Baby Bumps, Check-Up & Biaya-Biaya (PART.2)

Akhirnya sampai juga! *setelah berminggu-minggu ngesot ke blog buat nulis*

Sebelumnya, ini PART.1 kalau ada yang mau baca.

Anyway..

Hari ini (Senin, 15 Juli 2013) usia baby dalam rahim gw: pas 36 weeks a.k.a  9 bulan 🙂

Dan ini penampakan baby bumps gw selama 4 bulan terakhir (bulan ke 5 s/d 8).
Kunjungan ke ObGyn 

Biaya-Biaya
ObGyn: Dr. Tjien Ronny, Sp. OG. di: RSIA Family Pluit

*Minggu 17-20 (Bulan 5)*
Kunjungan kelima: 3 April 2013 (Rabu sore)
Berat badan: 51,8 kg

Berat badan naik 2,1 kg dari kunjungan terakhir.
Hari ini baby lagi sembunyiin mukanya. Tangan kanannya lagi di atas dan kakinya disilangin. So cute. Berat baby 386 gram.
Memasuki bulan ke-5, pertama kalinya gw ngalamin yang ngga enak di fisik gw yaitu heartburn (perasaan sakit/ketusuk/panas gitu di bagian bawah dada sebelah kiri gw dan beneran secara fisik ada bercak merah-merah gitu di bagian yang sakit – tapi bukan berupa bentol atau lebam gitu ya.)
Awalnya gw ngga tau istilah keluhan gw itu “heartburn”, dan waktu gw buka salah satu pregnancy application di Android gw; “I’m Expecting” (yang udah gw download dari awal hamil) gw nyari pregnancy symptoms dan nemu tentang heartburn tsb dan cocok dengan keluhan gw. 
Heartburn is a painful burning sensation in the esophagus just below or behind the breastbone. 
Terus waktu dokter tanya gw ada keluhan apa, gw bilang aja tentang heartburn itu. Dan dokter cuma bilang itu normal dan menjelaskan kalau rasanya itu seperti pedas, kan? Dan menurut gw, kata PEDAS itu 100% tepat untuk keluhan gw. Dia cuma bilang jangan terlalu banyak makan makanan yang bisa memacu asam lambung naik, dll.
Ya seperti biasalah masuk ke ruang dokter, di usg, ngomong bentar; ngga pakai lama. Setelah keluar, bayar, gw ke bagian customer service untuk tanya-tanya tentang harga kamar.  Dan dijelasin, blablabla. Gw minta ijin untuk fotoin daftar harganya dan dikasih.
Dan karna hp gw ketinggalan, gw minta Ryan yang foto (dengan kamera hp yang harusnya hasilnya ngga kalah dengan kamera canggih), pas udah di foto, ngga gw perhatiin hasilnya dan sampai rumah baru lihat, ternyata hasilnya seperti di bawah ini (pengen marah ngga lihatnya?):

Rencana gw pengen pakai yang Kamar Utama aja (yang satu kamar sendiri, ada sofa untuk tempat tidur yang nemenin, dll yang kurang lebih sama dengan VIP, bedanya cuma di besarnya ruang aja – menurut si mbak customer service) alasan gw karna gw ngga pengen sekamar dengan orang lain; yang ngga gw kenal, karna takut berisik dan belum tentu sekamar dengan orang yang positive thinking… 
Tapi gw juga ngga merasa harus kamar VIP apalagi yang di atas VIP…, 
karna ngga mau buang-buang uang. 
Karna pengen hemat… 
demi Rumah Impian 😀 
Setiap sen sangat berarti saat ini!!!! 
tapi entertain yang ngga penting masih jalan terus…
-___-”
Biaya kunjungan kelima:
* Adm rawat jalan: 25.000,-
* USG 2D: 60.000,-
* Konsul ObGyn: 200.000,-
TOTAL = Rp 285.000,-
*Minggu 21-24 (Bulan 6)*
Kunjungan keenam: 1 Mei 2013 (Rabu sore)
Berat badan: 54,2 kg

Berat badan naik 2,4 kg dari kunjungan terakhir.

Seperti biasa ngga ngalamin ngantri parah untuk masuk ke ruang dokter dan check-up kali ini ngga ada info yang penting sih… biasa aja.

Dokter sempat sebut berat baby berapa gitu, tapi gw lupa, yang jelas dokter bilang beratnya sedikit (sedikit banget) lebih berat dari yang seharusnya dan itu normal! Gw sih senang dengarnya (karna beberapa orang ada yang bilang perut gw ngga sebesar yang seharusnya – mereka yang menganggap hamil dengan badan masih langsing itu ngga normal; yang normal itu kalau badan jadi gembrot kali ya?!) at least kan gw tahu, baby pertumbuhannya oke di dalam rahim gw, biarpun gw ngga gembrot.

Pas udahan, suster bilang bisa daftar langsung untuk bulan depannya. Jadi kita langsung daftar untuk Senin, 3 Juni 2013 dan dapat kelompok A – #1.
Biaya kunjungan keenam:
* Adm rawat jalan: 25.000,-
* USG 2D: 60.000,-
* Konsul ObGyn: 200.000,-
* Obat resep: 
Inbion (30 kapsul): 40.500,-
Lactafar (30 kapsul): 156.000,-

 TOTAL = Rp 481.500 ,-

*Minggu 25-28 (Bulan 7)*
Kunjungan ketujuh: 28 Mei 2013 (Selasa sore)
Berat badan: 56,8 kg

Berat badan naik 2,6 kg dari kunjungan terakhir.

Datang ke RS 6 hari lebih awal dari jadwal dan tanpa daftar pula (karna batuk pilek yang udah ngga tahan).

Sebenarnya gw batuk pilek udah dari seminggu sebelum gw datang ini, tapi selama seminggu itu gw ngga minum obat sama sekali karna nganggap bisa sembuh sendiri. Kenyataannya ngga, intinya ya subuh s/d pagi mendingan, tapi begitu siang sampai sore menjelang malam; batuk pilek semakin menjadi-jadi –  gitu terus setiap hari.

Sebelumnya Ryan telepon ke sana, niat daftar untuk hari lain, tapi kata susternya datang pagian aja (jam 4 sore) di hari Ryan telepon itu, dokter praktek jam 5 sore; jadi begitu dokter datang nanti kita diduluin. So buru-burulah Ryan jemput gw dari kantornya dan kita sampai ke RS jam 4.30 sore. Makan dulu, begitu jam 5 sore balik lagi ke ruang tunggu. Ternyata dokter belum datang. Dan bumil lain yang daftar duluan udah datang, sekitar 3 orang.

Begitu dokter datang, kita ngga diduluin sih karna bumil yang lain itu kan udah datang… jadi mereka masuk duluan dan gw dapat giliran masuk ke-4 (karna bumil-bumil yang lain belum pada datang – mungkin karna pada belum pulang kerja).
Intinya ya gw dikasih obat batuk – pilek – antibiotik lah dan pastinya aman untuk bumil. Dan begitu minum obat-obat itu, langsung mendingan. Dalam beberapa hari langsung sembuh deh.

Biaya kunjungan ketujuh:
* Adm rawat jalan: 25.000,-
* USG 2D: 60.000,-
* Konsul ObGyn: 200.000,-
* Obat resep (obat batuk & pilek): 
Prome Expectorant Syrup 60 ml (1 botol): 18.600,-
Clarinase (10 tablet): 47.200,-
Ceptik 100 mg (15 kapsul): 330.000,-
TOTAL = Rp 680.800,-

*Minggu 29-32 (Bulan 8)*
Kunjungan kedelapan: 5 Juli 2013 (Jumat sore)
Berat badan: 59,3 kg
 

Berat badan naik 2,5 kg dari kunjungan terakhir.

Daftar 3 hari sebelumnya. Dapat kelompok B, disuruh datang jam 10 pagi. Ternyata jadwal jadi lebih lambat 1 jam.. karena dokter habis cuti dan dari bandara langsung berangkat ke RS. Ditambah lagi ada operasi dan lahiran.

Dannn… setelah kelompok A masuk, si dokter harus nanganin yang pada lahiran dulu, baru habis itu giliran kelompok B (gw salah satunya). Dan ujung-ujungnya, suster bilang gw dapat giliran jam 1.30 siang. Sedangkan Ryan jam 2 ada meeting. Udah ngomong ke suster dan suster ngasih saran jam 3 sore kita balik lagi, kalau bisa jangan lewat dari jam 3.30 karna dokter ada praktek di tempat lain.

Ryan selesai meeting dan jemput gw, itu udah jam 4 sore lewat dikit dan si suster diteleponin ngga ngangkat terus. Jadinya kita berkesimpulan udah telat kali, mungkin dokter udahan prakteknya. Apalagi jam 7 malam kita ada jadwal ke gereja…, jadinya kita daftar ulang untuk hari Senin paginya aja.

Sampai di gereja masih kepagian dan udah sempat makan malam (hampir jam 6 sore), tiba-tiba suster telepon Ryan dan bilang masih ada antrian 5 orang, kalau mau datang saat itu masih bisa. Dan kebetulan kan gereja kita emang di Pluit juga, jadi kita langsung berangkat ke Family.

Begitu sampai, ternyata udah ngga ada antrian dan di dalam ruang dokter sisa satu bumil terakhir. Dan pas-pasan kita sampai, langsung masuk begitu bumil itu keluar. So lucky.

Kali ini dokter bilang posisi kepala baby udah di bawah (tapi dia masih bisa muter lagi). Berat badannya normal. Masih ngga ada “burung”, jadi jenis kelamin dipastikan masih perempuan. Kali ini ngga bisa lihat mukanya karena baby lagi tengkurap.

Begitu udahan USG-nya, dokter tanya, ada pertanyaan atau ngga. Dan gw bingung mau tanya apa (karena pertanyaan-pertanyaan gw kebanyakan udah dijawab sama pregnancy applications dan Google.)

Dan emang dari check-up di awal hamil sampai sekarang bisa dibilang gw dan Ryan ngga pernah nanya-nanya gitu ke dia, apalagi sampai telepon/sms. Padahal si dokter pernah cerita: banyak yang telepon dia tapi dia ngga bisa angkat karena lagi praktek, makanya dia lebih milih di-sms-in, supaya kalau udah ada waktu; baru balas.

Bahkan ada juga yang udah dikasih resep obat batuk tertentu dan si dokter udah bilang aman; si bumil masih fotoin peringatan yang tertera di obat tersebut “konsultasikan dengan dokter/sesuai petunjuk dokter, dan sejenisnya gitu” dan ngirimin ke si dokter. Seolah-olah ngga percaya ke si dokter.

Biaya kunjungan kedelapan:
* Adm rawat jalan: 25.000,-
* USG 2D: 75.000,- (naik 15rb)
* Konsul ObGyn: 200.000,-
* Obat resep: 

– Obimin AF (15 tablet):  18.000,-

Ossovit (30 tablet): 117.000,-
Lactafar (15 kapsul): 78.000,-
TOTAL = Rp 513.000,-

Total kenaikan berat badan dari kunjungan pertama (51 kg) s/d bulan kedelapan (59,3 kg):
8,3 kg.
Tapi kalau dihitung dari berat badan yang turun di bulan ketiga (49,5 kg), kenaikan berat gw di bulan kedelapan (59,3 kg):  
9,8 kg.
Jadi itu catatan tentang check-up gw selama 4 bulan ke belakang. Next post ngomongin belanjaan barang baby kali ya?! 🙂
/bye

6 thoughts on “Baby Bumps, Check-Up & Biaya-Biaya (PART.2)

  1. Aina… masuk 37 weeks perut gw udh ga semulus itu lagi T__T udah muncul stretch mark!! gw mo posting soal itu nanti…
    Emg kykny gw gede di perut doang, tp lagi2 masuk 37 weeks, pipi & leher gw juga ud mulai membulat.. :S

  2. iiiiiiihhh..iri hati klo liat perut org masih mulus gitu walo udah hamil gede..
    G donk ga pede banget moto perut ndiri krn stretch mark merajalela..foto jg harus ambil angle tertentu.. hiks
    Kayanya gede perut lu mirip sama gede perut g waktu itu, tp kok lu naik bb-nya ga gitu banyak ya.. brarti lu gede di perut doank,klo g udah gede perut, bagian laen jg ikut melebar..hahahha

  3. ahahaha.. itu timbangan terakhir sih, skrg lum timbang lagi.. soalny masuk 9 bln ini, satu badan udah ngerasa kyk bengkak gt, jalan jg ud susah :p

    Iya Vi… sesuatu banget gw ga ada stretch mark sama sekali!!! Tp di perut depan ada 1 garis panjang vertikal gt (tau d namanya apaan).. makanya ga pernah foto bumps dari depan.. 😀

  4. Sbnrnya banyak yang pengen gw tulis Pi.. tapi maleessssnya parah..

    Iya sih mnurut gw perut 5 bln gw lumayan gede, tp anehnya ada aja yang pengen ngomongin klo perut gw tergolong kecil utk 5 bln (wkt itu) dan ngebandingin pula sama perut dia wkt dia hamil 5 bln dulu..

    Tenang aja Pi.. ntar masuk trimester 3, lo bakalan kaget sndr cepet banget perut lo gede..

  5. Nongol juga vin, gue kira lo uda brojolan loh makanya uda ga posting2 lg hehehe. Aduh perutmu 5 bulan uda bulatt banget, gue 19week masih kayak org cacingan aja hahahaha

^______^ hi!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s