Cerita di Balik Cerita

*Tadinya postingan ini judulnya Cerita Kelahiran si Bungsu (2/2) tapi karena intronya (lagi-lagi) kepanjangan, gw bikin post tersendiri aja.

Cerita di Balik Nama Faye Naomi

Untuk nama depan, gw dan Ryan dari awal emang mau punya anak dengan nama yang singkat dan padat. Out of sudden, Ryan ngasih ide nama Faye (baca: Fei, bukan Fa-Ye; trust me, ada yang manggil Fa-Ye.) Awalnya gw ragu (karena ini di Indonesia) takut ada yang panggil dia “Fa-Ye” dan emang terbukti ada. Tapi setelah nyari-nyari dan ngga dapat nama lain, gw mulai mempertimbangkan nama “Faye”.

Untuk nama tengah, gw maunya ambil dari Bible lagi, cari nama lain. Tapiiii lagi-lagi Ryan ada maunya, dia mau nama tengah Faye disamain dengan cecenya. Gw udah sempat dapat nama lain, tapi setelah renungin lagi, yaudahlah ikutin Ryan aja. Kesimpulannya gw suka dua nama itu (yang dipilih Ryan). Dan baru ngeh nama yang gw pilih kurang cocok setelah gw lihat Faye sekarang.

Alasan lain gw mau nama yang singkat dan padat adalah, gw suka banget dengan nama yang pengucapannya diulang. Contohnya: Gwen-Gwen dan sekarang adiknya juga jadi “korban”; Faye-Faye. Dan untuk mempersingkat ketikan (karena bakalan sering mention dua nama itu), mulai hari ini gw singkat: Gwen-Gwen jadi GG, Faye-Faye jadi FF. Ok.

Tiga Minggu Sebelum FF Lahir

Waktu trimester akhir gw hamil GG, sama sekali ngga ada clue kontraksi itu seperti apa dan sebagainya. Dan pada saat gw beneran udah kontraksi pun, gw masih ngga sadar. Cerita kelahiran GG bisa dibaca di sini (part 1/2) dan di sini (part 2/2).

Tapi di kehamilan ke dua beda banget. Dari tiga minggu sebelum FF lahir (antara minggu 35/36), gw udah resah gelisah banget. Badan berasanya berat banget, perut rasanya keras banget. Malam harinya benar-benar ngga bisa tidur, antara insomnia dan sesak nafas. Jadi kalau mau bisa ketiduran, gw harus posisi duduk di sofa, kiri kanan belakang depan harus keselip bantal yang banyak. Ngga bisa tidur lurus lagi.

Setiap kali perut mulai mulas dikit, pasti bertanya-tanya, “udah waktunya ya?” Sering juga takut FF lahir prematur, tapi waktu udah masuk 38w (GG lahir di 38w), setiap hari curiga terus kalau udah waktunya. Hitungin hari, lihatin kalender, ngga sabar banget pengen keluarin baby FF, karena rasanya udah engap banget. Belum lagi ditambah si GG, sejak awal gw hamil lagi, ya ampun, seolah-olah dia tahu di perut gw ada “saingan”nya dia, minta gendong terusss…!

Dan ES BATU, gw ngga bisa lewatin hari tanpa es batu. Kalau di kulkas ngga ada es batu, gw akan sangat kecewa. Bukan buat gw masukin ke gelas minuman terus diminum…, tapi buat gw kunyah gitu aja. Kadang gw isi air setengah penuh ke blok-bloknya supaya kalau udah jadi, ngga kegedean dan gampang gigitnya.

Ngga ngerti kenapa jadi pengen gigitin es batu padahal sebelum hamil, gw bukan tipe yang suka es batu, karena lebih suka minuman panas. Dan juga terbukti setelah melahirkan FF, keinginan untuk gigit es batu hilang gitu aja. Pernah coba sekali untuk gigit, tapi ternyata sensasi yang gw rasain waktu hamil itu, udah hilang.

Berapa lama lalu (setelah melahirkan), gw baca di sini kalau suka gigitin es batu bisa jadi ada indikasi anemia. Kalau mau tahu lebih lanjut buka aja linknya.  

Mirip Siapa?

Waktu GG masih bayi, semua orang yang gw kenal bilang dia mirip Ryan. Ada satu tante gw waktu lihat foto bilang GG mirip gw, tapi waktu jenguk, malah berbalik bilang mirip Ryan. Sekarang GG udah hampir dua tahun. Siapapun yang ketemu pasti bilangnya mirip banget sama gw. Ngga ada yang bilang mirip Ryan lagi. HAHAHAHAH. Bahkan Ryan sendiri bilang GG itu “mini me“-nya gw.

Sekarang FF… rata-rata bilang mirip banget sama Ryan. Tapi anehnya ada juga beberapa teman gw + saudara bilang mirip banget sama gw kayak ceplakan. Bahkan cecenya Ryan sendiri yang awalnya bilang FF mirip sama Ryan, tiba-tiba bilang FF itu “Vina kecil”. (kok bisa ya ada dua kelompok yang sama-sama bilang mirip banget, tapi yang satu bilang mirip bapaknya, yang lain bilang mirip emaknya… padahal kan emak bapaknya beda, ngerti ngga maksud gw?)

Kalau menurut gw… Gw dan Ryan itu punya mata yang ngga gitu beda jauh bentuknya. Bedanya mata gw ada double eyelid yang solid, sedangkan eyelid di mata Ryan ngga jelas gitu, mata yang satu ada, mata yang lain ngga ada. Tapi kadang-kadang bisa dua-duanya ada, kadang dua-duanya ngga ada. Di hari yang normal, satu ada, satu ngga ada. Biar gitu, mata Ryan tergolong belo.

*niat banget kan?*

*niat banget kan?*

Nahhh, GG itu eyelidnya ikutin Ryan banget. Dan FF ikutin gw banget. Eyelid-nya GG yang sebelah kadang ada, kadang ngga ada. Tapi kalau dua-duanya lagi ada, mirip banget sama punya gw bentuknya. Sedangkan Ryan kalau lagi ada, tetap ngga ‘dalam’ bentuknya. Sedangkan FF, dari lahir sampai sekarang, eyelidnya tetap solid bentuknya kayak gw. Tapi belo ikutin bapaknya.

Sedangkan bentuk muka, GG mirip banget sama gw. FF mirip banget sama Ryan. Dan Ryan itu kan ada lesung pipi, ternyata FF kebagian, GG ngga kebagian.

Jadi kesimpulannya, dua anak itu benar-benar campuran dari gw dan Ryan. 🙂 Di bawah ini gw kasih referensi foto gw waktu kecil, (sayangnya ngga ada foto Ryan, udah hilang ngga tahu ke mana). And you tell me, mirip GG or FF?

little-vina

Jadi, mirip GG or FF?

Lebih enak hamil GG atau FF?

Soal mual-muntah… waktu hamil GG, gw dua sampai tiga bulan pertama (kalau ngga salah ingat), paling cuma mual-mual aja, jarang banget sampai muntah gitu. Tapi kaki bengkak banget, bagian V juga sempat bengkak di trimester akhir (iya, beneran). Nah waktu hamil FF, empat sampai lima bulan pertama MUNTAH-MUNTAH-MUNTAH DAN MUNTAH. Tapi setelah itu, ngga ada keluhan apa pun. Bagian tubuh sama sekali ngga ada yang bengkak (kecuali dada dan perut, *yaiyalah*).

Soal insomnia dan sesak nafas kalau tidur lurus, di tiga minggu terakhir, itu sama-sama ngalamanin. Tapi di kehamilan pertama, gw masih bisa tidur di kasur.

Soal berat badan… hamil GG, total kenaikan berat badan gw: 10.7 kg, hamil FF total kenaikan berat badan: 4.9 kg. AJAIB. Padahal FF waktu lahir lebih berat daripada cecenya. Tapi kenapa berat badan gw naiknya lebih sedikit ya?

Sekarang berat badan gw persis sama seperti sebelum hamil, eh tapi jangan dibayangin kurus langsing gitu ya… karena… berat gw sebelum hamil tergolong gemuk juga untuk ukuran gw. Jadi mau ngga mau gw tetap harus kurusin lagi. Biar lebih pede biarpun udah jadi emak anak dua… selain itu juga biar lebih fit aja. Karena ngurus dua anak itu melelahkan.

Menjawab Pertanyaan Tentang si Anak Ke-2

Di postingan “pemikiran dan pertanyaan tentang si anak ke-2” gw bertanya-tanya apakah gw bisa sayang sama anak ke-2 gw seperti sayang sama si anak pertama? Sekarang terjawab sudah hehehe..

Sebelumnya, thank you banget buat teman-teman yang udah komen di sana, sorry banget waktu itu ngga bisa gw balas karena ngga memungkinkan… dan kalau balas sekarang juga kayaknya udah basi ya… so… sekali lagi thank youuu… 🙂

Tadinya gw bingung mau jelasin gimana soal perasaan ke anak ke-2 itu… Tapi sekarang gw tahu…

Beberapa lama yang lalu, gw taruh GG dan FF di ruangan yang beda. Gara-garanya FF mau tidur, tapi GG berisik banget. Sehari-hari emang gw selalu nemenin GG main, biarpun nonton acara kesukaan dia di TV pun pasti gw temenin. Dan setiap kali main sama GG, perasaan gw itu selalu jadi happy banget, jadi bahagia banget.

Terus ngga berapa lama, FF di dalam kamar tiba-tiba nangis, buru-burulah gw samperin dia ke kamar…, lihat dia nangis gitu gw hibur dan main-main juga sama dia, dan dia emang paling suka diajak main, pasti suaranya jadi berisik gitu, ketawa-ketawa dan suddenly, gw sadar aja kalau perasaan yang sama dengan waktu gw main sama GG, gw rasain juga ke FF… Perasaan yang happy banget, yang bahagia banget itu. Sama. Dari awal emang udah ada perasaan itu, tapi siang itu gw kayak dibikin lihat sendiri.

Dan soal cemburu… gw kira dengan perbedaan umur sesedikit ini (1.5 tahun), GG masih belum ngerti cemburu. Ternyata………. udah ngerti dia!

Awal-awal FF pulang ke rumah, GG takut banget lihat FF, kadang dia ngga berani nengok dan disuruh pegang tangan adeknya, dia pasti teriak. Juga kalau daddy-nya gendong FF, dia pasti tarik celana daddy-nya. Cerita selengkapnya di postingan Cerita Kelahiran si Bungsu part 2 ya.

Supaya GG ngga ngerasa “terancam”, sebisa mungkin gw gabungin mereka berdua dan selalu libatin dia ketika gw lagi urus FF. Apapun yang gw lakuin ke FF (mandiin, ganti diaper dsb), gw kasih tahu GG dan sengaja bikin dia terlibat, biarpun cuma sekedar gw tanya-tanyain. Contoh: gw lagi ganti diaper FF, gw tanya GG, “mommy changes the dia…?” Dia akan balas, “…per!” Atau misalnya di diaper FF ada gambar kucing, gw akan sengaja heboh dan tanya dia di diaper adeknya ada gambar apa… dan dia biasa juga ikut heboh, niruin gaya dan suara kucing. Atau kalau adeknya nangis, gw bilang ke dia kasihan adeknya dan suruh dia sayangin… dia pasti elus-elus dada adeknya dengan muka ge-er gitu.

Dan sekarang setiap bangun tidur, dia sempatin buat samperin box FF dulu sambil ngomong, “mei-mei…” (dia manggil adeknya “mei-mei”) kalau dia lihat ngga ada, dia bisa mewek dan maksa gw nyari ke depan (FF kalau udah di depan berarti habis dikasih susu sama bapaknya).Kelihatannya mulus banget ya… padahal… (lanjutin ke post selanjutnya).

Senin, 22 Juni 2015

Di saat gw kira gw benar-benar tahu apa yang gw rasain ke FF, gw dikasih lihat fakta baru…

jadi hari ini, gw ke rumah nyokap (biasanya gw main ke rumah nyokap sebulan sekali), FF awalnya ngga kenapa-napa, cuma lihat-lihat aja… setengah jam kemudian bokap gw turun dan bercandain dia, kiss juga. Gara-gara itu, FF mulai nangis jerit. Ngga mau berhenti sampai hampir setengah jam atau malah lebih, ngga tahu deh, yang jelas rasanya lama banget. Nyokap gw hibur dia, bokap juga, adek gw juga bahkan sampai susternya pho-pho gw pun dapat giliran untuk gendong dan hibur-hibur, tetap aja nangis kayak air terjun dan keringat bercucuran. Baru pertama kalinya dia kayak gitu.

Akhirnya gw ambil alih, gw bawa dia ke depan, ada angin sepoi-sepoi gitu, dia masih nangis tapi udah mereda… gw tepok-tepok punggung bagian bahunya, dia suka dan mulai diam… lalu… dari balik pintu, ada satu tetangga, cewek (lebih tua dari gw kelihatannya), dia dengan heboh suruh gw jangan bawa masuk lagi… katanya baby bisa “ngeliat”. Gw harap kalian tahu ya maksud dia “ngeliat” itu apa. Gw malas jelasin soalnya. Bukan gw ngga percaya gitu-gituan, tapi saat itu insting gw bilang, anak gw nangis bukan karena itu. Biarpun gw belum tahu karena apa. Intinya, si cewek itu langsung suruh gw SERAHIN FF ke dia, untuk dia tenangin. ATAS DASAR APA ORANG LAIN BISA MIKIR KALAU MEREKA BISA MELAKUKAN LEBIH BAIK DARIPADA IBU KANDUNG SI ANAK?

Karena gw orang yang sopan, gw tolak tawarannya, “Ngga apa-apa, ngga usah,” dengan senyum.

Setelah percakapan itu, FF pun kembali nangis jerit. Gw bawa dia masuk, naik ke lantai atas, bekas kamar gw dulu, gw pikir dia kepanasan jadi gw nyalain AC, tapi dia tetap nangis jerit. Lalu gw bawa turun lagi ke ruang tamu, benar-benar kasihan sama dia, posisi gendong udah coba segala macam, udah coba kasih susu dia ngga mau, coba tidurin dia juga ngga mau. Tapi gw ngga mau dia nangis kayak gitu terus, gw literally takut dia pingsan *iya, emang gw lebay*.

Akhirnya gw tentuin gw mau dia ngapain. Gw mau dia tidur. Gw bilang sama dia untuk bobo. Jangan nangis lagi. Gw tanya sama dia, kesal ya karena berisik? Kesal banget ya karena ngga bisa bobo? AJAIBnya, dia mulai lihatin gw, berhenti nangis, mulut tapi masih ditekuk-tekuk. Gw semacam merasa udah dapat ritme percakapan sama dia, gw terusin. Ngomong sama dia seolah-olah dia lagi curhat dan gw ngertiin “perasaan” dia, tapi juga pengen dia “move on”. Gw tahu itu super lebay (apalagi didengerin nyokap, susternya pho-pho gw dan mungkin tetangga), tapi gw ngga peduli, karena pada akhirnya, gw berhasil bikin dia bobo!!!!!!!

Sebenarnya cara “melakukan percakapan seolah-olah si baby curhat dan gw ngertiin perasaannya tapi juga pengen dia move-on” itu udah seringgggg banget gw lakuin ke GG. Di saat tengah malam tiba-tiba GG nangis jerit tanpa alasan (gw berasumsi karena dia kaget dengar Ryan ngorok, atau dia siangnya kecapean main sampai mimpi buruk, dsb), gw selalu gendong dia dan mulai bilang (kadang dengan heboh), iyaa mommy di sini, mommy loves you so much, mommy kiss ya? he-eh bobo lagi ya… iyaaa mommy tahu GG ngantuk banget, ya udah bobo lagi aja… dll. it works every time.

Pointnya adalah…

Lihat FF nangis seperti itu, gw ngerasa kasihan banget. Dan merasa, selama ini, sepanjang dia hadir di dunia ini (which is hampir 5 bulan), gw jelas belum kasih dia seperti apa yang gw kasih ke cecenya. Gw jelas tanpa sadar udah menomor-duakan dia. Dan gw ngga pengen menjabarkan seperti apa.

Di sisi lain gw juga baru tersadarkan, bahwa dia itu nyata, selama ini gw masih belum ngeh kalau dia itu *haish susah jelasin*, intinya sekarang dia nangis gitu, gw baru ngeh dia punya kebutuhan. Dia butuh cinta yang sama seperti yang gw kasih ke cecenya. Selama ini sepertinya gw seperti merawat boneka, mandiin, kasih susu, tidurin, main-main sebentar, a lot of kisses tetap, tapi sebenarnya banyak yang sering gw tunda, karena gw merasa dia bisa nunggu, dia toh ngga ngerti…, tapi hari ini gw baru ngeh DIA BENAR-BENAR MEMBUTUHKAN GW. Gw literally harus kasih usaha terbaik untuk dia, banyak hal yang ngga boleh gw tunda-tunda lagi. She is real and I love her so much. As much as I love her sister.

Hari ini gw dapat pencerahan banget (mungkin untuk orang lain ngga ada artinya, tapi sangat berarti untuk gw *ya iyalah kan hidup lo, bukan hidup orang lain*) dan gw bersyukur atas kebaikan Tuhan.

16 thoughts on “Cerita di Balik Cerita

  1. Wahhh baru sadar Vina pindah blog…..
    Dulu Clarissa sempet mau kasih nama Faye tapi papanya nggak setuju ahahahaha padahal unik yah trus depannya huruf F (penting)

    • Gila ini telat banget balasnya.. maapp baru lihatt, maklum belakangan itu buka blog on off diganggu dua bocah… Btw nama Clarissa juga bagusss 🙂 Cocok sama anaknya..

  2. vin…. itu koq bisa naiknya cuma dikit banget hahahahaha…. tapi kadang semakin sedikit kenaikan berat badan ibunya, anaknya makin berat, begitu juga sebaliknya… kayak gua..naik banyak banget, eh jayden malah beratnya minimalis, dibawah normal pula hahahaha…

    • Mungkin karena gw makannya ga banyak Mel.. jadi nutrisinya diambil baby semua.. trus di awal2 hamil juga berat gw turun sampe 5 kg, baru pelen2 naik..

  3. gw awalnya bacanya fai naomi gitu… ternyata fei yak…

    menurut pengalaman pribadi sebagai anak pertama, emang yah mama2 kalo ama anak pertama tu lebih ngasi semuanya, mungkin karena mereka terlalu excited yah…

    contohnya gini aja… dulu kan masi jaman kamera yang pake film tu… nah foto gw tu tiap goyang ada… sedangkan adek gw yg cewe fotonya juga banyak, tapi ga sebanyak gw… hahahaha *evil laugh* lalu mama dulu suka banget bikin album foto ya kalo sekarang kyk scrapbook lah… punya gw bagus dan tebel… sedangkan punya adek gw meskipun banyak foto, ga dihias per halaman.. hahaha.. *another evil laugh*

    dan karena kita cewe cewe, adek gw akhirnya sering dikasi baju gw dunk… jadi dari kecil kita uda pinjem2an baju… untungnya adek gw ga ngiri sampe skrg, setidaknya gw taunya bgitu lah…

    GG, aku padamuuu… *kecup2 GG ama FF sekalian :-*

    • hehe Rollz Fai mending lah masih mirip2 :p
      Kayaknya yang lu blg bener tuh.. tp mnurut gw anak ke dua lbh ngga gimana gitu krn ya sambil ngurus anak pertama, waktu kesita kali ya..

  4. Hehehe.. gua juga bacanya Fa ye. untung gak sampe manggil Fa ye. Hehehe.. wah, kecil banget yah naik 4.9, akuh juga ingin. hehehe.. 😀

  5. Udah dijawab ya bedanya anak pertama dan kedua ya hihihi. Anak pertama emangnya lebih brasa pencurahannya ya? Tp ada juga loh yang ngerasa ke anak kedua lebih tercurah perhatiannya krn anggap si anak kedua lebih rapuh dan lemah dibanding anak pertama, jadi anak pertamanya udah “dicuekin” hehehe. Ternyata emang anak kecil tuh sensitivitasnya tinggi ya. Jadi inget Abby pas dia mogok makan waktu itu, rupanya krn psikologis.

    • Klo gw mgkn krn terlalu fokus ga mo bikin yg pertama jealous kali ya.. Wkt itu gw sempet baca yg Abby mogok makan, pengen komen tp susah bgt.. Mata sempet berkaca2 wkt baca Abby begitu.. Untung ortu n dokterny cpt tanggap ya..

  6. Sebelom lo bilang Faye itu bacanya Fei, gue bacanya fa ye loh wkwkwk. Hebat banget vin cum naek 4.9kg, berarti bener2 ke faye semua ya makanan nya. Foto loe waktu kecil mirip faye vin, belo 🙂

  7. klo GG lebih mirip cc, tapi klo FF mirip sama papanya,…hihihi
    koq bisa ya cii cuma naik 4.9 kg..ajaib bangett…wktu hamil pertama juga naiknya cuma 10kg duankk..mantapp dahh cii…

^______^ hi!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s