Proses Lahirnya si Sulung (part 2/2)

Lanjutan dari SINI

Lagi mikir-mikir pengen caesar, proses CTG belum selesai, eh Ryan masuk ke ruang observasi untuk kedua kalinya, samperin gw, pakai baju khusus. Gilaaa rasanya gw belum pernah sekangen itu sama dia… dan langsung ngadu ke dia kalau gw di “cek dalam” tadi (yang hasilnya udah gw bilang sebelumnya yaitu pembukaan 3 menuju 4, ngga sia-sia gw nunda seharian ke RS… lumayan untuk meminimalisir waktu “cek dalam” – btw don’t try this at home yaa… tubuh tiap orang kan beda-beda ok…) Gw juga bilang ke dia gw takut banget. Ga ada yang bisa dia lakuin selain nenangin gw sih….

Setelah itu suster datang karena CTG-nya udah setengah jam. Intinya si suster mau beresin dan Ryan terpaksa keluar lagi. Akh… rasanya gw pengen maksa si suster untuk biarin Ryan temenin gw terus. Alasan ngga boleh nemeninnya karena di sebelah kiri kanan ada bumil lain, yang pastinya ada proses cek dalam juga dsb-nya… sedangkan ranjang per ranjang cuma ditutup dengan tirai yang belum tentu selalu rapat tutupnya. Selain itu mungkin takut ganggu kerja para suster juga kali ya?

Proses CTG selesai, gw disuruh pipis lagi (kalau mau) dan digantiin baju RS. Setelah ganti baju, ada suster cowo datangin gw untuk ambil darah. Entah kenapa kesan gw terhadap suster cowo selalu lebih ok, cara dia ngambil darah tenang banget dan gw ngga ngerasa sakit sama sekali.

Dan setelah suster cowo itu pergi, para suster cewe datangi gw dan bilang mau pasang infus ke gw. Gw ga nyangka sama sekali kalau lahiran normal pun harus pasang infus. Kalau ngga salah ingat, katanya infus yang dipasang ke gw itu cairan biar gw ngga lemas karna kontraksi terus.

Dan gw lumayan stres tuh… seumur hidup gw belum pernah ngunjungi RS karna sakit, belum pernah juga di rawat inap, apalagi dipasang infus. Dalam satu malam itu, gw harus rasain semua yang menakutkan. Dan gw ngga tahu pula kalau harus ambil darah, pasang infus… Belum lagi “cek dalam” emang udah gw takuti dari beberapa waktu yang lalu.

Bukannya gw cengeng, tapi seumur-umur emang gw orang yang hati-hati dan ngga mau sampai fisik gw sakit gitu, literally fisik sakit semacam; kesayat, lecet, berdarah dan sebagainya (padahal gw punya hobi manjat-manjat loh!) sakit mata aja ngga mau dan emang ngga pernah… bahkan kalau di daerah lipatan mata mulai ada bentol atau gatal, gw buru-buru dan bela-belain olesin minyak angin, ngga peduli perih/airmata ngalir, yang penting bentol hilang… dan emang langsung hilang sih bentol itu… Terus juga kalau berdarah, buru-buru olesin Betadine… literally buru-buru.

(dan gw rasa itu efek samping dari trauma masa kecil jatuh dari pohon… pernah juga hampir tenggelam di sumur… *KASIAN BANGET GW KALAU DIPIKIR-PIKIR!* dan mungkin juga karena dari sejak 8 tahun lalu (gw tahu 8 tahun karna waktu itu awal-awal gw nge-date sama Ryan), gw sering banget anterin nenek gw ke rumah sakit-yang berbeda-beda, gw juga sering ikut nginap di kamar RS yang sama, gw nemenin dia diambil darah, diinfus, rontgen dan lain-lain… istilahnya kepala gw itu udah diisi dengan segala kesakitan dari nenek gw dan juga orang-orang yang gw temui di RS, bahkan keluarga yang berdiri melingkar sambil nangis-nangis juga ngga luput gw lihat…. in fact gw ikut nangis!! Gw ngga ngalamin semua itu, tapi gw dibikin takut oleh semua proses di RS itu…)

Sekarang teman-teman ngerti dong kalau gw bilang… setelah proses-proses cek dalam dan sebagainya itu… ditambah lagi gw sendirian di dalam sana, ngga ada kerjaan selain bengong, ketegangan pun makin semakin gw rasain. Ke-mellow-an juga dimulai. Semua perasaan dimulai!!!!!!! tips dari gw: BAWA BACAAN – yang tebal – BIAR NGGA BENGONG dan biar bisa ngalihin rasa sakit.

Bahkan waktu di sebelah gw udah ganti pasien lain, pasien bumil yang baru ini udah over due date tapi baby belum ada tanda-tanda turun, si bumil juga belum ada kontraksi, dokter menyarankan caesar. Dengar dokter saranin dia caesar (melalui percakapan dia dan suster), gw mikir dalam hati, KENAPA SIH DIA BERUNTUNG BANGET DAPAT REKOMENDASI DARI DOKTER UNTUK CAESAR??

Waktu udah nunjukin jam 1-an malam waktu suster samperin gw, jelasin ini itu, ngasih gw bel, dll. Gw cuma bisa iya-iya aja karna kontraksi benar-benar udah teratur. Gw ngga bisa teriak, gw ngga bisa ngadu, gw cuma bisa nahan sendiri. Dan di ruangan itu udah ngga tersisa bumil lagi kecuali gw.

Dan itu bikin gw tambah mellow (instead of marah-marah), takut, semua perasaan muncul dalam diri gw, tapi yang paling berasa adalah gw kangen banget sama Ryan! Rasa kangen yang belum pernah sedalam itu. Seolah-olah saat itu juga gw pengen cabut semua alat dan lari nyari Ryan ke luar!

Dan tahu ngga, gw sampai ngomong (bisik-bisik) ke baby Gwen-Gwen di dalam perut gw, kalau gw kangen banget sama daddy-nya, please suruh daddy datang. DAN DOA GW DIDENGAR!!!! Cuma selang beberapa detik, Ryan masuk lagi ke dalam ruangan. Rasanya gw mau nangis bombay di depan Ryan tapi ngga bisa… gw cuma bisa terus-terusan bilang gw takut… bahkan sempat keceplos pertanyaan ke dia tentang caesar aja. Tapi Ryan emang yang lebih waras, dia tahu gw cuma labil, karena gw udah sering bahas gw ngga mau caesar dan alasan-alasannya.

Next-nya Ryan ngga bisa lama-lama, tapi at least gw jadi lebih kuat setelah ketemu dia. Dan biarpun kontraksi yang gw rasain sakit bangettttt, tapi gw juga lumayan ngantuk. Gw tanya ke suster boleh tidur/ngga? (tadinya gw ngga berani tidur karna gw pikir ngga boleh, soalnya kan lagi kontraksi dll) Suster kaget gw dari tadi mikir ngga boleh tidur, akhirnya si suster suruh gw tidur, jangan begadang biar besok ada tenaga. Dan gw gemes banget sebenarnya… kenapa gw masih harus tunggu sampai besok?? Sekarang aja gw udah sakit banget, kenapa ngga langsung proses lahiran aja??!

Intinya gw ngantuk banget tapi ngga bisa tidur nyenyak karna sakit kontraksi… jadi gw tidur on-off… walaupun masih sempat mimpi sih… mimpi apa gitu… lupa… gara-gara mimpi itu gw kebangun dan ngga bisa tidur lagi…

Kalau Ryan tidur di kamar yang udah kita booking. Kebodohan kita adalah, sampai ke RS jam 10.30 malam, harusnya nunggu satu setengah jam lagi baru check in kamar biar bayarnya dihitung hari berikutnya (setelah jam 12 malam) ya, tapi kita malah langsung check-in…!  Hmmm… ga apa-apa deh, daripada Ryan harus nunggu ga jelas di mana gitu. *hibur diri*

Finally…
The Day: 1 Agustus 2013 (Kamis)

Jam 5.30 pagi setelah gw tidur on-off dan terbangun karna mimpi ngga jelas, suster senior datang lagi pakai SARUNG TANGAN BIRU. Gw langsung tahulah dia mau ngapain. Dan gw siapin mental baja. Gw tarik nafas panjangggggggg (suster yang suruh biar ngga berasa sakitnya) dan THANK GOD kali ini sakitnya emang sedikit banget, hampir ngga berasa!!!

Oonnya gw lupa tanya udah pembukaan berapa… dan setelah itu ngga pengen tanya lagi karena kontraksi gw semakin berasa dan gw pun pencet bel untuk pertama kalinya, ngadu ke suster kalau gw sakit banget … kapan bisa lahiran?? Si suster cuma bilang, iya emang begitu, dan nyuruh gw sabar.

Jam 6.30, dokter pengganti datang (gw pilih dokter Robby Indratto atas rekomen teman gw. Teman gw itu; anaknya bukan terlilit tali pusat, tapi tali pusatnya kusut di dalam, setiap kali babynya ditarik keluar, terpental lagi ke dalam karena tali pusat kusut tersebut. Sampai teman gw itu udah nyerah (bahkan bilang kalau kenapa-kenapa dia milih babynya aja yang diselamatin), option untuk caesar emang keluar dari mulut dokter tsb, tapi tetap si dokter usaha maksimal untuk ngga perlu operasi… dan terus ngasih semangat ke teman gw… finally, si baby terbebas dari tali pusat yang kusut dan teman gw ngga jadi operasi!)

Si dokter juga humble banget dan jelasin kalau dokter gw lagi cuti, jadi dia yang akan bantu gw lahiran, padahal dia juga tahu gw yang request dia sebagai dokter pengganti. Soalnya gw dengar waktu susternya telepon ke dia untuk ngasih tahu bahwa gw nunjuk dia sebagai dokter pengganti. Setelah basa basi, si dokter pakai SARUNG TANGAN BIRU, gw pun pasrah dan entah kenapa, ngga berasa sakit sama sekali.

Ngga lama setelah dicek dalam sama Dr. Robby, datanglah suster kepercayaannya dokter T.Ronny yang lagi cuti itu…, si suster tiba-tiba ngambil SARUNG TANGAN BIRU dan proses itu terjadi lagi… ya Tuhan…, itulah saatnya gw ngerasa saakiiiittttttttt bangettttttt…!! Sanking sakitnya tangan si suster benar-benar gw remas abis dan momen itulah saatnya gw pengen banget teriak… tapi as always… gw masih bisa cool (baca: gengsi) untuk teriak. Yang bisa gw lakuin cuma ngomong satu kata ke si suster, “sakit…” pikiran sama mulut beda banget ya…

Hasil dari cek dalamnya Dr. Robby: pembukaan 5 menuju 6. OMG, kenapa naiknya dikit banget??? Padahal gw udah berasa sakit banget!! Karna gw bilang ke dia gw udah sakit banget, dia bilang kalau emang udah ngga tahan bisa pakai epidural. Tanpa mikir lama-lama lagi, mental gw udah sedikit down…, gw bilang iyaaaaa gw mau epidural!!

Si suster nanya ke gw mau diskusi sama suami dulu atau ngga, kalau mau, dia telepon Ryan untuk samperin gw. Akhirnya dia telepon Ryan dan gw bilang ke Ryan: gw udah ngga tahan dan mau epidural, dia cuma nanya ada efek samping/ngga, gw bilang ngga (padahal gw juga ngga gitu tahu), dia langsung setuju dan urus ke depan. (spoiler: setelah 3 bulan lebih sejak gw melahirkan dan disuntik epidural, gw ngga ngerasa ada yang ngga ok dari badan gw sih… jadi gw rasa emang beneran ngga ada efek samping…?)

Setelah gw mutusin untuk epidural, gw masih harus nunggu beberapa lama dengan kontraksi yang melintir tulang ekor gw, sampai akhirnya dokter anestesi datang. Gw baru tahu kalau proses penyuntikan epidural harus dilakukan oleh dokter khusus anestesi. Gw kira itu proses yang bisa dilakuin sama suster. Ternyata ngga.

Intinya setelah dokter anestesi datang, gw disuruh duduk di pinggir ranjang, membelakangi dia dengan posisi sedikit bungkuk & meluk bantal. Kedengarannya gampang ya? Tapi coba bayangin deh: ibu hamil perut sebesar semangka, lagi tiduran, susah gerak, ketakutan, kontraksi yang rasanya seperti dipelintir, kurang tidur, tangan yang diinfus…

Fyi, tangan gw yang diinfus adalah tangan kiri (seperti pada umumnya) dan itu masalah buat gw karena gw itu kidal alias left-handed, setiap kali gw gerak pasti reflek dengan tangan kiri dan itu bikin darah naik ke daerah jarum gara-gara itu. Untuk geser badan ke pinggir ranjang pun super susah karena tangan “aktif” gw lagi ngga boleh terlalu keluar tenaga.

Jadi kebayang ngga gimana proses sesederhana: geser ke pinggir ranjang – duduk bungkuk – meluk bantal – membelakangi dokter; menjadi super ribet?

Biar gitu, setelah berhasil; sambil meluk bantal, gw tarik nafas panjang, tutup mata dan berdoa dengan super pasrah… “Segalanya berlalu kecuali Tuhan…” saat itu, gw merasa seperti lagi melayang di langit gelap penuh bintang dan gw tenang banget… padahal proses suntik ke tulang belakang gw belum di mulai… tapi gw udah siap dan waktu si dokter suntikin gw, gw berasa banget si jarum besar nembus, tapi 100% gw ngga ngerasa sakit. Dan waktu udah selesai proses suntik epidural itu, gw malah ngerasa kok cepat… Setelah suntik epidural, gw dipasangin lagi alat apa gitu, yang ada monitornya, ngga gitu nyimak lagi… yang jelas alat yang ada monitor itu dihubungkan ke jari gw (jari telunjuk gw dijepit dan kabelnya terhubung ke alat tsb).

DAN GW BERTERIMA KASIH KEPADA PENEMU EPIDURAL!!!! Dan kepada Tuhan yang mengijinkan penemuan itu terjadi.

RASA SAKIT HILANG SEKETIKA. THANK GOD.

Gw tahu biarpun gw pakai epidural, gw ngga akan menjadi kurang keibuan, KARENA GW TAHU DAN SADAR SEPENUHNYA, SEORANG IBU YANG BAIK BUKAN DINILAI DARI SEBERAPA SAKIT DIA SELAMA PROSES PERSALINAN. TAPI DARI PENERAPAN KASIH SAYANG DAN DISIPLIN YANG BENAR UNTUK SANG ANAK.

Dan juga gw tahu sejauh apa gw mampu menahan rasa sakit… dan sejauh apa gw ngga sanggup. Karena biarpun kontraksi udah ngga gitu berasa (masih ada rasa btw, ngga seratus persen ngga berasa lagi loh), gw masih harus menghadapi BADAN MENGIGIL (literally) akibat efek samping langsung dari suntikan epidural. Dan setelah beberapa saat, mata gw ngga jelas ngelihat tulisan/orang. Udah berusaha gw fokusin mata, tetap aja mata gw seperti mata minus.

Biarpun badan super mengigil, tapi beberapa waktu gw bisa tenang karena kontraksi ngga terlalu melintir lagi. Dan kira-kira hampir jam 10, 3 jam lebih sejak pembukaan 5 ke 6 (kalau ngga salah ingat ya), Dr. Robby datang dengan SARUNG TANGAN BIRU-nya, pembukaan menjadi 7 menuju 8. Dan efek obat epidural kayaknya sedikit memudar deh… soalnya badan gw ngga terlalu mengigil lagi dan gw mulai bisa rasain lumayan sakit di bagian belakang lagi… Proses nunggu pembukaan emang benar-benar bikin ngga sabaran….

Selama proses menunggu itu, ini yang terjadi:

  • Suster cukur bagian v (padahal udah gw lakuin di rumah, mungkin kurang rapi kali ya…)
  • Suster pompa isi perut gw supaya ngga menghalangi proses lahiran nanti katanya.
  • Gw ke toilet karna proses pompa tersebut. Dan karena gw malamnya emang cuma makan bubur, yang keluar bukan kotoran yang padat, tapi rasanya gw malah jadi kena diare deh… karena setelah lahiran, di dalam kamar pemulihan, gw beneran jadi *SORRY* bab yang cair.
  • Suster yang muda samperin gw terus untuk ngajak ngobrol… dan entah kenapa sangat memperhatikan gw… buktinya: dia lihat ke mata gw dan nanya, “Kenapa?” gw bingung kenapa dia tiba-tiba nanya gw kenapa, dan gw nanya balik ke dia, apanya yang kenapa…? Tahu ngga jawaban dia apa? Jawaban dia, “itu matanya… nangis ya?” Silahkan percaya, silahkan ngga, tapi gw sendiri juga heran kenapa dia sangat perhatian…??! Gw jawab kalau gw ngga nangis, cuma capek aja…

Dan akhirnya, jam 10.30-an, para suster mulai siapin gw untuk proses persalinan, ranjang gw didorong ke ruang khusus bersalin.

Di dalam situ pun, gw masih harus nunggu… sambil beberapa kali suster masuk untuk suruh tidur miring ke kiri terus supaya baby cepat turun. Dan nyuruh gw pakai oksigen terus karna denyut jantung baby sedikit lemah kalau gw ngga hirup oksigen. Gw diingatin terus untuk hirup oksigen yang panjang dan hembusin. Tapi masalahnya itu ruangan dingin banget, bikin oksigen yang gw hirup jadi dingin juga dan hidung gw mampet banget. Mampet itu udah dari malamnya sejak gw dipakaiin selang oksigen loh… dari sebelum gw disuntik epidural. Mampet itu bisa dibilang salah satu alasan gw mellow, gelisah gitu… di satu sisi kalau gw ngga pakai selang oksigen, baby kasihan… di sisi lain kalau gw pakai selang oksigen, gw jadi susah nafas. Solusinya gw sering lepas pasang….

Di dalam ruang itu, gw dipasang alat CTG lagi untuk mantau denyut jantung baby… dan gw perhatiin, setiap kali gw narik nafas panjang dan hembuskan, angka penunjuk detak jantung baby meningkat, tapi setiap kali gw lepas selang oksigen, angka tsb jadi rendah lagi bahkan sempat bunyi juga tanda terlalu low.

Selama di dalam ruang itu juga, efek epidural benar-benar hampir hilang dan kontraksi di pembukaan 8 (setelah suster cek dalam lagi), benar-benar berasa sakitnya. Anehnya, gw masih ngga bisa teriak atau marah-marah… padahal gw pengen banget manggil suster dan ngadu kalau gw udah sakit banget. Sampai akhirnya ada satu suster masuk, gw bilang ke dia, sakit banget… Dia langsung ambil sisa dosis obat epidural dan disuntikin ke dalam selang yang emang dipasang ke badan gw setelah dokter anestesi “bikin lubang” lewat jarum suntik tadi.

Setelah dosis obat ditambahkan, rasa sakit gw hilang lagi… lega banget… dan antara setengah sampai satu jam kemudian proses lahiran dimulai karena gw udah masuk pembukaan 10… Semua yang nempel di badan gw dicabut (infus dll).

Dan jam nunjukin jam 11 kurang sedikit waktu dua suster mulai pandu gw untuk proses lahiran, kaki gw diangkat ke atas dua penyanggah (kiri dan kanan), tangan gw genggam dua besi di kiri dan kanan juga. Satu suster berdiri di sebelah kanan gw dan dengan kain dan sikunya dia dorong perut gw ke arah bawah… (ngga tau ini metode seperti apa… semua kayak gitu ngga sih?)
Sebelum si suster dorong perut gw dengan sikunya, gw disuruh tarik nafas panjang, dan begitu dia dorong, gw harus hembusin nafas sambil ngeden gemes dan tangan gw narik besi yang gw genggam itu (ke dalam atau ke luar ya?? Gw lupa.) Percobaan 3 kali, kepala baby masih belum kelihatan juga, suster nyuruh gw semangat… dan akhirnya sang dokter datang… aura positif langsung berhembus… dia bersikap sangat santai dan membuat gw santai juga!!

Proses yang sama gw lakuin lagi…, kira-kira 3 kali lagi gw ngeden, kepala baby udah kelihatan dan kali ini dokter bilang, “ayo mamanya sendiri…”

Gw diantara ketegangan dan menahan rasa sakit (bukan sakit di bawah sana loh, tapi sakit karena perut gw didorong sekuat tenaga oleh si suster), sempat-sempatnya nanya ke dokter: “NGAPAIN?” (apanya yang sendiri maksud gw)

Maksud si dokter, suster ngga usah bantu dorong perut lagi, tapi gw yang berusaha ngeden sendiri sekarang tapi pastinya masih dipandu… dan salah satu suster ngomong ke gw, “ayo kayak waktu di senam hamil..,”

Dalam hati gw: GW NGGA PERNAH IKUT SENAM HAMIL!! Iya gw cuma bisa gw ucapin dalam hati, karna mulut gw sibuk tarik nafas panjang, hembusin, berulang-ulang.

But thank God, cuma sekali ngeden, tanpa perut gw dibantu dorong oleh suster lagi, dokter berhasil keluarin kepala baby… terus si dokter  bilang: “Pantas susah keluar, ini ada lilitan tali pusat ya…” sambil suruh Ryan yang dari tadi rekamin proses lahiran gw, untuk jadi saksi, lihat bahwa memang ada lilitan sekali di leher baby. Dan direkam pula sama Ryan.

Setelah lilitan dilepas, (kalau ngga salah) gw ngeden sedikit lagi dan badan baby langsung ditarik, dan buru-buru ditaroh ke dada gw, dan dokter bilang: itu namanya IMD, karna RS Family mendukung ibu menyusui. Dalam hati gw lagi: sempat banget ngejelasin??!!

Begitu gw lihat baby kecil diarahin ke gw, masih belum rapi penampilannya… (bahasa halus) dan itu emang pertama kalinya gw melihat dia, apa yang gw rasain dan pikirin? Mau tahu…?

Yang gw rasain dan pikirin pertama kali adalah TAKUT. Bukan terharu tapi TAKUT. Bukan takut nyakitin dia, tapi beneran takut melihat sosok baby Gwen-Gwen…, masih ada darah dan cairan-cairan, masih fresh keluar dari rahim gw.

Tapi rasa takut itu cuma sedetik dua detik. Begitu udah taroh di dada gw, gw reflek pegang kepalanya yang masih ada darah, otomatis tangan gw kena darah tsb…, apakah gw masih takut? Sama sekali ngga tapi yang terjadi adalah gw NANGIS. Dan bukan nangis manis seperti di film-film yang cuma setetes air dipojok mata loh… tapi nangis bombay!

distorsi -_- haish..

Setelah semalaman gw menahan rasa takut, bergumul dengan hidung yang mampet, gw menyemangati diri sendiri, gw berdoa, gw lawan emosi yang ngga perlu, yang paling nyata, gw lawan perasaan bahwa gw sendiri. Gw berpikir gw berjuang sendiri…, ternyata gw ngga sendiri, ternyata begitu baby Gwen-Gwen ditaruh di dada gw, gw sadar, dia juga ikut berjuang dan gw melihat sosok kecil yang benar-benar kuat.

Gw antara khawatirin dia dan amazed… Akhirnya gw keluarin semuanya lewat nangis bombay yang masih sedikit manis sih… Ryan hapus airmata gw yang ngga bisa berhenti ngalir. Suster ambil baby gw karena mau diukur dsb, itu terjadi benar-benar dalam hitungan detik, but it will last forever in my heart – perasaan memeluk bayi kecil untuk pertama kalinya.

Setelah baby Gwen-Gwen diambil dari gw, kata Ryan pantatnya ditepuk dan dia nangis for the first time. Dan gw… MASIH BELUM BERHENTI NANGIS LOH… MASIH NANGIS BOMBAY.

Sampai Dr. Robby bilang ke gw: “Udah ngga apa-apa, tuh baby lagi dibersihin…” dengan nada ceria dan santai, seolah-olah bisa baca pikiran gw yang mulai tersadar bahwa emang benar ada manusia kecil dalam rahim gw, emang benar gw udah jadi seorang ibu, emang benar ada baby yang harus gw lindungi. Setelah dia ngomong gitu, gw udah berhenti nangis dan urat malu udah mulai aktif lagi.

ngga fokus.. -_- haish..

Sambil baby ditimbang, ukur panjang dan lain-lain, sambil dokter kasih gw minum obat 2 biji kecil, gw lupa untuk apa dan lucunya gw ngga tahu kenapa ngerasa para dokter dan suster sangat perhatian ke gw…

Contohnya: Si dokter Robby ngasih obat bukan ke tangan gw atau tangan Ryan tapi nyuruh gw buka mulut dan langsung disuapin ke mulut gw. Aneh kan… aneh yang positif sih…

Dan juga setelah Gwen dibersihin, suster seniornya dokter T.Ronny yang tadi “cek dalam”-in gw, yang tangannya gw remas itu, tiba-tiba datang dan gendong Gwen-Gwen sambil main-main dan terus-terusan bilang Gwen cantik, hidungnya mancung… dan si suster nunjuk-nunjukin Gwen-Gwen ke gw terus…

Terus suster yang bantuin proses lahiran gw di awal, waktu dia mau bawa Gwen-Gwen ke ruang baby, sebelum pergi, dia gendong Gwen-Gwen ke gw dan sodorin bibir Gwen ke gw dan bilang, “ayo cium mami dulu…”

Mereka seolah-olah mau hibur gw. Dan gw bersyukur ngga ada satu pun para suster/dokter yang bikin gw bete.

Selanjutnya dokter keluarin plasenta gw, jahit bagian bawah sana dan lain-lain. Dan gw dipasang kateter dong… T_T (selang yang dipasang di daerah bawah situ) ngga ngerti kenapa, gw lupa alasannya apa. Jadi gw pipis langsung dari selang kateter tsb.

Ngga lama – masih di ruang itu, setelah Ryan kabarin teman gw, teman gw itu telepon dan gw bilang gw masih di ruang bersalin, belum pindah ke kamar… dia kaget kenapa gw bisa nerima telepon dan ngomong seperti biasa… karna dia sebelumnya udah lemas banget.

Mungkin karena proses ngedennya itu ngga sakit dan proses paling lama cuma 10 menit loh… tapi bagian gw harus buru-buru ambil nafas keluarin dan ngeden itu bikin gw kaget dan capek… Makanya gw nyesal kenapa ngga pernah ikut senam hamil supaya at least gw tahu cara nafas!!!

Setelah 2 jam, gw baru didorong ke kamar. Gw masih belum berani bangun karena kateter itu. Besoknya baru gw berani bangun dan coba duduk di pinggir ranjang.

Dan biarpun sebelumnya gw udah rencanain harus terlihat cantik setelah melahirkan… semua rencana buyar, gw sama sekali udah ngga peduli. Tapi tetap ada satu yang gw peduliin sih yaitu… pakai parfum biar ngga bau setelah keringat dsb.

Dan dua jam setelah gw masuk kamar, baby Gwen-Gwen diantar ke kamar gw, udah rapi, udah bersih… dan masih bikin gw terkagum-kagum.

No make-up, habis nangis bombay, & bad angle.. OK!!! btw tissue di dada menjelaskan bhw gw habis makan..

Gw nginap di RS dua malam, di hari ke tiga ternyata Gwen-Gwen kuning karena golongan darah gw dan dia beda, tingkat kuningnya berapa gw lupa…, jadi kita putusin untuk tinggalin di RS untuk di kasih lampu biru. Gw pulang ke rumah dan sedikit lega karna bisa istirahat, belum harus rawat baby. Tapi di sisi lain, pengen cepat-cepat ketemu juga. Jadi gw dan Ryan sepakat, besoknya kalau emang masih kuning, kita berdua tetap mau bawa pulang dan jemur sendiri aja setiap pagi.

Di hari ke empat, kuningnya udah ngga terlalu kuning lagi, angkanya pun menurun, tapi masih ada sedikit kuning… biar gitu,  kita tetap bawa pulang (Ryan yang bawa pulang, gw di rumah). Setelah jemur setiap hari, antara hari ke-7 sampai dengan 10, kuningnya Gwen-Gwen hilang 100%.

Cerita-cerita setelah Gwen-Gwen di rumah akan gw bikin di postingan terpisah aja ya.

Hal-hal yang harus gw syukuri adalah dari proses lahirnya Gwen-Gwen:

  • Gwen-Gwen lahir pada tanggal 1 Agustus 2013… which is tanggal 1 itu gampang banget diingat.
  • Seperti yang udah gw bilang sebelumnya, due date Gwen-Gwen adalah 12 Agustus. Dan bukan sesuatu yang mengherankan lagi kalau dari due date, proses persalinan bisa lebih cepat dua minggu atau lebih telat dua minggu. Dua minggu sebelum dan sesudah due date Gwen-Gwen adalah akhir Juli dan pertengahan (menuju akhir) Agustus.

Pointnya adalah… ada satu tanggal di akhir Juli dan satu tanggal di pertengahan Agustus yang gw hindari sebagai tanggal lahirannya Gwen dan lumayan was-was juga sih selama hamil. Karna dua tanggal tersebut mengingatkan gw akan kenangan buruk…. Gw ngga mau tanggal lahir Gwen-Gwen samaan dengan salah satu tanggal itu. Dan thank God, itu ngga terjadi.

  • Gwen lahir menjelang Hari Raya Lebaran; tgl 8 Agustus 2013. Yang di mana Ryan jadi ngga perlu ambil cuti karena liburan lebaran tahun ini di kantor Ryan di mulai dari tanggal 2 Agustus sampai dengan 14 Agustus. Padahal tadinya Ryan udah berencana ambil cuti 2 minggu untuk nemenin gw. Dan sekarang karena emang libur, dia jadi ngga perlu ambil jatah cuti.
  • Biarpun dokter bilang susah keluar, tapi gw merasa proses ngeden itu sangat-sangat sebentar dibanding penantian gw nunggu pembukaan sempurna. Dan kalau gw flashback lagi, proses kelahiran Gwen di RS tergolong gampang dan lancar. Begitu sampai RS udah pembukaan 3 menuju 4… Jam 10.30 malam sampai dengan jam 11 siang. Biarpun hitungannya kurang lebih 13 jam, tapi semua terjadi dari malam ke pagi menjelang siang yang seolah-olah malam gw tidur, begitu bangun udah ada baby di sebelah gw.

Proses melahirkan buat gw benar-benar kayak mimpi… yang begitu kita bangun tidur efek dari peristiwa di mimpi masih terasa, tapi beberapa jam kemudian, apalagi beberapa hari, bulan, semua efek ngga enak dari mimpi tsb hilang sama sekali. Makanya waktu gw bilang ke Dr. Robby gw ngga mau punya anak lagi… si Dr. Robby bilang ke gw, ah itu cuma sementara, nanti juga mau…. Dan apa yang dia bilang itu benar banget… sekarang aja rasanya gw pengen punya baby lagi… walaupun gw tahu rasanya kontraksi ngga enak, tapi gw tahu setelah baby keluar semuanya worth it!

mommy and Gwen-Gwen, end of October 2013

17 thoughts on “Proses Lahirnya si Sulung (part 2/2)

  1. Pingback: Cerita di Balik Cerita | Time Teaches Us How to Love…

  2. Pingback: Proses Lahirnya Gwen Naomi (part 1/2) | Time Teaches Us How to Love…

  3. Thanks Py.. 🙂
    Makanya gw juga sering mikir gt katanya sakit knp anaknya pd banyak..apalagi org jaman dl rata2 lahiran normal ga pake epidural dsb.. skrg udah dpt gw jawabannya..haha..

  4. Mel bukannya ingatan gw kuat loh.. tp gw emg sempat catet ke hp kronologisnya hahah…
    Klo dibersihin dulu udah ngga IMD lagi dunkkkk…. :p tenang aja takutnya mah cuma bentaran banget.. gw aja begitu ditaroh ke dada gw lgsg ga takut lg… malah nangis bombay hahah… jd penasaran sama cerita lo… can't wait!!

  5. Takutnya tp cuma bentar bgttt Pi.. Emg kontraksinya yg horror, keluarinnya bneran ngga lama.. baby gw yang kelilit tali pusat aja ngga nyampe 10 menit apalagi yang ngga kenapa2… :p

  6. nangis bombay-nya itu krn perasaan campur aduk Rollz.. lega, capek, semalaman kuat2in + beraniin diri…
    Justru hp ga boleh bawa masuk ke situ juga makanya gw bengong T_T

  7. Hebattt bangett Vin!! 😀 Selamat lagi sudah jadi Ibu..

    Ehh tpi bener lho, itu yg ada dipikiran gw sejak dulu. Katanya melahirkan sakit, tapi kok ada ibu2 yg anaknya sampe 5. Berarti kan gak emang sakitnya saat itu doang yah selebihnya malah jadi amazing gitu 😀

  8. wah wah vir, hebatnya dirimu bisa menceritakan kejadian 3 bln lalu secara detaiiiil bgt kayak barusan kemaren aja hehehehe.
    Thanks for shariingggg.. gw sebenernya gak tau apa yg terjadi di delivery room, baca cerita lo jd dpt banyak pencerahan hehehehe.
    PS. sama kayak Epi gw ngeri ngeliat anak sendiri masih berdarah2, apa gw request ke susnya ya supaya dibersihin dulu baru kasih ke gw ntar? (mama yg jahat gak sih kl gitu? :p)

  9. hihihi vin, gue jg mikir takut kalo baby nya disodorin pas masi berdarah2. Soalnya gue ga bs liat darah, yg ada pas disodorin malah pingsan lg gue *bius total gratis itu jadinya LOL* kalo dari baca cerita lu, keliatannya keluarin baby nya ga horor bgt ya, cm mules pas nunggu bukaan nya yg horror 😀

  10. uda baca 🙂
    amazing… meskipun awalnya urat malunya masi gede tapi tetep ya ujung2nya nangis bombay, itu terharu ato sakit ato knapa…?
    jadi harus senam hamil yaa *catet di agenda*
    bawa buku tebel *catet2* eh main hp ga bole ya?

    menunggu foto2nya gwen2 dan semua ttg gwen2 ya 🙂
    *cubit pipinya gwen*

^______^ hi!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s