Sejak Menjadi Seorang Mama

  • Gw belajar banyak tentang disiplin. Gw belajar menjadi lebih rajin dan lebih determined dalam melakukan sesuatu!
  • Jadi suka donlod video nursery rhymes di Youtube.
  • Gw jadi “kolektor” stiker.
  • Awal GG lahir, karena pagi-siang-malam lihat mukanya GG, ketika nengok ke muka Ryan atau orang dewasa lainnya, berasanya muka mereka gede banget.
  • Gw jadi tahu bahwa gw itu lebih kuat dari yang gw pikir (secara fisik).
  • Gw jadi tahu bahwa ternyata gw itu orang yang romantis. (setiap hari, hampir setiap waktu ngucapin: “i love you, baby…”, “mommy loves you soooo muchhhhh.”)
  • Menjadi seorang yang “paranoid“. (Sering memperhatikan gerakan dada GG & FF ketika mereka tidur, untuk memastikan mereka masih bernafas, suka curiga mereka sembarangan pungut barang dan ketelan).
  • Jadi gampang kagetan.
  • Gw jadi ceroboh… sering banyak lebam dan lecet yang ngga jelas kapan terjadinya dan karena apa.
  • Walaupun sangat ingin, tapi ngga pernah lagi pakai high heels.
  • Awalnya kalau mau keluar rumah, gw selalu dilema antara mau bawa tas pribadi/ngga, sampai akhirnya sekarang-sekarang ini ngga pernah lagi bawa tas pribadi. Hp dan dompet asal selip aja di diaper bag mereka.
  • Yang wajib kalau keluar rumah adalah pakai camisole, karena gerakan dua anak yang suka ngga terduga. (Jadi kalau mereka tiba-tiba tarik/angkat baju luaran gw, kulit masih tertutup :D) kalau dipikir-pikir mungkin karena gw “trauma”:

    *pernah kejadian: kita lagi makan di foodcourt, (FF baru lahir beberapa bulan) gw lagi duduk dan perut emang masih gendut waktu itu (kayak sekarang udah rata aja hehe), tiba-tiba GG bilang, “ball!!” sambil angkat baju gw!!! OMG. Dia kira gw sembunyiin bola di balik baju. Ryan ketawa ngakak! Dan gw… cuma bisa bersyukur kiri kanan ngga ada orang.*

  • Gw menjadi seorang day dreamer. Yang paling sering gw bayangkan adalah waktu yang gw sia-siakan ketika masih single, ketika gw punya waktu yang bebas gw pakai untuk kerjain semua mimpi gw. Gw tahu sekarang pun gw masih bisa kejar mimpi itu, tapi waktu udah ngga kayak dulu lagi. Prioritas gw udah berubah sejak anak pertama lahir. Dan mimpi gw itu masuk antrian ke-4 (setelah Ryan, GG dan FF). Anehnya, walaupun mereka adalah alasan waktu gw ngga lagi fleksibel, tapi mereka juga yang jadi alasan gw untuk ngga menyerah. Faktanya, justru mereka yang saat ini bikin gw rangkak pelan-pelan untuk wujudin cita-cita gw!
  • Gw menjadi peminum kopi.
  • Gw menjadi lebih sering malu dibanding sebelum punya anak. Karena ada-ada aja ulah mereka yang melibatkan orang asing. Contoh: di mall ada objek foto gitu, orang-orang lagi foto-foto, tiba-tiba GG belok ke sana dan nimbrung dong di sekitar situ, udah dipanggil-panggil dan bujuk, masih bertahan di situ. Akhirnya? IKUT FOTO SAMA MEREKA (karena diajak). -___-“
  • Lebih selektif milih restoran kalau makan keluar… bukan fokus milih yang sehat atau sejenisnya sih, tapi milih yang ada baby chair dengan tali. Ada beberapa restoran yang tali pengaman di baby chairnya dilepas gitu. Sedangkan GG dan FF tipe anak yang suka kabur dari baby chair. Kalau ngga pakai tali pengaman, tahu-tahu udah berdiri aja di atas baby chair tersebut.
  • Waktu anak gw baru satu, gw kira ngurus anak itu berat. Sekarang setelah anak udah dua, gw cuma bisa bilang… wahai kalian yang masih beranak satu…, manfaatkanlah waktu buat istirahat (khususnya untuk para stay at home mom yang ngga pakai jasa PRT). Waktu anak lo tidur, mau ada kerjaan kayak gimana pun, tinggalin dan ikut tidur! Karena kalau anak udah dua, ngga ngerti kenapa ini kejadian di gw, GG dan FF kalau tidur siang itu hampir ngga pernah bareng. Entah kenapa mereka gantian gitu. FF tidur duluan, pas bangun, gantian GG tidur. Gw ngga punya kesempatan untuk santai. Hiks. Pernah sekali dua kali barengan, itu gw anggap bonus… bonus yang sangat melegakan!
  • Sebelum punya anak, gw belum pernah dengar istilah “me time“, tapi setelah punya anak, “me time” adalah sesuatu yang gw impikan. Walaupun ketika dikasih kesempatan “me time” sama Ryan dengan cara dia bawa dua anak main ke rumah nyokapnya alias mamer gw; gw ngerasa bersalah banget dan cemasin mereka banget. Ada semacam perasaan gelisah gitu.
  • Sebelum punya anak, gw dan Ryan ke mana-mana selalu bareng, sejak punya anak, nonton di bioskop pun harus gantian (karena kita tinggal di apartemen yang ada mall, jadi bisa gantian turun) jadi misalnya Ryan nonton yang jam 1, gw yang jam 3-nya… tapi di studio dan seat yang sama (romantis ya haha… :p) *biar bisa gantian, tapi hobi ini semakin jarang kita lakuin sejak FF lahir*
    Urusan makan pun pernah harus gantian… tapi ngga sering. Karena GG dan FF lagi tidur, jadi kita parkir depan resto dengan mesin nyala dan salah satu masuk resto untuk makan, salah satu jaga anak, lalu gantian.
  • Kalau ada barang yang hilang;
    Dulu: “coba ingat-ingat taruh di mana?!”
    Sekarang: “Si GG buang / taruh / sembunyiin ke mana ya?!”
  • Yang namanya kasur tambahan itu pasti harus ada. Biarpun badan kecil, tapi GG itu penguasa kasur kita. Sampai daddynya harus ngalah, tidur di kasur tambahan. Sedangkan FF masih mau tidur di box.
  • Kalau gw beruntung anak lagi bobo siang bareng; jalan harus kayak pencuri, nyolong-nyolong nonton tv, dengan volume mute! Sebisa mungkin jangan gaduh, karena kuping mereka sensitif banget.
  • Jadi TV lagi mute gitu, gw lagi cuci piring (pelan-pelan juga); bingung tiba-tiba ada suara senandung gitu, “Robot number one… we’re gonna have some fun… robot number one…” eh ngga tahunya diri sendiri yang lagi senandung. Dan senandungnya bukan lagu masa kini lagi, tapi lagu robot-robotan, nursery rhymes yang biasa mereka dengerin. -_-“
  • Dulu kalau keluar rumah, ketemu orang cuek-cuek aja. Tapi sekarang sering disapa orang asing, nanyain anak-anak gw atau yang berkaitan. Bahkan Ryan bisa saling senyum dengan bapak-bapak lain cuma karena sama-sama lagi gendong anak.
  • Warna lutut jadi gelap karena sering bertumpuh di lantai nemenin mereka main.
  • Ajaibnya, gw punya nama baru, yaitu MOMMY. Seumur hidup kalau Tuhan mengijinkan, nama itu akan terdengar terus di telinga gw. Nama panggilan yang paling senang gw dengar.
  • Sebelum punya anak, gw sering bertanya-tanya, kenapa ada orangtua (terutama ibu) yang memperlakukan anaknya dengan perlakuan, sebut saja “perlakuan tidak menyenangkan #1” & “perlakuan yang membunuh kepercayaan anak terhadap dunia” Gw kecewa dan kecewa! (artinya kecewa banget *rolling eyes*). 

    Tapi sejak pertama kali gw melahirkan dan merawat anak, gw cuma bisa bilang, gw finally ngerti kenapa ada orangtua seperti itu. KARENA membesarkan dan merawat anak itu bukan sesuatu yang gampang. Dibutuhkan kesabaran, ketenangan, ngga gampang panik, dan kekuatan ekstra untuk bisa cuek dan tutup kuping dari opini orang-orang ngga berkepentingan. Dan terutama juga butuh dukungan/bantuan dari suami yang pengertian.

    TAPI BUKAN BERARTI “perlakuan tidak menyenangkan” itu boleh dibenarkan. Gw cuma bilang gw finally mengerti. Dan gw tahu, anak-anak gw aman bersama gw… Gw tahu gw akan melindungi mereka, bukan cuma secara fisik tapi juga psikis. Bukan karena gw hebat ya, tapi karena gw punya Tuhan yang udah lebih dulu beri gw rasa aman dan perlindungan itu. I know I can do it! (in the name of Jesus Christ) Amen. 🙂

Kamu Ingin Diperlakukan Seperti Apa?

Ketika gw nangis, gw mau ada orang yang meluk gw dan bilang semua akan baik-baik aja… biarpun di tempat umum, biarpun oleh orang asing, gw akan terima walaupun sekedar tangan yang nempel di bahu.

Ketika gw marah/ngambek, gw ngga mau dicuekin seolah-olah ngga ada yang terjadi dan seolah-olah gw bisa calm sendiri. Gw emang bisa calm sendiri tapi di dalam hati pasti ada suatu perasaan negatif yang akhirnya terpendam dan suatu hari bisa meledak.

Ketika gw curhat atau sekedar ngomong kosong, gw mau orang memperhatikan gw, melihat ke mata atau wajah gw ketika gw berbicara.

Ketika gw bikin salah, gw mau orang ngomong langsung ke gw dan kasih nasehat yang membangun, bukan kritikan pedas apalagi penghakiman. Sebaliknya, gw juga suka dipuji kalau “berprestasi”.

Gw ngga suka dibentak, ngga suka dicubit, ngga suka diomelin di depan umum. Gw ngga suka dicuekin kalau nangis dan itu kembali lagi kepada point nomor satu dan dua.

Sebodoh-bodohnya gw dan senaif-naifnya gw, gw mau orang sabar terhadap gw dan ngga masukin ke dalam hati kebodohan dan kenaifan gw tersebut.

Karena… gw suka diajar, gw suka diberi pengetahuan baru, gw suka melihat dunia dari mata orang lain, gw suka diberi pandangan baru, pengetahuan baru.

Dan kalau boleh gw rangkum semua di atas menjadi satu, gw cuma mau disayang.

Karena begitulah gw terhadap orang lain. Dan…

Terhadap orang lain aja gw begitu, kenapa terhadap anak sendiri gw jadi harus: “jangan manjain (cuekin aja kalau dia ngambek)”, “pukul tangannya kalau dia bandel (biar dia ngga berani lagi)”, “omelin kalau ngga mau dengar”, “jangan suka puji (nanti jadi sombong)”, “jangan suka cium dia waktu dia tidur (bisa manja!)”??

Untuk nasehatnya, THANKS BUT NO THANKS. Gw akan memperlakukan anak-anak gw sebagaimana gw ingin diperlakukan.


Udah lama banget ngga nge-blog… pengen nangis rasanya waktu mulai nulis lagi… kali ini gw ngga akan minta maaf karena lama banget baru nulis lagi, ngga akan bilang “bersihin debu blog” dan lain-lain yang menunjukkan penyesalan. Bukannya gw ngga nyesel sih.. tapi kali ini gw udah sadar aja kenapa gw selalu lama baru bisa nulis lagi.

Yup, gw masih ngurus anak dan rumah sendiri. Emak-emak dua anak yang lain mungkin bisa relate ya… gimana hebohnya sepanjang hari,  dan di saat anak-anak udah tidur, yang tersisa cuma badan “ngilu”, cuma pengen duduk, ngga ngapa-ngapain…  (dan GG-FF  tidurnya setiap hari jam 10 malam paling pagi. Emang jam segituan tidurnya, dari lahir!!) dan gw baru bisa santai itu sekitar jam 12-an malam.

Karena begitu anak tidur, gw masih harus selesaiin pekerjaan rumah. Dan untuk malam hari, gw ngga akan ganggu Ryan untuk bantuin gw, karena gw sangat tahu gimana padatnya urusan kerjaan dia, ditambah lagi, dia baru bisa pergi kerja jam 10-an pagi karena ngurus makan GG-FF. Bikinin sarapan + suapin.

Di saat udah “boleh” tidur pun dan udah capek banget, gw ngga rela tidur dong…!!! Yang gw pengen cuma nikmatin suasana “tenang”, nonton tv; biarpun ngga ada acara bagus, tetap dicari-cari sampai dapat yang lumayan bisa ditonton dan ngga jarang berakhir dengan ketiduran di sofa. Dan itulah alasan gw ngga nyentuh laptop lagi.

Nah kenapa sekarang bisa nulis? Karena belakangan ini gw seperti mendapatkan kekuatan baru… akibat dari meneguk secangkir kopi setiap hari. *gw ngga kayak orang gila kan ya ngomong gini* Sebelum Faye lahir, gw bukan a coffee person, sangat-sangat bukan! Tapi sekarang….

Intinya karena minum kopi, gw merasa siang hari gw lebih semangat, lebih banyak kerjaan yang selesai… dan terutama meja dapur gw bisa selalu rapi, dan gw bisa taruh laptop dan ngetik sambil jagain dua anak main (walaupun cuma bisa on-off depan laptop, nunggu ada senggang beberapa menit, lumayan daripada ngga sama sekali).

Kenapa harus meja dapur? Karena cuma di bagian dapur yang ada safety gate. Jadi mereka ngga bisa ganggu laptop mommy-nya… Iya, ganggu laptop sih ngga, tapi mereka jadi “paduan suara” depan pintu safety gate, kelihatan ngga rela mommy-nya duduk santai sendiri di “seberang”.

Btw, harus stop dulu, GG nangis di kamar, semoga besok bisa sempetin untuk nulis lagi. 🙂 *seolah-olah lagi Wasapp-an* Bye.