Yang Gw Bawa Kalau Travelling (Bareng Anak)

Postingan terakhir gw tanggal 3 Februari, itu gw lagi batuk dan sakit gusi. Hari ini udah tanggal 8 februari, gw masih batuk (tapi udah ngga separah awal-awal), sakit gusi pun berubah menjadi sakit gigi sebelah kanan. Sepertinya sih karena gw panas dalam, karena semakin sering gw mandi dan juga minum air putih (dan green tea), semakin mendingan sakitnya.

Oh ya, belum lama ini gw masih sempat ke mal sama mereka dan masih ngejar aja dong. Sempat gw cuekin, dengan cueknya dia lari full power ke eskalator dan sedikit lagi melangkah ke anak tangga eskalator. Lihat gitu, gw terpaksa lari full power juga dan tangkap tangannya. Dan sama-sama naik eskalator dong T_T padahal tujuannya bukan mau ke atas.
Udah sampai atas, gw lihat si Ryan di bawah celingak-celinguk nyariin (sambil dorong stroller isi FF), gw panggil-panggil ngga ngeh dia. Akhirnya gw dan GG turun lagi, Ryan udah hilang dan kita mutar-mutar saling nyari. Hahahah..
(Ga bisa telepon karena tas gw tergantung di stroller).

Anyway… sesuai judul di atas, di bawah nanti akan gw list down barang-barang yang gw bawa kalau ke luar kota/negeri atau sekedar staycation di hotel (Jakarta).
Karena…

Feeling gw mengatakan di tahun ini kita pasti ada liburan ke luar kota/negeri. Tahun lalu kita skip rencana jalan-jalan dengan alasan ngga sanggup pegang dua anak. Mengingat FF masih kecil (waktu kita rencanain umurnya belum dua tahun, baru ulang tahun ke dua tanggal 30 Januari kemarin). Juga keaktifannya GG yang bikin gw mabok dulu kalau bayangin. Dan berhubung gw juga tahu dia seperti apa di dalam pesawat (dia udah dua kali naik pesawat), gw pikir nanti dulu deh, tunggu dia lebih gedean lagi. Lebih bisa dibilangin lagi.

Eh tapi pernah deh kita ke Bandung naik mobil. Sampai Bandung, dua anak; berbarengan badannya panas. Cerita lebih lanjut di postingan lain aja (kapan-kapan).

Karena waktu dia dua kali naik pesawat itu (umur sekitar 13-15 bulan, lupa persisnya), kondisi gw kan lagi hamil FF: 4-5 bulan, ampuunnn gw dibikin mabok sampai muntah berkali-kali di pesawat (lliterally berkali-kali), bahkan di mobil perjalanan ke hotel pun masih muntah terus… karena dia ngga bisa diam.

Gw perhatiin ada anak lain di pesawat itu ngedekap aja sama emaknya sambil nangis rengek gitu… si GG malah mau turun terus, loncat-loncat, kalau ngga mainin rambut gw, muka gw (padahal dia duduk sama bapaknya). Maksa gw buka majalah terus dan unjukin dia; ini apa, itu apa… (bapaknya yang unjukin dia ngga mau). *Oh ya, waktu gw hamil FF itu, itu awalnya si GG pengen dekat gw terus, seolah-olah dia tahu bakal ada “saingan”*

Sampai akhirnya mungkin pramugari dan pramugaranya merhatiin kali ya, si GG di”pinjam” dong sama mereka… gw perhatiin di belakang lagi foto-foto *dia kata anak artis* Terus pipinya si GG juga dicium-cium sama salah satu pramugari T__T *bumil tambah merana waktu itu* tapi di sisi lain sangat lega juga ngga diuyel-uyel sama GG untuk sementara.

Ok balik ke topik.

Di bawah ini yang gw bawa kalau pergi nginap (terbagi menjadi 3 bagian yaitu yang gw simpan dalam koper, tas tenteng gw dan tas tenteng anak-anak):

Dalam koper:

  1. Kantong/plastik zipped gitu, isinya: sabun muka, sabun badan, sikat gigi dan pasta gigi. Emang di hotel ada semua itu, tapi kadang suka ngga cocok (maklum bukan hati aja yang sensitif, kulit juga ikut sensitif)
  2. Sabun 2 in 1 anak-anak (untuk badan sekalian kepala); ngga mau ribet
  3. Sikat gigi dua anak dan pasta giginya (beruntungnya gw, mereka suka sikat gigi; kalau gw ajak sikat gigi pasti kegirangan)
  4. Hair dryer (khusus untuk dua anak, karena yang di hotel terlalu panas untuk mereka, yang gw punya kebetulan anginnya bukan panas tapi hangat – belinya udah lama banget, jauuhhh sebelum nikah tapi masih berfungsi baik (merek Phillips))
  5. Gel rambut Ryan
  6. Alat cukur Ryan
  7. Parfum gw dan Ryan
  8. Jaket/cardigan gw, Ryan, GG, FF
  9. Baju pergi gw, Ryan, GG, FF (banyaknya tergantung berapa lama pergi)
  10. Baju tidur gw, Ryan, GG, FF.
  11. Baju renang gw, Ryan, GG, FF (bawa-bawa doang sih, belum tentu berenang)
  12. Handuk (tipis) GG, FF (punya gw dan Ryan terlalu berat kalau bawa)
  13. Underwear gw dan Ryan
  14. Diaper GG, FF (iya, GG udah umur 3,5 tahun tapi masih pakai diaper (ukuran XXL – mulai sempit, ngga tau selanjutnya pakai apa kalau masih belum berubah)… bukan dia ngga tahu pipis/pup harus di toilet, tapi dia jijik gitu, setiap kali gw ajak ke toilet dia pasti bilang, “Yuckkkk!!”, “no!!” “disgusting!!” (kata ‘disgusting’ ini sepertinya dapat dari Youtube karena gw ngga pernah ngomong gitu), padahal kamar mandinya ngga kotor -_- dan selalu bilang mau di water (di daerah shower situ maksudnya dan berakhir dengan mandi dong… dan mandi adalah kesukaan lainnya selain sikat gigi. Udah sering gw pakaiin dia training pant, tapi selalu banjir. Udah gw cobain kasih potty yang bisa dipindah-pindah juga, tapi setiap kali gw mau sodorin ke GG, datang preman kecil (FF) yang ngamuk klaim potty itu. Gini-gini amat ya perasaan…. Soal toilet training ini, beberapa orang mulai suka suruh gw ajarin kalau kencing/pup tuh di wc… Kadang gw mikir, orang lain aja kepo mau ajarin, mana mungkin sih kita sebagai orangtuanya ngga mau ajarin atau ngga ajarin? Tapi kan keadaan keberhasilan semua orang ngga sama. Ditambah lagi gw jaga dua anak ngga ada bantuan sama sekali, banyak drama-drama kecil di rumah yang kadang Ryan aja ngga tahu. Salah satu contohnya adalah ketika gw giring GG ke kamar mandi, ada FF yang keukeuh mau ikut… Gw mau fokus ke GG tapi takut FF kepeleset dsb. Emang gw tahu kalau usaha terus pasti bisa, tapi kadang mau kreatif pun keburu patah semangat karena lelah. *YAAAKKKKK DIA CURCOL LAGI ) Lanjut….
  15. Guling kecil untuk taruh di baby cot FF di hotel
  16. Dua biji sarung bantal (untuk sarungin bantal hotel untuk dua anak)
  17. Kaos kaki longgar untuk gw, Ryan, GG, FF (untuk dipakai waktu tidur (suka kedinginan))
  18. Kaos kaki pendek gw dan Ryan (biar sepatu ngga bau)
  19. Kaos kaki GG, FF
  20. Sandal santai gw, Ryan, GG, FF (kalau sepatu yang lagi dipakai aja)
  21. Kain tipis (kain Bali)jaga-jaga untuk alas apa gitu
  22. Baju pergi cadangan gw dan Ryan (masing-masing 1 stel), punya dua anak langsung masukin ke tas tenteng mereka
  23. Pouch kecil isi: gunting kecil, meteran, jarum dan benang
  24. Charger handphone gw, Ryan
  25. Laptop gw + charger & mouse-nya
  26. Bahan tulisan gw (kalau pergi nginap pasti bawa, walaupun belum tentu dikerjain)
  27. Oh ya, hampir lupa: sabun cuci botol susu mereka dan juga sikatnya (gw suka banget sikat botol Pigeon yang gagangnya bisa mutar.)

Dalam tas tenteng gw:

  1. Dompet
  2. Pouch isi alat make-up (isinya yang dasar-dasar aja: BB cream, bedak, blush-on, brow liner, eye liner, eyeshadowmaskaralipstik, make-up remover, kapas, jepitan bulu mata dan alat cabut alis – yang sebenarnya jarang gw pakai untuk cabut alis). Sedangkan kalau yang ngga dasar lagi kan ada: bulu mata palsu, shading-shadingan, concealer dan lain-lain. Nah gw ngga ngerti tuh pakainya gimana dan ngga belum tertarik buat belajar juga.
  3. Pouch isi barang-barang First Aid, dll, yaitu: gunting kuku kecilcotton buds, korek kuping (ngga boleh ketinggalan), tusuk gigi plastik yang ada benangnyaobat tetes mata, Betadine, Hansaplast, minyak angin, Aspirin/Panadol, maskertissue basah, tissue kering, panty liner, juga karet/jepitan rambut.
  4. Notes kecil dan pen
  5. Handphone
  6. Power bank
  7. Earphones
  8. Pouch mini untuk taruh kunci koper dan kunci-kunci lain.

Tas tenteng anak-anak:

  1. Pouch untuk keperluan umum dua anak, yang isinya: Diapers (ini selain yang ada di koper, cuma biar gampang kalau mau ganti), Tissue basah, tissue kering, kantong plastik kecil, sisir, rash cream, cream anti nyamuk, minyak telon, mainan cadangan atau stiker (yang belum pernah mereka lihat, baru keluarin kalau mereka udah susah diatur.)
  2. Pouch isi keperluan makan dua anak: kotak isi snacks mereka (untuk GG sih tepatnya, takut ngga ada makanan yang “cocok” untuk dia), gunting makanan (kalau lagi ada yang nyari, sekedar info, gw pakai merek Richell (untuk gambar boleh coba digugel), beli di Lidos ITC Mangga Dua), mangkok dan sendok kecil (buat cadangan kalau resto ngga sediain.)
  3. Tas susu dua anak, isinya: botol susu, container isi bubuk susu (yang udah ditakar)thermos air panas, botol air suhu normal (karena ngga kasih ASI)
  4. Kaos kaki (cadangan juga selain yang ada di koper)
  5. Selimut tipis
  6. Jaket/cardigan mereka
  7. Baju cadangan (jaga-jaga kalau yang lagi pakai basah dsb)

Kadang barang-barang di dalam tas tenteng anak-anak suka gw sumpel ke tas tenteng gw yang agak gedean supaya bawaan ngga terlalu banyak.

Selain yang di dalam tas/koper, ada juga yang cuma bisa dipegang, yaitu: stroller dan gendongan yang ditaruh atau dikaitin ke stroller.

Dan yang terbaru di dalam daftar adalah: bantal (besar) kesayangan GG yang selalu ditenteng ke mana-mana (paling jauh dari dia cuma kalau kita maksa taruh ke atas strollernya).

Bahkan bantal itu ada namanya “Pink Pillow” dia namain sendiri (kadang kalau mau pergi, di depan pintu keluar unit apartemen kita; ketika GG pun udah di luar, gw suka lempar balik bantalnya ke dalam, ke sofa gitu, dia pasti ngeh dan teriak, “my pink pillow… my pink pillow…”), padahal warna dasarnya hijau. Yang dia suka itu sebenarnya bukan bantalnya, tapi sarungnya… Karena kalau sarungnya gw sarungin ke bantal manapun, dia ngga masalah… tapi kalau sarungnya yang gw ganti, dia akan nyariin terus sampai dapat.

Sarung bantal itu adalah yang gw beli pertama kali sebagai newlywed (satu set sama sprei etc). Dan gw pernah masukin fotonya di postingan You May Not Know This (postingan waktu hamil dia (si sulung GG)). Foto “pink pillow” juga ada di postingan sebelum ini, yang di dalam mobil itu. Gw lupa sejak kapan dia mulai nenteng bantal itu ke mana-mana… karena awalnya bukan itu… Awalnya yang dia tenteng ke mana-mana itu guling kecil..

gg-15months

foto nyomot dari IG gw sendiri, terlalu malas buat cari koleksi foto-foto karena semuanya ada di external HD.

Generasi kedua yang dia suka bawa ke mana-mana adalah yang dia namain “FORK” yang sebenarnya adalah penggaruk kepala dari bahan plastik warna merah gitu… yang gw beli di hypermarket untuk dia pegang karena dia lagi rewel waktu itu. Gw lupa sejak kapan berubah dari guling menjadi “fork” (harus urutin dari kumpulan foto-foto baru ketahuan… tapi gw lagi ngga mood.) Foto “fork” ada di bawah ini.

gg-dan-fork

Yang merah itu “fork”nya. Yang stick hijau itu sempat suka bawa tapi sebentaran aja. Foto comot dari FB Ryan dengan alasan sama dengan atas. Januari 2016.

gg-and-daddy

“Fork”nya kelihatan di foto kolom pertama. Comot dari FB Ryan juga. Februari 2016 (umur 2.5 thn) – masih pegang itu “fork”.

Dan gw juga lupa kapan peralihan dari “fork” ke “pink pillow“. Lagi-lagi harus urutin lewat kumpulan foto-foto baru bisa ketahuan. *penting* Dan lupa juga alasannya apa. Oh sepertinya karena “fork“nya itu sempat hilang, dan jeda berapa lama gitu, karena waktu mau beli lagi di tempat pertama, udah ngga ada barangnya. Baru nemu lagi di lokasi yang lain. Gw beliin yang baru karena sejak ngga ada “fork” itu, dia jadi susah tidurnya dan drama banget kalau mau pergi-pergi. Sejak ganti yang baru, dia masih bawa ke mana-mana bahkan mandi juga bawa. Dan gw masih bingung kenapa sekarang bisa berubah jadi bantal besar itu ya?

Nah kalau untuk FF, sama sekali dia ngga mau pegang apapun… karena mungkin mottonya adalah… “JUST ME AND MY SWEET THUMB!” Iya FF dari bayi udah suka emut jempolnya… sampai sekarang pun masih. Dan daerah sebarisan vertikal dari kuku di jempolnya itu sampai mengeras dan warna rada putih gitu. Udah gw coba kasih dot/empeng, tapi dia ngga mau.

GG sama sekali ngga pernah emutin jari, juga ngga mau dot/empeng; tapi kalau tidur harus sambil emutin dot di botol susunya sampai ketiduran (sambil tangan satu lagi gesek-gesek/elus-elus ujung kain “pink pillow” pakai telunjuk dan jempol), sampai sekarang masih gitu. Sedangkan FF habis minum susunya, pasti botol langsung dia taruh sekitarnya dia, dan kembali emut jempol sampai ketiduran.

Duh.. judulnya apa tapi bahasnya melebar ke mana-mana ya… hahah… Udahan dulu deh sebelum semakin panjang. See you! 😀

18 thoughts on “Yang Gw Bawa Kalau Travelling (Bareng Anak)

  1. abis baca postingan loe yg ini gue jadi mikir vin, apa gua yg terlalu cuek ya kalo pegi2 hahahaha soalnya bawaan marco dikiiitt banget cuma baju doang sama printilan mandi.

  2. Embeer… bawaan anak sekoper besar sendiri. Bawaan mama papanya jadi satu setas ransel doang 😅
    Gua jg selalu sediainnya yg 2in1 head to toe biar ga ribet. Mayan ngurang2in satu botol yak.

  3. Ci sabun 2in1 anak-anak yg bisa buat kepala maksudnya bisa jadi shampoo juga, gitu? Merknya apa? kayaknya boleh nih jadi stock aku, gpp lah wangi anak2 biar keliatan kayak masih remaja wkwkwk halu

    • Iya Grace yg bisa sekalian shampoo.. (tau nama lu dari salah satu foto buku di IG lu, dipojok atasnya ada tertulis nama Grace hahahah..) merk ganti-ganti.. tapi skrg lagi pakai Zwitsal… tapi merk2 produk baby gitu rata2 udah ada yg 2in1-nya sih… iyaa hahah tapi remaja tahun berapa dulu? remaja skrg kan… sensor #salahfokus #takutsalahngomong

  4. ih si Theo kok sama kayak FF sih, skrg lagi terobsesi sama jempolnya sendiri! selalu ngemutin jempol terutama kalo ngantuk. Itu gimana ngakalinnya ya? soalnya anak ipar gw jga gitu sampe gede, akhirnya kuku dan jempolnya jadi jelek… nanti kalo udah ketemu caranya kasih tau yah vin hahaha

    • Bener tuh Mel terutama kalau ngantuk… tapi tar pas dia udah mulai makan, frekuensi emut jempol lumayan berkurang… trus kalau dia laper juga suka emut loh.. mungkin sering-sering kasih finger food kali ya nanti… Nah si ff punya aja sekarang udah kyk kapalan gt.. tapi kukunya masih normal sih..

  5. vin… kalo pergi2 gitu ga bawa susu kotakan aja? jadinya lebih ringkes…

    gua lumayan beruntung… jayden tidur ga pernah pake bantal, guling, atau selimut, jadi ga pernah bawa2 gituan kalo travelling… gua dan suami juga tidur tanpa bantal masih oke hehehehe… dan sejak umur 7 bulan entah kenapa ga mau minum pake dot lagi, jadi ampe sekarang ga pernah bawa2 botol susu… cuma ya itu, belom disapih hahahaha…

    • oh kotakan maksudnya yg kyk ultramilk yg langsung coblos sedotan minum itu? itu si gg ga cocok, ud berapa kali minum itu selalu banyak dahak dan muntah akhirnya, bahkan pernah sampai diare… jadi sampe skrg masih gw kasih sufor terus.. kalau makan krim keju juga gitu tuh..
      Hihih enak banget kalian… lumayan mengurangi keribetan tuhh..

  6. Yah namanya pergi2 sama kiddos udah pasti bawaannya buanyaaak yah vin, dan paling banyak emang pasti barang anak2. Emaknya mah bebawaan seperlunya aja. Kadang malah gue kalo pergi cm bawa tas kecil aja utk isi brg2 pribadi macem dompet hp parfum make up pouch kecil. Tapi tas anak2 kudu ransel gede krn banyak barangnya😂😂😂

  7. Bawaanny 11 12 ama gua vin..cuma gua ga pake bawa meteran ama jarum segala.. paling banter peniti. Hahahahaa.

    Anak2 gua juga dua2nya kaga suka pake guling. Cuma bantal palanya kudu bawa punya sendiri.

    Bedanya lagi laki gua kudu bawa bedcover !! Buat jaga2 kalo ga dapet extra bed, jadi dia tidur ngemper dibawah pake bedcover kasian banget yak..hahaha atau buat ganjel2 jaga2 biar anak2 ga jatoh.

    • hihihi meteran ama jarum ga ya haha.. Bed cover pas pergi yg bawa mobil kali yaa.. boleh juga tuh idenya (nambah lagi bawaan -_-)… bnr mending tidur di bawah drpd sempit2an di ranjang…

  8. Kalau gw bawa guling kemana2 krn nggak bisa tidur tanpa guling sendiri yg wujudnya kemepes udah dr SD hehehe…

    Clarissa dulu bawa boneka anjing gepeng kaya guling modelnya kalau Conrad cukup bawa bantal guling biasa dia buat bobo untungnya kecil2 hihihi

^_____________^ hi!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s