Cara Gw Nolong Diri Sendiri

1. Selalu siapin satu botol besar air putih (min 1 liter) dan habiskan dalam sehari. Alasan gw simple, supaya ngga dehidrasi. Karena menurut pengalaman gw (sebagai orang yang suka mengamati dan detail), dehidrasi bisa bikin kita mellow, juga gampang emosi. Mungkin sama kali ya efeknya dengan kalau lagi lapar?! (dehidrasi ringan ya, kalau dehidrasi akut bukan mellow lagi tapi bisa ngga nafas lagi).

2. Untuk penyemangat, gw suka minum kopi dan bubble milk tea, ngga mungkinlah sepanjang hari cuma minum air putih doang, mana sanggup. Kopi atau bubble milk tea itu dua-duanya efektif bikin gw jadi aktif dan semangat. *bubble milk tea yang gw suka cuma di Come Buy, di tempat lain ngga suka karena ada yang bubble/pearl-nya terlalu lembek, ada juga yang manissss banget, biarpun sugar bisa dikurangi, tapi tetap ngga pas. Eh ini kenapa jadi iklan ya?? Btw ini bukan iklan ya, ini murni pendapat gw sebagai pembeli.* Kopi bisa hampir setiap hari, kalau bubble milk tea ngga mungkinlah setiap hari, ngga setiap minggu juga, bisa dipelototin Ryan karena minum yang manis-manis. Dia itu biar cowo, tapi lebih sadar kesehatan (dalam hal makanan) daripada gw.

3. Buat gw yang bisa masak tapi malasnya ngga ada yang ngalahin, solusinya adalah beli makanan jadi. Kebetulan di sini ada yang jualan dan murah meriah dan bisa diantar naik ke unit apartemen gw. Ngga setiap hari, tapi lumayan ngasih solusi soal makanan.

4. Setiap malam sebelum tidur, gw memastikan piring-piring kotor dan teman-temannya sudah tercuci… supaya ketika bangun pagi pikiran ngga butek ngelihat yang kotor-kotor. Dan kalian bisa tebak dong, ini ngga selalu bisa terjadi tiap hari, tapi sebisa mungkin gw lakuin.

5. Kalau mau beresin sesuatu (mainan di lantai dsb) LANGSUNG ACTION, jangan banyak mikir apalagi ngomong aduhh aduhh… Masuk-masukin langsung semua ke keranjang/box/kantong plastik besar. Ngga sampai 15 menit. Taruh ke pojokan kalau niat kasih mereka main lagi, kalau ngga, langsung gw sembunyiin ke kamar lemari baju. Keluarin lagi cuma kalau udah ngga tahan diteror GG.

6. Siapin barang penting di beberapa titik rumah. Di setiap pojokan harus ada diaper, tissue basah dan lain-lain. Walaupun suka dihilangin dua anak dan tetap nyariin kalau lagi butuh, tetap ngga kapok, taruh terus.

7. Udah jadi rahasia umum kali ya kalau yang namanya stay at home mom itu jarang mandi, sehari bisa sekali udah bagus loh… (eh, apa jangan-jangan gw doang ya… jadi buka aib sendiri dong -_-“) solusi buat gw sendiri adalah begitu bangun tidur gw harus buru-buru mandi. Karena kalau ngga, gw ngga akan punya waktu sampai malam. Wong pipis/pup aja ada penontonnya. Hiks.

8. Gw berusaha sempatkan diri untuk berdoa (dan baca Bible). Jujur gw sering lupa berdoa, tapi sebisa mungkin gw berusaha ingat. Karena buat gw, berdoa itu sangat membantu gw untuk calm lagi dan bersyukur lagi terutama.

9. Kalau ada kesempatan, gw akan ambil waktu “me time”, walaupun cuma dua jam dan cuma ke mal, gw manfaatkan untuk makan-makan sendiri, PESTAA sendiri. Itu “me time” favorit gw, MAKAN SENDIRI DI RESTO MAL. Makan teppanyaki, sukiyaki, sushi, semua yang gw suka tapi ngga bisa gw makan kalau bareng anak!

10. Waktu FF masih newborn, gw yang udah capek gendong GG (yang udah ngga ringan lagi badannya), berusaha untuk ngga gendong FF ketika dia rewel (padahal udah minum susu), berbagai cara gw coba yaitu: diam alias ngga berani keluarin suara, tepok-tepok pahanya, tepok-tepok pantatnya, tepok-tepok bahunya, sayang-sayang rambutnya, ngga berhasil (itu berbagai caranya? *glek*) akhirnya gw nyanyi, ehhh dia mau diam juga… dan waktu gw berhenti nyanyi dia nangis lagi, akhirnya nyanyi terus. Ada waktunya gw capek nyanyi, gw coba kasih mainan yang ada lullaby-nya. Eh mau juga tuh… padahal udah geer, kirain suara gw merdu gitu sampai bisa bikin dia nyaman untuk bobo. Tapi udah hampir dua tahun gini umurnya, mana tahan gw untuk ngga gendong-gendong terus… lagi lucu-lucunya dan wangi baby-nya benar-benar jadi aromaterapi buat gw!

11. Alat penyelamat lain untuk gw adalah PLAYPEN (waktu GG masih lebih kecil)! Menurut gw itu wajib untuk punya ya. Fungsinya bukan untuk ngurung anak seharian tapi menurut gw at least dalam satu hari kita butuh moment tenang 1-2 jam (ya kalau anak mau duduk manis main dan ngga neror). Buat gw yang dua anak masih toddler, susah gw awasin dua-duanya, terutama pada saat gw harus bikinin lunch untuk mereka. Mau tinggalin di kamar pun gw takut, karena ya itu masih sama-sama kecil. Lagian GG udah bisa buka pintu kamar. Oh dear…!

Selain playpen, gw juga pakai pagar hexagonal dan dialasi karpet korea itu. Tapi sekarang pagar itu udah dibuka, alias dilurusin panjang gitu, buat tutup dapur, namanya juga dapur apartemen, ngga terlalu besar, jadi sangat nolong pagar itu.

12. Belakangan ini, dengan adanya isu-isu politik, dan semacamnya…, membuat gw semakin mantap untuk kembali berolahraga. Hahah ngga nyambung ya? Ada hubungannya kok. Gw jadi pengen olahraga karena pengen fit lagi, supaya kalau ada sesuatu yang tidak diinginkan (you name it), gw punya fisik yang cukup kuat (untuk lari, gendong dua anak, kabur, ataupun melawan). Gw SADAR kok kalau ini kedengaran konyol banget tapiiii mohon dilihat dari sisi positif aja ya, at least gw jadi termotivasi, IYA KAN?! Hehe gw ngga 100% serius kok, deep down, gw percaya sama pemerintahan yang sekarang.

Balik lagi ke olahraga (sementara jogging dulu), itu bisa bikin pikiran gw lebih terbuka, ngga gampang sensi, jadi lebih semangat dan pastinya berat badan turun dan kepercayaan diri meningkat. (moga-moga juga setelah ini, gw ke mal dipanggilnya “Kakak” lagi seperti dulu dan ngga ada lagi yang panggil “Bu”. *ngga sadar umur*)

13. Solusi untuk anak yang picky eater (GG)? Pasrahhh dan melakukan terapi dengan cara sering kasih makan si pemakan segala (FF). Gw sering bilang ‘pasrah’ ke Ryan, setiap kali dia cemasin GG karena benar-benar picky… tapi diam-diam juga gw usaha sih… dengan cara bikin suasana makan yang ceria, bersikap konyol, suapin dia pakai tangan, kasih dia makan sendiri pakai garpu dan alat-alat dapur yang aneh… Cara-cara itu sering berhasil tapi untuk makanan sehat tertentu. Dan beberapa cara ngga bisa diulang lagi karena udah ngga mempan. Dan belakangan gw mulai ngeh, si GG mau makan kalau makanan itu beraroma masakan yang gw masak sendiri di wajan/panci. Contohnya telur goreng atau mie goreng yang gw bikin untuk diri sendiri. Dia bisa tiba-tiba samperin sambil hidung endus-endus dan minta. Tapi belum pernah gw praktekin untuk masakan sayur-sayuran, ya karena seperti yang gw bilang tadi, gw baru ngeh belakangan ini.

Si GG ini bukan ngga mau makan atau mogok makan ya, tapi dia picky banget. Dia mau makan, yang dia mau. Contohnya Pizza, roti, biskuit, corn flakes, Chocolate cake, KERUPUK dan lain-lain. Segala makanan yang kebanyakan ngga mungkin gw kasih ke dia setiap hari. Dan untungnya makanan seperti telur, nasi putih (aja), nasi uduk (aja), sedikit ayam, dia masih mau. Tapi semua harus yang sesuai “pattern” awal. Maksud gw: kalau telur cuma mau yang gw bikinin, kalau nasi uduk cuma mau yang beli di tempat A, intinya ngga boleh beda dari yang pertama kali dia cobain lalu suka tersebut. *emaknya garuk-garuk kepala*

14. Dan cara gw menolong diri sendiri yang terakhir adalah berusaha untuk ngga mengeluh. Gampang banget ya nulisnya. Praktek rada susah. Tapi paling ngga gw berusaha loh. Diawali dengan menanamkan dalam pikiran: anak-anak gw ngga pernah minta dilahirin, mereka harus menikmati masa kecil yang ceria. Lalu sebisa mungkin ngga mikir: “Si anu enak banget sih…” Sebaliknya, gw selalu tanamin dalam pikiran gw: ini tugas gw, ini kewajiban gw, ini pekerjaan gw. Jadi ibu rumah tangga itu pilihan gw. Jadi gw yang harus cari penyelesaian, gw yang harus cari cara, cari solusi supaya “pekerjaan” gw ngga terlalu sulit, ngga terlalu melelahkan!

Gw ngga bilang gw bisa semua sendiri, ada kalanya gw harus dibantu dan pada saat gw merasa butuh bantuan suami, gw selalu minta langsung. Gw ngga berharap suami gw bisa baca pikiran gw, lalu super pengertian dengan nawarin pertolongan persis seperti yang gw inginkan. Dia bukan Tuhan yang tahu isi pikiran gw, dia juga punya kerjaan lain, juga bisa capek (kadang ngelihat dia tidur, gw suka kasihan gitu ngga tahu kenapa… tanda kurang minum air putih kali alias mellow *lol*). Ya kadang kalau tiba-tiba dia seperti bisa baca pikiran gw, gw anggap bonus aja deh dan berharap semoga ngga ketagihan.

Sementara segini dulu ya rangkuman cara gw nolong diri sendiri… kalau keingat yang lain, baru tulis lagi. Dan di bawah ini foto terbaru dua bocah yang bikin mommy-nya harus cari cara untuk menolong diri sendiri, supaya bisa jadi mommy yang “ramah lingkungan” dan tidak menyebabkan “polusi” untuk keluarganya. 🙂

gg

GG – (hampir) 3 tahun 4 bulan, udah lumayan susah difoto!

ff

FF – (hampir) 1 tahun 10 bulan

 *Btw, gw lupa mention kalau judul blog ini udah gw ganti dan gw samakan dengan alamat blog ini. Dari “Time Teaches Us How To Love” menjadi “Too Busy To Worry!” Simply karena gw benar-benar pengen ninggalin blog yang lama dan mulai dari awal lagi. 🤓

5 thoughts on “Cara Gw Nolong Diri Sendiri

  1. Keren banget vin tulisan blog eloo.. Suka semuaaa.. Jadi GG sama FF bertolak belakang banget ya buat hal makanan? Udah ketauan dari pas MPASI belom vin?

    • Fan… nggaaaa.. pas Mpasi si GG ngga picky… hiks. Pas awal mpasi apa juga masuk, tapi emang makannya rada lama tp masuk apa aja, termasuk sayur2an n buah… hiks. Gw lupa persisnya kapan dia jadi picky, klo gw kira2in kyknya belum setahun ini…

  2. Baru liat foto GG sama FF lagii, sudah besarr yaa ciii…cantik cantik lagiii ^^

    Btw ci klo Me Time GG sm FF sama papanya ya ci? enak banget msh bisa me time, pengen banget ke salon atau spa >.< bapake ga mao klo di tinggal berdua doang sama ryu, takut ga bisa katanya..huhuhu

^______^ hi!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s