“Me Time”

Sabtu, 29 Oktober 2016 – Sekarang gw lagi nginap (sendirian) di sebuah hotel, masih di Jakarta, dengan niatan “me time“. Tapi pikiran gw kayak layangan lepas. Ngga bisa fokus mau ngapain. Dan mikirin dua bocah terus. Semacam ada perasaan bersalah gitu. Dan khawatir juga, bapaknya bisa ngga ya ngurus dua bocah sendirian (karena kan gw dan Ryan sampai GG udah umur tiga tahun lebih gini, masih belum pakai PRT, pernah pakai PRT pulang hari; selama empat bulan aja. Alasan cuma empat bulannya nanti aja ya, di postingan kapan-kapan). Tapi harusnya sih bisa ya, karena gw pernah ditinggal lima hari sama Ryan ke luar negeri (urusan kerjaan, beberapa kali), gw survive kok, jadi DIA JUGA HARUS BISA! Lagian gw pun cuma dua malam di sini. #lalukembalikhawatir

Anyway…

Akhirnya gw benar-benar sadar, setiap gw tulis dua postingan di blog ini, pasti kemudian menghilang dan kembali nulis lagi beberapa bulan kemudian. Sekali lagi, bukan karena ngga punya topik, trust me, gw punya banyakkkkkkkkkk topik, gw punya banyakkkkkkkk cerita yang mau gw share. Tapi gw dikalahin sama keadaan, hikss. Gw lelah… saking lelahnya rasanya gw ngga pengen lagi “repotin” diri terlibat dunia lain selain dunia ‘kotak kecil’ gw (alias rumah). *Tapi gw ngga kapokan sih orangnya, jadi ya pasti nonggol lagi biarpun lama.*

Kamis, 3 November 2016(lanjut lagi) Jadi selain jadi ibu rumah tangga atau bahasa ingrrisnya stay at home mom, gw juga ada dua kerjaan lain. Hmm… untuk sementara gw belum ngerasa nyaman untuk cerita lebih lanjut. Yang jelas yang satu lebih pakai otak (dan tangan) dan yang satu lagi lebih pakai tangan (dan kaki). Jadi berasanya fisik, pikiran dan waktu gw benar-benar terkuras untuk tiga “kerjaan” itu. Dan WAJAR DONG gw lelah dan BOLEH DONG gw lelah?! *lagi sensi*.

Rabu, 23 November 2016 – kalian perhatiin ngga hari dan tanggal-tanggal yang gw cantumin?? Malu gw…… nulis satu post aja hampir satu bulan… *tutup muka*.

Sebenarnya dalam hal fisik, gw merasa cukup kuat, nah yang sering bikin down itu sebenarnya lebih kepada beban pikiran. Hal-hal yang membuat pikiran gw terbebani biasanya adalah karena berita duka. Di dalam pikiran gw, sejak gw nikah dan tinggal terpisah dari orang tua, gw suka khawatir akan terima pesan duka. Dan satu per satu gw terima. Walaupun bukan tentang keluarga inti gw.

Gw nikah Oktober 2012. Dan di Februari 2014, gw terima kabar mamanya teman baik gw meninggal. Waktu itu beliau baru melakukan operasi kecil bahkan ngga bius total, operasi lancar dan ketika sudah boleh pulang dari RS, baru aja sampai rumah, beliau merasa “ngga enak”, dalam perjalanan ke RS lagi, sudah meninggal. Teman baik gw itu lagi hamil empat bulanan dan dia deketttt banget sama mamanya.

Mei 2015: Anaknya teman baik gw waktu SMA, yang baru umur tiga tahun, meninggal. Kejadiannya cukup buat gw kaget, karena… sehari sebelum meninggal, gw ke RSIA Family untuk imunisasi FF, gw ketemu dia dan anaknya di sana. Gw lihat muka anaknya yang sedang sakit. Gw perhatiin anaknya sedang dipangku baby sitternya. Dan ngga akan gw cerita lebih detail karena mata gw udah mulai berkaca-kaca. Intinya, harusnya FF ngga imunisasi di hari itu, karena udah berhari-hari gw tunda karena malas… dan hari itu gw paksain pergi juga, biarpun dokter yang praktek bukan dokter yang biasa pegang GG/FF.

Gw ngobrol sama teman gw itu, dan waktu gw udahan (dia masuk selang satu anak setelah FF), gw beban berat banget untuk ngasih tahu dia sesuatu, tapi ngga gw ucapin dan besoknya gw dengar kabar itu. Hancur banget hati gw. Dan terbayang-bayang lagi muka anaknya waktu di RS kemarinnya. Sedikit saran gw: jangan pernah campur obat dokter dan obat China. Jangan sembarangan kasih obat ke anak. Sebagus apapun obat China di mata orang tua kita, tetap mereka bukan dokter.

Masih di tahun yang sama, dua Om gw meninggal (adik-adik kandung nyokap gw). Mereka tinggal di luar kota, dan seumur hidup baru dua kali gw ketemu mereka. Meninggal karena sakit yang dibiarkan, dan luka yang dibiarkan. Gw sengaja ngga cerita detail karena gw ngga nyaman bahasnya.

Lalu September 2016: Adik gw kirim pesan, *** meninggal…” (***–> nama sepupu gw). Sepupu gw itu (cewe) baru umur pas 30 tahun!!  Punya 3 anak, yang paling kecil seumuran FF, belum dua tahun). Hari pertama dan ke-dua gw masih ngga percaya, tapi di hari ke-tiga/ke-empat, meledak airmata gw lihat foto pemakaman dan terutama lihat anak-anaknya. Meninggal karena serangan jantung. Sekali lagi, gw ngga merasa nyaman untuk bahas lebih lanjut.

Oktober 2016: Istrinya sepupu gw, hamil di luar rahim (setelah lepas spiral, karena mereka emang udah rencana nambah anak ke-dua), penyebab hamil di luar rahimnya adalah karena setelah lepas spiral, terjadi infeksi yang menyebabkan darah beku di daerah situ. Istrinya sepupu gw itu orang yang sangat ceria, dan semua dia terima dengan lapang dada.

Dan berita duka yang paling terakhir, masih di bulan Oktober 2016: Adik gw kirim pesan lagi dan bilang bahwa anjing peliharaan kami yang umurnya udah 12 tahun, sekarat dan besok paginya kirim pesan lagi, bilang udah tutup mata alias mati. Gw pernah tulis postingan tentang anjing gw itu di Facebook dan gw ngga akan ulang di sini. Yang jelas, manusia (at least gw), selalu lebih menghargai sesuatu ketika sudah kehilangan. Dan mengenai anjing gw ini, Chiwi; dia mati dengan tenang, karena emang udah tua dan sempat ketemu dengan adik gw yang pertama, yang emang udah ngga tinggal bareng ortu gw lagi, tapi malam itu dia sempatin nginap karena besok malamnya dia harus terbang ke Jepang. Jadi paginya, dia sempat lihat anjing gw sebelum mati, dan ketika udah mati, dia dan adik gw satu lagi sempat untuk ngurus ini itunya. Dan malam langsung terbang ke Jepang selama hampir tiga minggu. Kalau timing ngga pas, bayangin gimana sedihnya adik gw itu? Karena dulu dia yang bawa Chiwi ke rumah.

Gw tulis begini bukan mau kasih perasaan ngga nyaman untuk teman-teman yang baca. Jujur gw merasa seperti sedang menghibur diri sendiri dan ngga ngerti kenapa gw merasa harus gw lepasin semua beban gw di sini. Berita-berita yang punya andil dalam “kelelahan” gw. Tapi pada akhirnya gw selalu tahu bahwa INILAH HIDUP. Ngga statik. Dan gw tahu pada titik tertentu dalam hidup manusia pasti ada kehilangan. Dan perlahan-lahan gw yang merasa super cengeng ini, sedang dilatih untuk menerima fakta di hidup gw sendiri.

Suatu hari, mungkin gw ngga lagi dengar, anaknya/orangtuanya si A atau B, mungkin suatu hari gw yang harus menerima kabar itu atau mungkin keluarga gw yang harus mendengar berita tentang gw. Gw ngga bisa prediksi masa depan. Tapi gw harus siap. Karena kematian (termasuk kematian anggota keluarga gw yang sulit gw bayangkan) itu sesuatu yang pasti. Semoga yang gw tulis ini ngga masuk dalam kategori tabu ya. Anyway… lebih baik gw sudahi ya biar ngga jadi ngawur dan panjang lebar (udah jam 3 pagi – it’s sleepy time –> yup belakangan, jam segini sleepy time gw, tapi gw janji ngga setiap hari dan cuma sementara kok).

P.S: Gw mau masukin foto-foto ke postingan ini, tapi malas buat pindahin foto dari hp ke komputer… lain kali aja ya kalau malasnya udah mendingan. Dan ada beberapa postingan lain juga yang masih di draft…, semoga gw ngga terlalu cuek lagi ya sama blog ini. 🙂

6 thoughts on ““Me Time”

  1. kalo gua justru dengan ngeblog membantu supaya gua tetep waras hehehehe… jadi ya pelarian dari segala kelelahan ya dengan ngeblog…

    gua juga sedih loh kalo denger berita duka, apalagi waktu denger anak korban bom yang kemaren itu meninggal… aduh anaknya seumuran anak gua… ga bisa ngebayangin ada di posisi keluarga…

    • Iya Mel.. ini gw baru berhasil ngumpulin semangat buat ngeblog lagi… n emang sih ngeblog bnr2 bisa jadi pelarian ya hihi..
      Yup sedih banget dgr ceritanya apalagi pas lihat fotonya… tapi kan skrg dia udah di surga lepas dari rasa sakit, jujur gw rasa itu lbh baik… (gw bisa ngmg gini, ga tahu keluarganya kyk gmn..)

  2. Haii vin…
    Ndk papa keluarin aja vin, gw jg pernah ngalamin kok kek lu terima berita duka berturut2 dalam 2bln smp capek banget rasanya…
    Januari akhir dpt berita oma gw jatuh dr tangga setelah berobat bbrp minggu akhirny oma gw tutup usia jg pas di hari gw sampai di bali , yg plng menyedihkan dan bikin happy akhirny oma gw bs liat anak gw olivia wlpn dlm keadaan setengah sadar sblm meninggal, jeda sebulan oma ma mamany suami gw pada jatuh selang seminggu duhh rasanya udh mao meledak gw hahhaha

  3. Haii cii…apa kabar?
    sudah lama banget, baru baca postingan cc lagi…

    btw kasian banget yang anak kecil itu, klo boleh tau memangnya sakit apa ci?

    • Hi Natalia..
      Anak tmn gw itu bukan yang udah sakit lama.. tapi cuma dicurigai salah makan gitu.. muntah2 terus dari kemarinnya sebelum ke dokter, trus ke dokter dikasih obat, besok subuhnya *sorry* keluar darah hitam dari hidung, yang gw dengar, dia minum obat dokter masih dikasih obat Cina lagi n jadi racun…

^______^ hi!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s