The Sex… (of my baby) and What You Don’t Know About Me

/hihi

Dari awal hamil, gw yakin 100% kalau baby gw pasti… BOY alias cowo.

Di sekitar gw, ada mitos yang bilang kalau hamilnya anak cewe; si mama jadi lebih cantik, lebih bersih, mual-muntah ngga parah. Dan sebaliknya kalau mamanya jadi lebih “berantakan”, mual-muntah parah dan lain-lain; berarti anaknya cowo.

Emang kenyataannya ada orang (yang gw kenal); sesuai dengan ciri-ciri dari mitos tersebut. 
Tapiiii, gw juga udah lihat sendiri; beberapa orang lain (yang gw kenal); waktu hamil anak cewe malah muntahnya PARAH banget, mukanya juga jerawatan. Bahkan ada yang satu badan gatal, bentol-bentol kayak digigit semut merah. Dan ada juga yang lahiran anak cowo, tapi waktu hamil dia malah stunning, ceria, jalanin kerjaan sehari-hari kayak ngga hamil. 
Jadi gw rasa mitos yang ada ngga bisa jadi patokan.
Itu soal mitos yang sering gw dengar. Dan anehnya setelah gw hamil, gw sering browsing-browsing di internet tanda kehamilan anak perempuan & laki-laki…, fakta yang gw temukan malah lain.
Kebanyakan yang gw baca malah bilang kalau hamil anak perempuan, si ibu malah jadi lebih berantakan, mual-muntah parah. Sedangkan kalau anak laki-laki, si ibu lebih santai, lebih bersih, mual-muntah ngga parah. Alasannya karna anak perempuan menghasilkan hormon yang lebih besar dan hormon yang lebih itu mempengaruhi tubuh si ibu.
 Dan ngga tahu kenapa, yang gw baca di internet lebih masuk akal untuk gw. Tapi sebenarnya bukan itu “sumber sugesti” gw merasa anak gw cowo. 
Sugesti yang paling mendekati mungkin adalah karena gw besar di lingkungan yang kebanyakan cowo.
Biasanya di dalam lingkungan keluarga besar, kita bisa lebih dekat ke lingkungan dari pihak bokap atau nyokap, kan? Bisa juga equal sih, tapi untuk kasus gw, dari kecil, gw lebih dekat ke lingkungan keluarga bokap.
Dan di lingkungan keluarga dari pihak bokap gw, sepupu gw kebanyakan cowo. Malah gw itu satu-satunya cucu perempuan dari anak laki-laki nenek gw. Dan waktu kecil, gw ngga tinggal bareng ortu dan adik-adik gw tapi – karena suatu alasan – tinggal sama Nenek dan Om gw yang anaknya tiga cowo semua – di pulau lain. Jadinya secara otomatis, mainnya sama mereka. 
Jadi dari kecil mainan gw bukan mainan anak cewe dan lebam-lebam di badan itu udah biasa. Gimana ngga, kalau kerjaan gw tuh manjat pohon dan semacamnya.

Kelihatan ga lebam-lebam di kaki?

Bahkan gw punya luka permanen di alis kanan gara-gara jatuh dari pohon… Kalau alis kebelahnya si Deddy Corbuzier itu palsu alias bikinan; punya gw itu asli. That’s why kenapa gw suka pakai poni…!! 

Bukan karna minder sih… tapi gw males ditanyain terus, “alisnya kenapa…?” over and over again! Kenalan sama orang baru lagi, “alisnya kenapa…?” Dan selanjutnya mereka yang tomboy bakalan bilang “keren banget” dan lain-lain… And the rest of them bakalan bilang, “Ngga apa-apa, untung ada pensil alis, bisa ketutup kok…”
Jadi… itu alasan gw suka pakai poni yang ternyata membuat gw menjadi super cute HAHAHAHAHHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHHAHAH – SHAMELESS!!!
Dan membuat orang-orang yang ngga kenal gw atau yang merasa kenal gw akan berpikir gw itu feminin, dan sebangsanya. Padahal aslinya gw itu sebenarnya terlalu tough yang di-combine dengan terlalu easy goingterlalu ngga peduli omongan orang – walaupun gw bilang gw ngga enak hati untuk melakukan sesuatu hal – but I’ll do it anyway
Dan yang paling parah… gw ngga punya kepercayaan kepada siapapun… Bukannya gw bangga…, karna itu bisa jadi bumerang, tapi itu kenyataan. Gw menghargai orang lain, gw hormat ke orang lain, gw ramah ke orang lain, gw jadi pendengar yang baik… tapi gw ngga pernah percaya siapapun. Percaya ngga percaya, Ryan itu satu-satunya orang yang gw percaya.

Kalau ditanya alasan, gw cuma bisa bilang: gw udah kenal terlalu banyak orang dari banyak lingkungan dan gw tahu terlalu banyak hal yang bikin gw merasa, “Oh, kalau kalian bisa begitu ke orang lain – di belakang mereka; kalian juga pasti bisa begitu ke gw – di belakang gw!” 

atau momen, “kalau kalian ngaku peduli, kenapa kalian lakuin itu??” bukan cuma se-simple persoalan cowo ke cewe atau sebaliknya… tapi semua hubungan manusia! Kalau kamu emang peduli, ya peduli aja, kenapa jadi sibuk ngasih alasan??

Orang yang ngga kenal gw juga pasti bakalan kaget waktu tahu gw itu suka main basket, suka wall climbing, arung jeram dan olahraga lain yang di mana gw yang harus usaha. Jadi permainan yang semacam roller coaster,dan semacamnya bukan gw banget… karna ngga bisa gw kendaliin. Dan gw yakin itu berkaitan banget dengan ngga bisanya gw percaya ke orang lain.
BIAR GITU… gw ngga mungkin bilang gw itu 100% ngga punya sisi manis, sisi feminin!! Karna… thanks to tante gw (adiknya bokap), waktu umur gw udah hampir abg – tapi belum, dia datang ke hidup gw dan mengubah si anak kecil yang bandel jadi anak manis. Dia pakein kutek *iya, anak kecil dipakein kutek*, dipakein body lotion, ngomelin sepupu-sepupu gw waktu mereka nyubit gw – alasan tante gw bukan karna nanti gw sakit – tapi karna nanti kulit gw jelek!! 
Bukan sekedar dari fisik, tapi tante gw juga ngajarin gw ngerajut!! Ngga tanggung-tanggung; dia juga ngajarin gw bikin karpet keset!!! Gila kan?! Dan ngga ngerti berhubungan atau ngga dengan ketrampilan yang dia ajarin, tapi somehow, gw bisa ngejahit pakai mesin jahit yang gede itu – tanpa ada yang ngajarin!!!! -_- (bokap gw punya usaha tailor, jadi punya banyak mesin jahit). Satu hari gw desperate pengen rombak satu baju, dan nekat coba jahit sendiri, ternyata gampang banget.
Well, intinya Tante gw yang lemah lembut itu berhasillah membentuk karakter baru ke gw dan juga berperan besar dalam membentuk luarnya gw yang sekarang. Dan gw ngga protes, karna gw suka… 🙂 Biarpun kadang gw merasa jadi kayak punya dua kepribadian. Kadang gw lembut banget, kadang bisa bikin orang kesal karna terlalu to the point.
Itu momen waktu gw masih tinggal sama Om dan Nenek gw. Dan ketika gw udah balik lagi ke Jakarta, tinggal bareng orangtua dan adik-adik gw lagi, baliklah gw kembali main mainan anak cowo, karna adik gw kan dua-duanya cowo. Tapi harus gw akui ngga separah waktu gw main sama sepupu-sepupu gw.

Gw ingat banget masih sempat main “anak-anakan” gitu bareng mereka (boneka dari kertas yang bisa diganti-ganti bajunya). Tapi selain itu ya main layangan di genteng, gundu, kalau ngga; di jalanan – sendokin ikan kecil di got (yang dulu masih jernih airnya), kalau ngga; main di tanah kosong bekas rumah dirubuhin – mainin bekas alat elektronik gitu, kadang suka bawa pulang yang kira-kira masih bisa (KENAPA JADI KAYAK PEMULUNG YA?!) 

To cut a long story short, di SMP gw masih rada preman, suka berantem, di SMA baru mulai punya genk cewe bersepuluh – yang mulai suka make-up2-an, mulai suka beli baju-baju lucu, dan segala aktivitas cewe-cewe pada umumnya. Waktu kuliah, udah pada pencar, gw punya genk lagi cewe tiga (termasuk gw), cowo enam. Dan gw ikut ekskul basket… tapi juga ikut modern dance.

Biarpun semakin ke sini, gw semakin cewe, tapi gw merasa di dalam diri gw masih ada kesulitan untuk bergaul dengan cewe, karna kebanyakan cewe suka basa-basi dan sejenisnya, sedangkan cowo lebih coolbiarpun jaman sekarang banyak juga ya cowo yang mirip cewe. Tapi intinya gw itu orang yang ngga pintar basa-basi, gw cenderung introvert – yang udah pernah gw bahas di postingan Introvert Akut.

Gw kadang nyalahin nyokap gw yang ngga ngasih gw adik cewe. Ditambah lagi bergaulnya sama sepupu cowo terus. Waktu SMP gw pernah minta adik cewe, nyokap gw malah bilang, dulu setelah anak ketiga, dia pernah hamil lagi; tapi keguguran. Dan gw tanya dong cewe apa cowo? Dia jawabnya cowo!! Yaaaa sama aja dong, ngapain dibahas?????!!

INTINYA YANG BENAR-BENAR INTINYA YA KALI INI, gw merasa emang hidup gw berkisar seputaran cowo gitu. Jadi gw merasa dan yakin baby gw pasti cowo.

Ditambah lagi, gw beberapa kali mimpiin anak cowo. Dan sangking pedenya gw mau punya baby boy, gw dan Ryan sibuk nyari nama anak cowo – yang sampai sekarang masih belum nemu yang pas. Justru untuk nama anak cewe dari belum nikah juga gw dan Ryan udah sepakat atas satu nama itu.

Bahkan waktu gw beli majalah Cosmopolitan Pregnancy, yang gw cari bukan baju-baju anak cewe, tapi justru baju-baju anak cowo – pakai acara kecewa lagi waktu ngeliat pilihan baju anak cowo dikit banget.

Cosmopolitan Pregnancy
Dan kalau ditanya gw itu maunya anak cewe atau cowo? Gw cenderung berpikir yang terbaik untuk gw adalah anak cowo, tapi namanya gw manusia, yang gw rasa terbaik bisa aja salah… ya jalanin aja.

Sedangkan kalau Ryan justru pengennya anak cewe. Alasan dia adalah karna anak cewe bisa manja ke papanya… so sweet 🙂 tapi kalaupun dapatnya anak cowo juga dia happy… ujung-ujungnya kembali lagi cewe dan cowo sama aja. Kita cuma berharap baby sehat!

Dan menjelang bulan ke-empat kita check up, mulailah gw mendapat satu mimpi yang merubah pandangan gw.

Gw mimpi baby boy gw udah lahir, dan gw diajakin ke air terjun gitu sama teman, jadi gw harus tinggalin baby boy gw di rumah nyokap gw, dan sepanjang perjalanan ke air terjun itu, perasaan gw sangat ngga enak, gw terus-terusan bilang ke teman-teman gw, gw mau pulang, kayaknya ada apa-apa sama baby gw!

Dan waktu gw pulang ke rumah nyokap gw, beneran baby boy gw hilang, gw sedih banget… tapi abis itu nyokap gw bilang, baby kamu ada di kamar mama!

Gw langsung ke kamar nyokap gw dan menemukan baby gw tidur di pinggir tempat tidur, tidurnya dipakaiin selimut bertudung gitu… dan gw sangat kaget waktu gw deketin muka, lihat baby gw itu bukan cowo tapi CEWE. Dan di dalam mimpi, gw sangat mengagumi mukanya karna cantik banget… matanya dan alisnya lembut banget… gw langsung jatuh cinta.

Dan waktu gw bangun tidur, seluruh pemikiran dan ketakutan gw untuk punya baby girl lenyap!!!! Gw merasa gw pengen punya baby girl. Dan gw merasakan keterikatan banget!!! Susah digambarin. Biarpun gitu, dalam hati gw masih ngomong, tapi baby dalam perut gw kan cowo… ngga apa-apa deh, semoga kehamilan kedua gw nanti jadinya baby girl!!

SEE?? BETAPA PEDENYA GW KALAU ANAK GW COWO???

Dan datanglah momen bulan ke-empat gw check-up… dokter udah nanya, “udah tahu belum jenis kelaminnya apa?”

Gw dan Ryan bilang, “belum…” dan gw tambahin, “tapi feeling saya cowo, Dok.”

Dengan santailah si dokter menjawab, “CEWE.”

Gw kagettttttttttttttttttttttttttttttttttttttt bangettttttttttttttttttttttttttttttttttttttttttttttttt *cukup kaget ga kesannya?* Dan nanya lagi ke dokter, “yakin dok??”, dia jawab, “iya, itu udah kelihatan kok.” *speechless*

Gw lihat ke Ryan, dia udah senyum-senyum. Dan gw juga jadi senyum-senyum karna ingat mimpi sebelumnya. Dan berterima kasih kepada Tuhanku… *speechless lagi*

Dan Si dokter yang “aneh” memecahkan suasana dengan nyuruh gw ngasih nama CING-CING, panggilannya ACHING!!!! Katanya supaya Omanya ngga susah manggil. Dan nambahin lagi, “Lu kalau ngasih nama ribet-ribet, Omanya gimana panggilnya?” THANK YOU DOC, BUT NO THANKS!!!!

Di perjalanan pulang, si Ryan bilang, “Pantesan ya kita nyari nama cowo susah banget..?!” (Sedangkan nama cewe malah udah ada sebelum nikah), ternyata emang karna anak pertama cewe. 🙂 🙂 🙂

Berhubung gw udah ngasih tau kalau anak gw cewe, gw mau gambarin kondisi fisik gw dan gejala-gejala yang gw alami. Supaya ada gambaran kondisi gw itu lebih condong benar ke mitos atau ke bacaan yang gw baca. Tapi menurut gw sih combine antara dua itu. Jadi dua-duanya ngga bisa jadi patokan.

* Muka gw ngga ada satu pun jerawat (ajaib ya?), malah cenderung lebih putih. Dan Ryan terus-terusan ngomong, “Kamu hamil kok jadi cantik ya?” Dan gw selalu menjawab, “Gue selalu cantik!” Dan dia membalas, “Kalau ngga hamil, kurang.” Dan apakah gw tersinggung? Sama sekali ngga… karna kita udah biasa saling bully. Dan gw tahu itu bukan pemikiran dia yang sebenarnya. Dan selalu pede menjawab, “Gue selalu cantik.” Siapa tahu kalau itu emang pemikiran dia yang sebenarnya at least kan gw ciptain sugesti baru di otak dia dengan kepedean gw. Ya biar gitu… we know each other too well, jadi ngga pernah ada tersinggungan soal fisik, bahkan cenderung kita jadiin bahan bully-an.

* Berat badan ngga ada perubahan drastis, malah cenderung turun di awal kehamilan.

* Bentuk tubuh ngga melebar, cenderung gede di perut doang. Lengan masih ramping, kaki juga. Kalau dilihat dari belakang ngga mirip orang hamil. Dari depan dan samping baru kelihatan.

* Hampir ngga pernah muntah – ngga sampai 5x gw muntah selama 6 bulan ini, muntah juga karna momen CNY kemarin itu (yang gw harus bolak balik sana sini sampai masuk angin).

* Di awal hamil maunya makan yang manis-manis, kalau sekarang sama aja – apa aja juga masuk.

* Selama hamil, super ceria, ketawa terus… dan di awal-awal malah jadi suka nyanyi… dan bukan cuma gw aja yang suka nyanyi… tapi Ryan juga dan dia lebih parah. Sangking suka nyanyinya sampai maksa ngajakin ke karaoke…!! Gw akhirnya mau tapi cukup satu jam aja… dan dia nambah dong jamnya… -____-” sampai sekarang Ryan masih suka nyanyi. Gw udah ngga gitu.

* Waktu awal hamil gw super milih makan. Pernah ke undangan teman, gw cuma mau makan Crab Corn Soup – 2 mangkok btw. Dan lihat makanan buffet + pondokan goreng-gorengan rasanya eneg. Tapi lucunya kenapa si Ryan ikut-ikutan? Dia juga jadi eneg lihat makanan buffet dan cuma makan makanan di satu pondokan. Udah gitu, Ryan yang lumayan pantang makan mie instant, tiba-tiba beli Indomie Cabe Ijo dan selama makan ngomong terus, “Enak ya.. Enak ya..” Itu cuma terjadi di awal kehamilan gw. Dan kemarin, dia lihat iklan Indomie Cabe Ijo, tiba-tiba nyeplos, “Ngga enak, terlalu berminyak!” *Super gubraakkkk gw!*

* Dari dulu gw ngga bisa makan buah yang asem, dan selama hamil juga masih ngga bisa dan emang ngga suka.

Itu dulu deh sharing-an gw hari ini… btw, belakangan ini gw nulisnya kok rada panjang ya? Moga-moga ngga pada malas ya bacanya… 😀 See ya!

/bye