Gejala/Keluhan/Makanan (PART.2)

Note:
Buat yang pernah baca/buka blog gw, pasti ngeh kalau sekarang tampilan blog gw berubah banget… Bukannya niat pengen ganti sih (sebenarnya males juga ganti-ganti template, karena kan harus custom semua dari awal lagi…) tapi mau gimana lagi… gara-gara bulan April 2013 kemarin Blogger ganti tampilan template designer/editor (ada yang ngeh ngga?), sejak itu, gw jadi ga bisa customize tampilan blog gw sama sekali.
Ga bisa ganti warna link, ga bisa rubah font, ga bisa ganti background, dll. Ga ngerti kenapa… yang jelas dari hasil googling, ada banyak yang kasusnya sama kayak gw, tapi ada juga yang masih normal-normal aja. Dan cara biar bisa custom lagi, ya dengan ganti template. Jadi mau ga mau deh… daripada seumur hidup pakai template/design yang sama.
Anyway, balik lagi bahas soal keluhan selama kehamilan.
Ini PART.1 nya.

Untuk makanan, udah (kurang lebih) gw bahas semua di Part.1, jadi di Part.2 gw cuma bahas soal keluhan-keluhan aja.

Seperti yang udah gw bilang sebelumnya, di awal kehamilan badan gw gerah terus dan keringatan.

Tapi begitu masuk bulan Januari 2013 (bulan ke-2), gw mulai sering ngerasa kedinginan (mungkin karena hujan terus juga). Pagi, siang, malam beneran kedinginan. Jalan ke mall juga bisa mengigil, padahal udah pakai cardigan/jaket jeans.

Setiap malam, hidung pasti tersumbat dan rada susah nafas. Mungkin itu yang dimaksud Dina dengan Rhinitis? Tapi ngga gw apa-apain sih… biarin hilang sendiri… dan terbukti begitu musim hujan lewat, otomatis dengan sendirinya hidung gw normal lagi.

Di bulan ke-2 juga, gusi berasa suka ngilu dan kalau sikat gigi suka berdarah. Begitu masuk trimester 2, udah ngga lagi.

Kuku tangan dan kaki juga cepat banget panjangnya. Kalau kuku tangan sih gampang potongnya, tapi kuku kaki susah banget, karna perut udah susah ketekuk. Awalnya si Ryan yang harus potongin kuku kaki gw, tapi udah kapok gw dipotongin dia, soalnya kependekan, terutama kuku jempol kiri – bagian kirinya, yang kalau kependekan, tumbuhnya nanti pasti sakit… (bukan karena lagi hamil, tapi emang selalu gitu, kalau kependekan pas numbuhnya kayak nusuk gitu, jadi setiap kali gunting gw udah tahu takaran panjangnya.)

Rambut juga cepat panjang. Sepanjang hamil udah 2 kali gw potong rambut rata sebahu. Dan sekarang panjang rambut gw udah hampir nutupin dada aja.

Bulan awal sampai dengan ke 4, ini itu malas…. Yang dulu kalau jalan ke mall biasa aja, sekarang jadi lumayan capek. Kerjaan rumah jadi harus Ryan yang kerjain.

Tapi menjelang bulan ke-5, tiba-tiba on fire. Segala macam kerjaan rumah gw kerjain (kecuali ngepel). Gw jadi rajin masak, bersihin kamar mandi, nyapu sehari bisa 2-3 kali, cuci baju (emang sih pakai mesin, tapi biasanya gw malas banget jemurnya), lap meja, kulkas, rubah posisi perabot, dll. Padahal di bulan ke-5 juga, gw lagi ngalamin yang namanya heartburn.

FYI, sebelum hamil, gw setiap hari pasti lancar BAB. Tapi setelah hamil, di akhir trimester 2, beberapa kali gw ngalamin susah BAB (bisa 2-4 hari ngga BAB)!!!

Alert
Gw anggap yang baca tulisan gw ini udah cukup dewasa untuk ngga anggap jorok bahasan gw selanjutnya yaa… gw cuma mau nulis lengkap keluhan gw selama hamil… jadi suatu hari ngga lupa.

Setelah berkali-kali susah BAB, ada satu momen, subuh-subuh tiba-tiba perut gw sakit banget… banget! Gw duduk di toilet berapa lama, kotoran di perut susah keluar tapi sebenarnya pengen keluar, sampai mata gw kunang-kunang, keluar keringat dingin, susah nafas dan badan gw lemas banget.

Bayangin aja 4 hari ngga BAB (kali ini bukan karena ngga bisa, tapi gw ngga pernah coba keluarin, biasanya gw nunggu sampai sakit perut baru mau duduk di toilet). Di sana gw hampir pingsan *literally*, gw pikir bentar lagi gw mati *konyol ya?*. Dan gw juga takut baby kenapa-napa. Karena rasanya benar-benar udah lemas banget. Sampai tangan gw harus pegangan ke tembok. Pengen manggil Ryan, tapi ngga pengen dia khawatir. Dan gw takut konsentrasi gw terganggu.

Antara satu s/d satu setengah jam; berkali-kali gw duduk, bangun lagi. Terus bersih-bersih. Keluar toilet, perut sakit lagi, masuk toilet lagi, hampir pingsan lagi…, akhirnya semua lewat. Seluruh kotoran di perut rasanya udah berhasil keluar semua. Perasaan gw lega banget. Dan sangat enteng. Dan gw kapok nahan BAB lagi. In fact, BAB gw malah sampai udah akhir trimester 3 ini lancar terus. 😀

== Alert end ==

Bertepatan dengan masuk bulan ke-7 (minggu 28), gw ingat banget di tanggal 20 Mei 2013, gw mulai batuk dan gw yakin itu karena gw selama 10 hari sebelumnya ikut Doa 10 Hari di gereja (setiap malam jam 7). Kondisi fisik jadi sedikit drop, dan dengan gampangnya gw ketularan batuk dari orang di sekitar gw yang lagi batuk pilek – tapi ngga punya kesadaran untuk pakai masker!

Nah setelah beberapa hari batuk tanpa minum obat, mulai deh hidung gw tersumbat dan ujung-ujungnya jadi pilek.

Next, setelah seminggu batuk + pilek, baru gw ke dokter (ke Obgyn gw di Family)… dan dikasih obat. Total waktu gw mulai batuk sampai dengan sembuh itu 2 minggu. Dan selama 2 minggu itu gw ngga ke gereja di hari Minggu.

Di hari Minggu biasanya gw ke gereja bertiga (gw, Ryan dan nyokap gw – yang berapa tahun terakhir ini baru mulai jadi Christian). Tapi selama 2 minggu gw ngga ke gereja itu dan pastinya ngga jemput nyokap; anehnya nyokap gw ngga nanyain sama sekali. Padahal waktu gw awal batuk, gw sempat ke rumahnya dan dia tahu gw batuk. Tapi kok dia ngga nanyain sama sekali.

Jujur aja selama gw hamil, gw ngga pernah terpengaruh sama hormon kehamilan, gw ngga sensi, gw tergolong santai, ngga banyak pusingin sesuatu. Tapi… ngga tahu kenapa soal nyokap selama 2 minggu itu ngga nanyain gw kok rasanya bikin gw pengen nangis ya?

FYI, hubungan gw dan nyokap bukan seperti hubungan nyokap dan anak pada umumnya. She is not my hero… neither my shoulder to cry on. Bahkan cenderung lebih sering beda pendapat. Seumur hidup, belum pernah gw curhat sama nyokap. Dan menurut gw, dia terlalu ngasih kebebasan untuk gw. Sangking bebasnya gw, semua keputusan dalam hidup, harus gw putusin sendiri. Ada enaknya, ada ngga enaknya.

Bahkan dulu jaman masih abg aja, gw suka nginap di rumah teman baik gw, dia ngga masalah. Setiap malam Minggu pulang pagi, dia juga ngga masalah. Ada satu kali gw pulang pagi, dan pintu rumah udah dikunci…, pas gw protes, dia jawab: kirain nginap (padahal kalau nginap, gw selalu bilang dulu). Oh well…

Dan untungnya teman-teman gw itu baik-baik semua… kalau teman-teman gw ternyata anak-anak ngga benar, gimana jadinya hidup gw sekarang????

Biar gitu, gw bisa bilang, walaupun dia ngasih gw kebebasan dan lain-lain, gw tahu di dalam hatinya dia selalu cemas tentang gw. Kadang dia terlalu ngasih lihat dan kadang bikin gw merasa “terganggu”. Kadang bikin gw sadar juga dia sayang gw. Tapi biar gitu, diantara hubungan gw dan dia selalu seperti ada kata terlambat untuk hubungan yang akrab.

Dan beberapa tahun terakhir ini, yang mendekatkan hubungan gw dan dia adalah ketika 10 tahun yang lalu hati gw terketuk untuk menjadi seorang christian (basic keluarga gw ngga ada yang christian), hati gw melembek, ngga keras lagi…, and then beberapa tahun yang lalu, ngga tahu perubahan apa yang nyokap lihat dari gw, dia bilang ke gw dia juga mau jadi christian. Dan sejak itu hubungan membaik. Walaupun hubungan membaik, tapi masih bukan yang akrab gitu. But at least; no more yelling at each other – at all.

Nah karena hubungan gw dan nyokap emang biasa-biasa aja, gw jadi bingung kenapa gw sedih waktu tahu selama 2 minggu itu dia ngga nanyain gw – dengan kondisi dia tahu gw batuk!

Bahkan karena gw sedih (banget)… gw jadi malas ngapa-ngapain lagi, jadi kayak kehilangan semangat gitu. Gw malas ngeblog, yang tadinya mau bikin postingan tentang kondisi 7 bulan gw, pun ngga jadi. Gw ngga mau pergi belanja baju baby (karena Ryan lagi super sibuk juga sih), tapi kalau gw maksa sebenarnya bisa aja, kan ada hari Sabtu/Minggu… tapi gw beneran ngga mood. Sekedar survei/browsing di onlineshop pun ngga pengen. Bahkan selama beberapa lama, gw ngga mau buka komputer lagi.

Ada satu kali, gw nanya ke Ryan, “Kok nyokap ngga nanyain aku, ngga nyariin aku sih?” habis itu mata berkaca-kaca.

DAN… besokannya, hp gw bunyi dan itu nyokap gw!! Dia nanya gw masih batuk atau ngga, udah ke dokter atau belum… Dll. 

Seketika itu juga gw rasanya happy! Habis tutup telepon, mulai lihat-lihat list barang keperluan baby yang dulu pernah gw tulis.

/blush

Keluhan lain yang gw alami, kaki kram waktu tidur, terutama kalau gw ngga sengaja stretching lurusin kaki gitu. Bisa sakit banget sama aduh-aduh sendiri. Tapi sembuh sendiri waktu gw lurusin telapak kaki.

Ngga ada stretch marks (belum), tapi daerah puser ada garis vertikal gitu (atas ke bawah).Puser juga udah mulai ngga ada bolongan alias mulai rata dengan perut.

Masuk bulan ke-8:
jalan mulai harus sedikit ngangkang, kalau ngga perut berasa kekunci gitu, susah jalan. Apalagi kalau udah kebelet pipis, beneran kaki dan perut kayak kekunci. Jalan rada susah. Tapi setelah pipis keluar, perut jadi sedikit keras dan pelan-pelan normal lagi.

Di bulan ke-8 juga:
telapak kaki gw mulai bengkak!! Telapak yang bagian atas ya, bukan yang nyentuh lantai. Rasanya tuh kayak ada yang nempelin setumpuk lem tebal. Sedikit mati rasa gitu. Katanya sih itu karna kebanyakan duduk, cairan berkumpul semua di situ. Dan harus banyak jalan supaya peredarannya lancar. Dan kalau tidur atau duduk, pastikan posisi kaki lebih tinggi dari jantung. Supaya cairan ngga numpuk di kaki.

Di bulan ke-8 menjelang ke-9:
Mulai kehilangan kata-kata dari sesuatu yang pengen gw ucapin. Contohnya mau bilang istilah “hilang ingatan”, tapi yang terucap “insomnia” – susah tidur” (padahal harusnya “amnesia” dan harus googling dulu baru ingat). Kata-kata itu sebenarnya udah diujung lidah, tapi susah keucap.

Contoh lain yang lebih aneh: mau bilang “pisang” malah keucap “payung”. Terus waktu lagi order di salah satu resto steak, gw mau ganti side dish menu yang gw order (sayuran), pengen gw ganti ke Salad aja… tapi benar-benar ngga keucap kata “salad”, sampai si waiter yang harus kasih masukan dan nyebut salah satunya Salad, baru gw ingat kata “salad”. Padahal gw udah sering makan di sana dan udah sering rubah side dish menu tsb!
 

Biar gitu, ingatan untuk letak barang-barang, letak parkir dan letak-letak lainnya masih oke banget.

Masuk bulan ke-9:
Telapak kaki tambah bengkak, udah mulai menjalar ke jari-jari kaki dan mata kaki. Telapak tangan pun ikutan bengkak, terutama di jari kelingking kiri dan kanan; susah ditekuk.

Perut juga rasanya penuh terus dan kadang keras. Dan gw bisa ngerasain kalau jalan kaki, pinggang belakang gw kayak keikat. Susah untuk jalan normal lagi. Rasanya pengen ada yang dorongin dari belakang.

Kuping sebelah kanan suka tiba-tiba pengang (berdengung). Tapi jarang banget sih… Dan gw ngga ngerti kenapa bisa gitu. Dan setelah googling, dapat informasi dari artikel ini artikelkesehatanwanita.com/telinga berdengung saat hamil.

Di trimester akhir, gerakan baby tambah aktif. Setiap pagi, siang, sore, malam dan waktu gw baring di tempat tidur, pasti dia bikin pergerakan yang bikin gemas… dan untuk cegukan, selalu pada saat gw lagi duduk santai, selonjor.

*** 
Masuk bulan ke-9 adalah perubahan yang paling drastis dari badan gw… keluhan yang ngga seberapa menjadi seberapa… 
***

Apa aja?

Yang udah jelas terlihat, berat gw pada saat check-up terakhir udah 61,9 kg!! Seumur-umur belum pernah gw sampai seberat itu… itu bikin pipi gw jadi lebih bulat…

Kaki bengkak udah menjalar ke mata kaki dan betis.

Solusi gw:
Angkat kaki ke…………….. meja gosok. Ya meja gosok yang bisa diatur tinggi pendeknya itu loh. Sedangkan meja atau kursi ya segitu-gitu aja tingginya.

Selain itu meja gosok itu kan bisa ditarik ke mana-mana, jadi bisa gw taruh ke depan sofa, tatakin kain/selimut dan atur ketinggian yang gw mau. Terus kalau tidur, gw tumpuk 2 bantal untuk tatakan kaki gw. Biar gitu, solusi itu cuma ngobatin kaki bengkak gw sebanyak 40% aja. Next-nya sih pengen berenang dan berusaha ngga malas untuk senam hamil.

Kaki bengkak, di tambah dengan perut yang emang semakin bulat dan turun, gw jadi susah untuk makai celana lagi. Bahkan dalam keadaan duduk pun udah susah angkat kaki dan pakai celana tanpa ngerasain tekanan di kaki dan perut.

Dan perubahan yang paling drastis adalah JENG JENG JENG!

Stretch Marks!
Silakan diperhatikan foto di bawah. Foto di 36weeks udah ada garis stretch marks di bawah puser… Ya walaupun ngga banyak, tapi gw ngga nyangka itu bisa terjadi di gw!!!

Dan mungkin gw masih harus bersyukur kali ya kalau stretch marks tsb cuma ada di bawah puser yang gara-garanya perut gw memancung ke depan dan bukan melar ke samping…?!! Tapiii kehamilan gw belum berakhir, apa aja masih bisa terjadi… :S

26 weeks masih lumayan mulus, 36 weeks udah mulai penampakan goresan2nya…!!

Keluhan terbaru gw adalah:
Udah beberapa hari ini gw kena sariawan radang gusi. Sakit banget, susah banget juga untuk ngunyah makanan.

Solusi gw:
Minum green tea, madu, kumur garam, olesin minyak angin ke pipi dan leher. Sebelum hamil sih gw pasti minum Ponstan dan langsung sembuh. Tapi sekarang ngga bisa sembarang minum obat.

Awalnya gw kira itu sariawan, tapi setelah gw cari-cari ngga ada luka di dalam mulut (sebelah kiri), yang ada cuma ngilu di sekitar gigi, dan gusi… dan susah untuk makan, karena kalau buka mulut sakit banget. Setelah googling, gw nemu artikel ini: Radang Gusi Saat Hamil. Mungkin juga itu yang gw alami… tapi ngga separah yang mereka bilang sih.

Gusi ngilu dan berdarah (kalau sikat gigi) yang gw alami di awal trimester awal; mulai gw alami lagi di akhir trimester 3 ini. Tapi mungkin itu karena radang gusi itu kali ya?

So far, “penderitaan” yang gw alami selama hamil bukan MUAL MUNTAH!! Malah selama hamil gw muntah cuma di bulan ke-3 menjelang 4 aja, itupun bisa dihitung pakai jari dan penyebabnya karna gw masuk angin, karna kecapean pergi-pergi terus selama CNY.

Jadi apa dong “penderitaan” terbesar yang lo rasain?

“Penderitaan” terbesar gw adalah KAKI & TANGAN BENGKAK!!!!! Karna kadang cara jalan gw sampai kayak pinguin karna bengkak tsb. Kadang juga gw ngga bisa rasain kaki gw! Untuk jongkok pun udah susah. Soalnya kalau jongkok biasanya antara jari dan telapak atas bakal ketekuk, kan? Nah karna antara jari dan telapak atas udah bengkak, jadinya malah kayak maksain daging untuk nekuk dan itu ngga enak banget.

Jari-jari tangan gw juga udah susah dikepal. Cincin juga udah ngga muat….

Sementara itu keluhan-keluhan gw. Gw bilang sementara karena kehamilan gw kan belum selesai… dan sebenarnya bukan pengen ngeluh sih, tapi cuma pengen nunjukin fakta-fakta perubahan badan dan kesehatan gw aja selama kehamilan.

Dan pastinya beda bumil beda keluhan yaa.. tapi pasti banyak juga yang kurang lebih sama ya?

10 thoughts on “Gejala/Keluhan/Makanan (PART.2)

  1. Iyaa lumayan.. tp yg pas 9 bln baru berasa ga enaknya sih..
    Iya Mar kalau sesuai duedate kira2 2 mingguan lagi, soalny skrg2 jg belum ada tanda2 mo lahiran sih..

  2. Gw jg sering sakit maag sih Pi.. nah gw bisa bedain tuh heartburn sama sakit maag.. klo sakit maag kan kyk ketusuk ya, klo heartburn itu kyk klo kita kepedesan kena cabe rawit gt, tp pedesnya itu pas di bawah dada kiri.. Mgkn lo ga ngalamin kali yaa, soalny itu berasa bgt pedesny..

    Wkt itu jg gw kykny gara2 minum yg zat besi gt deh jadi susah bab.. :S

    Berarti rata2 emg sama ya keluhan kita.. 😀

    ** Itu link-nya tar gw ganti deh.. knp jd ga bs ya?

  3. Thank u Fel.. KLo nama (cewe) emang udah ada dari sebelum nikah hehe.. Untungnya anak pertama bkn cowo, soalny sampai skrg bingung bgt nyari nama anak cowo.. :p

  4. Bkn krn jarang jalan sih, tp krn cairan numpuk di sana.. ktnya sih solusinya sering jln aja, biar darah lancar.. trus kalo di rmh, jgn sering dipijakin ke lantai, apalagi berdiri kelamaan..
    Gw juga lumayan sering jln ke mall, tp pas di rmh sering jg naroh kaki ke lantai, nah pas di rmh itu kaki gw paling parah..
    Kykny sih rata2 bumil pasti ngalamin Py.. :p

  5. gue malah gusi ngilu n berdarah nya pas masuk trimester ke dua ini vin. Trus gue masih ga tau heartburn itu rasanya kayak gimana sih? hihihi abis uda keseringan sakit maag jd ga tau beda nya kayak apa.

    kalo gue waktu itu perna nahan BAB, akibat nya pas di keluarin jd keras bgt kayak ngeluarin batu LOL abis itu jd cenut2 pant*t nya x_x kapok deh sejak itu ga berani nahan bab lg. belakangan ini susah bab lg cm kayaknya ga cocok sama salah satu vitamin yg dikasi dokter, soalnya mkn buah uda barbar, makan sayur, minum yakult masa masi susah juga wkwkwkwk

    kuping pengang malah gue kena dibulan ini vin, itu link nya ga bisa dibuka :))

    bentar lagi brojol vin, penderitaan akan berubah jd kebahagiaan 🙂 semangat yaa

  6. Emang kaki bengkak itu krn jarang jalan yah? temen kampus gue yg dari awal hamil sampe hamil 9 bulan sering banget jalan2 ke mall tetep gede lho.. Atau memang itu normal semua bumil pasti bakal ngalamin kali yah? hehe..

  7. Haha sama dong keluhan gw juga bukan mual muntah… tapi bukan soal bengkak2an juga sih. Itu gak terlalu mengganggu di gw, soalnya ga terlalu parah. Keluhan parah gw adalah rhinitis itu, untungnya udah berlalu. *senang*

    Btw stretch mark gw juga baru muncul di bulan ke-8 nih. Semoga ga tambah banyak dan menghitam parah.

^______^ hi!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s