Beban Pikiran: part 1 – ASI

Gw udah janji di postingan sebelumnya, mau tulis postingan tentang beban pikiran ini dan akan terbagi dalam beberapa part dengan tema yang beda.

Postingan ini akan menjadi postingan terakhir di tahun 2016 dan memang bertepatan dengan hari terakhir di tahun 2016.

Itu sebabnya, gw mau memanfaatkan momen ini untuk melepaskan beban negatif di hidup gw (dengan mengungkapkan apa yang menjadi beban pikiran). Dan menjalani hidup lebih maksimal lagi di tahun baru (2017). HAPPY NEW YEAR by the way!!!!!! *15 menit lagi menuju tahun 2017, di jam gw.*

Kalau akhirnya lo bisa baca postingan gw tentang ASI ini, itu artinya gw telah berdamai dengan diri sendiri dan terutama telah memaafkan diri gw sendiri.

To the point aja, berapa lama ini gw tenggelam banget dalam perasaan bersalah karena gw ngga bisa kasih GG dan FF ASI. Yes, dua anak itu ngga dapat ASI dari gw.

Awalnya, GG masih sempat minum ASI gw selama tiga atau empat bulan pertama. Tapi itu ngga full. Sehari cuma keburu minum satu kali hasil pompaan gw.

Kenapa ngga netek langsung aja lo tanya? Karena ngga semua bayi mau netek langsung. GG (dan FF) salah satunya. Dan gw pun bukan ibu bermental baja. Ngga semua ibu bermental baja, wajar, kan?

Di kasus GG, kalau yang dulu pernah ikutin blog gw, pasti masih ingat tentang A dan B, kan? *Btw, postingan itu udah gw kasih password, karena gw ngga mau orang-orang tertentu baca.*

Mereka yang “ngekorin” gw setiap hari untuk ngasih ceramah dan pelajaran-pelajaran yang sebenarnya gw biarpun new mom tapi ngga bodoh-bodoh amat kali. Dan yang sangat tipikal adalah suka mengkritik. Siapa sih yang suka setiap pekerjaannya, dikritik dan dikoreksi setiap kali? Dan lo kalau pipis dilihatin orang risih ngga? Bisa keluar ngga? Begitu juga dengan gw kalau lagi pompa dan dilihatin gitu…. *maksud lo pompa sama dengan pipis?* *jangan salah fokus!*

Di saat seharusnya gw masa penjajakan, masa bonding dengan anak, masa tenang karena habis melahirkan… tapi yang gw dapat (tanpa gw minta) adalah “perhatian” yang ngga tepat sasaran dan di waktu yang salah.

Di saat sebagian ibu-ibu muda lainnya ada yang bantuin, masakin dan lain-lain, gw lakuin semua sendiri (dan dibantu Ryan pastinya, tapi namanya cowo bisa bantu seberapa banyak sih? Sedangkan dia ada tanggung jawab lain). Gw udah capek fisik, capek pikiran. Gw ngga bisa ngomong apa-apa karena ngga mau rusak hubungan orang lain. Don’t get me wrong, gw biarpun ngga talkative, tapi sangat explicit. Sangat ngomong apa adanya dan ngga suka bohong demi bikin orang senang. Dan di kasus ini, kalau gw keluar suara, pasti ada hubungan yang merenggang (ngga pengen terlalu detail jelasinnya).

Akibatnya, gw stres sendiri. Tapi gw sama sekali ngga tahu akan pengaruh ke ASI. Dan datanglah hari itu, di bulan ke tiga atau empat umur GG, gw lupa persisnya kapan… ketika gw pompa, kering gitu aja. Seperti ngga pernah ada apa-apa.

Sebagai ibu baru, itu berat untuk gw (karena pada saat itu gw sedang berusaha menyesuaikan ritme antara waktu gw urus rumah dan waktu pompa… supaya perlahan-lahan produksi ASI terkejar dan perlahan-lahan lancar), itu bikin gw nangis sampai bukan ASI aja yang kering, airmata juga ikut kering. Mungkin gw kena baby blues, mungkin bukan, tapi kalau itu baby blues, kenapa gw merasa gw harus peluk GG supaya gw kuat, kenapa gw harus mandangin dia tidur, harus lihat senyumnya dan semua tentang GG baru gw bisa merasa semua worth it. Baru gw bisa merasa kuat, terutama kuat untuk ngga teriakin orang-orang itu?

Intinya pada saat itu gw yakin gw udah depresi tapi bukan karena anak gw. Dan karena depresi itu, gw bilang ke Ryan gw mau ke Bali sendiri. Dan dia mau ngekor aja dong. Akhirnya kita ke Bali berdua dan GG dititipin.

Dan setelah balik dari Bali apakah ASI gw balik? Ngga. Masih kering and I don’t know why. Udah coba pompa manual (sampai Ryan pun bantu pencet – alat pompa manualnya ya), sampai pompa listrik juga setitik aja ngga ada. Terus gw musti gimana? Apa gw harus menghukum diri gw sendiri? Apa gw harus ikut nyindir diri gw sendiri? Apa emang ngga ada kasus di dunia ini, di mana ASI bisa kering? Dan jangan ngomongin kuah-kuah/obat, udah gw minumin. Segala macam tentang relaktasi udah gw pelajari.

Dan finally, anak kedua, kesempatan kedua.

Mungkin ada juga yang pernah baca ketika gw kabarin kehamilan kedua gw, ketika gw hamil FF. Gw bilang gw bertekad untuk kasih FF ASI?!

Gw kira dengan gw hamil lagi dan dengan gw melahirkan, hormon-hormon yang mempengaruhi produksi ASI itu akan otomatis terangsang lagi dan akan mengalir bebas.

Faktanya:

Payudara bengkak iya, demam iya, meriang iya. Dan sakitnya. BANGET! BANGET! Sampai gw masih bisa ingat seperti apa rasa sakitnya. Dan suster di RS + teman-teman saranin untuk pijat, pompa, dan lain-lain.  Tapi gimana bisa, kesenggol dikit aja sakittt banget.

Akhirnya gw beraniin diri nahan sakit untuk pijat sendiri setiap kali mandi, dan yang bikin benar-benar mendingan adalah SHOWER. Gw putar ke arah air keluar paling kencang dan gw arahin ke dada. Itu cara gw menghilangkan rasa sakit hari demi hari (selain pompa, kasih FF netek langsung *yang mana dia lebih ngamuk lagi dibanding GG*)

Apakah pompa menghasilkan ASI keluar dari dada gw? Ada kurang lebih 10 ml, sepanjang hari. Di hari-hari awal aja. Selanjutnya kembali kering kerontang.

Jujur, gw rasa itu karena gw ngga punya kesempatan untuk mompa di siang hari. Ketika gw pompa, GG akan samperin gw dan pencet-pencet tombolnya… dan ketika gw sembunyi dulu untuk pompa, dia akan teriak dan manjat ini itu, intinya cari perhatian sampai gw keluar dari persembunyian. Dan di kelahiran anak kedua ini,  gw sama sekali ngga ada yang nemanin. Dari sejak pulang dari RS, nyokap gw cuma nginap 2-3 hari. Di saat emak-emak lain pengen kepoin anaknya, nyokap gw beda. Ngga usah cerita lebih lanjut deh. Jadi waktu gw benar-benar bisa fokus mompa adalah di tengah malam (dua anak tidur selalu jam 10 malam – paling pagi) dengan terkantuk-kantuk.

Ditambah lagi, FF yang sempat diare beberapa hari awal dia pulang ke rumah. Alergi sama baby oil juga – setelah gw bersihin telinganya pakai baby oil, ngga lama telinganya merah dan lumayan bengkak dan kalau dipegang seperti ada cairan lengket seperti nanah gitu tapi lebih encer. Ditambah lagi waktu tali pusatnya copot, itu *sorry* ujungnya seperti ketarik jadi ada darah di bagian pusat perutnya itu. Bayi sekecil itu, bikin gw sedih banget lihatnya dan lagi-lagi nangis setiap kali lihat dia.

Dengan capeknya gw ngurus rumah dan dua anak sepanjang hari, jadwal pompa ngga teratur, sedih liat FF harus ngalamin hal-hal yang gw sebut di atas…, mungkin itu alasan-alasan yang masuk akal untuk ngga keluarnya ASI gw?!

Btw, jangan anggap Ryan ngga bantu gw, dia bantu banget, tapi seolah-olah ngga cukup (kecuali dia ngga usah kerja dan bantuin gw sepanjang hari). Dan bukannya gw ngga pengen pakai PRT, tapi ngga gampang dapatnya. Terutama karena gw tinggal di apartemen, kebanyakan mereka ngga mau dengan alasan ngga bisa naik lift. *exhale*

Pernah ada dua orang yang mau (prt pulang hari); yang pertama: setiap kali dia bersihin kamar mandi, deterjen cuci baju gw berkurang setengah dari wadahnya. Setiap kali. Bukan sedikit, bukan seperempat, tapi setengah. Yang kedua: minta ijin sakit 4x dalam sebulan.

Drama-drama kayak gini bikin malas banget. Mendingan kerjain sendiri daripada capek hati.

Dan fyi, gw rasa gw itu adalah “majikan” yang paling ngga enakan kali… jadi ngga ada alasan, ‘lu pelit kali’ dsb. Bahkan berapa sering, gw ngerepotin diri untuk rapi-rapiin rumah dulu, supaya ketika si mbak datang, kerjaannya lebih ringan?!!

Tentang ASI ini, siapapun ngga tahu seberapa dalam dan sensitifnya untuk gw. Dan seberapa parah itu bikin gw sedih. Mungkin ada yang bilang, “lebay banget sih lo? Gw juga ngga kasih ASI, tapi biasa-biasa aja tuh.”

Jawaban gw: Bagus kalau lo bisa gitu. Tapi pergumulan setiap orang beda-beda kali. Lo kuat mengenai ASI, pasti ada hal lain yang bikin lo sedih. Dan butuh bantuan orang lain.

Sedangkan gw, ngga tahu kenapa, kalau lagi ketemu teman (yang ngasih ASI ke anaknya), dan nanya gw, “FF ngga ASI ya? Gw bisa jawab dengan normal, gw berusaha kasih alasan, tapi nyatanya gw merasa alasan gw ngga cukup menyakinkan dan gw merasa gagal banget jadi ibu.

Dan juga pernah beli sufor di hypermarket, SPG yang tugasnya seharusnya CUMA jualin/promosiin susunya, tiba-tiba nanya, “Kok ngga ASI, bu? Asi itu bagus loh blablablabla…” Ya ampun!!! Apa gw kelihatan ngga ngerti ya, Mbak??? Pengen banget gw tanya gitu, tapi lagi-lagi cuma senyum. Gw ngga ngerti kenapa gw tersinggung.

Dan yang cukup bikin gw kaget, ada yang ngomong… (setelah melihat FF ngga mau lepas dari gw dan manja), “Ngga netek tapi kok nempel aja ya sama maminya?” *hening*

Dari semua yang pernah gw dengar atau baca, ngga ada yang ngalahin besarnya dampak kalimat/kata-kata di bawah ini:

HUMAN MILK FOR HUMAN BABIES. Dan “ANAK SAPI”.

You know what i mean.

Kalau orang-orang yang menulis kalimat itu maksudnya ingin memberi motivasi, mereka gagal total. Sebagai ibu yang gagal kasih ASI untuk anak-anak gw, kata-kata itu memberi kontribusi besar untuk mengalirnya airmata gw.

Kata-kata itu menurut gw ngga memotivasi sama sekali melainkan hanya membanggakan perjuangan mereka (ya, gw tahu memberi ASI itu ngga mudah dan ya gw tahu itu butuh perjuangan!). Mereka berhasil, gw ikut bahagia, tapi bagaimana dengan gw yang menyerah? Bagaimana dengan gw yang kalah dalam perjuangan? Apakah karena gw ngga berhasil, gw pantas dihina? Dan anak-anak gw boleh disebut anak sapi? Apakah mereka ngga mau dengar dulu cerita dibalik kekalahan gw?

Dan apakah ketika gw ngga berhasil, gw menyerah, gw otomatis adalah ibu pemalas? Dan cuma mau enaknya aja? Gimana dengan hal-hal lain yang gw lakukan untuk anak-anak gw? Mendoakan sufor itu supaya dapat menyehatkan tubuh mereka, menjagai mereka ketika mereka tidak enak badan. Menari, loncat, menyanyi untuk mereka supaya mereka jadi anak yang ceria dan bahagia. Gimana ketika gw skip makan, skip mandi, karena harus ada untuk memenuhi kebutuhan mereka? Atau ketika gw cuci baju dan jemur baju (bahkan gosok baju) di tengah malam, karena siang hari ngga boleh lengah menjagai mereka?

Walaupun kata-kata dan pernyataan sepele itu nyakitin; baca tips lancar ASI, atau lihat foto freezer penuh ASI bikin gw nangis… dan gw juga sempat menutup diri dari semua yang berhubungan dengan ASI, tapi gw sebenarnya ngga pernah nyerah… gw diam-diam masih berusaha relaktasi. Gw masih diam-diam coba pompa di tengah malam.

Puncaknya adalah ketika gw ketiduran di sofa dan pompa itu masih nyedot “angin” di dada gw. Ryan yang bangunin gw dan finally bilang, mau jual pompa itu. Katanya bukan demi uang 1,5 juta, lagian uang segitu cuma bisa beli berapa kaleng sufor. Tapi karena dia kasihan sama gw, dia mau gw relain. *dan iya, dia berhasil jual pompa itu (Medela Swing) seharga 1,5 juta tahun lalu atau awal tahun 2016, gw lupa.*

Dengan perginya pompa ASI itu, gw relain juga apa yang ngga sanggup gw lakuin secara fisik. Perlahan-lahan gw terima fakta bahwa ngga semua ibu itu hebat, bisa memberi ASI. Dan sekarang gw udah terima fakta bahwa gw bukan salah satu ibu hebat itu.

Dan gw sadar, dari serangkaian kata-kata yang bagi orang lain biasa aja tapi menyakitkan untuk gw, yang paling jahat ke gw sebenarnya adalah diri gw sendiri. Yang paling sering nge-judge gw adalah diri gw sendiri. Yang paling sering nuntut dan paling sering menyalahkan gw adalah diri gw sendiri. Udah beberapa lama gw sadar dan udah memaafkan diri gw sendiri sekarang.

Gw udah terima semua ini fakta. Gw ngga kasih ASI ke anak-anak gw. Dan itu seharusnya ngga jadi masalah besar karena mereka sangat-sangat dekat dengan gw, mereka juga anak-anak yang sehat. Mereka ceria. Masalahnya di mana?? Fakta lain adalah gw sendiri bukan anak ASI. Tapi thank God sejauh ini gw hidup, gw sangat sehat.

Tapi untuk (sebagian) ibu-ibu hebat lain di luar sana, coba deh sedikit aja lebih sensitif, ngga semua ibu yang kasih sufor ke anaknya itu karena malas dan mau enaknya, jadi jangan sampai kata-kata itu membuat ibu yang sudah berusaha tapi gagal menjadi rendah diri.

Dan juga kalau memang kamu bilang anak kamu bukan anak sapi, usahakan ya sampai tua jangan dikasih susu sapi (semacam UHT gitu), karena kan jadi “human” bukan cuma pada saat bayi aja. Maafin kalau kata-kata gw terdengar kasar, tapi itu fakta, kan? Berasa ngga gimana ngga enaknya kalimat atau kata-kata semacam itu?

8 thoughts on “Beban Pikiran: part 1 – ASI

  1. Vin, thanks ya uda ijinin gue baca 🙂
    perihal asi en sufor emank sensitif (menurut gue). bisa asi ga jamin bisa nutup kenyinyiran org2, ngasi sufor pun begitu (T.T) walo gue bisa kasi asi tapi asi gue diragukan nutrisinya, waktu asi gue belum kuar gue dibilang ga usaha en ga mau toked keliatan turun, yaowooo..
    Vin, gue salut loh sama lo yang bisa handle GG en FF sendiri plus dibantu sama Ryan 🙂 jujur gue kayaknya ga bisa. Gue ga pake suster tow mba buat B tapi gue masi suka dibantu sama nyokap (tentunya Jo juga bantu) bahkan gue beberapa x minta time out sama nyokap buat me time :p
    gue juga salut sama lo yang bisa berdamai dengan diri sendiri. Gue yakin itu ga mudah pasti susah 😦 tapi lo bisa Vin 🙂
    jangan sedih2 lagi ya Vin, lo harus bangga sama diri lo sendiri. GG en FF pun bangga sama lo 😀

    eniwei, gue “anak sapi” juga loh, hahahaha

    • Sama2 wi.. thank u jg ud mau mampir.. dan lo bikin mata gw kebuka ternyata biarpun ud berhasil asi pun masih ad aja org2 yg ga pengertian kyk gt yaa..
      btw kalau kepepet apa juga bisa heheh..
      iyaa nih ga mau sedih2 lg, moga2 ud lewat d masa2 kyk gt…
      High five sesama anak sapi hahah 🙈

  2. Haiii vin. Thank you udah ijinin baca.. vin, gw salut sama elo yang berbesar hati memaafkan diri sendiri. Gak gampang yah vin. Tapi elo bisa. Terus semangat apapun itu gw yakin elo udah kasih yg terbaik buat GG dan FF.

  3. Hi Vina.. Thanks buat akses bacanya 🙂
    Gw juga sempet blues awal awal lahiran, tapi bukan karena si bayi juga. Karena orang orang sekitar yang sikapnya mayan menyakitkan.. Jadi entah de namanya post natal blues kali ya?

    Jujur vin, lo hebat banget bisa jagain dan gedein 2 anak sendiri yang beda umurnya ga terlalu jauh. Gw yakin kalo gw di Indo, pasti gw akan hire sus atau mbak dengan segala dramanya. Ga bakalan sanggup sendiri soalnya.. Dan juga iya gw seneng lo dah maafin diri sendiri hehe..

    Btw, happy new year 2017! Lebih sering posting yaahh hehe

    • U’re welcome Fan.. 😊 eh iya ya mgkn post natal blues, kok ga kpikiran ya 😅
      Iya gw jg bingung knp wkt itu, “berat” banget, klo dipikir balik harusnya ngga gitu2 amat.. mgkn emg bnr kali spt yg lo blg ‘post natal blues’
      Happy new year to you too!! Pst gw akan lebih sering posting lagi.. (gw usahain hehe)

  4. Hi Ci…tq sebelumnya sudah di ijinin baca sharingnya… 🙂
    Ryu juga ga full asi, campur sufor…pas ryu 8 bulan asi berenti total…
    Aku sendiri ga terlalu menyalahkan diri sendiri karena ga bs kasih asi ryu sampe 1 atau 2 tahun, karena pikirnya udah berusaha maksimal…
    dan minum sufor juga ngga dosa, dan buktinya aku sendiri yang anak sufor sehat-sehat aja sampai sekarang…(mudah-mudahan sampe seterusnya…hehe) dan lagi aku juga ga terlalu peduli sama omongan orang… berusaha masuk kuping kiri keluar kuping kanan aja cii..hehe

^______^ hi!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s