Cerita di Balik Cerita

*Tadinya postingan ini judulnya Cerita Kelahiran si Bungsu (2/2) tapi karena intronya (lagi-lagi) kepanjangan, gw bikin post tersendiri aja.

Cerita di Balik Nama Faye Naomi

Untuk nama depan, gw dan Ryan dari awal emang mau punya anak dengan nama yang singkat dan padat. Out of sudden, Ryan ngasih ide nama Faye (baca: Fei, bukan Fa-Ye; trust me, ada yang manggil Fa-Ye.) Awalnya gw ragu (karena ini di Indonesia) takut ada yang panggil dia “Fa-Ye” dan emang terbukti ada. Tapi setelah nyari-nyari dan ngga dapat nama lain, gw mulai mempertimbangkan nama “Faye”.

Untuk nama tengah, gw maunya ambil dari Bible lagi, cari nama lain. Tapiiii lagi-lagi Ryan ada maunya, dia mau nama tengah Faye disamain dengan cecenya. Gw udah sempat dapat nama lain, tapi setelah renungin lagi, yaudahlah ikutin Ryan aja. Kesimpulannya gw suka dua nama itu (yang dipilih Ryan). Dan baru ngeh nama yang gw pilih kurang cocok setelah gw lihat Faye sekarang.

Alasan lain gw mau nama yang singkat dan padat adalah, gw suka banget dengan nama yang pengucapannya diulang. Contohnya: Gwen-Gwen dan sekarang adiknya juga jadi “korban”; Faye-Faye. Dan untuk mempersingkat ketikan (karena bakalan sering mention dua nama itu), mulai hari ini gw singkat: Gwen-Gwen jadi GG, Faye-Faye jadi FF. Ok.

Tiga Minggu Sebelum FF Lahir

Waktu trimester akhir gw hamil GG, sama sekali ngga ada clue kontraksi itu seperti apa dan sebagainya. Dan pada saat gw beneran udah kontraksi pun, gw masih ngga sadar. Cerita kelahiran GG bisa dibaca di sini (part 1/2) dan di sini (part 2/2).

Tapi di kehamilan ke dua beda banget. Dari tiga minggu sebelum FF lahir (antara minggu 35/36), gw udah resah gelisah banget. Badan berasanya berat banget, perut rasanya keras banget. Malam harinya benar-benar ngga bisa tidur, antara insomnia dan sesak nafas. Jadi kalau mau bisa ketiduran, gw harus posisi duduk di sofa, kiri kanan belakang depan harus keselip bantal yang banyak. Ngga bisa tidur lurus lagi.

Setiap kali perut mulai mulas dikit, pasti bertanya-tanya, “udah waktunya ya?” Sering juga takut FF lahir prematur, tapi waktu udah masuk 38w (GG lahir di 38w), setiap hari curiga terus kalau udah waktunya. Hitungin hari, lihatin kalender, ngga sabar banget pengen keluarin baby FF, karena rasanya udah engap banget. Belum lagi ditambah si GG, sejak awal gw hamil lagi, ya ampun, seolah-olah dia tahu di perut gw ada “saingan”nya dia, minta gendong terusss…!

Dan ES BATU, gw ngga bisa lewatin hari tanpa es batu. Kalau di kulkas ngga ada es batu, gw akan sangat kecewa. Bukan buat gw masukin ke gelas minuman terus diminum…, tapi buat gw kunyah gitu aja. Kadang gw isi air setengah penuh ke blok-bloknya supaya kalau udah jadi, ngga kegedean dan gampang gigitnya.

Ngga ngerti kenapa jadi pengen gigitin es batu padahal sebelum hamil, gw bukan tipe yang suka es batu, karena lebih suka minuman panas. Dan juga terbukti setelah melahirkan FF, keinginan untuk gigit es batu hilang gitu aja. Pernah coba sekali untuk gigit, tapi ternyata sensasi yang gw rasain waktu hamil itu, udah hilang.

Berapa lama lalu (setelah melahirkan), gw baca di sini kalau suka gigitin es batu bisa jadi ada indikasi anemia. Kalau mau tahu lebih lanjut buka aja linknya.  

Mirip Siapa?

Waktu GG masih bayi, semua orang yang gw kenal bilang dia mirip Ryan. Ada satu tante gw waktu lihat foto bilang GG mirip gw, tapi waktu jenguk, malah berbalik bilang mirip Ryan. Sekarang GG udah hampir dua tahun. Siapapun yang ketemu pasti bilangnya mirip banget sama gw. Ngga ada yang bilang mirip Ryan lagi. HAHAHAHAH. Bahkan Ryan sendiri bilang GG itu “mini me“-nya gw.

Sekarang FF… rata-rata bilang mirip banget sama Ryan. Tapi anehnya ada juga beberapa teman gw + saudara bilang mirip banget sama gw kayak ceplakan. Bahkan cecenya Ryan sendiri yang awalnya bilang FF mirip sama Ryan, tiba-tiba bilang FF itu “Vina kecil”. (kok bisa ya ada dua kelompok yang sama-sama bilang mirip banget, tapi yang satu bilang mirip bapaknya, yang lain bilang mirip emaknya… padahal kan emak bapaknya beda, ngerti ngga maksud gw?)

Kalau menurut gw… Gw dan Ryan itu punya mata yang ngga gitu beda jauh bentuknya. Bedanya mata gw ada double eyelid yang solid, sedangkan eyelid di mata Ryan ngga jelas gitu, mata yang satu ada, mata yang lain ngga ada. Tapi kadang-kadang bisa dua-duanya ada, kadang dua-duanya ngga ada. Di hari yang normal, satu ada, satu ngga ada. Biar gitu, mata Ryan tergolong belo.

*niat banget kan?*

*niat banget kan?*

Nahhh, GG itu eyelidnya ikutin Ryan banget. Dan FF ikutin gw banget. Eyelid-nya GG yang sebelah kadang ada, kadang ngga ada. Tapi kalau dua-duanya lagi ada, mirip banget sama punya gw bentuknya. Sedangkan Ryan kalau lagi ada, tetap ngga ‘dalam’ bentuknya. Sedangkan FF, dari lahir sampai sekarang, eyelidnya tetap solid bentuknya kayak gw. Tapi belo ikutin bapaknya.

Sedangkan bentuk muka, GG mirip banget sama gw. FF mirip banget sama Ryan. Dan Ryan itu kan ada lesung pipi, ternyata FF kebagian, GG ngga kebagian.

Jadi kesimpulannya, dua anak itu benar-benar campuran dari gw dan Ryan. 🙂 Di bawah ini gw kasih referensi foto gw waktu kecil, (sayangnya ngga ada foto Ryan, udah hilang ngga tahu ke mana). And you tell me, mirip GG or FF?

little-vina

Jadi, mirip GG or FF?

Lebih enak hamil GG atau FF?

Soal mual-muntah… waktu hamil GG, gw dua sampai tiga bulan pertama (kalau ngga salah ingat), paling cuma mual-mual aja, jarang banget sampai muntah gitu. Tapi kaki bengkak banget, bagian V juga sempat bengkak di trimester akhir (iya, beneran). Nah waktu hamil FF, empat sampai lima bulan pertama MUNTAH-MUNTAH-MUNTAH DAN MUNTAH. Tapi setelah itu, ngga ada keluhan apa pun. Bagian tubuh sama sekali ngga ada yang bengkak (kecuali dada dan perut, *yaiyalah*).

Soal insomnia dan sesak nafas kalau tidur lurus, di tiga minggu terakhir, itu sama-sama ngalamanin. Tapi di kehamilan pertama, gw masih bisa tidur di kasur.

Soal berat badan… hamil GG, total kenaikan berat badan gw: 10.7 kg, hamil FF total kenaikan berat badan: 4.9 kg. AJAIB. Padahal FF waktu lahir lebih berat daripada cecenya. Tapi kenapa berat badan gw naiknya lebih sedikit ya?

Sekarang berat badan gw persis sama seperti sebelum hamil, eh tapi jangan dibayangin kurus langsing gitu ya… karena… berat gw sebelum hamil tergolong gemuk juga untuk ukuran gw. Jadi mau ngga mau gw tetap harus kurusin lagi. Biar lebih pede biarpun udah jadi emak anak dua… selain itu juga biar lebih fit aja. Karena ngurus dua anak itu melelahkan.

Menjawab Pertanyaan Tentang si Anak Ke-2

Di postingan “pemikiran dan pertanyaan tentang si anak ke-2” gw bertanya-tanya apakah gw bisa sayang sama anak ke-2 gw seperti sayang sama si anak pertama? Sekarang terjawab sudah hehehe..

Sebelumnya, thank you banget buat teman-teman yang udah komen di sana, sorry banget waktu itu ngga bisa gw balas karena ngga memungkinkan… dan kalau balas sekarang juga kayaknya udah basi ya… so… sekali lagi thank youuu… 🙂

Tadinya gw bingung mau jelasin gimana soal perasaan ke anak ke-2 itu… Tapi sekarang gw tahu…

Beberapa lama yang lalu, gw taruh GG dan FF di ruangan yang beda. Gara-garanya FF mau tidur, tapi GG berisik banget. Sehari-hari emang gw selalu nemenin GG main, biarpun nonton acara kesukaan dia di TV pun pasti gw temenin. Dan setiap kali main sama GG, perasaan gw itu selalu jadi happy banget, jadi bahagia banget.

Terus ngga berapa lama, FF di dalam kamar tiba-tiba nangis, buru-burulah gw samperin dia ke kamar…, lihat dia nangis gitu gw hibur dan main-main juga sama dia, dan dia emang paling suka diajak main, pasti suaranya jadi berisik gitu, ketawa-ketawa dan suddenly, gw sadar aja kalau perasaan yang sama dengan waktu gw main sama GG, gw rasain juga ke FF… Perasaan yang happy banget, yang bahagia banget itu. Sama. Dari awal emang udah ada perasaan itu, tapi siang itu gw kayak dibikin lihat sendiri.

Dan soal cemburu… gw kira dengan perbedaan umur sesedikit ini (1.5 tahun), GG masih belum ngerti cemburu. Ternyata………. udah ngerti dia!

Awal-awal FF pulang ke rumah, GG takut banget lihat FF, kadang dia ngga berani nengok dan disuruh pegang tangan adeknya, dia pasti teriak. Juga kalau daddy-nya gendong FF, dia pasti tarik celana daddy-nya. Cerita selengkapnya di postingan Cerita Kelahiran si Bungsu part 2 ya.

Supaya GG ngga ngerasa “terancam”, sebisa mungkin gw gabungin mereka berdua dan selalu libatin dia ketika gw lagi urus FF. Apapun yang gw lakuin ke FF (mandiin, ganti diaper dsb), gw kasih tahu GG dan sengaja bikin dia terlibat, biarpun cuma sekedar gw tanya-tanyain. Contoh: gw lagi ganti diaper FF, gw tanya GG, “mommy changes the dia…?” Dia akan balas, “…per!” Atau misalnya di diaper FF ada gambar kucing, gw akan sengaja heboh dan tanya dia di diaper adeknya ada gambar apa… dan dia biasa juga ikut heboh, niruin gaya dan suara kucing. Atau kalau adeknya nangis, gw bilang ke dia kasihan adeknya dan suruh dia sayangin… dia pasti elus-elus dada adeknya dengan muka ge-er gitu.

Dan sekarang setiap bangun tidur, dia sempatin buat samperin box FF dulu sambil ngomong, “mei-mei…” (dia manggil adeknya “mei-mei”) kalau dia lihat ngga ada, dia bisa mewek dan maksa gw nyari ke depan (FF kalau udah di depan berarti habis dikasih susu sama bapaknya).Kelihatannya mulus banget ya… padahal… (lanjutin ke post selanjutnya).

Senin, 22 Juni 2015

Di saat gw kira gw benar-benar tahu apa yang gw rasain ke FF, gw dikasih lihat fakta baru…

jadi hari ini, gw ke rumah nyokap (biasanya gw main ke rumah nyokap sebulan sekali), FF awalnya ngga kenapa-napa, cuma lihat-lihat aja… setengah jam kemudian bokap gw turun dan bercandain dia, kiss juga. Gara-gara itu, FF mulai nangis jerit. Ngga mau berhenti sampai hampir setengah jam atau malah lebih, ngga tahu deh, yang jelas rasanya lama banget. Nyokap gw hibur dia, bokap juga, adek gw juga bahkan sampai susternya pho-pho gw pun dapat giliran untuk gendong dan hibur-hibur, tetap aja nangis kayak air terjun dan keringat bercucuran. Baru pertama kalinya dia kayak gitu.

Akhirnya gw ambil alih, gw bawa dia ke depan, ada angin sepoi-sepoi gitu, dia masih nangis tapi udah mereda… gw tepok-tepok punggung bagian bahunya, dia suka dan mulai diam… lalu… dari balik pintu, ada satu tetangga, cewek (lebih tua dari gw kelihatannya), dia dengan heboh suruh gw jangan bawa masuk lagi… katanya baby bisa “ngeliat”. Gw harap kalian tahu ya maksud dia “ngeliat” itu apa. Gw malas jelasin soalnya. Bukan gw ngga percaya gitu-gituan, tapi saat itu insting gw bilang, anak gw nangis bukan karena itu. Biarpun gw belum tahu karena apa. Intinya, si cewek itu langsung suruh gw SERAHIN FF ke dia, untuk dia tenangin. ATAS DASAR APA ORANG LAIN BISA MIKIR KALAU MEREKA BISA MELAKUKAN LEBIH BAIK DARIPADA IBU KANDUNG SI ANAK?

Karena gw orang yang sopan, gw tolak tawarannya, “Ngga apa-apa, ngga usah,” dengan senyum.

Setelah percakapan itu, FF pun kembali nangis jerit. Gw bawa dia masuk, naik ke lantai atas, bekas kamar gw dulu, gw pikir dia kepanasan jadi gw nyalain AC, tapi dia tetap nangis jerit. Lalu gw bawa turun lagi ke ruang tamu, benar-benar kasihan sama dia, posisi gendong udah coba segala macam, udah coba kasih susu dia ngga mau, coba tidurin dia juga ngga mau. Tapi gw ngga mau dia nangis kayak gitu terus, gw literally takut dia pingsan *iya, emang gw lebay*.

Akhirnya gw tentuin gw mau dia ngapain. Gw mau dia tidur. Gw bilang sama dia untuk bobo. Jangan nangis lagi. Gw tanya sama dia, kesal ya karena berisik? Kesal banget ya karena ngga bisa bobo? AJAIBnya, dia mulai lihatin gw, berhenti nangis, mulut tapi masih ditekuk-tekuk. Gw semacam merasa udah dapat ritme percakapan sama dia, gw terusin. Ngomong sama dia seolah-olah dia lagi curhat dan gw ngertiin “perasaan” dia, tapi juga pengen dia “move on”. Gw tahu itu super lebay (apalagi didengerin nyokap, susternya pho-pho gw dan mungkin tetangga), tapi gw ngga peduli, karena pada akhirnya, gw berhasil bikin dia bobo!!!!!!!

Sebenarnya cara “melakukan percakapan seolah-olah si baby curhat dan gw ngertiin perasaannya tapi juga pengen dia move-on” itu udah seringgggg banget gw lakuin ke GG. Di saat tengah malam tiba-tiba GG nangis jerit tanpa alasan (gw berasumsi karena dia kaget dengar Ryan ngorok, atau dia siangnya kecapean main sampai mimpi buruk, dsb), gw selalu gendong dia dan mulai bilang (kadang dengan heboh), iyaa mommy di sini, mommy loves you so much, mommy kiss ya? he-eh bobo lagi ya… iyaaa mommy tahu GG ngantuk banget, ya udah bobo lagi aja… dll. it works every time.

Pointnya adalah…

Lihat FF nangis seperti itu, gw ngerasa kasihan banget. Dan merasa, selama ini, sepanjang dia hadir di dunia ini (which is hampir 5 bulan), gw jelas belum kasih dia seperti apa yang gw kasih ke cecenya. Gw jelas tanpa sadar udah menomor-duakan dia. Dan gw ngga pengen menjabarkan seperti apa.

Di sisi lain gw juga baru tersadarkan, bahwa dia itu nyata, selama ini gw masih belum ngeh kalau dia itu *haish susah jelasin*, intinya sekarang dia nangis gitu, gw baru ngeh dia punya kebutuhan. Dia butuh cinta yang sama seperti yang gw kasih ke cecenya. Selama ini sepertinya gw seperti merawat boneka, mandiin, kasih susu, tidurin, main-main sebentar, a lot of kisses tetap, tapi sebenarnya banyak yang sering gw tunda, karena gw merasa dia bisa nunggu, dia toh ngga ngerti…, tapi hari ini gw baru ngeh DIA BENAR-BENAR MEMBUTUHKAN GW. Gw literally harus kasih usaha terbaik untuk dia, banyak hal yang ngga boleh gw tunda-tunda lagi. She is real and I love her so much. As much as I love her sister.

Hari ini gw dapat pencerahan banget (mungkin untuk orang lain ngga ada artinya, tapi sangat berarti untuk gw *ya iyalah kan hidup lo, bukan hidup orang lain*) dan gw bersyukur atas kebaikan Tuhan.

Cerita Kelahiran si Bungsu (1/2)

Sebelum gw mulai cerita, gw mau minta maaf dulu ke teman-teman yang suka baca blog ini (dan juga ke diri gw sendiri) karena lama banget baru bisa update. Gw ngga ngerti gimana caranya “stay at home mom” lain bisa rawat anak sambil tetap bisa update isi blog. Bagi gw kesempatan duduk di komputer seperti sekarang ini tuh langka banget (dan sekarang ini jam 4 pagi). Semau-maunya gw dan emang gw sangat mau update blog, bahkan udah buanyaaaakkkk banget cerita yang tertimbun di notes handphone, tetap gw kesulitan nyari celah waktu buat nulis. (note: postingan ini udah masuk keluar draft beberapa kali.)

Mungkin ada yang tanya, setelah lahir si bungsu, apa gw masih andalin diri sendiri atau udah pakai jasa baby sitter atau PRT? Jawabannya adalah gw masih andalin diri sendiri, tapi sejak si bungsu masuk satu bulan, gw mulai pakai jasa PRT.

Awalnya gw masih ngga mau, tapi Ryan lebih realistis. Biar gitu, gw masih belum nyaman dengan ide PRT tinggal bareng di sini… jadi gw hire PRT pulang hari. Datang jam delapan pagi, selesai sekitar jam 9.30 sampai jam 10 pagi. Dan… thank God, gw merasa sangat terbantu.

Tadinya, karena gw ngga mau PRT yang ikut tinggal dalam, gw dikasih dua pilihan: PRT yang kerja dua jam terus pulang, atau yang kerja duabelas jam (dari jam 8 pagi sampai 8 malam); gw pilih yang kerja dua jam aja. Dan keputusan gw tepat banget… PRT yang gw pilih ini, kerjanya rapi… dan ngga malas-malasan.

Dan… di mana-mana kalau ada kelebihan pasti ada kekurangan. Kekurangan PRT ini adalah, selain kerja di unit gw, dia juga kerja di empat unit lain. Seperti gw bilang sebelumnya, dia udah kerja di tempat gw dari sejak si bungsu umur satu bulan dan sekarang si bungsu udah empat bulan (YES! EMPAT BULAN), nah tiga bulan dia kerja di gw, udah minta tiga kali ijin ngga datang karena sakit dan empat hari untuk pulang kampung.

Soal dia sakit, gw percaya itu bukan alasan dia, bayangin aja, kerja di lima tempat, kerja fisik, gimana ngga gampang sakit. Dan parahnya lagi, dia ngga pernah sarapan. Gw pernah tanya sama dia, biasa pagi sarapan apa? Dia jawab pagi ngga pernah sarapan, siang jam satu baru makan di kantin apartemen. Lebih kasihannya lagi, tiga bulan sebelum dia kerja di tempat gw, dia baru melahirkan, tapi bayinya ngga selamat, *sorry,* tempurung kepalanya ngga ada *sorry*. Dia ngga tahu, karena selama hamil ngga pernah USG. Sedih dengarnya, tapi dari cara dia cerita ketahuan orangnya tough.

Hmm, di sisi lain, masalah dia sakit terus itu (flu, pilek, batuk, pusing parah, dan lain-lain), bikin gw jadi berpikir masih mau dia lanjut kerja di tempat gw atau ngga. Masalahnya, biarpun dia sering ijin kalau sakit, tapi dia juga tetap masuk biarpun batuk pilek. DAN DIA SERING MEGANG PIPI Gwen2 dan adiknya. Gw serba salah antara suruh dia jangan pegang tapi takut dia tersinggung, kalau ngga suruh, gw takut mereka ketularan. Gw masih dilema, tapi 80% hati gw bilang setelah lebaran, gw ngga mau lanjutin lagi.

BTW INI KENAPA INTRO-NYA PANJANG BANGET YA? Ok deh, gw mulai cerita kelahiran si bungsu sebelum jadi lebih panjang lagi.

Di mulai dari tanggal 25 Januari 2015 (Minggu) jam tiga pagi; gw merasakan kontraksi. Karena udah pengalaman tahu gimana rasanya kontraksi dari Gwen2, gw yakin itu kontraksi mau melahirkan. Di samping itu, jantung gw dagdigdug banget… gw tahu ngga lama lagi! Tapi di sisi lain, ngga ada bloody show sama sekali. Bikin gw bertanya-tanya apakah kontraksi mau melahirkan selalu harus dibarengi dengan bloody show? Atau memang ngga semua proses kelahiran normal dimulai dengan bloody show?

Gw jabarin jam-jam kontraksi yang gw rasain: 03.00, 03.25, 03.38, 03.44, 04.07, 04.11, 04.15, 04.30, 04.34, 04.54, 05.11, 05.28 lalu berhenti dan gw pergi tidur. Jam 05.54 mulai sakit lagi – berhenti, gw coba tidur lagi. Jam 08.34 mulai lagi, 08.52 dan setelah itu kontraksi stop gitu aja. Besok-besoknya juga ngga datang lagi.

Sampai akhirnya tanggal 30 Januari 2015 (Jumat) – lima hari kemudian – kontraksi itu muncul lagi… tapi, *sorry* pas pipis ngga ada bloody show sama sekali, cuma ada setitik merah di panty. Literally setitik. Beda banget dengan waktu Gwen2 dulu, yang waktu pipis seperti air ngalir warna merah. Makanya itu yang bikin gw ragu apa benar udah waktunya? Tapi kontraksinya benar-benar real.

Ini jam-jamnya:

17.09, 17.26, 17.39, 18.12, 18.42, 18.56, 19.03, 19.14, 19.38, 19.50, 20.20, 20.41, 20.49

Waktu kontraksi pertama kali (tanggal 25 Januari), besoknya, hari Senin, gw sempat minta tolong nyokap buat nginap, supaya kalau gw ke RS, dia yang jaga Gwen2. Nah karena kontraksi ngga datang-datang lagi, hari Rabu sore nyokap pulang. Jumat malamnya dia datang lagi dan kali ini gw beneran harus ke RS, walaupun gw ngga ngalamin bloody show.

Jam 7-an gw berangkat ke RSIA Grand Family PIK (karena Dr. Ronny lagi praktek di sana), sampai di sana, setengah sembilan-an. Prosesnya seperti mau check up biasa. Tapi karena gw bilang udah kontraksi dan sebagainya, gw dikasih masuk ke ruangan dokter duluan (banyak yang antri).

“CEK DALAM”

Sampai di dalam, basa basi, suster siapin gw ke tempat tidur untuk siap-siap di “cek dalam”, dalam hati gw, gw udah lupa tentang cek dalam, ngga kepikiran sama sekali! Dan waktu Dr. Ronny samperin gw, dia dengan pedenya bilang ke Ryan, ini mah masih besok, belum pucat mukanya, masih bisa senyum-senyum tuh.

Dan gw rasa dia benar, soalnya kontraksi gw sakitnya ngga sedahsyat waktu Gwen2. Dan waktu gw lihat Dr. Ronny pasang sarung tangan biru, semua memory proses kelahiran Gwen2, terbayang-bayang lagi di ingatan. Gw takut banget… dan tegang banget… dan waktu akhirnya berhasil dicek dalam, muka Dr. Ronny langsung berubah. Dia bilang, ini bentar lagi, udah lunak banget. Udah pembukaan 3 menuju 4. Persis dengan waktu Gwen2 mau lahir, gw ke RS udah pembukaan 3 menuju 4.

Setelah itu Dr. Ronny tanya gw tinggal di mana dan tahu ngga gw jawab apa? Gw jawab, “ADUH DI MANA YA, LUPA…” gw beneran lupa karena rasanya sakit banget cek dalam itu… 😥 diketawainlah gw sama mereka. Dan Ryan yang jawab akhirnya. Maksudnya dia tanya tempat tinggal, dia mau nyuruh siapin baju untuk nginap dan lain-lain. Tapi ternyata gw udah taruh koper ke mobil dari waktu kontraksi pertama datang.

Proses selanjutnya, Ryan pesan kamar dan lain-lain. Sedangkan gw langsung ke ruang bersalin. Gw lebih suka suster di Grand Family karena lebih ramah. Bukan berarti Family Pluit ngga ramah, tapi ini jenis ramahnya beda *ngga penting banget dibahas*. Seperti sebelumnya, ada suster yang datang untuk pasang alat CTG ke perut gw untuk mantau baby. Dan seperti waktu Gwen2 dulu, detak jantung si bungsu juga ngga terlalu kuat jadi gw harus terus inhale-exhale. Juga pasang oksigen. Ada suster lain yang datang untuk tanya-tanyain riwayat sakit dan sebagainya, ada lagi suster yang pasang infus.

EPIDURAL/ILA

Dan sekali lagi, gw minta pakai Epidural. Tapi Dr. Ronny saranin gw pakai ILA, karena ILA cuma perlu satu kali suntik tanpa perlu pasang selang di punggung. Sedangkan Epidural harus dipasang selang, gunanya untuk menambahkan dosis obat yang habis setelah 2-3 jam dengan cara disuntikkan ke dalam selang itu. Efek ILA bisa bertahan 6 jam lebih katanya.

Waktu di Family Pluit, gw suntik Epidural masih di tempat tidur observasi… tapi kali ini, gw langsung dibawa ke ruang proses melahirkan. Yang gw rasakan setelah disuntik ILA adalah kaki yang benar-benar mati rasa. Awalnya masih bisa gerak sedikit-sedikit, tapi belakangan benar-benar mati rasa. Selain itu ngga ada keluhan apa pun. Beda banget dengan waktu gw disuntik Epidural dulu… yang rasanya badan dingin banget, udah pakai selimut masih dingin banget dan mata gw seperti minus, ngga bisa fokus sama sekali (untungnya setelah dosis hilang, dan melahirkan, semua efek samping itu hilang sama sekali).

LAHIR

Kurang lebih dua jam gw di situ, jam 11-an malam Dr. Ronny masuk ke ruang bersalin. Udah waktunya melahirkan, pembukaan gw udah lengkap. Dan emang biarpun gw pakai ILA, tapi “ketidaknyamanan” itu masih terasa. Ngga seperti kelahiran Gwen2, kali ini suster ngga bantu dorong perut gw pakai kain, tapi gw yang disuruh ngeden sendiri. Gw lupa gw ngeden berapa kali, ngga terlalu lama yang jelas, si bungsu pun keluar jam 23.25 WIB. Dengan lilitan satu kali tali pusat ke leher (sama kayak Gwen2 dulu). Oh ya, begitu keluar, dia langsung nangis kencang. Beda dengan Gwen2 yang harus dipukul sedikit pantatnya baru nangis.

Keseluruhan proses persalinan (dari sampai ke RS sampai dengan lahir), ngga sampai 3 jam!!! Kalau ada yang bilang anak ke dua lebih lancar, lebih cepat; itu benar terjadi di gw. Thank God.

And World, once again please meet:

Faye Naomi

12344a

FAYE NAOMI GO
Faye = short form dari Faith (iman)
Naomi = menyenangkan
Jumat, 30 Januari 2015
jam 23.25 WIB
Berat lahir: 2,955 kg
Panjang lahir: 49 cm

Masih ada yang mau gw ceritain lagi tapi udah kepanjangan, lanjutin di part 2/2 ya… 😀

Dari Blogspot Pindah ke WordPress

Baru aja beli domain name sendiri di WordPress… Nekat, padahal belum kenal-kenal amat sama WordPress! Alhasil gw seperti nyasar di dalam IKEA, terlalu banyak yang menarik emang, tapi fokus pencarian gw ngga ketemu-ketemu. Alhasil lagi jadi beli-beli ngga jelas. (Kadang juga ada settingan yang udah gw set tapi pas mau balik lagi, gw lupa di mana letak persisnya… -_-)

Dan gw benar-benar butuh waktu tenang untuk beresin basic settingnya, kalau ngga ada waktu khusus, yang ada digangguin Gwen2 terus; ngga akan selesai-selesai dan mood gw pun bisa pudar.

Sebenarnya udah lama banget gw pengen pindah ke WordPress, tapi gw ngga pernah benar-benar nyari tahu WordPress itu seperti apa, dikarenakan gw merasa (sepertinya) Blogspot lebih “ramah” deh.

Dan kenapa sekarang malah gw tiba-tiba pindah, beli domain name pula? Karena gw merasa keinginan gw untuk nulis mulai tenggelam bersama dengan kesibukan gw mengurus dua drama queen. DAN GW NGGA PENGEN BERHENTI NULIS. Jadi… gw memotivasi diri untuk luangin waktu buat nulis dengan cara “beli” suasana baru.

Dan baru sehari gw utak atik WordPress, walaupun dengan segala keterbatasannya (ngga bisa ganti font, dan sebagainya), gw tetap merasa, worth it banget gw pindah ke sini. Susah gw jelasin alasannya… bukan karena bingung, tapi karena gw udah ngantuk banget… udah jam 1.25 pagi… masih mau susuin si bungsu. So bakal gw lanjutin besok. Night all. #kepedean lagi ada yang baca.