Yang Gw Bawa Kalau Travelling (Bareng Anak)

Postingan terakhir gw tanggal 3 Februari, itu gw lagi batuk dan sakit gusi. Hari ini udah tanggal 8 februari, gw masih batuk (tapi udah ngga separah awal-awal), sakit gusi pun berubah menjadi sakit gigi sebelah kanan. Sepertinya sih karena gw panas dalam, karena semakin sering gw mandi dan juga minum air putih (dan green tea), semakin mendingan sakitnya.

Oh ya, belum lama ini gw masih sempat ke mal sama mereka dan masih ngejar aja dong. Sempat gw cuekin, dengan cueknya dia lari full power ke eskalator dan sedikit lagi melangkah ke anak tangga eskalator. Lihat gitu, gw terpaksa lari full power juga dan tangkap tangannya. Dan sama-sama naik eskalator dong T_T padahal tujuannya bukan mau ke atas.
Udah sampai atas, gw lihat si Ryan di bawah celingak-celinguk nyariin (sambil dorong stroller isi FF), gw panggil-panggil ngga ngeh dia. Akhirnya gw dan GG turun lagi, Ryan udah hilang dan kita mutar-mutar saling nyari. Hahahah..
(Ga bisa telepon karena tas gw tergantung di stroller).

Anyway… sesuai judul di atas, di bawah nanti akan gw list down barang-barang yang gw bawa kalau ke luar kota/negeri atau sekedar staycation di hotel (Jakarta).
Continue reading

Januari Kemarin

Hari ini gw mau kasih tahu bahwa… Gw capek. Gw lelah. Gw batuk… dan gusi sebelah kanan gw sakit.

Kata pembaca: “nulis blog bukannya yang bikin semangat malah bikin ikut lemas!!”

Hihih… kalau ngga di sini di mana lagi gw curhat dan ngoceh dengan gratis? 😀 Kalau ke Ryan terus kan kasihan. Jadi… anggap aja sesi terapi gratis yaaa… (dan yang baca jadi terapisnya *lalu blog ini pun kehilangan pembaca*).

Karena gw capek, lelah, batuk dan gusi sakit…, membuat gw berpikir: KENAPA DI INDONESIA BANYAK BANGET PERAYAAN DAN LIBUR???! DAN WAKTUNYA BERDEKATAN PULA. *padahal mah di luar negeri juga sama ya?*

Buat orang kantoran mungkin senang karena bisa istirahat bentar dari kerjaan… tapi buat emak-emak satu balita dan satu batita kayak gw malah jadi lebih repot; terutama karena harus pergi-pergi… di mobil (GG ngga bisa diam, carseat udah ngga mau, carseat portable; udah bisa kabur), satu-satunya senjata gw cuma kasih nonton Youtube! Dan untungnya adiknya masih mau di carseat. Terus juga di mal, di rumah orang – yang akan gw ceritain di bawah.
Continue reading

Cerita Kelahiran si Bungsu (part 2/2)

Melanjutkan postingan PART 1 yang gw tulis 19 BULAN LALU tentang cerita kelahiran FF.

Jadi, Epidural atau ILA?

Setelah proses melahirkan selesai, gw masih dibiarin selama dua/tiga jam di ruang melahirkan itu. Mungkin untuk jaga-jaga. Nah selama dua/tiga jam itu, gw masih belum boleh makan atau minum, waktu gw tanya kenapa, susternya bilang takut gw muntah. Dan ketika gw udah diijinin minum (belum boleh langsung banyak), berapa lama kemudian benar aja gw muntah. Sampai tiga kali!
Continue reading