On 38 weeks… signs of labor?

(Postingan draft 2 hari yang lalu)

Hari ini (Senin, 29 Juli 2013) usia baby dalam janin 38 weeks.

Dan gw melakukan check-up ke-10 hari ini. Kali ini sebelum jam 9 pagi udah sampai. Tapi lagi-lagi udah ada bumil yang ngantri… tapi cuma 2 orang sih… Check-up terakhir seminggu yang lalu.
Berat badan gw bukan naik malah turun. Terakhir 61,9 kg. Hari ini jadi 61,7 kg.
Dan untungnya sih berat baby malah naik. Minggu lalu 2,5 kg. Hari ini jadi 2,650 kg. Dokter bilang perut baby udah gendutan. Padahal seperti yang gw bilang sebelumnya, gw ngga akan coba “gede”in baby dengan cara makan manis-manis dsb. Malah gw benaran diet yang manis-manis dengan cara ganti nasi putih ke nasi merah (biarpun ngga gitu suka), banyakin buah dan sayur. Juga ikan sih.

(Tapi dua hari yang lalu, cece-nya Ryan ngasih kolak isinya ubi dan singkong… enakkkkkk bangettttttt! Satu kotak gw habisin sendiri – and now i want more pleaseeeeeeee)
/no

Terus kemarin juga gw mulai berenang. Waktu masuk kolam, perut gw kayak keangkat gitu, sedikit sakit, tapi ngga lama kemudian rasanya nyaman banget. Ngga lama-lama juga sih berenangnya, cuma 15 menit 😛 Tapi efeknya lumayan berasa, telapak tangan gw langsung ngga bengkak lagi, jari-jari udah bisa ditekuk. Kaki juga ngga sebengkak biasanya.
Menurut dokter pas hari lahiran berat baby bisa mentok di 3 kg.
Hasil USG baby hari ini juga nunjukin ada lilitan tali pusar di leher baby (Ya Tuhan… :(). Sebenarnya gw sedikit curiga dan was-was kemarin, karna kemarin baby benar-benar aktif banget sepanjang hari… gw rada takut kalau dia terlalu aktif, bisa kelilit.
Begitu dipastiin ada lilitan, dokter langsung tegasin untuk terus cek gerakan baby. Dan dia langsung tegasin kalau baby terlilit tali pusar bukan berarti harus operasi cesar. Karna banyak pasiennya yang terlilit tali pusar tapi masih bisa lahiran normal. Biar gitu, dia ngga bisa pastiin ngga ada resiko. Dia bilang 95% ngga ada masalah, tapi yang 5% dia ngga berani jamin.
Soalnya, baru aja terjadi kemarin, ada pasien yang baby-nya meninggal di dalam karena terlilit tali pusar.
Awalnya waktu si pasiennya tahu ada lilitan tali pusar, dia mutusin untuk cesar. Nah karena si pasien mau cesar, dokter saranin secepatnya, ngga perlu ditunda lagi.
Tapi si pasien bilang mau tunggu sampai baby-nya gedean lagi (si pasien waktu itu udah 37 weeks). Dan si pasien jadwalin operasi untuk hari ini, tapi kemarin malah babynya udah meninggal. 😦 Udah ngga ada gerakan tapi si pasien ngga ngeh. Lebih kasihan lagi, si pasien udah punya 2 anak cowok dan baby yang meninggal itu cewek. Barang-barang semua udah dibeli. Cuma tinggal lahiran aja.
Si dokter juga kasih lihat gw dan Ryan foto dari tali pusar baby yang meninggal itu, kelilitnya di bagian pangkal pusar….
Dan bagaimana dengan gw dan Ryan?
Untuk gw pribadi, gw ngga terlalu cemas. Gw yakin baby pasti baik-baik aja. Dan untuk Ryan, gw tanya ke dia; khawatir atau ngga? Dia bilang ngga, Tuhan pasti menyertai. Dan ikutin saran dokter aja, kalau emang di check-up minggu depan dokter saranin cesar, ya udah cesar aja (gw rasa itu ngga akan bikin gw any less of a mother, kan ya?) Tapi menurut pendapat gw pribadi, Dr. Ronny ngga akan saranin untuk cesar, karena baby pasti fine-fine aja.
Biar gitu, dia (Ryan) nanyain + suruh gw hitungin gerakan baby terus dan suruh ajak ngobrol, jangan sampai baby mikir “kok sepi amat” -_- Dan sepanjang hari ini, baby masih aktif terus sih. Terutama kalau gw ajak ngobrol.

Setelah beberapa kali gw “kaget” setelah check-up, (soal virus CMV, soal baby underweight dan sekarang soal kelilit tali pusar), gw pada akhirnya bisa bikin kesimpulan bahwa:

Pertama: baby pasti baik-baik aja. God speed.

Kedua: Semua yang bikin gw “kaget” itu cuma bikin gw menyadari bahwa ketika di dalam kandungan aja ada beberapa hal tentang baby yang bikin gw cemas, apalagi ketika baby udah lahir dan hidup di dunia?! Gw rasa kalau gw harus cemas, gw akan terus cemas for the rest of her life (or mine).

Oleh sebab itu, gw harus siap dan sadar sepenuhnya bahwa ketika baby udah lahir, pasti akan banyak hal yang bikin cemas… TAPI gw ngga boleh hidup di dalam kecemasan itu… gw justru harus punya “pegangan” dan “sandaran” yang bikin gw jadi emak yang kuat dan wise dalam setiap situasi.  

And for that, I have my Lord Jesus Christ.
Amen.

Biaya kunjungan ke-sepuluh:
* Adm rawat jalan: 25.000,-
* USG 2D: 75.000,-
* Konsul ObGyn: 200.000,-
TOTAL = Rp 300.000,-

Update kondisi hari ini (Rabu, 31-07-13)

Gw rasa gw akan melahirkan ngga lama lagi… karena… dari kemarin malam perut gw keras terus setiap beberapa menit, baby seperti gerak terus ke bawah dan itu bikin bagian miss v sedikit nyeri/nyut-nyut (belum pernah terjadi selama hamil).
Pagi ini, perut gw juga masih keras terus, sedikit sakit dan pinggang belakang gw juga mulai nyeri, setiap beberapa menit juga… dan gw juga belum pernah ngalamin itu.
Tebakan gw: mungkin dalam beberapa hari ke depan?

You May Not Know This…

Hal-hal tentang kehamilan yang baru gw tahu bisa terjadi setelah gw alami kehamilan itu sendiri, yaitu ternyata:

~ Kuku tangan & kaki, juga rambut; cepat banget tumbuhnya. ~
~ Rambut gw yang sebelum hamil lumayan suka rontok, mendadak jadi sehat. Ngga ada lagi kerontokan. Cenderung bervolume… kayak di iklan-iklan. ~
~ Ngga bisa ketawa ngakak lagi, apalagi ketawa yang sampai keluar airmata dan perut sakit.. Soalnya perut jadi keguncang-guncang + jadi keras. ~
~ Badan/perut bisa “lecek” karena keceplak sambungan jahitan pakaian yang gw pakai, solusi gw adalah: di rumah atau pada saat mau tidur, gw selalu pakai baju/celana/daster terbalik, jadi bagian sambungan jahitan ada di luar. ~
~ Dan ngga jarang panties juga cara pakainya sama, kecuali pakaian/panties yang ngga ada sambungan. *ya, cukup memalukan -_-* ~
~ Di trimester akhir, ngga ngerti kenapa, piyama gw rasanya ngga gitu nyaman lagi, dan yang nyaman dipakai itu kaos dan celana tidur/boxer-nya Ryan! Jadi hampir setiap malam, gw pakai kaos Ryan dan tetap pakainya sengaja terbalik. ~
~ Di pertengahan trimester 2, ngga ada lagi posisi tidur normal yang nyaman, yang ada serba salah, serba pegal. Makanya gw harus atur posisi tidur baru…! Dan cara tidur baru gw adalah:

Keterangan:
* Guling I & II fungsinya untuk nyanggah punggung.
* Bantal perut fungsinya untuk nyanggah perut. Letaknya itu harus selalu nempel ke guling I ataupun guling II…, Karena posisi tidur gw antara miring ke kiri atau ke kanan.
* Intinya punggung & perut sama-sama ada sandaran gitu, jadi ngga pegal.

* Bantal baby juga belinya bukan sengaja buat baby, tapi buat gw taruh di atas bantal pink, biar kepala lebih tinggi. ~

Untuk bantal perut, belinya ngga sengaja. Tadinya pengen beli maternity pillow-nya Mothercare (yang semacam guling gitu, tapi bentuknya panjang banget, dan atasnya bisa jadi bantal untuk kepala juga) kalau masih ngga tahu, ini penampakannya:

Udah cari ke Mothercare CP, tapi barang kosong, yang di TA juga kosong… Adanya yang harganya 1jt-an gitu, lebih mahal 300rb-an dari yang gw mau… Tapi gw ngga beli, karena selain lebih mahal, gw juga ngga suka tipenya… yang gw mau seperti di gambar atas, yang cuma satu sisi gitu, tapi yang lebih mahal itu bentuknya melingkar depan belakang; diselipin ke perut atau punggung gitu (susah ya jelasinnya…)
Intinya di hari itu gw merasa harus dapatlah sebuah bantal buat gw sandarin ke perut selama tidur, jadi gw dan Ryan ke Carrefour, niatnya mau belanja tapi sekalian ke bagian bantal guling (berharap nemu bantal yang empuk).
Dan kalau udah jodoh emang ngga ke mana ya… (bukan, gw bukan nemu bantal panjang itu), tapi gw nemu bantal biasa yang empuk banget… merk-nya: Infinity by Good Sleep. Harga normal 300rb-an, lagi didiskon jadi 180rb (gw curiga diskonnya palsu, emang harganya segituan aja kali).
Si Mbak SPG bilangnya itu bulu angsa… tapi mana ada bantal bulu angsa harga 180rb??!! *asal ngomong!!* Setelah pulang, gw lihat di labelnya bilang: 100% microfiber pillow.
Biar gitu emang gw akui empuk banget bantalnya… empuknya ngga gepeng gitu, tapi kayak bisa balik lagi dan biar disandar bentuknya tetap penuh dan empuk. Dan emang nyaman banget buat gw jadiin sandaran perut!!
~ Gw kebelet pipis bisa setiap berapa menit/setiap setengah jam loh… biar malam-malam ngga repot bolak-balik ke toilet, gw sengaja beli ember kecil yang ada tutupnya, untuk gw jadiin pispot dan taruh di kamar. Jadi setiap kali kebelet, gw ngga usah keluar kamar!! 
\^.^/ ~
~ Dan kalau udah masuk trimester ke-3 atau kalau perut udah merasa gede dan susah nekuk lagi…, jangan coba-coba untuk tiduran atau duduk leha-leha di lantai. Kenapa? Karena untuk kasus gw: gw harus guling kiri, guling kanan, KAYAK KURA-KURA TERBALIK KARENA SUSAH BANGUN, ketahan perut.
Gw harus minta Ryan yang angkat/tarik tangan gw. Dan kalau gw beruntung, Ryan lagi ngga mandi. Kalau dia lagi mandi, gw harus nunggu sampai dia selesai mandi. Karena udah PERNAH kejadian. Dan selama nunggu itu, posisi gw masih tiduran, berusaha bangun tapi ngga bisa, sedangkan lantai kan keras, jadi gw panik sendiri karena posisi ngga nyaman.
*kehamilan ini bikin gw jadi aneh*

Untuk posisi duduk sih, hoki-hokian ya, kadang gw bisa maksa bangun sendiri, kadang ngesot dulu ke mana gitu untuk nyender dan pelan-pelan narik badan naik. Tapi yang paling enak ya ditarikin. Soalnya kalau maksa langsung bangun kayak normal gitu, berarti harus nekan atau nekuk perut… dan itu menyiksa karena sakit (perutnya). ~

~ Nama panggilan baby ke kita:
Awalnya Ryan cuma pengen yang simple dan ngga berlebihan, yaitu: “Mama-Papa”…, tapi ada rasa ragu juga sih, makanya kita iseng-iseng pengen bikin fair dengan cara ngundi; 
tulis ke atas kertas 3 pilihan nama panggilan, yaitu: Papa, Papi & Daddy.
Setelah itu kertas digulung dan Ryan pungut satu *niat abis*
Yang keluar adalah: “Daddy”
Terus coba lagi antara “Papa” dan “Papi”
yang keluar adalah “Papi”.
Kita kurang puas dengan hasil-hasil itu, karena menurut kita sedikit berlebihan sih.. (IMO untuk di Indonesia)
Makanya tetap dengan keputusan awal “Papa-Mama”.  
*mending ngga usah ngundi dari awal kali ya?*
Tapiiiiiiii….
dengan berjalannya waktu, semakin ke sini; kehadiran baby tambah terasa real, itu  bikin gw dan Ryan semakin terikat dengan baby (terutama Ryan), tiba-tiba dia mau dipanggil “Daddy”. Dan itu bikin gw otomatis dipanggil “Mommy”. dan juga karena dari awal dia berencana ngomong bahasa English & Mandarin ke baby juga sih.
Ngga ngerti kenapa sesuatu yang kita anggap berlebihan diawal…, dengan berjalannya waktu, karena rasa keterikatan itu; bikin kita ngga peduli apapun yang disebut berlebihan (oleh orang lain ataupun diri sendiri)
Bukan cuma soal nama panggilan aja, tapi juga ada beberapa hal lainnya. ~
*
*
* CHEESY ALERT!!! *
*
*

~ Ternyata kehamilan ini membuat gw bisa melihat Ryan dari sisi lain. In fact, gw seperti falling in love with him all over again. Karena gw jadi bisa ngelihat kalau Ryan itu ternyata lembut banget. Setiap ada kesempatan, dia pasti samperin perut gw dan tanpa canggung ngomong sama baby, nyanyiin lagu baby (senandungin tepatnya), sengaja elus-elus perut gw dan maksa baby untuk “kick daddy…”, juga kiss perut gw sambil manggil-manggil nama baby (maksudnya mau kiss baby)
Setiap malam sebelum tidur, setiap pagi setelah bangun tidur, sebelum berangkat kerja; juga sore setelah pulang kerja, bahkan kalau kita lagi di mobil, setiap ada lampu merah; pasti manggil baby dulu dan minta di-kick….
Yang paling nyata, dari awal ketahuan gw hamil, dia langsung bikinin tabungan “masa depan” di salah satu bank untuk gw dan baby… atas nama gw. 
Dan serius, bukan masalah apa yang dia kasih, tapi besarnya rasa sayang dia ke gw dan baby yang dia tunjukin terang-terangan di depan gw.
In fact, gw dan Ryan justru jadi lebih akrab setelah nikah dan hamil. Kapan terakhir gw dan dia “berantem”; gw ngga ingat sama sekali. Kalaupun debat mulut, itu pasti soal bingung mau makan apa, dan soal pilihan makanan “ngga sehat” yang gw mau. ~
* alert end *
*
Last:
~ Mulai dari masuk 2 bulan terakhir, perasaan takut pada proses melahirkan mulai menyerang. I mean, benar-benar takut. Cara gw menenangkan diri adalah dengan selalu ingat, ibu-ibu lain bisa lewat proses itu, pasti gw juga bisa. ~

Gejala/Keluhan/Makanan (PART.2)

Note:
Buat yang pernah baca/buka blog gw, pasti ngeh kalau sekarang tampilan blog gw berubah banget… Bukannya niat pengen ganti sih (sebenarnya males juga ganti-ganti template, karena kan harus custom semua dari awal lagi…) tapi mau gimana lagi… gara-gara bulan April 2013 kemarin Blogger ganti tampilan template designer/editor (ada yang ngeh ngga?), sejak itu, gw jadi ga bisa customize tampilan blog gw sama sekali.
Ga bisa ganti warna link, ga bisa rubah font, ga bisa ganti background, dll. Ga ngerti kenapa… yang jelas dari hasil googling, ada banyak yang kasusnya sama kayak gw, tapi ada juga yang masih normal-normal aja. Dan cara biar bisa custom lagi, ya dengan ganti template. Jadi mau ga mau deh… daripada seumur hidup pakai template/design yang sama.
Anyway, balik lagi bahas soal keluhan selama kehamilan.
Ini PART.1 nya.

Untuk makanan, udah (kurang lebih) gw bahas semua di Part.1, jadi di Part.2 gw cuma bahas soal keluhan-keluhan aja.

Seperti yang udah gw bilang sebelumnya, di awal kehamilan badan gw gerah terus dan keringatan.

Tapi begitu masuk bulan Januari 2013 (bulan ke-2), gw mulai sering ngerasa kedinginan (mungkin karena hujan terus juga). Pagi, siang, malam beneran kedinginan. Jalan ke mall juga bisa mengigil, padahal udah pakai cardigan/jaket jeans.

Setiap malam, hidung pasti tersumbat dan rada susah nafas. Mungkin itu yang dimaksud Dina dengan Rhinitis? Tapi ngga gw apa-apain sih… biarin hilang sendiri… dan terbukti begitu musim hujan lewat, otomatis dengan sendirinya hidung gw normal lagi.

Di bulan ke-2 juga, gusi berasa suka ngilu dan kalau sikat gigi suka berdarah. Begitu masuk trimester 2, udah ngga lagi.

Kuku tangan dan kaki juga cepat banget panjangnya. Kalau kuku tangan sih gampang potongnya, tapi kuku kaki susah banget, karna perut udah susah ketekuk. Awalnya si Ryan yang harus potongin kuku kaki gw, tapi udah kapok gw dipotongin dia, soalnya kependekan, terutama kuku jempol kiri – bagian kirinya, yang kalau kependekan, tumbuhnya nanti pasti sakit… (bukan karena lagi hamil, tapi emang selalu gitu, kalau kependekan pas numbuhnya kayak nusuk gitu, jadi setiap kali gunting gw udah tahu takaran panjangnya.)

Rambut juga cepat panjang. Sepanjang hamil udah 2 kali gw potong rambut rata sebahu. Dan sekarang panjang rambut gw udah hampir nutupin dada aja.

Bulan awal sampai dengan ke 4, ini itu malas…. Yang dulu kalau jalan ke mall biasa aja, sekarang jadi lumayan capek. Kerjaan rumah jadi harus Ryan yang kerjain.

Tapi menjelang bulan ke-5, tiba-tiba on fire. Segala macam kerjaan rumah gw kerjain (kecuali ngepel). Gw jadi rajin masak, bersihin kamar mandi, nyapu sehari bisa 2-3 kali, cuci baju (emang sih pakai mesin, tapi biasanya gw malas banget jemurnya), lap meja, kulkas, rubah posisi perabot, dll. Padahal di bulan ke-5 juga, gw lagi ngalamin yang namanya heartburn.

FYI, sebelum hamil, gw setiap hari pasti lancar BAB. Tapi setelah hamil, di akhir trimester 2, beberapa kali gw ngalamin susah BAB (bisa 2-4 hari ngga BAB)!!!

Alert
Gw anggap yang baca tulisan gw ini udah cukup dewasa untuk ngga anggap jorok bahasan gw selanjutnya yaa… gw cuma mau nulis lengkap keluhan gw selama hamil… jadi suatu hari ngga lupa.

Setelah berkali-kali susah BAB, ada satu momen, subuh-subuh tiba-tiba perut gw sakit banget… banget! Gw duduk di toilet berapa lama, kotoran di perut susah keluar tapi sebenarnya pengen keluar, sampai mata gw kunang-kunang, keluar keringat dingin, susah nafas dan badan gw lemas banget.

Bayangin aja 4 hari ngga BAB (kali ini bukan karena ngga bisa, tapi gw ngga pernah coba keluarin, biasanya gw nunggu sampai sakit perut baru mau duduk di toilet). Di sana gw hampir pingsan *literally*, gw pikir bentar lagi gw mati *konyol ya?*. Dan gw juga takut baby kenapa-napa. Karena rasanya benar-benar udah lemas banget. Sampai tangan gw harus pegangan ke tembok. Pengen manggil Ryan, tapi ngga pengen dia khawatir. Dan gw takut konsentrasi gw terganggu.

Antara satu s/d satu setengah jam; berkali-kali gw duduk, bangun lagi. Terus bersih-bersih. Keluar toilet, perut sakit lagi, masuk toilet lagi, hampir pingsan lagi…, akhirnya semua lewat. Seluruh kotoran di perut rasanya udah berhasil keluar semua. Perasaan gw lega banget. Dan sangat enteng. Dan gw kapok nahan BAB lagi. In fact, BAB gw malah sampai udah akhir trimester 3 ini lancar terus. 😀

== Alert end ==

Bertepatan dengan masuk bulan ke-7 (minggu 28), gw ingat banget di tanggal 20 Mei 2013, gw mulai batuk dan gw yakin itu karena gw selama 10 hari sebelumnya ikut Doa 10 Hari di gereja (setiap malam jam 7). Kondisi fisik jadi sedikit drop, dan dengan gampangnya gw ketularan batuk dari orang di sekitar gw yang lagi batuk pilek – tapi ngga punya kesadaran untuk pakai masker!

Nah setelah beberapa hari batuk tanpa minum obat, mulai deh hidung gw tersumbat dan ujung-ujungnya jadi pilek.

Next, setelah seminggu batuk + pilek, baru gw ke dokter (ke Obgyn gw di Family)… dan dikasih obat. Total waktu gw mulai batuk sampai dengan sembuh itu 2 minggu. Dan selama 2 minggu itu gw ngga ke gereja di hari Minggu.

Di hari Minggu biasanya gw ke gereja bertiga (gw, Ryan dan nyokap gw – yang berapa tahun terakhir ini baru mulai jadi Christian). Tapi selama 2 minggu gw ngga ke gereja itu dan pastinya ngga jemput nyokap; anehnya nyokap gw ngga nanyain sama sekali. Padahal waktu gw awal batuk, gw sempat ke rumahnya dan dia tahu gw batuk. Tapi kok dia ngga nanyain sama sekali.

Jujur aja selama gw hamil, gw ngga pernah terpengaruh sama hormon kehamilan, gw ngga sensi, gw tergolong santai, ngga banyak pusingin sesuatu. Tapi… ngga tahu kenapa soal nyokap selama 2 minggu itu ngga nanyain gw kok rasanya bikin gw pengen nangis ya?

FYI, hubungan gw dan nyokap bukan seperti hubungan nyokap dan anak pada umumnya. She is not my hero… neither my shoulder to cry on. Bahkan cenderung lebih sering beda pendapat. Seumur hidup, belum pernah gw curhat sama nyokap. Dan menurut gw, dia terlalu ngasih kebebasan untuk gw. Sangking bebasnya gw, semua keputusan dalam hidup, harus gw putusin sendiri. Ada enaknya, ada ngga enaknya.

Bahkan dulu jaman masih abg aja, gw suka nginap di rumah teman baik gw, dia ngga masalah. Setiap malam Minggu pulang pagi, dia juga ngga masalah. Ada satu kali gw pulang pagi, dan pintu rumah udah dikunci…, pas gw protes, dia jawab: kirain nginap (padahal kalau nginap, gw selalu bilang dulu). Oh well…

Dan untungnya teman-teman gw itu baik-baik semua… kalau teman-teman gw ternyata anak-anak ngga benar, gimana jadinya hidup gw sekarang????

Biar gitu, gw bisa bilang, walaupun dia ngasih gw kebebasan dan lain-lain, gw tahu di dalam hatinya dia selalu cemas tentang gw. Kadang dia terlalu ngasih lihat dan kadang bikin gw merasa “terganggu”. Kadang bikin gw sadar juga dia sayang gw. Tapi biar gitu, diantara hubungan gw dan dia selalu seperti ada kata terlambat untuk hubungan yang akrab.

Dan beberapa tahun terakhir ini, yang mendekatkan hubungan gw dan dia adalah ketika 10 tahun yang lalu hati gw terketuk untuk menjadi seorang christian (basic keluarga gw ngga ada yang christian), hati gw melembek, ngga keras lagi…, and then beberapa tahun yang lalu, ngga tahu perubahan apa yang nyokap lihat dari gw, dia bilang ke gw dia juga mau jadi christian. Dan sejak itu hubungan membaik. Walaupun hubungan membaik, tapi masih bukan yang akrab gitu. But at least; no more yelling at each other – at all.

Nah karena hubungan gw dan nyokap emang biasa-biasa aja, gw jadi bingung kenapa gw sedih waktu tahu selama 2 minggu itu dia ngga nanyain gw – dengan kondisi dia tahu gw batuk!

Bahkan karena gw sedih (banget)… gw jadi malas ngapa-ngapain lagi, jadi kayak kehilangan semangat gitu. Gw malas ngeblog, yang tadinya mau bikin postingan tentang kondisi 7 bulan gw, pun ngga jadi. Gw ngga mau pergi belanja baju baby (karena Ryan lagi super sibuk juga sih), tapi kalau gw maksa sebenarnya bisa aja, kan ada hari Sabtu/Minggu… tapi gw beneran ngga mood. Sekedar survei/browsing di onlineshop pun ngga pengen. Bahkan selama beberapa lama, gw ngga mau buka komputer lagi.

Ada satu kali, gw nanya ke Ryan, “Kok nyokap ngga nanyain aku, ngga nyariin aku sih?” habis itu mata berkaca-kaca.

DAN… besokannya, hp gw bunyi dan itu nyokap gw!! Dia nanya gw masih batuk atau ngga, udah ke dokter atau belum… Dll. 

Seketika itu juga gw rasanya happy! Habis tutup telepon, mulai lihat-lihat list barang keperluan baby yang dulu pernah gw tulis.

/blush

Keluhan lain yang gw alami, kaki kram waktu tidur, terutama kalau gw ngga sengaja stretching lurusin kaki gitu. Bisa sakit banget sama aduh-aduh sendiri. Tapi sembuh sendiri waktu gw lurusin telapak kaki.

Ngga ada stretch marks (belum), tapi daerah puser ada garis vertikal gitu (atas ke bawah).Puser juga udah mulai ngga ada bolongan alias mulai rata dengan perut.

Masuk bulan ke-8:
jalan mulai harus sedikit ngangkang, kalau ngga perut berasa kekunci gitu, susah jalan. Apalagi kalau udah kebelet pipis, beneran kaki dan perut kayak kekunci. Jalan rada susah. Tapi setelah pipis keluar, perut jadi sedikit keras dan pelan-pelan normal lagi.

Di bulan ke-8 juga:
telapak kaki gw mulai bengkak!! Telapak yang bagian atas ya, bukan yang nyentuh lantai. Rasanya tuh kayak ada yang nempelin setumpuk lem tebal. Sedikit mati rasa gitu. Katanya sih itu karna kebanyakan duduk, cairan berkumpul semua di situ. Dan harus banyak jalan supaya peredarannya lancar. Dan kalau tidur atau duduk, pastikan posisi kaki lebih tinggi dari jantung. Supaya cairan ngga numpuk di kaki.

Di bulan ke-8 menjelang ke-9:
Mulai kehilangan kata-kata dari sesuatu yang pengen gw ucapin. Contohnya mau bilang istilah “hilang ingatan”, tapi yang terucap “insomnia” – susah tidur” (padahal harusnya “amnesia” dan harus googling dulu baru ingat). Kata-kata itu sebenarnya udah diujung lidah, tapi susah keucap.

Contoh lain yang lebih aneh: mau bilang “pisang” malah keucap “payung”. Terus waktu lagi order di salah satu resto steak, gw mau ganti side dish menu yang gw order (sayuran), pengen gw ganti ke Salad aja… tapi benar-benar ngga keucap kata “salad”, sampai si waiter yang harus kasih masukan dan nyebut salah satunya Salad, baru gw ingat kata “salad”. Padahal gw udah sering makan di sana dan udah sering rubah side dish menu tsb!
 

Biar gitu, ingatan untuk letak barang-barang, letak parkir dan letak-letak lainnya masih oke banget.

Masuk bulan ke-9:
Telapak kaki tambah bengkak, udah mulai menjalar ke jari-jari kaki dan mata kaki. Telapak tangan pun ikutan bengkak, terutama di jari kelingking kiri dan kanan; susah ditekuk.

Perut juga rasanya penuh terus dan kadang keras. Dan gw bisa ngerasain kalau jalan kaki, pinggang belakang gw kayak keikat. Susah untuk jalan normal lagi. Rasanya pengen ada yang dorongin dari belakang.

Kuping sebelah kanan suka tiba-tiba pengang (berdengung). Tapi jarang banget sih… Dan gw ngga ngerti kenapa bisa gitu. Dan setelah googling, dapat informasi dari artikel ini artikelkesehatanwanita.com/telinga berdengung saat hamil.

Di trimester akhir, gerakan baby tambah aktif. Setiap pagi, siang, sore, malam dan waktu gw baring di tempat tidur, pasti dia bikin pergerakan yang bikin gemas… dan untuk cegukan, selalu pada saat gw lagi duduk santai, selonjor.

*** 
Masuk bulan ke-9 adalah perubahan yang paling drastis dari badan gw… keluhan yang ngga seberapa menjadi seberapa… 
***

Apa aja?

Yang udah jelas terlihat, berat gw pada saat check-up terakhir udah 61,9 kg!! Seumur-umur belum pernah gw sampai seberat itu… itu bikin pipi gw jadi lebih bulat…

Kaki bengkak udah menjalar ke mata kaki dan betis.

Solusi gw:
Angkat kaki ke…………….. meja gosok. Ya meja gosok yang bisa diatur tinggi pendeknya itu loh. Sedangkan meja atau kursi ya segitu-gitu aja tingginya.

Selain itu meja gosok itu kan bisa ditarik ke mana-mana, jadi bisa gw taruh ke depan sofa, tatakin kain/selimut dan atur ketinggian yang gw mau. Terus kalau tidur, gw tumpuk 2 bantal untuk tatakan kaki gw. Biar gitu, solusi itu cuma ngobatin kaki bengkak gw sebanyak 40% aja. Next-nya sih pengen berenang dan berusaha ngga malas untuk senam hamil.

Kaki bengkak, di tambah dengan perut yang emang semakin bulat dan turun, gw jadi susah untuk makai celana lagi. Bahkan dalam keadaan duduk pun udah susah angkat kaki dan pakai celana tanpa ngerasain tekanan di kaki dan perut.

Dan perubahan yang paling drastis adalah JENG JENG JENG!

Stretch Marks!
Silakan diperhatikan foto di bawah. Foto di 36weeks udah ada garis stretch marks di bawah puser… Ya walaupun ngga banyak, tapi gw ngga nyangka itu bisa terjadi di gw!!!

Dan mungkin gw masih harus bersyukur kali ya kalau stretch marks tsb cuma ada di bawah puser yang gara-garanya perut gw memancung ke depan dan bukan melar ke samping…?!! Tapiii kehamilan gw belum berakhir, apa aja masih bisa terjadi… :S

26 weeks masih lumayan mulus, 36 weeks udah mulai penampakan goresan2nya…!!

Keluhan terbaru gw adalah:
Udah beberapa hari ini gw kena sariawan radang gusi. Sakit banget, susah banget juga untuk ngunyah makanan.

Solusi gw:
Minum green tea, madu, kumur garam, olesin minyak angin ke pipi dan leher. Sebelum hamil sih gw pasti minum Ponstan dan langsung sembuh. Tapi sekarang ngga bisa sembarang minum obat.

Awalnya gw kira itu sariawan, tapi setelah gw cari-cari ngga ada luka di dalam mulut (sebelah kiri), yang ada cuma ngilu di sekitar gigi, dan gusi… dan susah untuk makan, karena kalau buka mulut sakit banget. Setelah googling, gw nemu artikel ini: Radang Gusi Saat Hamil. Mungkin juga itu yang gw alami… tapi ngga separah yang mereka bilang sih.

Gusi ngilu dan berdarah (kalau sikat gigi) yang gw alami di awal trimester awal; mulai gw alami lagi di akhir trimester 3 ini. Tapi mungkin itu karena radang gusi itu kali ya?

So far, “penderitaan” yang gw alami selama hamil bukan MUAL MUNTAH!! Malah selama hamil gw muntah cuma di bulan ke-3 menjelang 4 aja, itupun bisa dihitung pakai jari dan penyebabnya karna gw masuk angin, karna kecapean pergi-pergi terus selama CNY.

Jadi apa dong “penderitaan” terbesar yang lo rasain?

“Penderitaan” terbesar gw adalah KAKI & TANGAN BENGKAK!!!!! Karna kadang cara jalan gw sampai kayak pinguin karna bengkak tsb. Kadang juga gw ngga bisa rasain kaki gw! Untuk jongkok pun udah susah. Soalnya kalau jongkok biasanya antara jari dan telapak atas bakal ketekuk, kan? Nah karna antara jari dan telapak atas udah bengkak, jadinya malah kayak maksain daging untuk nekuk dan itu ngga enak banget.

Jari-jari tangan gw juga udah susah dikepal. Cincin juga udah ngga muat….

Sementara itu keluhan-keluhan gw. Gw bilang sementara karena kehamilan gw kan belum selesai… dan sebenarnya bukan pengen ngeluh sih, tapi cuma pengen nunjukin fakta-fakta perubahan badan dan kesehatan gw aja selama kehamilan.

Dan pastinya beda bumil beda keluhan yaa.. tapi pasti banyak juga yang kurang lebih sama ya?

Check-Up (PART.3) 37 weeks

Hari ini (Senin, 22-07-13), gw udah masuk 37 weeks. Dan hari ini juga gw check-up ke RSIA Family lagi. 
Berat badan: 61,9 kg (naik 2,6 kg dari kunjungan terakhir, which is 2 minggu sebelumnya!)
Daftar dari enam hari sebelumnya, dapat kelompok A, #1, jam 9 pagi. Tapi tadi gw dan Ryan berangkat kesiangan. Jam 10 kurang baru sampai sana. Dan ternyata udah ada sekitar 3 bumil yang antri (dan 2 bumil yang udah masuk), setelah gw ditimbang dan ditensi, gw masih harus nunggu 2 bumil masuk, baru giliran gw. Ngga masalah sih, karna kan emang mereka datang duluan dan gw telat.
Setelah masuk, gw di-USG, kali ini agak lama, karna dokter benar-benar berusaha ukur baby, dll. Waktu dia tekan perut bagian bawah gw pakai alatnya itu, sebenarnya agak sakit, tapi gw tahan. Dan selama USG dokter bilang kalau baby gw agak kecil dibanding yang seharusnya, perutnya kecil, kepalanya juga agak kecil. Itu pengaruhnya dari susahnya baby nerima makanan dari gw. Dia sempat ngomongin ari-ari apa gitu… tapi gw ngga terlalu ngeh maksudnya apa dan agak lupa juga penjelasannya.
Berat baby cuma 2,5 kg, padahal di minggu ke-37 ini yang normal sekitar 2,7 kg. Dan dokter pengennya pada saat proses lahiran berat baby ada diantara 2,8 kg s/d 3 kg.
Gw sedih dengarnya… 
Tapi setelah itu dokter bilang cuma beda 200 gram ngga masalah kok. Dan dia lanjutin dengan ngasih gw nasihat untuk mulai rajin jalan, untuk terus mantau gerakan baby; kalau di jam biasa dia aktif; tiba-tiba ngga aktif, harus curiga, dan harus hubungi dia, blablabla.
Ya sebenarnya gw ngga terlalu pikirin nasihat dia itu, yang gw pikirin adalah tentang berat baby. Makanya setelah dia nasihatin gw, gw nanya, ada cara ngga untuk bikin baby lebih besar?
Dokter nanya balik lagi ke gw, “lu mau normal atau cesar?”
Gw jawab, normal.
Dia bilang, kalau lu mau normal, ngga perlu gede-gede baby-nya. Jangan bangga kalau punya baby gede di dalam. Karna nanti malah lahirannya susah, vagina bisa rusak, kandungan bisa turun. ML juga jadi ngga enak. *Beneran dia ngomong gitu*.
Kalau mau lahir normal, dia saranin berat antara 2,8 kg – 3 kg udah bagus. Jangan punya pemikiran kalau baby besar itu bagus. Besar dan kecil baby di dalam kandungan ngga mempengaruhi pertumbuhannya kalau udah lahir. Baby yang kecil di dalam ngga berarti setelah lahir dia kecil terus, begitu juga sebaliknya. Jadi lebih baik baby besar di luar daripada di dalam.
Kurang lebih itu yang dia bilang. Dan gw cukup terhibur. Dan cukup bersyukur juga punya Obgyn yang cukup talkative, penjelasannya logis, ngga asal ngikutin kemauan bumil, dan ngga mata duitan. 
Seperti waktu dia bilang tentang vitamin dll yang diminum bumil selama hamil itu sebenarnya ngga perlu-perlu amat; kalau ngga minum juga ngga apa-apa asalkan asupan gizi dari makanan yang masuk cukup. Vitamin dan obat-obat itu cuma sebagai tambahan aja. 
Dia juga bilang, mama kita jaman dulu juga ngga minum apa-apa, tapi kita lahir ngga bego-bego amat. *dalam hati gw, merendah amat nih dokter..?! Bukan sekedar ngga bego, dok… tapi malah pinter, bisa jadi dokter!*
Setelah keluar ruangan dokter, gw punya inisiatif dalam hati, untuk ngga membuat baby gw besar. Gw ngga akan sengaja makan yang manis-manis dsb-nya. Tapi gw justru jadi termotivasi untuk makan yang lebih sehat, lebih bergizi untuk baby gw. 
Selama 3 minggu ke depan ini (kalau emang sesuai due date – karena dokter tadi juga bilang baby belum turun sama sekali, tapi posisi kepalanya emang udah di bawah), gw malah pengen diet dengan cara makan nasi merah, lebih banyak makan buah dan sayur, lebih rajin konsumsi vitamin (yang selama ini bolong-bolong). Selain itu juga pengen tidur lebih pagi, istirahat cukup. Karena selama ini gw tidur masih agak malam, sedangkan bangun agak pagi.
Gw anggap dan menanamkan pikiran: bahwa berat baby masih agak kecil karena dia emang masih pengen lebih lama di dalam untuk bertumbuh dan makan lebih banyak gizi….at least sampai 3 minggu ke depan!
God speed!
Biaya kunjungan ke-sembilan:
* Adm rawat jalan: 25.000,-
* USG 2D: 75.000,-
* Konsul ObGyn: 200.000,-
TOTAL = Rp 300.000,-

Gejala/Keluhan/Makanan (PART.1)

/hihi

Berhubung gw udah masuk 36 weeks alias 9 bulan, gw pengen sharing rangkuman keluhan-keluhan gw dari awal hamil sampai sekarang + makanan apa aja yang gw makan.

GEJALA/KELUHAN/MAKANAN
Sebelum gw tahu hamil, gw ngalamin yang namanya payudara bengkak dan sedikit sakit. Pengen pipis terus, kepala sempat pusing banget (muter-muter gitu). Ngantuk, lemas, pengen minum + makan yang manis-manis dan badan berasa gerah terus.
Dan di awal itu, sempat ada satu momen di satu hari (cuma hari itu aja), badan gw jadi kayak mesin, semangat kerja beresin rumah – SAMBIL NYANYI-NYANYI; dan setelah gw ingat-ingat, itu sebenarnya momen awal gw curiga gw hamil, karna kenapa tiba-tiba gw jadi lain dari biasanya?
Nah setelah check-up ke dokter; dan dokter bilang gw udah hamil 4 minggu, gejala-gejala yang lain pun mulai berdatangan (gejala yang sangat obvious).
Gw mulai sensitif banget sama bau-bau makanan. Bau-bau makanan tertentu bikin gw eneg dan berasa pengen muntah (kalau bisa dimuntahin sih enak, tapi gw cuma uek-euk doang, ngga ada yang keluar!)

Dan bau yang paling gw benci itu bawang putih!! Kalau udah nyium bau bawang putih (yang udah diolah terutama), rasanya pengen nyekik orang. Bahkan mikirin gambar bawang putih aja rasanya eneg. Apalagi kalau gw buka jendela pintu di dapur, terus tetangga lagi masak, omG!

Dan di bawah apartment kan banyak tuh rumah makan, setiap kali gw lewatin mereka dan nyium bau masakan yang kebanyakan ada bau bawang putihnya, gw “benci” banget ngeliat rumah makan tsb! Dan biarpun untungnya di pertengahan trimester kedua, sensitif sama bau bawang putih udah ngga begitu parah lagi…. tapi sampai sekarang, gw masih “benci” sama rumah makan tsb (mungkin udah terprogram di otak gw kali ya).

Sebelum hamil, gw doyan banget sama pasta dkk, gw juga doyan banget sama keju, kentang. Tapi begitu hamil, gw jadi ngga begitu doyan makan, dan makanan-makanan yang gw suka itu, sama sekali ngga bisa gw makan lagi… karena gw cuma pengen jenis makanan tertentu aja. Dan jenis makanan tertentu itu kebanyakan makanan rakyat gitu.

Contohnya
– Bakso, tapi harus bakso goyang lidah, bukan jenis bakso gepeng ataupun bakso bakwan. Bakso goyang lidah kebanyakan yang jualannya itu orang Jawa gitu.

– Pempek

– Nasi goreng tek-tek

– Tempe goreng, lagi-lagi harus yang dijual abang-abang (karna rasanya beda dengan yang goreng sendiri).

– Bubur ayam, harus yang di gerobak juga (yang pakai kerupuk, kacang kedelai, dll).

– Sebenarnya selama hamil gw rada anti sama daging ayam…, tapi khusus untuk ayam goreng/penyet WARUNG BU KRIS – Pluit, gw doyan banget!! Karena sambelnya pedas + ada rasa mangganya (tapi bukan sambal mangga ya, ngga tahu namanya sambal apa, yang jelas penampakan sambalnya itu masih sambal terasi, tapi ada aroma mangga gitu).

Ayam Penyet Warung Bu Kris Pluit

– Ikan Nila penyet Bu Kris juga suka.

Ikan Nila Penyet – Warung Bu Kris Pluit

– Dan yang udah pasti: Indomie rasa ayam spesial (dibikin yam alias tanpa kuah – dan emang gw kalau makan yang rasa ayam spesial ngga pernah kasih kuah, tapi bumbunya cuma masuk setengah, soalnya kalau masuk semua asin.)

Note:
Perjuangan banget mau makan beberapa makanan di atas, soalnya musti debat panjang lebar dulu sama Ryan. Apalagi kalau dia udah keluar kalimat maut, “Kasihan G**** (nama panggilan baby kita), dikasih makan gituan…” dengan tampang sedihnya. Kadang gw merasa bersalah, kadang masih pengen ngotot.

Selain itu, gw juga jadi penggemar chinese food dan chinese food-nya juga harus yang “merakyat”:

Nasi capcay (harus yang di satu rumah makan masakan Tiochiu di daerah Mangga Besar. Gw cocok banget makan makanan mereka).

Nasi Capcay

Dan btw, si enci rumah makan tsb selalu kepo memantau perkembangan perut gw, bahkan dari sebelum gw nikah… karena waktu sebelum gw nikah, perut gw kan emang ngga rata *bahasa halus*, sering banget dia nanyain ke Ryan tentang “kehamilan” gw. Dan gw yang lebih rela dikira hamil (pada saat itu) daripada ketauan emang perut gw ngga rata, lebih milih berpura-pura hamil. SILLY!!!!!!!

Bahkan ya, si enci, waktu gw udah hamil beneran ini, diawal-awal masih nanya ke Ryan, anak ke-2 ya??? Ryan bilang, bukan, anak pertama. Dan si enci bingung kali yaa???!!!

Perkembangan terakhir dari si enci, terakhir gw makan di sana (waktu hamil masih 7 bulan), si enci nanya lagi ke Ryan, istrinya udah melahirkan ya?

Dan kenapa si enci nanya-nya ke Ryan terus?? Karna setiap kali udahan makan, gw masih duduk di meja makan, masih minum, si Ryan udah ke kasir untuk bayar, makanya si enci nanyanya ke Ryan terus… dan begitu gw nyusul ke kasir, si enci baru puas kalau udah ngeliat perut gw. Aneh kan?

Chinese food yang lain: Kwetiau Kincipan; terjemahannya kwetiau ekonomis/sederhana (? cmiiw) di daerah kota juga, persisnya di daerah Krendang – Jkt barat. Kwetiaunya itu isinya cuma: kwetiau, telur, toge dan daun katuk. Suka banget gw… rasanya emang sederhana banget dan gurih.

Kwetiau Kincipan

Nasi campur di daerah Krendang juga.

Nasi Campur

Nasi Tim juga gw suka dan maunya lagi-lagi yang di daerah kota, di Bakmi Lily (seberang RS Husada). Biarpun kita ngga tinggal daerah sana, tapi selalu bela-belain makan di sana (kadang Ryan terpaksa sih :p).

– Gw juga suka banget sama bakut sayur asin. Dan segala makanan yang mengandung babi gw suka terutama daging samchan (pork belly?), dioseng pakai sayur asin dan jahe + kecap.

– Dari semua chinese food yang gw doyan, yang paling sering gw makan: bakmi kalimantan yang di daerah kota juga, tepatnya daerah Jembatan Besi (?) rada lupa sih nama jalannya, yang jelas nama tempatnya: Bakmi Amui (dekat sekolahan Candra Naya). Walaupun tempatnya kecil dan ngga mungkin parkir mobil, tapi kita bela-belain parkir mobil di sekolahan Candra Naya dan jalan kaki ke tempat tsb.

Soalnya cuma itu bakmi Kalimantan yang gw suka, yang lain kurang karena terlalu berminyak… sedangkan si Bakmi Amui ini ngga berminyak & cenderung kering. Isinya: mie yang teksturnya kecil, toge, daging babi merah, daging babi coklat yang manis, pangsit basah yang kulitnya ngga keras & ngohyong yang warna kuning kecoklatan gitu; yang terbuat dari udang.

Masuk pertengahan bulan ke-4, makanan yang dulu gw doyan (pasta dll), gw mulai doyan lagi. Terutama mashed potato! Dan anehnya juga, gw yang emang ngga gitu suka roti, berubah jadi pemakan roti. Roti favorite gw adalah Bluberry Cheese-nya Shokupan dan Sakura-nya Eaton!

Blueberry Cheese – Shokupan

Sakura – Eaton

Selain itu, setiap pagi juga mulai minum Oatmeal + roti tawar pakai selai strawberry.

Roti tawar selai strawberry – pisang & Oatmeal

Dan minuman manis juga doyan. Bahkan tiba-tiba kepikiran satu jenis sirup yang duluuu banget pernah gw minum yaitu: Siroop Tjap Buah Tjampolay (emang gitu merk-nya) – rasanya yang Pisang Susu.

Gw juga jadi niat banget bikin:
– Kolak pisang pakai pisang tanduk

– Kacang ijo pakai gula batu kadang campur ubi

– Susu kacang (tapi beli, bukan bikin)

– Coklat panas (yang Cadbury Hot Chocolate sachet karena lebih kental – awalnya beli yang Milo,tapi terlalu encer, biar udah pakai gelas kecil masih encer).

Selain itu:
Lamien (pemenangnya Paradise Dynasty – Plaza Senayan)

Kelihatannya dikit ya? Pdhl banyak banget, karna mangkoknya gede. Lupa namanya apa.. yang jelas toppingnya pork

Ramen (belum ada pemenang, karna belum ada yang benar-benar puas, tapi yang paling mendekati ya Ramen 38 Sanpachi – Central Park, masih lebih suka daripada Ramen Ikkousha *namanya selera ya…*)

Sushi (pemenangnya Sushi Joobu – Gading)

Crispy Spicy Salmon Special – Sushi Joobu Gading

Joobu’s Special Roll – Sushi Joobu Gading (bentuk aslinya jauh lebih besar drpd sushi di foto atas)

Untuk buah, semenjak hamil, buah yang rajin gw makan:
– Jambu biji, tapi harus yang Taiwan (yang gede gitu) soalnya ngga sepet, ngga lembek & rasanya ngga hambar alias manis.

– Jambu air yang merah

– Pisang ambon

– Kelapa muda

– Jeruk, tapi diperas airnya aja, males makan langsung

– Kurma (beli di Thamra; standnya di Hero Supermarket (Taman Anggrek), yang gw suka namanya Kurma Ambar, harga per-gramnya 42.500,- (untuk gw itu agak mahal tapi worth it karna menurut gw ngga kemanisan, dagingnya itu ngga lembek, rada kenyal ya, pokoknya menurut gw rasanya pas banget dan bikin nagih). Tapi mungkin cocok-cocokan juga kali, karna ada lagi yang jauh lebih mahal tapi gw ngga begitu suka… dan ada yang jauh lebih murah, gw juga ngga begitu suka.)

– Apel Fuji (ini kewajiban untuk makan kayaknya – jadi bukan karna gw doyan-doyan amat sih… apalagi belakangan harga/kg-nya naik drastis.)

– Kiwi (terpaksa makannya – dipaksa Ryan tepatnya).

-Di awal hamil sering beli anggur ungu yang kecil; ngga ada bijinya… doyan banget… tapi di pertengahan trimester 2, sama sekali ngga mau lihat lagi tuh buah.

Untuk cemilan:

– Dark Chocolate

– Kit Kat Chunky

– Coklat Cadbury dairy milk

pic’s source

– Yupi yang strawberry

– Biskuit Ritz

Pic’s source

– Ice cream Magnum Almond

Pic’s source

– Belakangan udah bosan sama Magnum Almond, mulai makan Baskin Robbins Very Berry Strawberry (my lifetime favorite flavor)

Pic’s source

Hmmm… setelah gw jabarin gini, kok jadi ngerasa ngga sesuai omongan ya? Ngakunya ngga doyan makan, tapi jenis-jenis makanan yang gw jabarin banyak banget…  (itupun banyak yang kelupaan).

Dan sebenarnya masih ada lagi yang gw suka masak sendiri, yaitu
– Okra dioseng pakai cabe rawit
– Buncis dioseng pakai telur
– Goreng daging terus dioseng bareng sayur caisim
– Bihun kuah pakai daging slice, tomat, sayur caisim, telur (jenis bihunnya bihun jagung) 
– Pakis terasi
– Sop sayuran
– Angkak kuah pakai daging & jahe
– dan banyak lagi masakan simple lainnya.

Dan berhubung udah kepanjangan postingan kali ini, keluhan-keluhan kehamilan yang lain gw lanjutin di post selanjutnya aja ya…

/bye

Baby Bumps, Check-Up & Biaya-Biaya (PART.2)

Akhirnya sampai juga! *setelah berminggu-minggu ngesot ke blog buat nulis*

Sebelumnya, ini PART.1 kalau ada yang mau baca.

Anyway..

Hari ini (Senin, 15 Juli 2013) usia baby dalam rahim gw: pas 36 weeks a.k.a  9 bulan 🙂

Dan ini penampakan baby bumps gw selama 4 bulan terakhir (bulan ke 5 s/d 8).
Kunjungan ke ObGyn 

Biaya-Biaya
ObGyn: Dr. Tjien Ronny, Sp. OG. di: RSIA Family Pluit

*Minggu 17-20 (Bulan 5)*
Kunjungan kelima: 3 April 2013 (Rabu sore)
Berat badan: 51,8 kg

Berat badan naik 2,1 kg dari kunjungan terakhir.
Hari ini baby lagi sembunyiin mukanya. Tangan kanannya lagi di atas dan kakinya disilangin. So cute. Berat baby 386 gram.
Memasuki bulan ke-5, pertama kalinya gw ngalamin yang ngga enak di fisik gw yaitu heartburn (perasaan sakit/ketusuk/panas gitu di bagian bawah dada sebelah kiri gw dan beneran secara fisik ada bercak merah-merah gitu di bagian yang sakit – tapi bukan berupa bentol atau lebam gitu ya.)
Awalnya gw ngga tau istilah keluhan gw itu “heartburn”, dan waktu gw buka salah satu pregnancy application di Android gw; “I’m Expecting” (yang udah gw download dari awal hamil) gw nyari pregnancy symptoms dan nemu tentang heartburn tsb dan cocok dengan keluhan gw. 
Heartburn is a painful burning sensation in the esophagus just below or behind the breastbone. 
Terus waktu dokter tanya gw ada keluhan apa, gw bilang aja tentang heartburn itu. Dan dokter cuma bilang itu normal dan menjelaskan kalau rasanya itu seperti pedas, kan? Dan menurut gw, kata PEDAS itu 100% tepat untuk keluhan gw. Dia cuma bilang jangan terlalu banyak makan makanan yang bisa memacu asam lambung naik, dll.
Ya seperti biasalah masuk ke ruang dokter, di usg, ngomong bentar; ngga pakai lama. Setelah keluar, bayar, gw ke bagian customer service untuk tanya-tanya tentang harga kamar.  Dan dijelasin, blablabla. Gw minta ijin untuk fotoin daftar harganya dan dikasih.
Dan karna hp gw ketinggalan, gw minta Ryan yang foto (dengan kamera hp yang harusnya hasilnya ngga kalah dengan kamera canggih), pas udah di foto, ngga gw perhatiin hasilnya dan sampai rumah baru lihat, ternyata hasilnya seperti di bawah ini (pengen marah ngga lihatnya?):

Rencana gw pengen pakai yang Kamar Utama aja (yang satu kamar sendiri, ada sofa untuk tempat tidur yang nemenin, dll yang kurang lebih sama dengan VIP, bedanya cuma di besarnya ruang aja – menurut si mbak customer service) alasan gw karna gw ngga pengen sekamar dengan orang lain; yang ngga gw kenal, karna takut berisik dan belum tentu sekamar dengan orang yang positive thinking… 
Tapi gw juga ngga merasa harus kamar VIP apalagi yang di atas VIP…, 
karna ngga mau buang-buang uang. 
Karna pengen hemat… 
demi Rumah Impian 😀 
Setiap sen sangat berarti saat ini!!!! 
tapi entertain yang ngga penting masih jalan terus…
-___-”
Biaya kunjungan kelima:
* Adm rawat jalan: 25.000,-
* USG 2D: 60.000,-
* Konsul ObGyn: 200.000,-
TOTAL = Rp 285.000,-
*Minggu 21-24 (Bulan 6)*
Kunjungan keenam: 1 Mei 2013 (Rabu sore)
Berat badan: 54,2 kg

Berat badan naik 2,4 kg dari kunjungan terakhir.

Seperti biasa ngga ngalamin ngantri parah untuk masuk ke ruang dokter dan check-up kali ini ngga ada info yang penting sih… biasa aja.

Dokter sempat sebut berat baby berapa gitu, tapi gw lupa, yang jelas dokter bilang beratnya sedikit (sedikit banget) lebih berat dari yang seharusnya dan itu normal! Gw sih senang dengarnya (karna beberapa orang ada yang bilang perut gw ngga sebesar yang seharusnya – mereka yang menganggap hamil dengan badan masih langsing itu ngga normal; yang normal itu kalau badan jadi gembrot kali ya?!) at least kan gw tahu, baby pertumbuhannya oke di dalam rahim gw, biarpun gw ngga gembrot.

Pas udahan, suster bilang bisa daftar langsung untuk bulan depannya. Jadi kita langsung daftar untuk Senin, 3 Juni 2013 dan dapat kelompok A – #1.
Biaya kunjungan keenam:
* Adm rawat jalan: 25.000,-
* USG 2D: 60.000,-
* Konsul ObGyn: 200.000,-
* Obat resep: 
Inbion (30 kapsul): 40.500,-
Lactafar (30 kapsul): 156.000,-

 TOTAL = Rp 481.500 ,-

*Minggu 25-28 (Bulan 7)*
Kunjungan ketujuh: 28 Mei 2013 (Selasa sore)
Berat badan: 56,8 kg

Berat badan naik 2,6 kg dari kunjungan terakhir.

Datang ke RS 6 hari lebih awal dari jadwal dan tanpa daftar pula (karna batuk pilek yang udah ngga tahan).

Sebenarnya gw batuk pilek udah dari seminggu sebelum gw datang ini, tapi selama seminggu itu gw ngga minum obat sama sekali karna nganggap bisa sembuh sendiri. Kenyataannya ngga, intinya ya subuh s/d pagi mendingan, tapi begitu siang sampai sore menjelang malam; batuk pilek semakin menjadi-jadi –  gitu terus setiap hari.

Sebelumnya Ryan telepon ke sana, niat daftar untuk hari lain, tapi kata susternya datang pagian aja (jam 4 sore) di hari Ryan telepon itu, dokter praktek jam 5 sore; jadi begitu dokter datang nanti kita diduluin. So buru-burulah Ryan jemput gw dari kantornya dan kita sampai ke RS jam 4.30 sore. Makan dulu, begitu jam 5 sore balik lagi ke ruang tunggu. Ternyata dokter belum datang. Dan bumil lain yang daftar duluan udah datang, sekitar 3 orang.

Begitu dokter datang, kita ngga diduluin sih karna bumil yang lain itu kan udah datang… jadi mereka masuk duluan dan gw dapat giliran masuk ke-4 (karna bumil-bumil yang lain belum pada datang – mungkin karna pada belum pulang kerja).
Intinya ya gw dikasih obat batuk – pilek – antibiotik lah dan pastinya aman untuk bumil. Dan begitu minum obat-obat itu, langsung mendingan. Dalam beberapa hari langsung sembuh deh.

Biaya kunjungan ketujuh:
* Adm rawat jalan: 25.000,-
* USG 2D: 60.000,-
* Konsul ObGyn: 200.000,-
* Obat resep (obat batuk & pilek): 
Prome Expectorant Syrup 60 ml (1 botol): 18.600,-
Clarinase (10 tablet): 47.200,-
Ceptik 100 mg (15 kapsul): 330.000,-
TOTAL = Rp 680.800,-

*Minggu 29-32 (Bulan 8)*
Kunjungan kedelapan: 5 Juli 2013 (Jumat sore)
Berat badan: 59,3 kg
 

Berat badan naik 2,5 kg dari kunjungan terakhir.

Daftar 3 hari sebelumnya. Dapat kelompok B, disuruh datang jam 10 pagi. Ternyata jadwal jadi lebih lambat 1 jam.. karena dokter habis cuti dan dari bandara langsung berangkat ke RS. Ditambah lagi ada operasi dan lahiran.

Dannn… setelah kelompok A masuk, si dokter harus nanganin yang pada lahiran dulu, baru habis itu giliran kelompok B (gw salah satunya). Dan ujung-ujungnya, suster bilang gw dapat giliran jam 1.30 siang. Sedangkan Ryan jam 2 ada meeting. Udah ngomong ke suster dan suster ngasih saran jam 3 sore kita balik lagi, kalau bisa jangan lewat dari jam 3.30 karna dokter ada praktek di tempat lain.

Ryan selesai meeting dan jemput gw, itu udah jam 4 sore lewat dikit dan si suster diteleponin ngga ngangkat terus. Jadinya kita berkesimpulan udah telat kali, mungkin dokter udahan prakteknya. Apalagi jam 7 malam kita ada jadwal ke gereja…, jadinya kita daftar ulang untuk hari Senin paginya aja.

Sampai di gereja masih kepagian dan udah sempat makan malam (hampir jam 6 sore), tiba-tiba suster telepon Ryan dan bilang masih ada antrian 5 orang, kalau mau datang saat itu masih bisa. Dan kebetulan kan gereja kita emang di Pluit juga, jadi kita langsung berangkat ke Family.

Begitu sampai, ternyata udah ngga ada antrian dan di dalam ruang dokter sisa satu bumil terakhir. Dan pas-pasan kita sampai, langsung masuk begitu bumil itu keluar. So lucky.

Kali ini dokter bilang posisi kepala baby udah di bawah (tapi dia masih bisa muter lagi). Berat badannya normal. Masih ngga ada “burung”, jadi jenis kelamin dipastikan masih perempuan. Kali ini ngga bisa lihat mukanya karena baby lagi tengkurap.

Begitu udahan USG-nya, dokter tanya, ada pertanyaan atau ngga. Dan gw bingung mau tanya apa (karena pertanyaan-pertanyaan gw kebanyakan udah dijawab sama pregnancy applications dan Google.)

Dan emang dari check-up di awal hamil sampai sekarang bisa dibilang gw dan Ryan ngga pernah nanya-nanya gitu ke dia, apalagi sampai telepon/sms. Padahal si dokter pernah cerita: banyak yang telepon dia tapi dia ngga bisa angkat karena lagi praktek, makanya dia lebih milih di-sms-in, supaya kalau udah ada waktu; baru balas.

Bahkan ada juga yang udah dikasih resep obat batuk tertentu dan si dokter udah bilang aman; si bumil masih fotoin peringatan yang tertera di obat tersebut “konsultasikan dengan dokter/sesuai petunjuk dokter, dan sejenisnya gitu” dan ngirimin ke si dokter. Seolah-olah ngga percaya ke si dokter.

Biaya kunjungan kedelapan:
* Adm rawat jalan: 25.000,-
* USG 2D: 75.000,- (naik 15rb)
* Konsul ObGyn: 200.000,-
* Obat resep: 

– Obimin AF (15 tablet):  18.000,-

Ossovit (30 tablet): 117.000,-
Lactafar (15 kapsul): 78.000,-
TOTAL = Rp 513.000,-

Total kenaikan berat badan dari kunjungan pertama (51 kg) s/d bulan kedelapan (59,3 kg):
8,3 kg.
Tapi kalau dihitung dari berat badan yang turun di bulan ketiga (49,5 kg), kenaikan berat gw di bulan kedelapan (59,3 kg):  
9,8 kg.
Jadi itu catatan tentang check-up gw selama 4 bulan ke belakang. Next post ngomongin belanjaan barang baby kali ya?! 🙂
/bye