Cerita Kelahiran si Bungsu (1/2)

Sebelum gw mulai cerita, gw mau minta maaf dulu ke teman-teman yang suka baca blog ini (dan juga ke diri gw sendiri) karena lama banget baru bisa update. Gw ngga ngerti gimana caranya “stay at home mom” lain bisa rawat anak sambil tetap bisa update isi blog. Bagi gw kesempatan duduk di komputer seperti sekarang ini tuh langka banget (dan sekarang ini jam 4 pagi). Semau-maunya gw dan emang gw sangat mau update blog, bahkan udah buanyaaaakkkk banget cerita yang tertimbun di notes handphone, tetap gw kesulitan nyari celah waktu buat nulis. (note: postingan ini udah masuk keluar draft beberapa kali.)

Mungkin ada yang tanya, setelah lahir si bungsu, apa gw masih andalin diri sendiri atau udah pakai jasa baby sitter atau PRT? Jawabannya adalah gw masih andalin diri sendiri, tapi sejak si bungsu masuk satu bulan, gw mulai pakai jasa PRT.

Awalnya gw masih ngga mau, tapi Ryan lebih realistis. Biar gitu, gw masih belum nyaman dengan ide PRT tinggal bareng di sini… jadi gw hire PRT pulang hari. Datang jam delapan pagi, selesai sekitar jam 9.30 sampai jam 10 pagi. Dan… thank God, gw merasa sangat terbantu.

Tadinya, karena gw ngga mau PRT yang ikut tinggal dalam, gw dikasih dua pilihan: PRT yang kerja dua jam terus pulang, atau yang kerja duabelas jam (dari jam 8 pagi sampai 8 malam); gw pilih yang kerja dua jam aja. Dan keputusan gw tepat banget… PRT yang gw pilih ini, kerjanya rapi… dan ngga malas-malasan.

Dan… di mana-mana kalau ada kelebihan pasti ada kekurangan. Kekurangan PRT ini adalah, selain kerja di unit gw, dia juga kerja di empat unit lain. Seperti gw bilang sebelumnya, dia udah kerja di tempat gw dari sejak si bungsu umur satu bulan dan sekarang si bungsu udah empat bulan (YES! EMPAT BULAN), nah tiga bulan dia kerja di gw, udah minta tiga kali ijin ngga datang karena sakit dan empat hari untuk pulang kampung.

Soal dia sakit, gw percaya itu bukan alasan dia, bayangin aja, kerja di lima tempat, kerja fisik, gimana ngga gampang sakit. Dan parahnya lagi, dia ngga pernah sarapan. Gw pernah tanya sama dia, biasa pagi sarapan apa? Dia jawab pagi ngga pernah sarapan, siang jam satu baru makan di kantin apartemen. Lebih kasihannya lagi, tiga bulan sebelum dia kerja di tempat gw, dia baru melahirkan, tapi bayinya ngga selamat, *sorry,* tempurung kepalanya ngga ada *sorry*. Dia ngga tahu, karena selama hamil ngga pernah USG. Sedih dengarnya, tapi dari cara dia cerita ketahuan orangnya tough.

Hmm, di sisi lain, masalah dia sakit terus itu (flu, pilek, batuk, pusing parah, dan lain-lain), bikin gw jadi berpikir masih mau dia lanjut kerja di tempat gw atau ngga. Masalahnya, biarpun dia sering ijin kalau sakit, tapi dia juga tetap masuk biarpun batuk pilek. DAN DIA SERING MEGANG PIPI Gwen2 dan adiknya. Gw serba salah antara suruh dia jangan pegang tapi takut dia tersinggung, kalau ngga suruh, gw takut mereka ketularan. Gw masih dilema, tapi 80% hati gw bilang setelah lebaran, gw ngga mau lanjutin lagi.

BTW INI KENAPA INTRO-NYA PANJANG BANGET YA? Ok deh, gw mulai cerita kelahiran si bungsu sebelum jadi lebih panjang lagi.

Di mulai dari tanggal 25 Januari 2015 (Minggu) jam tiga pagi; gw merasakan kontraksi. Karena udah pengalaman tahu gimana rasanya kontraksi dari Gwen2, gw yakin itu kontraksi mau melahirkan. Di samping itu, jantung gw dagdigdug banget… gw tahu ngga lama lagi! Tapi di sisi lain, ngga ada bloody show sama sekali. Bikin gw bertanya-tanya apakah kontraksi mau melahirkan selalu harus dibarengi dengan bloody show? Atau memang ngga semua proses kelahiran normal dimulai dengan bloody show?

Gw jabarin jam-jam kontraksi yang gw rasain: 03.00, 03.25, 03.38, 03.44, 04.07, 04.11, 04.15, 04.30, 04.34, 04.54, 05.11, 05.28 lalu berhenti dan gw pergi tidur. Jam 05.54 mulai sakit lagi – berhenti, gw coba tidur lagi. Jam 08.34 mulai lagi, 08.52 dan setelah itu kontraksi stop gitu aja. Besok-besoknya juga ngga datang lagi.

Sampai akhirnya tanggal 30 Januari 2015 (Jumat)Β – lima hari kemudian – kontraksi itu muncul lagi… tapi, *sorry* pas pipis ngga ada bloody show sama sekali, cuma ada setitik merah di panty. Literally setitik. Beda banget dengan waktu Gwen2 dulu, yang waktu pipis seperti air ngalir warna merah. Makanya itu yang bikin gw ragu apa benar udah waktunya? Tapi kontraksinya benar-benar real.

Ini jam-jamnya:

17.09, 17.26, 17.39, 18.12, 18.42, 18.56, 19.03, 19.14, 19.38, 19.50, 20.20, 20.41, 20.49

Waktu kontraksi pertama kali (tanggal 25 Januari), besoknya, hari Senin, gw sempat minta tolong nyokap buat nginap, supaya kalau gw ke RS, dia yang jaga Gwen2. Nah karena kontraksi ngga datang-datang lagi, hari Rabu sore nyokap pulang. Jumat malamnya dia datang lagi dan kali ini gw beneran harus ke RS, walaupun gw ngga ngalamin bloody show.

Jam 7-an gw berangkat ke RSIA Grand Family PIK (karena Dr. Ronny lagi praktek di sana), sampai di sana, setengah sembilan-an. Prosesnya seperti mau check up biasa. Tapi karena gw bilang udah kontraksi dan sebagainya, gw dikasih masuk ke ruangan dokter duluan (banyak yang antri).

“CEK DALAM”

Sampai di dalam, basa basi, suster siapin gw ke tempat tidur untuk siap-siap di “cek dalam”, dalam hati gw, gw udah lupa tentang cek dalam, ngga kepikiran sama sekali! Dan waktu Dr. Ronny samperin gw, dia dengan pedenya bilang ke Ryan, ini mah masih besok, belum pucat mukanya, masih bisa senyum-senyum tuh.

Dan gw rasa dia benar, soalnya kontraksi gw sakitnya ngga sedahsyat waktu Gwen2. Dan waktu gw lihat Dr. Ronny pasang sarung tangan biru, semua memory proses kelahiran Gwen2, terbayang-bayang lagi di ingatan. Gw takut banget… dan tegang banget… dan waktu akhirnya berhasil dicek dalam, muka Dr. Ronny langsung berubah. Dia bilang, ini bentar lagi, udah lunak banget. Udah pembukaan 3 menuju 4. Persis dengan waktu Gwen2 mau lahir, gw ke RS udah pembukaan 3 menuju 4.

Setelah itu Dr. Ronny tanya gw tinggal di mana dan tahu ngga gw jawab apa? Gw jawab, “ADUH DI MANA YA, LUPA…” gw beneran lupa karena rasanya sakit banget cek dalam itu… πŸ˜₯ diketawainlah gw sama mereka. Dan Ryan yang jawab akhirnya. Maksudnya dia tanya tempat tinggal, dia mau nyuruh siapin baju untuk nginap dan lain-lain. Tapi ternyata gw udah taruh koper ke mobil dari waktu kontraksi pertama datang.

Proses selanjutnya, Ryan pesan kamar dan lain-lain. Sedangkan gw langsung ke ruang bersalin. Gw lebih suka suster di Grand Family karena lebih ramah. Bukan berarti Family Pluit ngga ramah, tapi ini jenis ramahnya beda *ngga penting banget dibahas*. Seperti sebelumnya, ada suster yang datang untuk pasang alat CTG ke perut gw untuk mantau baby. Dan seperti waktu Gwen2 dulu, detak jantung si bungsu juga ngga terlalu kuat jadi gw harus terus inhale-exhale. Juga pasang oksigen. Ada suster lain yang datang untuk tanya-tanyain riwayat sakit dan sebagainya, ada lagi suster yang pasang infus.

EPIDURAL/ILA

Dan sekali lagi, gw minta pakai Epidural. Tapi Dr. Ronny saranin gw pakai ILA, karena ILA cuma perlu satu kali suntik tanpa perlu pasang selang di punggung. Sedangkan Epidural harus dipasang selang, gunanya untuk menambahkan dosis obat yang habis setelah 2-3 jam dengan cara disuntikkan ke dalam selang itu. Efek ILA bisa bertahan 6 jam lebih katanya.

Waktu di Family Pluit, gw suntik Epidural masih di tempat tidur observasi… tapi kali ini, gw langsung dibawa ke ruang proses melahirkan. Yang gw rasakan setelah disuntik ILA adalah kaki yang benar-benar mati rasa. Awalnya masih bisa gerak sedikit-sedikit, tapi belakangan benar-benar mati rasa. Selain itu ngga ada keluhan apa pun. Beda banget dengan waktu gw disuntik Epidural dulu… yang rasanya badan dingin banget, udah pakai selimut masih dingin banget dan mata gw seperti minus, ngga bisa fokus sama sekali (untungnya setelah dosis hilang, dan melahirkan, semua efek samping itu hilang sama sekali).

LAHIR

Kurang lebih dua jam gw di situ, jam 11-an malam Dr. Ronny masuk ke ruang bersalin. Udah waktunya melahirkan, pembukaan gw udah lengkap. Dan emang biarpun gw pakai ILA, tapi “ketidaknyamanan” itu masih terasa. Ngga seperti kelahiran Gwen2, kali ini suster ngga bantu dorong perut gw pakai kain, tapi gw yang disuruh ngeden sendiri. Gw lupa gw ngeden berapa kali, ngga terlalu lama yang jelas, si bungsu pun keluar jam 23.25 WIB. Dengan lilitan satu kali tali pusat ke leher (sama kayak Gwen2 dulu). Oh ya, begitu keluar, dia langsung nangis kencang. Beda dengan Gwen2 yang harus dipukul sedikit pantatnya baru nangis.

Keseluruhan proses persalinan (dari sampai ke RS sampai dengan lahir), ngga sampai 3 jam!!! Kalau ada yang bilang anak ke dua lebih lancar, lebih cepat; itu benar terjadi di gw. Thank God.

And World, once again please meet:

Faye Naomi

12344a

FAYE NAOMI GO
Faye = short form dari Faith (iman)
Naomi = menyenangkan
Jumat, 30 Januari 2015
jam 23.25 WIB
Berat lahir: 2,955 kg
Panjang lahir: 49 cm

Masih ada yang mau gw ceritain lagi tapi udah kepanjangan, lanjutin diΒ part 2/2Β ya… πŸ˜€

25 thoughts on “Cerita Kelahiran si Bungsu (1/2)

  1. Halo mau tanya donk
    Cc sama dr ronny it maksudnya dr tjen ronny? Beliau bukannya pro cesar ya ci? Bs utk normal jg ya?

    Thanks πŸ™‚

    • Hi Venny, iya Dr. Tjien Ronny, klo menurut gw yg bikin dia dicap pro cesar dsb sih ya yg pakai jasa dia kali ya dan gosip2 yg dipercaya org dgn gampang + meluas pula. Soalny dr pengalaman gw 2x, waktu gw blg mo normal, dia sama sekali ngga ad saranin suruh cesar malah blg lihat dr kondisi gw sangat bs normal.. tapi coba baca deh postingan gw ini yg part 2-nya, gw ad cerita perbedaan 2 dokter yg gw pake (salah satunya dr. Tjien Ronny). Krn wkt lahiran pertama pas hari H, pas dr.ronny-nya cuti jd gw pake dokter pengganti… moga2 bantu ya πŸ˜„

  2. Pingback: Cerita Kelahiran si Bungsu (part 2/2) | TOO BUSY TO WORRY!

  3. Hai Vin.. salam kenal.. lupa dulu uda pernah komen ato belom >.<
    waktu di blogspot gw uda baca dari awal ampe abis. πŸ˜€
    uda nunggu-nunggu nulis lagi.

    Baby Faye cakep banget yaaa.. selamat yaaa ! ^^
    dan seperti biasa, kejadiannya ditulis detil banget .. sampe berasa tegang sendiri :))

  4. Woahhhhh udah anak kedua ud gede ajeeee.. Jadi waktu itu kan elu sempet nulis ya, gimana perasaan apakah sama antara punya anak pertama dan kedua. Mungkin lu bisa bagi nih di postingan selanjutnya hihihi…

    Gue anak pertama tuh 3 jam-an aja dr mulai mules. Gak sampai 4 jam total keseluruhan. di RS 2 jam…eh brojol hahaha. Moga2 kalau ada anak kedua jg cepet deh.

  5. Vin….tiap baca cerita persalinan gwen skrng faye bikin gw deg2an dah,tp faye lucu banget ya mirip banget ma ryan. ayoo ayoo lanjut lagi dirimu udh istirahat lama hehehhehe

  6. hihihi… lebih gampangan waktu lahiran faye ya… pas baca lahiran gwen koq kayaknya lebih susah yaa.. lucuu vin… gw tunggu lanjutan ceritanya yaa.. πŸ™‚
    senengnya dah punya 2 little angels di rumah… πŸ™‚

  7. lucu banget vin, Faye bener2 belo banget yah. sepertinya emang mirip papanya yaa.. hihihi.. ayo lanjut lagi vin ceritanya. πŸ™‚

  8. aihhh mata nya belok bangetttttt.. mau dong bagi Grace dikittt hahaha
    btw gw amazed loh sama stay at home mom yg gak pake helper, mana ini anak 2 beda umur cuma dikit.. terus cuma pake helper 2 jam! kalo gw rasanya bisa gila hahahaa..
    tolong dibagi sedikit ilmunya ke saya… sehari2 gimana caranya handle anak 2, kalo lagi nyusuin bungsu berarti kakaknya main sendiri? terus kalo lagi mau mandiin gimana? berarti yg baby ditinggal? eke gak kebayang :p

  9. Hiii cii,…ini cerita lahiran anak kedua aku nunggu2in loh..hehehe…penasaran…
    faye mirip banget sama papanya ya cii? cantikkk bangett..
    itu jam kontraksinya sampe detail begitu dicatetin ya cii…oh yaa jadi mending pake ILA apa epidural ci?

  10. viinn… Faye cakep bgttt kayak blasteran bule loh. Mata nya jg belo banget hihi. Mirip papa nya ya?
    Btw gue biasa nulis blog simpen di notes hp n post nya via wordpress app. Uda ga bisa kalo nulis blog kudu buka laptop lg. biasa marco bobo siang 3-4 jam jadi saat itu waktu yg gua manfaatin buat macem2 mulai dari bebikinan kue, nulis blog, dll dll hahaha

    • iya Pi.. udah donlod wordpress app-nya tp tetep gw lbh suka nulis di komp langsung hehe.. btw enak banget Marco bobo siang bs 3-4 jam.. klo gwen cuma 2-2.5 jam…… soal faye mirip sapa, ud gw bahas di post terbaru.. ^^

^______^ hi!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s