Januari Kemarin

Hari ini gw mau kasih tahu bahwa… Gw capek. Gw lelah. Gw batuk… dan gusi sebelah kanan gw sakit.

Kata pembaca: “nulis blog bukannya yang bikin semangat malah bikin ikut lemas!!”

Hihih… kalau ngga di sini di mana lagi gw curhat dan ngoceh dengan gratis? 😀 Kalau ke Ryan terus kan kasihan. Jadi… anggap aja sesi terapi gratis yaaa… (dan yang baca jadi terapisnya *lalu blog ini pun kehilangan pembaca*).

Karena gw capek, lelah, batuk dan gusi sakit…, membuat gw berpikir: KENAPA DI INDONESIA BANYAK BANGET PERAYAAN DAN LIBUR???! DAN WAKTUNYA BERDEKATAN PULA. *padahal mah di luar negeri juga sama ya?*

Buat orang kantoran mungkin senang karena bisa istirahat bentar dari kerjaan… tapi buat emak-emak satu balita dan satu batita kayak gw malah jadi lebih repot; terutama karena harus pergi-pergi… di mobil (GG ngga bisa diam, carseat udah ngga mau, carseat portable; udah bisa kabur), satu-satunya senjata gw cuma kasih nonton Youtube! Dan untungnya adiknya masih mau di carseat. Terus juga di mal, di rumah orang – yang akan gw ceritain di bawah.
(hahahah maaf ya kalau kesannya kurang bersyukur dan suka ngeluh, jangan dimasukin hati karena walaupun kebanyakan emak-emak suka ngeluh, kadang itu cuma di mulut aja, buat pelampiasan, padahal mah mereka sebenarnya “kuat-kuat” aja. *gw salah satunya*)

gg-in-the-car1

Ini di dalam mobil lagi jalan… udah kasih nonton, masih harus gitu. Kalau udah kayak gini gw harus ancam kasih bantal kesayangan dia itu (yang ke mana-mana selalu dibawa) ke adiknya! Biasanya dia mau turun dan duduk.

Dan di bawah ini adalah alasan gw lelah dan capek dan batuk dan sakit gusi.

CHRISTMAS 2016
Soal acara Natal dan segala pritilan-printilan di baliknya ngga usah gw bahas deh. Ya asal tahu aja, semua kesibukan dimulai dari bulan Desember 2016 sepertinya.

NEW YEAR 2017
Lalu liburan menjelang Tahun Baru sampai dengan Tahun Baru…, harus ajak anak-anak jalan (masa di rumah terus, kasihan dong), at least ke mal dannnnnn gw dipermainkan GG… belakangan ini hobinya kalau ke luar rumah, terutama mal adalah… LARI SEKENCANG-KENCANGNYA, karena dia tahu gw akan kejar. Ya iyalah gw kejar, takut hilang kali… apalagi lihat berita lagi marak penculikan (hoax/benar, tetap gw takut).

Kenapa bukan bapaknya yang kejar? Karena bapaknya lagi kena Degenerative Disc Disease (baca aja kalau mau tahu lebih lengkap).

Kalau bisa gw jelasin pakai bahasa gw:
Bertahun-tahun lalu, Ryan kan fitnes dan angkat beban terlalu berat, lalu di bagian pinggang atau paha atas cedera, intinya ga diapa-apainlah sama dia. Dan udah setahun belakangan ini dia ngeluh sakit terus di daerah paha atas/bokong gitu, rasanya seperti kejepit dan nyeri. Karena belakang ini frekuensi sakitnya mulai sering, jadi di awal Januari 2017 kemarin, dia coba ke dokter (RS Satyanegara – Sunter), di sana di MRI dan ketahuan bagian cakram/disc-nya ada “kerusakan”.
Jadi manusia kan ada tulang punggung, dan di daerah sekat-sekat tulang punggung tersebut ada cakram-cakram/disc gitu yang di dalam rongganya berisi cairan (sumsum tulang kali ya?). Yang mana fungsi cakram/disc dan cairan itu sepertinya berfungsi untuk menopang/menahan guncangan. SORRY BANGET yang gw jelasin ini ngga tahu 100% tepat/ngga karena gw juga masih awam tapi yang gw tangkap setelah baca sana sini, sepertinya benar….
Jadi salah satu cakram/discnya Ryan, cairannya bocor tinggal setengah, dan kena syaraf di  daerah situ. Atau mungkin efek dari cakram yang ngga berfungsi “menopang” dengan maksimal jadinya menekan syaraf dan sakit??! Kalau ada yang ngerti boleh tolong jelasin ke gw ya.

degenerative-disc

sumber foto

Jadi Si dokter/Prof, langsung “tembak” Ryan dengan bilang bahwa itu harus dioperasi. Untuk dikorek cairannya blablabla. Karena kalau ngga, bisa %&%#%+@#$#% –> baca: yang seram-seram. Dan kalau mau, besoknya bisa langsung operasi dan keesokan hari setelah operasi bisa langsung pulang.

Tapi Ryan ngga mau langsung dan milih cari second opinion. Datanglah dia ke dokter fisioterapi yang pernah dia datangi sekali sebelumnya. Dan dokter tersebut rujuk dia ke dokter lain di RS Taruma. Nah dokter yang di RS Taruma tersebut (yang juga adalah seorang tentara) setelah lihat hasil MRI Ryan, berkesimpulan bahwa Ryan belum perlu dioperasi, malah masih jauh dari operasi, katanya. Karena operasi pun ada resikonya, yaitu bisa lumpuh bahkan kematian.
Dia cuma kasih Ryan vitamin dan saran untuk ngga angkat yang berat-berat, juga perkuat otot aja dengan rajin berenang salah satunya. Dan juga fisioterapi beberapa bulan ke depan.

Karena itu, gw berinisiatif untuk ngga keduluan Ryan ganti galon air mineral yang udah kosong di dispenser (dan itu kali pertama gw ganti galon sendiri). Walaupun diomelin dia kalau ketahuan. Tapi itu wujud dari janji gw (dalam hati, setelah jadi istrinya) untuk ngga jadi a demanding wife dan akan berusaha meringankan beban dia. Eh malah jadi literally ringanin beban beneran. Dan galon itu semakin hari semakin terasa ringan sih… (keseringan habisnya siang-siang, jadi gw bisa ganti) itu juga membuktikan di mana ada kemauan, di situ ada jalan (dan kekuatan heheh). 

So far, menurut Ryan, rasa sakitnya ada berkurang… dan frekuensi sakitnya semakin berkurang. Dan buat teman-teman yang baca, kalau mau angkat barang harus hati-hati ya dan jangan dipaksa. Tadi si Ryan baru cerita di tempat terapinya ada dua pasien baru, dua-duanya karena angkat berat, yang satu karena angkat ember isi air untuk aquarium, yang satu lagi gw lupa angkat apa. Udah gitu aja ceritanya.

Jadi lanjut lagi ke GG lari sekencang-kencangnya di mal dan gw kejar dia. Kejar bukan dengan “cantik” ya tapi benar-benar seperti lagi di running track gitu. Sampai gw keringatan karena bukan sekali kejar, ketangkap, langsung beres. Tapi sesukanya dia aja kapan mau lari lagi. Bahkan udah di dalam resto pun dia bisa tiba-tiba lari ke luar sambil senyum manggil gw (biar dikejar). Udah gw cuekin biar dia takut, tapi cuek aja tuh… malah gw yang takut dia hilang.

Bahkan ketika udah ketangkap dan ngga bisa kabur lagi pun, bisa tiba-tiba teriak “HELP!! HELP!! EVERYBODY HELP!!” (everybody loh, bukan somebody -__-) atau sekedar, “HELP ME!!” *hasil dari diajarin dan nonton Youtube!*  Bayangin gimana malunya gw!! Kalau mukanya ngga mirip gw sih udah ditahan security kali gw!!  

Pernah juga saking capeknya gw kejar dia dan gw minta dia berhenti dari yang kesal sampai ketawa ngakak. Karena anak itu benar-benar konyol banget, dari mukanya kelihatan banget dia mau ngerjain gw dan berasa seru banget buat dia.

Jadi gw lagi kejar dia, udah mau dekat, dia perlambat… dan waktu gw udah hampir berhasil tangkap tangannya di lari lagi dan gw jadi ngakak sepanjang jalan… karena antara malu dilihatin orang-orang, gemesssss, nervous takut dia hilang beneran, dan lihat ekspresi mukanya yang lucu banget. Saking ngakaknya, perut gw sampai sakit dan musti jongkok di pinggiran toko orang. Image gw sebagai mahmud manis-kalem-ayu pun buyarrrrrrrrr seketika itu juga.

Dan Ryan cuma merhatiin gw sambil nyengirrrr dan dorong stroller isi FF. Akhirnya gw paksa si Ryan yang tangkap… begitu bapaknya yang tangkap, dia nyerah gitu aja dong dan mukanya polos abissss dan kelihatan puas banget!

Dan sekarang kalau mau keluar rumah, salah satu ejekan/sindiran Ryan buat gw adalah… nyuruh gw pakai running shoes aja ketimbang sepatu jalan-jalan (biar sekalian joggingnya di mal karena gw sering bilang pagi-pagi mau turun jogging di taman apartemen tapi ngga pernah terlaksana.) -_-

PERTENGAHAN JANUARI – WEDDING PARTY
Selanjutnya, ada acara nikahan tante gw di pertengahan Januari. Yang namanya ke undangan pasti dandan cantik head to toe dong ya… Nah udah dandan cantik, pakai heels, gw harus ngejar dia lagi… (karena dia mau kabur ke jalan raya), gw harus jongkok-jongkok (karena dia guling-guling di lantai *literally*) Setiap kali gw berhasil raih tangan dia dan gw gendong, dia akan berontak dan teriak kalimat andalan, “HELP! HELP! HELP ME!” bahkan kali itu ada tambah kalimat, “GG is stuck, GG is stuck!” *emaknya benar-benar senjata makan tuan!* Jangan ditanya ada yang ngeliatin apa ngga!!

Sampai gw mikir dalam hati, ya ampun… ini anak cewek apa cowok sih??? Anaknya teman gw yang cowok aja ngga gini-gini amat… bahkan bisa duduk diam makan di meja makan (waktu janjian ketemu mereka di resto).

Dan bukan, dia bukan anak hiperaktif… karena gw pun udah coba cari tahu dan pelajari tentang anak hiperaktif *hahaha nuduh anak sendiri* Apalagi di rumah dia ngga gitu-gitu amat. Malah cenderung nurut dan gampang diatur. Bisa disuruh-suruh ambil ini, ambil itu. Bahkan sayang banget sama adiknya… kalau gw kasih dia biskuit dua biji dan gw suruh dia bagi ke adiknya juga, ngga usah dipaksa langsung dia jalan ke adiknya dan kasih. Dan keseringan dia udah terbiasa seperti itu, otomatis kasih sendiri tanpa gw suruh. Kalau adiknya rebut barang dia, dia cuma rengek aja tapi ngga mau rebut balik apalagi pukul. Setiap kali pasti kayak gitu. Dan ini sebenarnya jadi concern gw, gimana kalau barang dia direbut sama anak-anak di calon sekolahnya nanti? Gimana kalau dia di”jahatin”?  *semoga itu ngga terjadi, amin.* Sementara paling gw cuma bisa ajarin dia untuk bilang, “NO” ke adiknya. Dan itu juga dia nurut loh… Dia mau ngomong gitu… tapi ngomong doang apa cukup? Hmm… lihat nanti deh. Karena pe-er lagi buat gw untuk ngajarin FF jangan sembarangan rebut barang orang!

Jadi acaranya itu kan makan di meja alias table party…, dan meja rata-rata udah terisi dan gw kejar dia sambil lewatin meja-meja yang ada tamu itu… wibawa gw drop se drop-dropnya. Ngga ada lagi jaim-jaiman. Lari pun sampai ke depan panggung, di mana lebih jelas lagi tatapan orang-orang. Pada akhirnya gw berhasil bujuk untuk gendong dia… dan dengan polosnya dia sandarin kepalanya ke bahu gw… dan rangkul leher gw dengan mesra -_- paling pintar ngambil hati gw. Dari situ ketahuan kalau dia ternyata ngantuk… (dan mungkin ruangan itu terlalu ramai buat dia). Akhirnya bikinin dia susu dan tidurin ke stroller sambil Ryan yang dorong-dorong, eh mau ketiduran juga tuh.

Merasa udah beres, baru gw mikir kan akhirnya bisa makan dengan tenang, si FF nengok ke gw dengan tatapan: “MOMMY!! GENDONG GW!!” *seolah-olah minta giliran, perasaan dari tadi kalem-kalem aja atau gw yang ngga merhatiin dramanya dia karena sibuk sama cicinya?*

Babak ke dua pun dimulai, karena setelah lihat gw, FF ngga mau digendong orang lain lagi selain gw. T_T Akhirnya biar dia mau duduk, tahu ngga gw bujuk dia pakai apa?? Pakai makanan… thank God anak ini pemakan segala dan bukan picky eater seperti cicinya.

Karena itu acara tante gw sendiri, jadi ngga mungkin pulang duluan, dan pulangnya pun malam… sampai rumah benar-benar tepar, ditambah lagi emang malam-malam sebelumnya gw sempat begadang untuk jahit-jahit… dan siang harinya “jogging” sama GG di mal (sampai gw rada trauma kalau GG minta ke mal… akhirnya mikir kreatif dikit, daripada lari di mal mending bawa dia ke playground semacam Kidzoona gitu biar dia lari sepuasnya) – yang mana letaknya pun di dalam mal… so….

Jadi sehari-hari di bulan Januari 2017 itu gw benar-benar dibikin tepar. Gw rasa ini akibat dari ngga pakai jasa PRT/ART! (karena untuk gw, asalkan ada satu orang aja stand by bantuin gw itu udah sangat amat cukup! Jadi mohon doanya ya supaya gw bisa berjodoh dengan prt/art yang rajin dan baik hatinya. Karena kalau yang ada drama, gw ngga tahan. Lagian gw yakin pasti sangat amat banyak orang rajin dan baik di luar sana… biarkan daku berjodoh hihih..)

Ngomong-ngomong soal tante gw itu (adik kandung bokap gw). Umurnya udah 46 tahun dan ini pertama kalinya dia nikah. Bersyukur banget dia bisa ketemu jodoh yang umurnya cuma setahun lebih tua dari dia dan sama-sama belum pernah nikah. Ketemu pun bukan lewat biro jodoh, tapi pas sama-sama lagi liburan ke Papua!! So romantic. Tadinya gw pikir karena udah berumur, dia bakalan cuma makan malam sederhana gitu, eh ternyata prosesi pemberkatan, acara adat istiadat dan resepsi lebih lengkap dari gw. Dan di hari itu tante gw itu benar-benar glowing. Ikut happy gw.

CHINESE NEW YEAR 2017
SHOPPING
Inilah puncaknya dari segala kelelahan. Namanya CNY, pasti harus ada baju barunya dong. Dan supaya ada baju baru, gw harus pergi shopping.  Kenapa ini gw keluhin? Karena biarpun cewek tapi gw paling malas keliling mal untuk belanja! Bisa bayangin ngga tuh mal segede apa, yang sebenarnya kalau kita putarin, udah kayak keliling lapangan sepakbola!
Kecuali untuk makan dan beli barang yang emang gw udah tahu tempatnya dan udah pasti. Tapi demi anak-anak (dan diri sendiri juga sih), gw pergi juga tapi harus sendirian, karena kalau sekeluarga, si GG pasti sembunyi di dalam rak-rak baju. Ini udah kejadian, gw masuk ke salah satu toko baju bareng GG, dia udah sembunyi, gw ngga tahu di bagian mana… gw panggil-panggil ngga nyaut, udah panik, tapi ngga lama kemudian, security yang kasih tahu posisi GG ke gw. Di dalam rak celana panjang, dia sembunyi di balik celana-celana itu. “Shock therapy” terus. Lelah gw.

Belakangan ini, dia mulai ngga mau tidur siang, tapi sebagai gantinya, dia yang tadinya kalau tidur malam baru mau jam 10-an malam… sejak kalau ngga tidur siang, pasti jam 6 sore udah tidur sampai pagi. Jadi untuk momen beli-beli baju baru, gw bisa langsung pergi ke mal tanpa dirusuhin GG. Dan Ryan di rumah jagain FF yang belum waktunya tidur. Tapi ngga cukup sekali dua kali pergi tapi sering, karena untuk orang yang malas jalan kayak gw, kebanyakan istirahatnya (di coffeeshop gitu), nyantai dulu. Jadi besok-besoknya balik lagi.

CNY EVE
Di malam CNY atau CNY eve, untuk acara makan malam…, gw dan Ryan sampai bagi dua grup. Karena pasti ngga sanggup kalau harus bolak balik Jakpus – Jakut, apalagi jalanan lumayan macet. Jadi gw dan FF makan malam di rumah ortu gw, Ryan dan GG di rumah mamer gw.

CNY
Lalu di hari pertama CNY, berhubung nenek gw lagi nginap di rumah tante gw di Serpong, mau ngga mau harus ke Serpong lalu balik lagi ke rumah mamer gw di Jakarta Utara. Dan hampir tengah malam baru sampai rumah (apartemen).

Di rumah-rumah yang kita kunjungi pada hari CNY, si pemakan segala alias FF, buka sendiri kotak-kotak makanan dan comot-comotin makanan (kue kering , kacang, permen jelly, dll) dan pastinya gw ngga kasih dia makan gitu-gituan, kecuali kue sedikit-sedikit masih ngga apa-apa… Nah karena gw ngga kasih makan gitu-gituan (takut dia batuk), tapi udah terlanjur dipegang sama dia, ngga mungkin gw cemplungin lagi ke kotaknya, akhirnya gw yang makanin.

Dan di saat tamu-tamu banyak yang berdatangan, nyali FF pun menciut dan maksa gw gendong dia terus… sambil gw was-was lihatin si GG yang udah bolak balik naik turun tangga terus (dia emang lumayan terobsesi sama tangga, mungkin karena di unit apartemen kita ngga bertangga), dan baru bisa lumayan tenang waktu lihat Ryan nemenin dia.

DAN BERAKHIRLAH PADA KESIMPULANNYA…

KENAPA GW BATUK (parah sampai ngga bisa tidur di malam hari) DAN GUSI SAKIT????
Karena makanin makanan yang dicomot terus sama FF di saat badan gw lagi kurang fit karena kecapean.

DAN KENAPA GW LELAH, CAPEK??
Karena gw “jogging” terus beberapa hari berturut-turut (di mal, resto, dan lain-lain).


Yang paling penting dari semuanya adalah walaupun gw ngeluh… tapi itu cuma untuk keluarin uneg-uneg kelelahan aja. Di dalam hati gw, gw happy kalau anak-anak gw aktif. Walaupun kadang berharap juga supaya mereka bisa lebih calm sedikit. Tapi kalau mereka belum mau pun ngga apa-apa. Ngga mungkin dong sampai remaja masih suka lari-lari di mal minta gw kejar? 

So run, GG, run!!! Selama mommy masih sehat, mommy pasti kejar!! Lupain itu jaim-jaim, lupain orang-orang yang melihat kita dengan tatapan pengen banget kasih tips mengasuh anak. Dan fokuskan mata kamu ke arah orang-orang yang terhibur karena tingkahmu!!

Oh ya tambahan, gw ngga tahu selera humor kita sama/ngga, tapi udah berapa bulan ini gw follow akun @madeleinebyrnee dan @actionjaxoncomedy di Instagram dan cukup terhibur heheh…

Buat yang belum follow, akun-akun itu bukan akun meme, tapi orang beneran yang suka parodi dsb gitu. Coba deh buka.

Terussss baru belakangan ini juga gw pantengin akun @thenewbikingregetan (tapi ngga follow sih). Itu akun gosip gitu tapi cuma bahas sepasang orang (yang heboh karena baru kenal 7 hari tapi langsung nikah itu loh), tapi gosipnya bukan sembarang gosip melainkan dibongkar semua tuh fakta-fakta!!  Harus cek sendiri baru ketahuan seperti apa fakta-faktanya. Dan gw acungi jempol buat adminnya yang kerjanya udah kayak detektif swasta! Hahahahah ketahuan kepo banget ya gw….

Udahan dulu ya sesi terapi hari ini…*kriikkk* see you next time….!! 😀

20 thoughts on “Januari Kemarin

  1. Gue belom ngalamin sih vin dulu anak gue yg pertama gak begitu. Nah yg kedua belom tau nih anaknya sih gabisa diem cm skrg kan kalo ngemall msh bs anteng di stroller hahahaha. Bener bgt btw keluhan ibu2 mah di mulut aja yah pdhl sbnrnya kuat2 aja kok jalaninnya hahahah cm berasa lbh lega aja ya kalo udh bs ngeluarin unek2. Yg penting2 anak ttp sehat dan happy2 ya vin.

  2. Vin… kayaknya untuk balancing yang jelek-jelek di postingan ini, elu kudu bikin juga postingan things that makes you happy hahahahaha. Biar hawanya jadi seimbang. Sekalian buat pengingat diri supaya banyak bersyukurnya di tengah-tengah yang ga enak-ga enak. Dan semoga Ryan cepet sembuh ya.

    • hihihi thank you masukannya Leony.. tapi kan gw ada mention juga di atas biarpun ngeluh tapi sebenarnya gw happy mereka aktif heheh rada maksa ya Kapan-kapan deh posting yang happy-happy.. kebetulan Januari kemarin emang lagi lemah-lemahnya bodi dan di”cobai” pula sama GG, jadinya rada lebai huhuh.. Thank you juga doanya untuk Ryan.. ^_^

  3. Aduh si Gwen kalo jadi anak gua udah gua pites. Hahahahhaha.

    Anak2 gua selama ini untungnya klopun lari ga ampe jauh gimana sih. Masih bisa pada nengok terus balik lagi. Lebih takut klo mama papanya beneran ninggalin kynya hahahah.

    Mungkin lu kudu pasang GPS tracker di bajunya setiap kali mau unleashed si GG. 😅😅

    • Iyaa Nie….. eh btw happy birthday ya Nie.. brp hari lalu gw ucapin di blog lo tapi kok ga ada ya… tar ya gw coba komen lg ke sana.. soalnya ke blogspot yang lain juga ada yang ngga masuk.. aneh..

  4. Hai Vina. Salam kenal, ya. Ini GG sama banget sama anak gue kalau ke mall kerjaannya mau kabur, berharap banget di kejar. Lelaaah banget. Duduk di baby chair aja kadang-kadang suka dia panjat, bikin shock! Yang ada akhirnya ngemall nggak pernah bisa santai. Hahaha. Semangat mommy vina!

    • Salam kenal juga Naomi… 😀 Nah manjat2 baby chair tuh permulaannya kalau buat GG, sekarang boro-boro ya mau duduk di baby chair… Bener banget ngemall ga pernah santai lagi hiks… Hahaha semangat juga buat dikau… Pasti ngga berasa tahu2 masa2 kayak gini lewat yaaa….

  5. Dulu Madeline juga runaway baby gitu Vin, pas umur 3,5-4thn gitu deh. Dari mulai gue omongin baik2in, ditakut2in sampe diomel2in gak mempan. Puncaknya adalah dia ilang di PIM. Bener2 ilang, gue udah lemes, panik. Dia ditemuin sama seorang ibu dan sama ibu itu dibawa ke informasi. Gue begitu denger PA langsung lari ke informasi, begitu ketemu anaknya langsung gue nangis pelukin dia terus abis gitu gue marahin. Jadi be aware aja sama kemungkinan itu kalo GG adalah runaway baby kayak Madeline. Gue bersyukur karena Tuhan masih melindungi Madeline dan dia ditemukan sama orang yang baik, bukan orang jahat. Sejak saat itu gue selalu kasih tau (plus dengan anceman) rules kalo ke mol: stay close to mommy and dont runaway. Terus sambil diancem2 kalo hilang nggak akan ketemu mommy daddy lagi, mau punya mommy daddy baru? Terus tinggalnya di jalanan, mau? Jadi udah bener2 ditakut2in. Abis dikasih tau yang baik2 nggak mempan. Terus gue juga bilang ke guru sekolah, untuk bantu ngasih tau ini anak kalo di luar rumah gak boleh lari-lari. Sampe sekarang rules ke mall tetap berlaku, untungnya sekarang udah nggak lari2 lagi. Kalo udah mulai jauh dari gue, langsung nada gue meninggi dan gue teriakin: mau ilang lagi? Bodo amat lah diliatin sama orang. Pokoknya punya anak, urat malu juga udah ilang. Mudah2an GG bisa dikasih tau ya, sungguh I feel you karena gue juga ngalamin.

    • Ya ampun Angie… bahkan ada istilahnya yaa ‘runaway baby’ gw kira si GG doang yang kayak gitu… dan parahnya lagi bisa sampai benar-benar hilang……… makasih loh remindernya… Gila ngga berani bayangin gw perasaan lo waktu Madeline benar-benar hilang gitu… dan iyaa untung diketemuin sama orang baik…

  6. gua ikutan cape bacanya hehehehe… kerjaan gua tiap sore juga gitu, ngejar2 jayden… dan emang kalo pulang kerja, gua selalu nemenin jayden jalan sore2 sambil main sama anak tetangga, ya itung2 gua sekalian olahraga deh… dan gua uda say goodbye sama high heels, cuma ya kalo kondangan sekali2 suka pake sih, biar bapaknya aja yang ngejar2 hahahaha…

    • Iyaa Mel hitung-hitung olahraga sekali dua kali.. tapi kalau setiap kali keluar malah jadi sakit hihi… Trus sekarang Jayden kan masih kecil yaa, tar tunggu gedean lagi heheh.. eh malah nakutin Ga lah bercanda…. moga2 Jayden nurut n mau dibilangin yaa..

  7. Gua bacanya aja ikutan cape, vin.. mikirin ngejarin bocah lari2an. Makanya gua skrg jarang ngemol. Males bikin dramanya hahaha udah sering da gua ngomel2in Sophie sampe diliatin orang. Ngomel aja cape apalagi ngejar2in ya kan? I feel u.

^______^ hi!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s