikutnya.
Biaya kunjungan pertama:
* Adm rawat jalan: 25.000,-
* USG 2D: 60.000,-
* Konsul ObGyn: 200.000,-
* Buku catatan medis: 12.000,-
* Obat resep: 
Folac (30 tablet): 24.800,-
Prestrenol 5 Mg (20 tablet): 90.800,-
* Pemeriksaan Lab: 1.734.000,-
TOTAL = Rp 2.146.600,-
*Minggu 5-8 (Bulan 2)*
Kunjungan kedua: 2 Januari 2013 (Rabu)
Berat badan: 50,5 kg

Di kunjungan pertama, gw sama sekali ngga daftar dulu sebelum datang, makanya gw masuk ke kelompok antrian E, which is kelompok paling akhir. Dan gw habisin waktu ke Mall supaya ngga cape nunggu. Setelah itu, suster ngasih clue kalau pendaftaran dibuka 3 hari sebelum kedatangan.  
Ryan pernah coba untuk daftar 4 hari sebelumnya, ternyata emang ngga bisa. Dan setelahnya malah kelupaan daftar dan baru daftar 2 hari sebelumnya, alhasil kita masuk kelompok antrian C di kunjungan kedua.
Dalam perjalanan ke kunjungan kedua, ada telepon masuk ke hp Ryan, yang Ryan ngga mau angkat karena merasa itu dari marketing yang nawarin asuransi. Lagian orang itu ngga nelepon lagi.
Setelah sampai ke Family, masuk ke ruangan dokter (surprisingly nunggu ngga terlalu lama), si Dr. Ronny menyambut kita dengan sedikit heboh, nanyain kenapa handphone ngga diangkat, blablabla. Karna dia mau ngasih tahu soal hasil tes gw. Dan baru ngehlah kita ternyata telepon masuk yang Ryan kira dari orang asuransi ternyata dari susternya si Dr. Ronny. Tapi lucunya kenapa cuma telepon sekali, kalau emang penting?
Intinya si Dr. Ronny mau ngasih tau hasil tes gw ada yang ngga ok. Dan gw pun menjadi sedikit tegang. Katanya overall hasil tes bagus, tapi ada satu yang ngga ok.
Yaitu: di bagian TORCH. Lebih spesifik lagi: Anti CMV IgM.
 Nilai gw itu: 0.96
sedangkan:
nilai negative: <= 0.90
nilai positive: >= 1.10
Jadi nilai gw itu ditengah-tengahnya. Dibilang negative ngga; karna ngga kurang dari 0.90! Dibilang positive juga ngga; karna ngga lebih dari 1.10!
Dr. Ronny bilang ngga bisa jelasin panjang lebar saat itu apa itu virus CMV, dia cuma nyuruh gw untuk googling: “CMV (Cytomegalovirus) during pregnancy, supaya gw lebih jelas. 
Intinya adalah dia mau tahu virus CMV gw itu baru ada, atau udah lama. Karna kalau baru ada, itu ada resiko ke kesehatan baby. Tapi kalau udah lama, tergolong aman. Biar gitu, dia masih nyuruh gw jangan khawatir, resiko ngga terlalu besar blablabla
Tapi jujur aja sih, gw sebagai newmom, tergolong yang ngga khawatiran, ngga terlalu parnoan. Sesuatu dalam diri gw bilang baby pasti baik-baik aja, baby pasti sehat-sehat aja. Justru gw merasa si Dr. Ronny yang terlalu berusaha “nenangin” gw dan Ryan dengan cara bilang, virus tsb ngga akan mempengaruhi baby, paling cuma 1% kemungkinan.
Selanjutnya, karna pengen tahu virus itu baru atau lama, Dr. Ronny ngasih gw surat pengantar lagi untuk tes darah (lagi), tanpa tes urine, khusus bagian TORCH CMV aja.
Keluar dari ruangan Dr. Ronny, gw dan Ryan langsung menuju lab. Kali ini yang ambilin darah suster perempuan, lebih sakit dibanding male nurse waktu itu. Dan kali ini spot tempat dia ambil darah gw jadi lebam. Padahal yang sebelumnya ngga. Tapi karna gw udah pengalaman anterin nenek gw ke dokter, gw jadi tahu, setiap ada lebam/bengkak, olesin gel Trombofob; langsung memudar lebam dan bengkaknya.
Sambil gw diambil darah, sambil Ryan googling tentang Virus CMV. Dan penjelasannya tentang virus itu bisa dibaca di www.babycenter.com/cytomegalovirus-during-pregnancy.
Dari bacaan itu, gw tahu, kalau emang virus itu baru; salah satu gangguan kesehatan yang bisa terjadi ke baby gw adalah ngga bisa dengar. Tulisnya aja gw ngga tega. 😦
Ryan bilang ke gw, ngga usah khawatir dan berdoa aja. Jujur aja, gw sampai saat itu juga masih ngga khawatir, gw yakin baby pasti baik-baik aja. Tapi di sisi lain, ada naluri ibu yang dorong gw untuk khawatir. Tapi gw selalu berusaha untuk ngga khawatir dan kalau gw khawatir, gw selalu berdoa.
Kalau lagi di rumah, sendirian, ada beberapa kali momen gw bayangin baby mungkin “sakit” di dalam rahim gw, tiba-tiba mata gw udah berair aja, gw nangis tanpa sadar dan ngalirnya tanpa bisa gw kontrol. 
Tapi setiap kali gw nangis, gw juga takut baby jadi panas di dalam sana, jadinya gw berusaha untuk berhenti nangis dan lebih milih berdoa aja. Gw ngga pengen baby ngga nyaman. 
Setiap kali selesai berdoa, gw selalu jadi lebih yakin kalau baby gw sehat-sehat aja. Gw selalu jadi lebih ngga khawatir. Sampai akhirnya gw beneran udah ngga khawatir. Dan nunggu kunjungan ke Dr. Ronny berikutnya pun ngga berasa.
Soal virus itu, gw ngga ngerti kenapa bisa ada di gw… karna gaya hidup gw tergolong sehat (apalagi sejak kenal Ryan, yang selalu larang makan makanan yang enak tapi ngga sehat). Juga, gw tergolong jarang sakit. Bahkan kalau ngga di tes, gw ngga tahu gw ada virus itu (walaupun ngga positif).
Biaya kunjungan kedua:
* Adm rawat jalan: 25.000,-
* USG 2D: 60.000,-
* Konsul ObGyn: 200.000,-
* Obat resep: 
Folac (30 tablet): 24.800,-
Obimin AF (30 tablet): 37.900,-
* Pemeriksaan Lab: 745.000,-
TOTAL = Rp 1.092.700,-

*Minggu 9-12 (Bulan 3)*
Kunjungan ketiga: 31 Januari 2013 (Kamis) 
Berat badan: 49,5 kg

Kunjungan kali ini, lagi-lagi gw ngga terlalu ngantri. Dapat kelompok B. Dan berat badan gw bukannya naik malah turun! Turun 1,5 kg dari check-up pertama. Tapi suster bilang wajar sih di awal-awal kehamilan berat badan turun karna si calon ibu masih suka muntah dsb. Masalahnya, gw itu ngga muntah-muntah sama sekali.
Dari bulan pertama, kedua, ketiga, beneran ngga muntah-muntah. Tapi harus gw akui, gw bener-bener jadi ngga doyan makan. Pasti itu alasan berat gw turun. Ngga doyan makan bukan berarti ngga makan sama sekali loh, gw masih makan berat 3x sehari. Pagi, siang, malam. Tapi gw cuma makan apa yang gw suka aja. Dan gw ngga doyan ngemil. Soal makanan apa yang gw makan selama hamil, gw bahas di post tersendiri nanti yaa.
Begitu masuk ruangan Dr. Ronny. Hal pertama yang dia tanyain adalah kebanjiran atau ngga… (soalnya bertepatan dengan momen banjir besar di bulan Januari 2013 kemarin itu dan kebetulan juga banjir di Pluit – yang cukup parah itu, baru aja surut).
Gw bilang ke dia, ngga kena banjir karna tinggal di apartment. Dan nyerocoslah sang dokter tentang keheranan dia; 
kenapa jaman sekarang banyak pasangan muda yang milih tinggal di apartment. Tentang temannya yang juga tinggal di apartment dan bilang ke dia, tinggal di apartment enak, sore-sore tinggal turun untuk berenang kalau panas, bahkan suka ngajakin dia juga. Dan lucunya lagi, dia cerita sambil nyebut percakapan asli temannya tsb, bahkan sampai nama panggilan dari temannya ke dia. Ngga berhenti sampai di sana, dia juga cerita waktu dulu masih kuliah, dia tinggal di apartment, dan dia males banget nungguin lift, ngga praktis. Blablabla… 
Dan tahu ngga…, gw dengerin dia cerita, dari yang masih berdiri sampai udah tiduran di tempat tidur, udah siap di USG, dia masih duduk di tempatnya; cerita.
Dan itu patahin banget pendapat tentang komentar yang sering gw dengar tentang dia! (setelah gw dan Ryan milih Dr. Ronny, gw sempat browsing tentang dia; ada beberapa orang di forum ibu hamil; yang bilang kalau si Dr. Ronny ketus dsb.)
Sambil si dokter masih cerita…, sekilas, gw lihat ke arah Ryan yang kayak ngga terlalu mau nyimak omongan si dokter, PADAHAL biasanya Ryan paling kepo, paling antusias kalau ada orang lagi cerita.
Ngga tahunya setelah keluar dari ruangan; Ryan bilang ke gw, dia ngga konsen dengerin si dokter karna dia mikirin hasil tes yang baru. Dan dia nyari cela untuk potong cerita si dokter dan pengen minta lihat hasil tes yang baru. Pantesan.
Intinya pas di dalam, Ryan berhasil nyela dan minta lihat hasil tes yang baru. Dan Dr. Ronny langsung nyuruh suster untuk ambilin hasil tes. Sambil suster ambil, sambil gw di USG. 
Lewat USG, Dr. Ronny bilang, hidung baby gw tajam alias mancung *semoga benar*, yang menyatakan bahwa baby gw sehat, ngga ada down syndrome.
Juga, Ryan ngaduin gw ke dokter kalau gw ngga suka makan dan berat gw turun… dan dokter bilang ngga apa-apa, di awal kehamilan emang banyak yang ngga suka makan dan itu ngga mempengaruhi baby karna baby ada stok makanannya sendiri (di awal kehamilan loh), dari vitamin yang gw konsumsi. 
Sebagai buktinya dokter ngasih lihat lewat USG, di bawah kaki/badan baby ada bulatan putih-putih, itu cadangan makanan baby. Gw senang banget lihatnya. Dan juga dokter ngasih lihat kaki baby yang goyang-goyang. Mirip kaki orang yang lagi berenang gaya punggung, yang muka hadap atas, kaki dinaik-turunin gitu. So cute.
Setelah USG, dokter bacain hasil lab. Dan nyantai banget si dokter. Cuma bilang hasilnya bagus, virusnya bukan virus baru. Ngga ada yang perlu dikhawatirin, baby sehat. Legalah kita dengarnya.
Setelah selesai, di mobil, gw perhatiin hasil tes terbaru itu. Dan menemukan fakta bahwa, virusnya bukan sekedar virus lama, tapi nilai Anti CMV IgM gw juga berubah.
Awalnya nilai gw itu: 0.96
sedangkan:
nilai negative: <= 0.90
nilai positive >= 1.10
Tapi di tes kedua, nilai gw berubah menjadi: 0.58 –> yang menyatakan gw ngga lagi di tengah-tengah, tapi udah di bawah 0.90!!!
Dan kesimpulan dari tes itu adalah Anti CMV IgG Avidity gw sebesar 81.12%!!
Penjelasannya gini: 
* Avidity kurang dari 50% menunjukkan kemungkinan infeksi primer kurang dari 4 bulan.
* Avidity lebih dari atau sama dengan 60% menyingkirkan kemungkinan infeksi primer kurang dari 4 bulan.
Sekali lagi, avidity gw 81.12% can’t thank God enough!!!! 🙂
Biaya kunjungan ketiga:
* Adm rawat jalan: 25.000,-
* USG 2D: 60.000,-
* Konsul ObGyn: 200.000,-
* Obat resep: 
Inbion 30 kapsul: 41.300,-
Ossovit 60 tablet: 239.300,-
Lactafar 30 kapsul: 156.800,-
TOTAL = Rp 722.400,-

*Minggu 13-16 (Bulan 4)*
Kunjungan keempat: 4 Maret 2013 (Senin)

Berat badan: 49,7kg
Untuk kunjungan keempat ini, kita ngga daftar dulu. Kronologisnya gini, pagi-pagi Ryan telepon ke Family, maksudnya pengen daftarin gw untuk 3 hari ke depan. Tapi si suster malah bilang, datang sekarang aja. Antusiaslah kita.
Pas lagi di mobil, gw baru ngeh kalau buku catatan medis gw ketinggalan. Dan malas banget dong untuk balik lagi, karena bentar lagi sampai Pluit. Jadinya pasrah ngga ada buku, tapi dalam hati kesel juga karna buku gw jadi ngga rapi. *kurang penting sih emang*
Sampai di Family, daftar di depan, next timbang dan cek tensi. Timbangan gw naik… tapi naik berapa kg?? CUMA naik secuil. Dari 49,5 kg menjadi 49,7 kg. Tapi lumayanlah daripada ngga naik.
Ngga ngerti kenapa, biarpun kita ngga daftar 3 hari sebelumnya tapi ngantrinya ngga terlalu lama, paling cuma 3 orang gitu. Mungkin karna masih pagi, kebanyakan kan pada kerja.

Dan kali ini, jenis kelamin udah ketahuan. Soal jenis kelamin, gw bahas di post berikutnya aja.

Dr. Ronny bilang baby saat ini sehat. Ngga ada masalah. Panjangnya 135 mm, untuk usia janin saat itu harusnya sih udah 150 mm… tapi berhubung badan gw juga imut, dokter bilang ngga masalah. Mamanya kecil, biasanya baby-nya juga kecil. (Tinggi gw 157 cm btw *iya emang pendek*).

Biaya kunjungan keempat:
* Adm rawat jalan: 25.000,-
* USG 2D: 60.000,-
* Konsul ObGyn: 200.000,-
* Obat resep: 
Obimin AF 30 tablet: 37.900,-
Lactafar 30 kapsul: 156.000,-
TOTAL = Rp 478.900,-

(obat Obimin di atas untuk gantiin obat Inbion di resep sebelumnya, karna gw merasa setelah minum yang Inbion, perut gw jadi ngga enak terus. Jadi yang Inbion gw ngga minum lagi dan masih ada sisa.

Gw cerita ke Dr. Ronny dan dia nawarin untuk ganti resep ke Obimin, gw ok-in. Tapi katanya yang Obimin kadar zat besinya lebih rendah dibanding Inbion.

Dan belakangan ini, setelah Obimin habis, gw coba minum lagi sisa Inbion yang bikin perut gw ngga enak itu, ternyata efek ngga enak itu ngga gw rasain lagi. Berarti perut gw ngga enak bukan karna obat Inbion. Makanya setelah ini gw berencana balik lagi beli yang Inbion – karna kadar zat besinya lebih tinggi.)

(Terus untuk obat Lactafar, gw ngga beli di apotik Family lagi, tapi beli di apotik sekitar apartment… kebetulan emang Dr. Ronny ngasih resep yang bisa diulang 3 kali. Dan beda harga cuma 800 perak lebih murah di apotik apartment.)

That’s all cerita kunjungan gw ke ObGyn dan untuk bulan kelima, di post selanjutnya aja ya… UPDATE: PART.2

Oh ya, buat yang belum tahu jenis kelamin baby gw, kira-kira berdasarkan bentuk perut gw di atas atau berdasarkan cerita gw, baby gw cewe/cowo…?? Ditebak yaaa… 😀

/bye 

17 thoughts on “Baby Bumps, Check-Up dan Biaya-Biaya

  1. Iyaa thank u Me.. 😀
    Sengaja detail biar ada clue juga buat yang punya rencana hamil.. pengalaman gw wkt awal hamil pengen banget baca postingan detail tmn2 blogger yang udah jadi mommy..tp jarang ada yang detail gt.. waktu awal check up juga kaget sih ternyata sampai segitu biayanya..

  2. seperti biasa…nulis blognya detail banget…keren, bisa jadi masukan..hahaa…

    g tebak keknya co..hehehe…*uda penasaran ni pengen tau bener kaga..

  3. huaaa.. selalu seneng kalo liat baby bumps hehehe.. sehat2 terus ya vin 🙂
    Sadis, update-tan u lengkap bener hahaha sampe detail bayarnya juga. Cengo daku bayarnya lumayan juga ya cek2 ke dokter

    Syukurlah virusnya cuma numpang nongol di hasil lab aja :)Btw tinggi kita sepantaran hihihi

^______^ hi!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s