Tak Kenal Maka Tak Sayang

Walaupun sesudah dikenal pun belum tentu disayang juga sih… tapi ijinkan daku lebih membuka diri ya. Sekalian kabur dari postingan menye-menye.

Berikut fakta-fakta tentang gw:

  1. Bali adalah kota yang pasti akan gw tinggali kalau gw ngga bisa lagi tinggal di Jakarta. Karena gw suka banget Bali. Gw suka suasananya yang berasa libur terus, suka keramahan (keceriaan) orang-orangnya, suka pemandangannya, suka makanannya, suka dengan fakta bahwa ketika gw sedang di sana, ide-ide mengalir lancar dari pikiran gw. Bahkan gw berani bilang kalau ada yang nawarin tiket free bolak-balik Bali atau free bolak-balik luar negeri (manapun), gw akan dengan senang hati ngambil yang Bali. Coba aja tawarin gw. *tawarin dong!!*
  2. Walaupun suka Bali, tapi gw ngga suka main di laut. Di pantai suka, tapi di laut, baru berdiri di air beberapa meter menuju laut aja udah merasa bakal ditelan makhluk laut (padahal Ryan aja udah jauh di sana dan air belum seperutnya – gw yang panik maksa dia balik). Sebaliknya, gw suka banget pegunungan. Suka manjat-manjat, kegiatan yang mengandalkan diri sendiri gitu. 
  3. Entah kenapa juga gw lebih suka nginap di hotel daripada di villa atau cottage. Ngerasa lebih senang aja ketemu orang, ramai, dibanding suasana teduh dan sepi gitu. Hal yang sama juga berlaku untuk tempat tinggal; gw lebih senang tinggal di apartemen daripada rumah biasa. Dan gw senang sehari-hari kalau turun lift ketemu orang yang berbeda-beda. Dan walaupun banyak yang bilang tinggal di apartemen itu ngga bisa bersosialisasi, ngobrol sesama tetangga, menurut gw itu salah ya… karena gw justru merasa tinggal di apartemen membuat gw bisa tahu lebih banyak karakter dan lebih sering senyum loh. Ah, kapan-kapan bikin postingan tentang tinggal di apartemen ah. 
  4. Awalnya gw kira gw itu introvert, tapi setelah gw ikut test di sini gw jadi tahu bahwa gw itu  AMBIVERT. Pantesan kok gw ngerasa introvert tapi di sisi lain gw sangat suka berteman dan contoh-contoh remeh lainnya. Salah satunya seperti di atas, yang suka keramaian itu.
  5. Left handed alias kidal, yang bisa nulis pakai tangan kanan; karena dipaksa pakai tangan kanan dari kecil, dengan cara dipukul penggaris kalau pakai tangan kiri, hiks. Tapi itu ngga mengubah gw menjadi right-handed, cuma membuat gw bisa nulis pakai tangan kanan aja.
    Buat teman-teman yang right-handed, gimana sih perasaan kalian kalau tiba-tiba melakukan pekerjaan dengan tangan kiri, kayak aneh, kan? Itu  juga yang gw rasain kalau pakai tangan kanan. Lagian siapa sih yang mau kidal? Apalagi di sini, yang kalau anak pakai tangan kiri dikit aja udah disuruh pakai ‘tangan manis’. Ngga masalah sih ngajarin anak seperti itu, YANG MASALAH ADALAH KALAU NGAJARIN ANAK ORANG DI DEPAN EMAKNYA, YANG JELAS-JELAS EMAKNYA KIDAL. #ehbelummoveon.
    (gw juga suka ngajarin GG kok – karena gw tahu dia right handed, tapi FF.. hmm dia sama dengan gw 😦 alasan gw kasih sad face karena gw tahu ngga enaknya jadi left-handed tuh gimana. Tapi yang pasti gw akan ajarin FF untuk ‘masuk kanan keluar kiri’ omongon orang-orang yang ngga ngerti – orang-orang yang menganggap diri mereka keluarga/teman tapi ngga bisa terima kita apa adanya… gw akan ajari dia untuk ngga gampang baper (untuk hal-hal remeh) kayak emaknya, karena sekarang emaknya udah banyak belajar. 🙂 🙂 🙂 
  6. Secara fisik gw cewek banget, tapi dalamnya… cukup tough & complicated. 
  7. Ngga suka… alpukat. Mustahil gw makan. Mustahil banget. Nyebut namanya aja lumayan eww gitu! Dulu ada teman yang doyan banget sama buah itu dan bilang, “a” enak banget (benar kan udah mulai eneg bayanginnya, jadi terpaksa pakai inisial) dan dia ngomong ke gw, ngga mungkin ada orang yang ngga suka “a”! Tapi nyatanya gw ngga suka! Di es campur/es teler kemasuk dikit aja, gw ngga mau lagi tuh es.
  8. Kurang suka juga makanan manis. Dan almost hate chocolate cake. ‘Almost’ dalam artian belum sampai anti makanin. Kalau terpaksa harus makan demi menghargai orang lain, masih bisa (misalnya di acara ulang tahun) walaupun paling sesendok dua sendok.
  9. Tapi surprisingly gw suka brownies, yang waktu itu pesan sama Epipastry. Dan gw lebih doyan setelah keluar dari kulkas gitu, karena ada keras kenyal-kenyalnya waktu digigit. Hampir satu kotak gw habisin sendiri, sambil makan sambil ngomong ke Ryan, “enak banget-enak bangettt…” bahkan si Ryan udah masuk kamar, gw masih ngomong sendiri. *kok sambil nulis gini, gw mulai ngeh ya apa karena gw belum pernah makan, jadi norak?* Dan ngga ngerti emang semua rasa brownies seperti itu atau emang yang punyanya Epipastry enak bangettt, karena seperti yang gw bilang tadi, gw belum pernah makan brownies *ya silahkan hujat saya* kan gw udah bilang gw ngga doyan yang coklat-coklat gitu (kecuali coklat batang, itupun yang ‘dairy milk’ yang bahkan belakangan ini ngga pernah gw sentuh lagi). *yang dibikin Epipastry beneran enak (imho), ngga dibayar untuk muji*
  10. Tapi ada juga makanan manis yang gw suka… yaitu kue-kue tradisional… terutama yang di dalamnya ada isi kelapa gula merah gitu. Semacam kue kelapa atau kue dadar hijau. Sukaaaaaa banget. Terus yang bentuknya kerucut, yang bungkusannya dari daun kelapa muda gitu dengan cara melingkar terus dimakannya harus lepasin lilitan daun itu dari atas ke bawah, yang warna kuenya coklat gula merah gitu (tahu, kan? cukup jelas ngga penjelasan gw?) Intinya gw (jauh) lebih suka kue tradisional dibanding kue modern.
  11. Karena gw ngga terlalu suka makanan manis, bisa dipastikan gw sangat suka makanan asin/gurih dan pedas. Gw sangat suka TEMPE GORENG TEPUNG. Suka juga sama bakso ala Jawa gitu (tapi bukan bakso Malang ya, ngga terlalu suka kalau itu), suka nasi padang juga potato salad. Dan dari semua juaranya adalah… kentang goreng pakai nasi putih.
    Ya, gw suka banget makan kentang goreng pakai nasi putih dan bagi gw itu makanan terpuas. Tapi beberapa orang nganggap itu aneh dan demi menyenangkan mereka menghindari dianggap ngirit, kalau lagi makan di tempat ayam goreng fast food gitu, pasti pesan ayam juga. Jadi gw habisin dulu ayamnya, baru next makan nasi dan kentang.
  12. Level ketahanan gw terhadap rasa pedas kalau dinilai dari pendapat gw tentang mie Samyang adalah… menurut gw mie Samyang pedas, tapi ngga sepedas itu. Iya pedas, tapi belum sampai bikin gw keringatan, paling cuma ingus dikit-dikit dan bibir merah.
  13. Minuman rasa buah yang gw suka adalah markisa dan lycee. Minuman favorit gw adalah Thai ice tea, bubble milk tea dan cincau hijau (harus dibold karena suka banget).
  14. Surprisingly bukan K-drama lover. Gw benar-benar pengen suka (biar nyambung kalau ngomong sama teman-teman pencinta k-drama), tapi faktanya ngga menggebu-gebu pengen ngikutin gitu. Sejauh ini yang udah gw tonton adalah Full House dan Descendants of the Sun *DIKETAWAIN SE-RT* (yang mana gw download pakai Youtube Downloader) dan kualitasnya benar-benar ngga bagus.) Itupun karena gw penasaran kenapa di Facebook bahas itu terus????? Coba nonton, tapi ya gitu deh. Mungkin udah mati rasa kali gw. Boro-boro baper, yang ada malah mikirin yang macam-macam atau bahkan kritik di dalam hati. Semacam, ‘mana ada sih orang normal kiss-nya begitu?’ ‘eh, dia mukanya dioplas ngga ya?’ *lalu masuk ke Google dan cari tahu* terus mikir lagi: ‘eh bukannya dia yang di grup kpop itu ya? kok jadi pemain pendukung doang?’ atau ‘buset… udah om-om gitu rambut masih mau dikeriting, ngga cocok sama umurnya….’ Yang semacam-semacam gitu.
    Terus juga masih di FB, sekarang beredar lagi yang mermaid gitu, udah mati rasa benaran kali ya, ngga kepengen nonton sama sekali dan *SIAP-SIAP YA* gw ngga merasa “LMH” dan kebanyakan cowo-cowo Korea itu menarik sama sekali. *namanya juga selera* #KABUR #biarpunberbedabedakitatetapsatu.
    Dulu waktu masih mudaan pernah penasaran sama Super Junior, tapi meredup gitu aja setelah semakin sering lihat mereka, ilfil sama sekali ujung-ujungnya. Mungkin karena gw ngga terlalu suka cowo yang sadar bahwa mereka ganteng kali ya. Nah menurut gw cowo-cowo yang kalau foto suka pegangin bibir sendiri dan sejenisnya udah bisa dipastikan dia sadar bahwa dia ganteng. Yang gw suka itu yang dari auranya aja ketahuan bahwa dia ngga tahu bahwa dia menarik. *NGOMONG APA SIH LU, VIN?* Ngga ngerti juga gw ngomong apa dan juntrungannya ke mana, skip deh. 
  15. Film favorite gw sepanjang masa (mungkin) adalah Butterfly on a Wheel yang main Pierce Brosnan, Gerald Butler dan Maria Bello. Filmnya cukup ‘aneh’ dan bikin menebak-nebak, mungkin karena itu gw suka.
  16. My favorite Disney princess is… BELLE. Obviously karena gw juga suka baca dan juga suka baca berulang-ulang buku favorite gw.
  17. Punya kebiasaan lepasin stiker yang tertempel pada barang-barang yang baru beli. Jadi barang itu harus polos tanpa tempelan. Contohnya kotak L*ck & L*ck, biasanya kan di tutupnya suka ada stiker gambar produk dan jabarannya, kan? Pasti gw lepas. Juga kotak-kotak gede gitu, yang biasanya buat barang-barang besar, juga harus polos. Bahkan yang ada di pensil atau pen! Apakah ada punya kebiasaan yang sama??
  18. Anak pertama dari tiga bersaudara, cewek satu-satunya.
  19. Salah satu adik gw jadi tukang taksi online (sampingannya dari menjadi juragan kost #rajin).
  20. Ngga pernah bisa pakai perhiasan (tangan-leher-kuping), sangat ngga betah, termasuk cincin kawin. Jam pun hampir ngga pernah pakai.
  21. Hobi: NULIS dan JAHIT. Cita-cita jadi novelist. Udah ada draft pertama dari calon novel pertama gw tapi udah mengendap bertahun-tahun karena “super power” gw adalah menunda-nunda dan minder.
    Dan berlaku juga dalam soal menjahit, biarpun gw bisa menyelesaikan jahitan 60 pcs of  pouches untuk suatu acara (you know what i mean) dalam waktu yang singkat (biar jadi rahasia gw sesingkat apa gw selesaiin jahitan itu) dan juga tas-tas simpel lainnya…, gw tetap merasa apa yang gw lakuin not good enough. Hiks. Tapi gw sadar itu salah dan gw sedang memperbaiki diri. Harus lebih sering mengucap syukur biarpun pencapaian gw cuma sedikit, tetap ngucap syukur untuk yang sedikit itu!!!!!! 

Hmm… apa lagi ya? Next time aja ya, kalau kepikiran lagi, gw bikin part 2 nya. 🙂 #penting

33 thoughts on “Tak Kenal Maka Tak Sayang

  1. Pingback: Tak Kenal Maka Tak Sayang (part 2) | TOO BUSY TO WORRY!

  2. Pingback: Tak Kenal maka Tak Sayang | My Life My Adventure :)

  3. Tossss sama no 14. K drama yg jadul gw suka, tp yg baru2 ini gw ga suka semua. Bahkan decendant of the sun jg gw bingung bagusnya dmn hahaha (pasang helm dulu takut ditimpuk masa)

  4. Sebagai seseorang yang pernah tinggal di Bali selama 7 tahun utk kuliah dan kerja.. Gue cuma mau bilang, Cobain deh Ci! Wuih rasanya mah nagih banget ❤ Hahaha. 1-2 thn aja gausah banyak-banyak yang penting udah bisa ngerasain. Candu 🙂

    Gue banyak nih punya temen yang left-handed, rata2 mreka orangnya pinter2 lho… Gausah minder, Ci. Smangat!

  5. Hai vin.. kemaren baru kenalan di ig gara2 bloggeratti, trus skrg baru sempet mampir di blog nya hehe. Thanks again buat pouch nya. I love it!
    Gara2 baca postingan di atas gw jadi pengen pesen epipastry haha. Trus soal makan nasi putih sama kentang goreng, gw uda didoktrin sama laki gw si kalo makan karbo jangan sama karbo lagi, jadi gw uda ga pernah makan nasi putih pake kentang ato mie goreng haha. Tapi iya pasti enak tuhh. Gw juga suka bali. Itu tempat yang gw ga bosen bosen sebagai tujuan liburan hehe

    • Hi Dea.. Thank u udah mampir ^^ my pleasure.. & thank u juga..
      Sama banget… laki gw juga suka nyindir skrg soal karbo itu (dikasih tau lgsg ga mempan sih) hahah..

  6. Hai vin thanks ya pouchnya lucu bangetttt hehehe. Anyway beberapa poin awal sama nih gue jg suka banget Bali tp sebenernya kalau utk tinggal kayanya engga sih gue. Apa ya kalo buat gue Bali cukup utk liburan aja hahahaha terus ternyata gue juga ambivert. Dan yes gue jg lbh suka nginep di hotel ketimbang villa. Semoga semakin semangat nulis dan hobi jahitnya yaaa😊😊

  7. Vin, gue juga doyan sama kue dadar ijo itu 😀 en sama gue juga ga suka makanan yg terlalu manis, entah knp jadi migren nantinya..

    Thanks ya Vin buat pouchnya, keren en gue sukakkk banget 🙂 semoga hobi jahit en nulis bisa lebih terealisasi lagi ya Vin di taun ini, semangatttt!

  8. Vin.. dari postingan elo, gw jadi terinspirasi jg buat nulis yg sama dan tag temen secara berantai. Selain kita bisa mengetahui karakter masing2 kita jg jadi lebih menghargai si empunya blog.

    Vin. Sama gw dalam beberapa hal mirip2 kaya elo, tapi bener kata yg laen.. kita jangan dengerin omongan org. Krn buat tipe2 macam kita ini bisa tambah stress. Elo multi talented. Elo cantik. Elo ramah. Elo hebat. Tanamkan hal2 yang baik sama diri elo sendiri. Yoi can do it vin!!!

  9. Ci thanks pouchnya 😍 cantik loh, jahitannya juga rapi.
    Cici ada sedikit mirip sama dede aku, dia jg kadang sk planning bikin ini itu tp banyak pertimbangan jg jadi kadang maju mundur. Tapi klo saran aku, terkadang dengan qta cuek… mo bagaimana hasilnya tau2 bisa mengalir ja selesai project2 yg uda qta rencanaiin.

    Semangat terus ya ci lanjutin menulis dan menjahitnya 😊😊😊

    Klo soal kue2 qta satu selera ya ci, aq jg paling demen kue2 pasar yg isi kelapa atau yg ada gula merahnya. Bikin nagih hahahahahaha.

    • hihih thank u,,my pleasure..^^ iyaa bnr bgt yaa… itu yg gw lakuin belakangan ini, sampe suka ngmg sm diri sndr, jgn nyerah..jgn nyerah hahahah, kyk orgil sih ngmg sndr tp yg penting jd lbh semangat trus target “tugas” hr itu bs tercapai.. 😀

  10. Owh ada lagi ya ambivert, gw pikir kirain cuma intro atau extro doang 😀 Pengetahuan baru..haha.. Dann oh oh, gw seneng ketemu orang tapi tetap penakut klo disuruh tinggal di apt.. haha..

    Dan iyes, cintak sama pouchnya!! Kerenn Vin 😀

    • Thanks Py.. ^^ sama itu yg ambivert gw jg blm lama tau heheh.. knp takut? takut tinggikah?? klo gw suka bgt malah tgl di apt (yg deket mal ya), lagi butuh apa, suntuk, dll tinggal jalan kaki ke mal heheh

  11. Halo, Vina. Salam kenal 😀
    Thank you banget buat pouchnya yang super cantik. Sukaaa banget! U r so talented.
    Btw anak gua juga left handed. Semenjak tau dia lebih aktif pake tangan kiri, gua gak pernah biasain dia megang atau nulis pake tangan kanan lg (kecuali salaman ya). Di sekolahnya gua juga suka pesen ke guru bahwa anak gua jangan dipaksa untuk nulis pake kanan karena dia kidal. Semoga makin banyak orang yg pengertian sama left handed ya, terutama dari bidang pendidikan.

    • Salam kenal juga Nadia 😊
      My pleasure… thank you juga loh utk pujiannya hihih..
      yup setuju banget semoga semakin byk yang lebih pengertian dan gw juga setuju soal kecuali salaman (dan ngasih sesuatu ke orang lain juga) karena itu berhubungan dgn sopan santun..

  12. Vin…kayanya elu harus ubah cara pola pikir elu deh biar gak gampang stress dan baper jadinya hidup elu bisa lebih santai dikit. Apalagi hidup di sini musti tebel kuping sama omongan orang2, apapun yg kita lakukan baik atau buruk, benar atau salah, a atau b tetep aja semua bakalan menuai komen orang2.

    Gw bisa ngomong gini karena gw dl juga dulu apa2 dipikirin sampe omongan orang (skrg mendingan jd hidup gak stress lagi). Kadang ada orang main psikologis ngomongin jelek2 ttg kita apalagi kalau udah segrup kehasut, bisa dimusuin ssampe segrup2. Jadi mendingan skrg bertemen cari yg bisa bikin firi lu menjadi positif, tinggalkan semua aura2 negatif

    • Eh sorry blom kelar udah kepencet gara2 Conrad loncat ke ranjang jd kaget hahahaa…

      Yang penting adalah urusan rumah tangga dan anak2 baik2 aja, nggak usah dengerin kata orang kalau emang negatif. Yang penting dr mulut kita jangan keluar kata negatif tentang orang yang ngomongin kita niscaya lama2 orang akan tau elu seperti apa dan elu bisa bangkit (gw baca blog lu dr jaman elu baru married kalau gak salah, ada bahas2 vendor married).

      Sorry yah kalau ada salah kata atau salah apa, nggak ada maksud apapun. Gw berharap untuk ke depan elu bisa lebih baik lagi demi kesejahteraan diri elu dan keluarga elu. Amin…

    • Iyaa bnr bgt Fel..
      Gpp kok, gw senang klo ad org ngomong dpn gw n ngasih nasehat membangun.. merasa dipeduliin
      Iyaa gw jg sadar terlalu baper n mikirin kt org seolah2 penilaian mrk penting haishh, makany gw mulai fokus sm ap yg gw suka, mulai nulis blog lg, mulai update ig lg, bkn pengen eksis tp krn gw pengen aja (penilaian org lain ga penting lg) suka2 gw mau nulis apa n posting apa 😅
      Btw thank u doanya.. amin.
      God bless u & family, Fel!! 😊

  13. Vin, gue mau highlight point no. 6 hahahaha. Kalau lihat dari tulisan-tulisan lu selama ini, sepertinya memang elu ini tipe yang complicated alias tipe yang overthinking juga, dan bisa langsung gue tarik ke nomer 21, yaitu berkaitan dengan yang lu bilang soal minder dan menunda-nunda. Soalnya lu pasti banyak banget mikirnya, akhirnya gak jalan-jalan. Apakah elu termasuk tipe perfeksionis yang pernah gue bahas dulu ya di salah satu postingan tahun lalu? Mungkin bisa dibaca-baca jadi kasih sedikit gambaran.

    • Leonyyy thank u udh nyuruh gw baca postingan lo itu.. gw suka.. dan thank u jg udh ngmg blak2an heheh.. skrg gw sadar kalau gw itu bukan seorang perfeksionis loh iya, selama ini gw kira gw perfeksionis tp hbs gw baca postingan lo itu gw kyk dpt pencerahan gt heheh kalau gw itu cuma lack of discipline.. krn cara gw dididik bertolak belakang bgt sm cara lo dibesarin Le.. gw dibiarin lakuin apapun sndr. Keseringan dari sd ud ke sekolah bertigaan sm adek gw (naik bajai hahahah), bahkan smp bnr2 sndr.. pr apapun itu ngga ad yg bantuin sm sekali, ngga ad yg suruh gw belajar dll, makany gw tergolong bkn anak berprestasi di skul.. gw gede dgn dgr perkataan bhw gw bdh, mls, and even worst. Skrg gw tau knp gw ga bs maju krn gw lack of discipline dan gw minder krn mgkn di bwh alam sadar gw, gw ngga akan prnh terlihat baik. Haish gw jd curhat di medsos gini.. maluu iya, tp gpp d krn gw merasa lo hrs tau mgkn ga semua dpt manfaat dr tulisan lo, tp bermanfaat utk gw. Tahun 2004 Tuhan berhasil selamatin 1 anak domba tersesat (gw) tp skrg domba itu jd tmbh dewasa 1 step lg dan itu krn lo mau komen di sini. Thank u ❤️

  14. vina… pouchnya keren deh… hihihihi….

    gua juga suka sama belle loh… karena dia satu2nya (atau mungkin ada lagi yang lain, entahlah) yang melihat pria bukan dari fisik semata… dia kan tulus banget sayang sama beast, padahal mukanya beast sangar gitu… ga sabar nungguin movienya nanti hahahaha…

  15. Thankyou ci Vina buat pouchnya, iya sih gk kebayang ngerjain pouch sebanyak itu sambil urus GG dan FF. Hihi postingan ini jd makin mengenal karakter cici ya, tak kenal maka tak sayang bener bgtt 😀

^______^ hi!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s