Cerita Kelahiran si Bungsu (part 2/2)

Melanjutkan postingan PART 1 yang gw tulis 19 BULAN LALU tentang cerita kelahiran FF.

Jadi, Epidural atau ILA?

Setelah proses melahirkan selesai, gw masih dibiarin selama dua/tiga jam di ruang melahirkan itu. Mungkin untuk jaga-jaga. Nah selama dua/tiga jam itu, gw masih belum boleh makan atau minum, waktu gw tanya kenapa, susternya bilang takut gw muntah. Dan ketika gw udah diijinin minum (belum boleh langsung banyak), berapa lama kemudian benar aja gw muntah. Sampai tiga kali!
Perasaan mau muntahnya itu di saat gw baringan… rasanya benar-benar eneg banget, yang sampai ngga bisa ditahan gitu. Untungnya gw udah siapin kantong kecil dari awal waktu dia jelasin bisa muntah (gw kebetulan suka sedia kantong plastik kecil di tas). Dan setiap kali mau muntah, pasti langsung buru-buru bangun gitu, sampai suster suruh gw jangan buru-buru bangun karena takut gw langsung jatuh dari tempat tidur. Tapi memang harus gw lakuin karena udah ngga bisa ditahan.

Setelah muntah tiga kali, gw dikasih obat anti mual. Dan ngga muntah lagi setelah itu. Menurut suster, efek ILA emang bisa bikin muntah.

Jadi gw ulangi sekali lagi, waktu anak pertama gw pakai Epidural, efek samping ke gw khususnya (karena ada teman yang ngga ngalamin seperti gw) adalah badan dingin banget dan mata ngga fokus; baca tulisan seperti berbayang gitu. Tapi begitu efek obat hilang, badan dan mata udah normal lagi.

Sedangkan efek dari ILA yang gw rasain: ngga ada rasa badan dingin, tapi kaki benar-benar kebas. Beda dengan Epidural yang sedikit-sedikit masih bisa gw gerakin. Lalu muntah kurang lebih dua jam setelah melahirkan, dan kata dokter yang suntikin gw, obat ILA itu bisa tahan sampai 6 jam, sedangkan dari hasil googling, malah katanya bisa sampai 12 jam.

Yang terjadi di gw adalah yang kurang lebih 12 jam itu. Perkiraan awal gw akan melahirkan 5-6 jam dari sejak disuntik tersebut, tapi kenyataannya baru dua jam-an FF udah minta keluar.

Jadi kalau bisa pilih, untuk GG (yang sampai 12 jam baru lengkap pembukaan) gw akan pilih ILA dan untuk FF (yang cuma dua jam sudah lengkap pembukaan) gw akan pilih Epidural. Terbalik gitu jadinya.

Sekitar jam dua pagi (tiga jam setelah melahirkan FF) gw dipindahin ke kamar. Dengan keadaan kaki gw masih mati rasa dan ngga bisa gerak. Ryan juga ikut nginap karena seperti waktu GG lahir, memang cuma dia yang bisa nemenin gw. Dan karena pas banget FF lahir di Jumat malam, Ryan juga ngga perlu ngajuin cuti (waktu GG  ngga perlu cuti karena lagi libur menjelang lebaran).

Dibandingan efek Epidural, efek ILA ini lebih bikin gw ngga nyaman! Karena kaki ngga bisa gerak, apa-apa harus andalin Ryan. Dan walaupun suasana kamar dan tempat tidur RS udah nyaman, gw ngga bisa tutup mata sama sekali. Biarpun udah berasa ngantuk banget, udah nguap terus juga… tapi mata ngga bisa ketutup. Gw yakin banget itu karena obat ILA di dalam badan gw yang belum hilang. Ya iyalah kaki aja masih kebas.

Kalau ada yang tanya, “Lagian ngapain sih bius-biusan segala??!” Jawaban gw: “Gw ngga sehebat ibu-ibu lain yang sanggup melahirkan normal, benar-benar normal. Dan juga para ibu lain yang sanggup melahirkan secara Caesar. Normal tanpa bius dan Caesar (diiris bagian perut) sama-sama bikin gw takut, Sis.”

Maklum deh, gw kan pernah cerita di post-post sebelumnya kalau gw itu paling ngilu kalau badan luka dikit, bahkan daerah sekitar mata gatal aja, buru-buru gw pakaiin MINYAK ANGIN karena gw takut jadi bengkak dsb. Jadi pilihan gw cuma vaginal birth dengan bius lokal. Biarpun gitu, ya sakit setelahnya ngga bisa dihindarilah, terutama kalau mau pipis atau… *maaf ngga berani too much information, takut yang baca jadi ngilu juga*

Btw, jangan pernah judge/kasih “label” seorang ibu cuma karena proses melahirkan di satu hari itu! INGAT, mau gimana pun proses mengeluarkan bayi di satu hari itu, kita semua sama-sama mengandung 9 bulan (kurang lebih)!! 

Balik lagi ke efek ILA itu, sampai pagi gw benar-benar ngga tidur, tapi untungnya kaki udah lumayan bisa digerakin… Dan sepanjang hari, gw masih kayak orang kena bius gitu… ngga nafsu makan sama sekali, padahal lapar. Dan kepala berat banget… dan bikin mellow banget. Jadi kangen banget sama GG. Lihat video dia di hp, langsung nangis… lihat fotonya, nangis lagi.

Singkat cerita, agak sorean gw ditinggal sendirian sama Ryan karena dia pulang untuk jemput dan bawa GG jenguk gw, waktu itu umurnya baru 1,5 tahun dan dia waktu masuk kamar dan lihat gw di ranjang, tiba-tiba manggil “mommy” dan minta naik ke ranjang juga (ini “keajaiban” karena dia sebelumnya belum pernah manggil gw sejelas dan selantang itu), malah awalnya dia itu manggil gw “CECE, gara-garanya: gw pernah ngajarin dia manggil “cece” ke anak kecil tetangga di apartemen, kayaknya dia salah paham, kirain gw yang namanya “cece” dan sempat berapa lama manggil “ce..ce..” terus setiap kali manggil gw.

Balik lagi ke cerita, jadi berkali-kali si GG lari bolak-balik di kamar tapi ujung-ujungnya selalu samperin gw dan manggil. So sweet. Dan waktu dia lihat FF, dia kayak lihat anak kucing di jalan gitu, antara pengen pegang dan geli….

*Fast forward*

Setelah sampai rumah, GG jadi super manja sama gw. Maunya nempel terus, maunya digendong terus dan bayangin aja, gw baru habis lahiran udah langsung gendong dia, karena cuma maunya sama gw. Dan ini baru pertama kalinya dia cuma mau sama gw, biasanya sama siapa ok aja dan juga dia sebenarnya dia bukan tipe toddler yang manjaan gitu (beda sama FF sekarang). Sampai ipar gw bilang kalau gw ngga seperti orang yang habis melahirkan. Baru sampai rumah udah langsung gendong GG dan udah mulai nge-radar rumah dan beres-beres. (Jangan ditiru!)

ANTARA FIRST CHILD & THE NEWBORN

100% kelahiran FF berpengaruh ke GG. Karena malam hari untuk pertama kalinya, dia tiba-tiba bisa nangis jerit, kaki nendang-nendang tapi mata kadang masih ketutup. Dan ngga bisa didiamin dengan gampang. Cuma mau digendong gw, bisa sampai berjam-jam karena setiap gw taruh lagi ke ranjang, dia ngamuk lagi. Dan cara dia peluk gw, beda banget dengan sebelum-sebelumnya. Erat banget. Gw lupa persisnya terjadi berapa lama… kurang lebih semingguan sejak FF ikut pulang sepertinya. Dan selalu terjadi di jam 12 malam dan 3 pagi. Selalu on time. Pasti ada yang mikir hal yang serem-serem, kan? Gw juga sempat terlintas sih soal yang seram-seram itu…, tapi feeling gw bilang bukan karena itu.

Gw dan Ryan benar-benar bingung kenapa. Dan setelah cari-cari di gugel, nemulah artikel tentang Toddler Night Terrors, dari situ baru semua mulai masuk akal. Gw dan Ryan berkesimpulan ini terjadi pasti karena dia ngga biasa ada FF. Dan juga karena ada nyokap + ipar gw yang nginap untuk nemenin dia waktu gw dan Ryan di rumah sakit. Setelah gw pulang, ipar gw ngga nginap lagi, tapi nyokap masih nginap 2-3 hari kemudian.

Dan emang benar setelah nyokap gw ngga nginap lagi, GG walaupun masih gitu tapi mendingan (cuma sekali semalam, sebelumnya sampai dua kali dan juga ngga sampai berjam-jam lagi).

Pelan-pelan juga kita kenalin FF ke dia, libatin dia dalam aktivitas yang berhubungan dengan FF (ganti diaper, mandiin, dll) walaupun masih seperti yang gw bilang di atas, dia lihat FF seperti lihat anak kucing di jalan, antara mau pegang, coba ulurin UJUNG JARI ke jidat FF tapi diurungin lagi, begitu-begitu terus. Dan kalau gw/Ryan coba tarik tangannya berusaha sentuhin ke FF, dia ngamuk sambil kabur. Biar gitu, sebenarnya dia mau juga. Contohnya waktu Ryan gendong FF, dia tarik-tarik celana Ryan, seolah-olah suruh taruh. Dan begitu ditaruh lagi ke ranjang, dia coba-coba sentuh lagi, tapi ngga kena.

Lupa butuh waktu berapa lama baru dia berani (pakai hitungan minggu kayaknya deh). Tapi setelah dia beraniin diri sentuh dikit dengan ujung jarinya, tiba-tiba ketawa nervous dan coba lagi. Intinya, night terror itu hilang sendiri dan ngga pernah terjadi lagi sampai sekarang.

YANG MENARIK PERHATIAN GW PADA WAKTU MELAHIRKAN MEREKA ADALAH…

  • Sesaat setelah GG keluar, gw drama banget, nangis dsb… waktu FF keluar, ngga ada drama sama sekali. Yang gw perhatiin malah… kenapa badan FF dipenuhi sama lemak putih-putih gitu… sampai suster “nuduh” gw suka jajan gorengan waktu hamil. Setelah gw pikir-pikir, emang benar selama hamil FF gw doyan banget makan kwetiau goreng.
  • Setelah melahirkan GG, di RS gw malas banget dandan, mandi (yang penting wangi aja – semprot parfum) dan sebisa mungkin ngga ke toilet (karena takut) dan juga waktu di RS kan gw dipasangin kateter (jadi pipisnya lewat selang gitu), dan di rumah, beberapa hari gw tahan BAB karena benar-benar takut sakit, soalnya di bawah sana benar-benar perih. Duduk pun gw ngga bisa karena ternyata juga keluar wasir yang sakit banget akibat dari proses melahirkan tersebut.
  • Sedangkan waktu FF, gw ngga perlu kateter. Begitu efek ILA hilang, gw bisa langsung ke kamar mandi, mandi, pipis dsb, juga sempat dandan.
  • Waktu GG lahir proses melahirkan gw dibantu Dr. Robby (yang gantiin Dr. Ronny yang sedang cuti), sedangkan waktu FF, gw dibantu Dr. Ronny langsung (tapi karena proses melahirkan jam 11an malam, gw kena biaya 1,5x – yang menurut gw aneh ya, karena… buat yang melahirkan secara normal kan ngga bisa nentuin kapannya, jadi kenapa biaya dibedain? Hmm..berpikir positif aja deh, mungkin mereka ada alasan yang masuk akal.)
  • Kesimpulan tentang dua Obgyn tersebut setelah proses kelahiran anak-anak gw dibantu mereka. Ini penilaian gw pribadi ya dan gw harap ngga jadi patokan. Jadi… Dr. Robby itu menurut gw lebih semangat waktu ngasih aba-aba dorong dsb. Lebih jelas pengarahannya, dan ngga berhenti kasih instruksi. Sedangkan untuk Dr. Ronny, lebih tenang dan gimana ya… gw berharapnya bisa lebih semacam dia terus-terusan ngomong, terus-terusan ngasih instruksi ngga pakai jeda gitu… eh bukannya dia diam aja loh, tapi menurut gw kurang kayak berapi-api gitu, ngerti ngga sih maksud gw? Susah gw jelasin lewat tulisan sebenarnya. 
  • Tapi untuk jahitan, sepertinya Dr. Robby ngga serapi jahitan Dr. Ronny. *jangan tanya kenapa gw tahu, malas jelasin* itu juga yang gw dengar dari teman-teman gw yang sering dipijit mbok-mbok urut. Jadi mbok-mbok urut itu udah bisa nebak aja ini jahitan dokter ini ya?! Ini jahitan dokter itu ya?! Dan emang benar tebakannya – menurut mereka yang suka dipijit/urut tersebut. 
  • Waktu awal lahir, kepala GG gepeng gitu tapi di bagian belakang persis dan rata, sekarang udah 3,5 tahun udah normal-normal aja. Tapi FF waktu lahir kepalanya itu gepeng bukan di bagian belakang tengah, melainkan lebih condong gepeng memanjang ke kiri gitu (gw sedikit merasa itu karena waktu proses melahirkan gw sedikit kurang mendapat instruksi yang tanpa jeda itu loh, walaupun mungkin bukan karena itu juga alasannya – entahlah), anyway… sampai sekarang kepalanya masih aja sedikit memanjang ke kiri atas gitu… tapi ngga terlalu kelihatan karena ketutup rambut, harus pegang baru ketahuan. Ya biarpun gitu, gw sebenarnya ngga masalah sama sekali, selama dia sehat-sehat aja, gw happy.
  • Terus juga ada satu kejadian di hari terakhir gw di RS (RSIA Grand Family PIK), pagi-pagi gw ke wc, waktu mau semprot air, air yang keluar itu HITAM!! Langsung kaget gw dan juga geliiii. Dan jadinya harus mandi dong, habis kena air hitam gitu (padahal kepikiran mau mandi di rumah aja). Setelah beberapa menit baru air itu berubah jadi normal lagi, termasuk yang di shower. Setelah udahan, gw cerita ke Ryan dan ngobrol-ngobrol panjang lebar soal air itu, lanjut ke beberapa detail di kamar yang kita tempatin itu… dan melebar ke bilang mau ngadu ke Dr. Ronny aja, bahkan sampai pura-pura bikin percakapan antara kita dan Dr. Ronny (dan hal yang lebih konyol lagi yang ngga perlu diceritain di sini heheh) Walaupun pada akhirnya kita sama-sama sepakat ngga mungkin dia mau ngurusin hal-hal remeh kayak gitu. 
    Tapiiiii… lucunya (INI SERIUS LUCU BANGET PADA SAAT ITU YA) begitu Dr. Ronny pagi menjelang siangnya ngunjungin gw bareng susternya, habis nyapa, tiba-tiba  Si dokter coba injak-injak lantai di ujung tempat tidur gitu dan “ngoceh” tentang lantai yang ngga rata gitu dan ngga lama megangin tembok dan “kritik” lagi… Bahkan curhat ke kita tentang pihak kontraktor yang bangun RS tsb (sebut saja A). DAN GW NGAKAK!! Sampai keluar airmata… (ternyata dia kepo juga soal gitu-gituan) Dan gw benar-benar berusaha nahan ketawa karena ngga enak hati. Apalagi gw lihat Ryan juga mulai ngakak (karena lihat gw), alhasil kita berdua setengah mati nahan biar ngga ketawa tapi berkali-kali juga pecah. Untungnya Dr. Ronny dan susternya ngga tersinggung malah mereka juga ikut nyengir-nyengir sambil kebingungan dan nanya kenapa gw ketawa, apa karena gw kerja di kantor kontraktor A itu ya?! Gw ngga bisa jawab cuma bisa kasih tangan lambai-lambai (maksudnya bukan). Untungnya mereka ngga tersinggung loh… malah ikut ketawa (karena tertular sepertinya), setelah kita berdua udah tenangin diri, malah jadi ngobrol panjang lebar sama Si dokter. Dan gw tetap ngga ngasih tahu alasan sebenarnya gw ketawa (walaupun si dokter kepo aja beberapa kali nanya hahahah). KALAU SEKARANG GW INGAT-INGAT LAGI KOK UDAH NGGA LUCU YA, TAPI ASLI WAKTU ITU NGERASA LUCU BANGET.

Seperti biasa, kalau keingat yang lain lagi, gw update lagi di sini. 🙂

9 thoughts on “Cerita Kelahiran si Bungsu (part 2/2)

  1. toss lagiiiiii komen sebelumnya gw jg toss yah
    gw jg bukan tipe wanita yg berani melahirkan normal ataupun sesar. Gw mending milih yang gak sakit, yaitu normal + epi hahaha. gw 2-2nya pake epi, dan untungnya gak pake acara muntah2 kayak km

  2. dr ronny ini dr ronny yang tersohor itu ya? katanya sih kalo dr ronny itu emang jahitannya rapih… dulu gua sempet pengen ke dr ronny, cuma denger2 pasiennya rame banget langsung males… gua males berlama2 di rumah sakit, jadi males kalo harus ngantri lama di rumah sakit hahahaha….

  3. Setuju yaa.. wanita kalo hamil dan melahirkan mau begimana caranya udahlah ga usah dibanding2kan. Toh sama2 keluar anak. Heran gua juga 😅 kmrn liat si kecil di ig. Cakep bangeeettt 😍😍

  4. Huaa mau komen apa y? bingung juga XD duhgakpentingnihkomennya btw ini kan judulnya cerita kelahiran si bungsu, berarti gak mau nambah anak lg dong ci? kepotapipenasaranjuga hehe. GG dan FF sehat dan happy terus yaa

  5. Pingback: Cerita Kelahiran si Bungsu (1/2) | TOO BUSY TO WORRY!

^______^ hi!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s