Tak Kenal Maka Tak Sayang (part 2)

Postingan terakhir gw itu tanggal 8 Februari, berarti udah sebulan lebih dua minggu gitu gw ngga sentuh blog ini. Alasannya karena badan gw drop banget. Lelah akut. Batuk dari yang gw cerita waktu itu sampai sekarang masih belum sembuh total (dan parahnya itu di malam hari waktu lagi tidur). Sebenarnya sempat redaan sebentar tapi kemudian kambuh lagi (karena tertular lagi) dan kali itu ditambah dengan pilek juga. Lalu hampir sembuh lagi, kemudian si Ryan bawa pulang durian; yang cuma gw makan 2 butir tapi batuk ngga peduli dan kembali meraja. Sekarang masih dalam proses penyembuhan untuk batuknya (udah 80% 95% sembuh). Kalau badan udah segar lagi.

Penyebab (batuk) sembuh lama mungkin karena (1) gw ngga minum obat; bukan gw ngga suka obat, tapi gw merasa setiap kali gw minum obat bukan sembuh malah tambah parah. Mungkin juga karena ngga cocok sama obatnya. (2) karena gw benar-benar kecapean selama kurang lebih sebulanan ini, ngurusin GG yang udah mulai sekolah (benar-benar udah masuk sekolah, walaupun belum musimnya), daya tahan tubuh gw melemah sepertinya.

Soal GG yang udah mulai sekolah, gw bahas di postingan sendiri ya, takut melenceng kejauhan dari topik. Intinya gw drop karena benar-benar kecapean, sibuk ini dan itu, seolah-olah waktu untuk istirahat aja ngga ada. Apalagi untuk buka sosial media; pun cuma sebentar-sebentar, secuil-secuil. Ditambah lagi dua anak ngga bisa kompromi, mana ngerti mereka kalimat “Mommy lagi ngga enak badan, main berdua dulu ya.”

Dan begitu badan udah enakan lagi…, gw buka email dan reader list gw… semakin scroll ke bawah…, itu kenapa judulnya rata-rata “Tak Kenal Maka Tak Sayang” ya? Sempat bingung bentar, apa ini orang komen di postingan gw atau apa hahahahah ge-er banget. Tapi setelah baca postingan Episapi.com ini, barulah ngeh heheh 😀 😀 Awkward tapi puasssssss gw baca-bacain “aib” teman-teman blogger (walaupun masih ada yang belum kebaca), di sisi lain juga gw jadi kagum sama (yang gw anggap) kelebihan-kelebihan mereka (baca: kalian). Berasa lebih kenal dan jadi lebih kagum aja gitu. Dan sayangnya belum sempat tinggalin jejak komen sih… secepatnya ya – kalau belum keburu basi heheh. Makasih ya Pi, ide yang bagus dan jadi lebih semangat blogwalking juga (gw) jadinya.

Oh ya, juga begitu badan udah mulai enakan, yang gw lakuin adalah minta Ryan beliin gw tiket Beauty and The Beast. Film yang udah gw tunggu-tunggu. Karena seperti yang pernah gw bilang di Tak Kenal Maka Tak Sayang part 1, Belle itu adalah Disney Princess favorite gw. Happy banget habis nonton. Karena sukaaa banget. Tumben-tumbenan ngga ada yang gw kritik (dalam hati) dari sebuah film. Tadinya gw kira akan penuh kritikan, tapi gw salahhh, gw suka banget. Bahkan gaunnya yang dikritik oleh beberapa teman karena kurang ‘wah’ juga gw fine-fine aja. Malah cenderung suka sih sama gaunnya; simpel banget (sesuai sama karakter Belle, IMO). Overall, film ini bikin gw berkhayal, ketawa, kesal, ikut nangis (dikit doanggg),  senyum-senyum & semangat!! *Dan sedang merencanakan nonton kali kedua*.

Masuk ke topik, sesuai judul, gw mau bikin bahasan tentang diri gw bagian ke dua (ngga ada yang tag gw jadi tulis sendiri aja hiks… heheh bercandaaaa, emang udah lama pengen tulis ini); tapi ini pembahasan yang beda dari sebelumnya. Mari kita mulai.

  1. Gw suka bilang ‘makasih’‘sorry’ dan ‘tolong/please’.
  2. Gw sangat mengikuti aturan per-lift-an, mengutamakan yang menggunakan stroller, ibu hamil dan orang tua. Biarpun mereka datang belakangan.
  3. Gw juga nunggu orang-orang yang di dalam lift keluar dulu baru gw masuk.
  4. Gw ngga masalah tahanin pintu lift untuk orang lain, (termasuk ketika di apartemen, orang lain itu baru ngunci pintu unit apartemennya, gw akan tunggu sampai dia selesai.  (yang satu lantai dengan gw dan unitnya dekat dengan lift ya dan pengecualian kalau di dalam lift ada orang lain juga)).
  5. Gw ngga akan cemberut kalau ada sekelompok keluarga/teman yang masuk ke lift lalu tahanin pintu untuk anggota keluarga/teman lain yang baru jalan ke lift.
  6. Ketika gw buka pintu, gw perhatiin dulu di belakang gw ada orang atau ngga, kalau ada, gw akan tahan untuk mereka.
  7. Gw juga ngga segan-segan untuk bangun dari tempat duduk dan bukain pintu untuk orang yang gw lihat lagi bawa banyak barang dan mustahil untuk buka pintu sendiri.
  8. Sebisa mungkin gw terima brosur/flyer yang dibagiin sama mas/mbak yang berdiri di depan resto/toko. Kalau tangan lagi penuh, gw akan tolak dengan senyum dan bilang ‘sorry‘.
  9. Sebelum keluar dari toilet umum, gw akan membersihkan dulu dudukan wc bekas gw pakai, biarpun ngga kotor.
  10. Selesai makan di resto, gw selalu rapiin piring-piring/”sampah” di meja gw. (pengecualian kalau lagi rame-rame sama keluarga atau teman, ngga terlalu ekstrim gw rapiinnya karena ngga mau mereka malu. Yang malu itu biasanya suka suruh gw jangan kerajinan – bersihin meja kan emang kerjaan para waiter). Mungkin ngga ada salahnya mereka malu? Tapi kalau gw mikirnya, pengen ringanin kerja mereka aja. Biar tinggal angkut gitu. Lagian bukannya gw rapiin terus bawa ke dapur dan cuci, kan? Cuma rapiin bekas makan gw doang.
  11. Nah berlaku juga untuk di coffeeshop… suka lihat di meja-meja yang udah ngga ada orang lagi, alias udah pergi orangnya, tapi kenapa gelas kosongnya (yang dari kertas itu) ngga dibawa sekalian, buang gitu ke tong sampah apa susahnya, itu kan bekas dia minum, emang ngga ngerasa ngga enak biarin orang lain yang buangin?
  12. Gw sedih ketika: lagi nunggu lift di mal, bawa dua anak sendirian; yang satu di stroller, satu lagi gendong pakai gendongan: begitu lift terbuka, gw yang lagi nungguin orang-orang keluar dulu, kalah “saing” sama mereka yang datang belakangan dan nyeruduk masuk lift desak-desakan sama mereka yang berusaha keluar. Seolah-olah lagi lomba gitu.
  13. Sedih juga sih ketika anak-anak gw (yang lagi dilepas alias ngga pakai gendongan/stroller) aktif dan ceria banget di dalam lift, tapi ada orang lain yang merasa terganggu dan harus ditunjukin pula rasa terganggunya itu. Ini anak kecil loh, bukan orang dewasa, kok bisa kesal sama anak kecil? Cuma berapa detik doang lift naik/turun, kok ngga bisa nahan kekesalan? Eh tapi ini mah cuma pemikiran gw doang, mana mungkin kita bisa ngatur orang lain ya, yang penting adalah gw ngga menyerap aura negatif dari mereka, gitu aja. Untungnya cuma pernah sekali ngalamin itu.
  14. Sedih juga waktu pintu kebanting gitu aja depan muka gw, padahal tangan gw udah siap-siap mau nahan (pintu itu).
  15. Sedih waktu sepatunya FF jatuh, gw lagi gendong dia pakai gendongan, dan nenteng beberapa kantong, gw jongkok, tangan berusaha gapai-gapai sepatu itu, karena pandangan gw ketutup. Itu terjadi di depan restoran yang lagi banyak orang ‘waiting list’ berdiri. Mereka cuma ngelihatin aja, yang nolongin gw malah kakek yang lagi duduk, khusus bangun buat bantuin gw. Makasih Kek…. ;’)) Fokus gw bukan minta belas kasihan orang lain, tapi lebih ke berharap mereka yang cuek bisa lebih ‘melek’ aja gitu terhadap keadaan sekitar.
  16. Kepercayaan gw terhadap manusia juga dipulihkan ketika, gw di depan lift (sering banget kejadian di depan lift ya? – ya karena itu tempat yang cukup umum, tempat orang nunggu barengan kali ya) gw yang habis belanja di hypermarket, pegang beberapa kantong belanja dan juga gendong satu anak pakai gendongan, ketika pintu lift terbuka, gw udah was-was orang-orang akan nyeruduk masuk dan gw ngga kebagian lagi, eh ternyata seorang tante halangin jalan untuk gw dan nyuruh gw masuk duluannnnnn :’) :’):’)
  17. Juga ketika gw belanja di C*ntury, waktu kasir tanya gw ada kartu member/ngga, setelah gw cari ternyata ketinggalan, satu enci-enci yang habis bayar, tapi masih beresin dompetnya di samping gw, sodorin kartu member dia, katanya: “pakai aja, lumayan loh diskon 10%”, sambil senyum. Gila baik banget… dan karena barang yang gw beli juga lumayan harganya, ya gw terima pinjaman kartu dia.
  18. Juga pernah… waktu gw lagi hamil GG, makan di resto, gw ngga tahu kalau minuman yang gw pesan mengandung soda, si mbak yang layanin gw ngasih tahu kalau itu mengandung soda dan tanya gw lagi hamil apakah boleh? Dan gw ngga peduli ibu hamil boleh minum soda/ngga, fokus gw bukan itu, fokus gw adalah perhatiannya si mbak itu… yang ngga cuma kerja kayak robot. :’)

Dari beberapa point di atas mungkin kesannya gw lemah dan gampang ditindas orang ya? Karena emang gw aslinya murah senyum juga kali. Orang-orang suka mengkaitkan dengan “terlalu baik” dan gampang di”tindas”. Padahal semua yang gw lakuin itu bukan hal istimewa atau hal lemah. Yang gw lakuin itu adalah bagian dari tata krama dalam kehidupan sehari-hari. Bahkan terhadap orang yang jelas-jelas suka ngeritik gw juga gw masih murah senyum dan bersikap sopan….

Tapi beda lagi kejadiannya kalau ada orang yang berani confront langsung depan gw. Sifat asli gw yang galak (banget), pun  bisa keluar (nurun ke FF pula).  Kalau cuma bawel-bawel, kritik, gw mah sabar banget (sabar untuk nahan diri di depan orang ybs). Sabar itu gw pertahanin karena gw bukan orang ‘kampungan’ yang gampang ‘berantem’ terus hubungan (orang lain) rusak gitu. Terbukti kesabaran gw selama ini berbuah manis kok. *ngga perlu bahas lebih jauh lagi*.

Balik lagi ke orang yang berani confront depan gw, gw justru lebih berani dan lebih tertantang. Dan juga gw punya bakat untuk pake logika ketimbang perasaan (takut, nangis dulu) dan itu udah pernah terjadi:
Waktu jaman gw dan Ryan awal pacaran, kemana-mana masih suka pakai motor, waktu masuk mal, ambil tiket, lewatin palang yang udah keangkat, tiba-tiba palangnya turun dan hajar helm Ryan dan merosot turun, lalu ketabrak (badan Ryan/motor, lupa) dan patah (bayangin kejadian itu terjadinya cepat banget, lebih dapat gambarannya). Jadi itu bukan salah Ryan ya, Ryan ngga nerobos palang itu (buktinya ada bekas lecet di helm Ryan). Kita masih shock gitu, tiba-tiba satpam yang jaga sekitar situ, datang marah- marah dan suruh ganti rugi palang yang patah. Ngga nanya kita baik-baik aja atau ngga dsb. Ryan belum sempat ngomong (padahal dia juga orang yang lumayan ofensif-defensif kalau ada kejadian yang ngga enakin gitu), singkatnya, gw ngga pakai lemot, langsung ‘semprot’ habis-habisan ke satpam itu. Gw beberin bukti-bukti, bahkan gw sempat liatin palang tsb yang banyak dipasang cable ties dibeberapa titik, artinya apa itu? Dsb. Gw juga minta bukti cctv, yang ngga berani mereka kasih. Sampai akhirnya kepala satpamnya datang, blablabla… dan minta maaf. Satpam yang pertama juga minta maaf. Permintaan maaf mereka terdengar tulus. Masalah selesai tanpa gw nangis-nangis. Tapiiiiiiiii tangan gw gemetarannnnnnnn!!! Dan begonya kita adalah ngga tuntut mereka!! Udah keburu fokus membela diri. Sampai sekarang kalau ingat masih suka kesal, kenapa ngga tuntut ganti rugi. Tapi pada akhirnya mikir, masih mending mereka mau minta maaf, jadi dijadiin pelajaran aja.

Kejadian lain adalah waktu di lampu merah (naik motor juga tapi sama mantan gw, karena kejadian waktu jaman masih sekolah), jam tangan gw dijambret, sampai sekarang gw masih bisa ingat gambaran orang itu seperti apa. Orang itu berusaha banget tarik jam gw dan gw ngelawan dengan cara cakar tangannya dan segala gestur lain… yang paling gw ingat adalah cakaran tersebut karena *sorry* gw masih ingat rasa jijik waktu lihat ada darah dan sedikit kulitnya di kuku gw *sorry*. Kejadiannya juga cepat banget juga, ketolong sama lampu hijau, jadi bisa cepat kabur sebelum dia ngamuk karena dilawan. Dannnn yang bikin keki adalah jam gw berhasil diambil!! Itu jam yang dikasih sama mantan gw tsb. Tapi ngga lama setelah itu dibeliin lagi yang sama tapi beda warna. Gw antara sedikit terhibur dan kesal lihatnya.

Masih ada sih kejadian lain tapi cukup deh daripada kepanjangan. Dan… btw, kalau di antara kalian ada yang mikir postingan ini dimaksudkan untuk menyombong, kalian shallow. Karena dari isi-isi positif yang gw tulis, yang bisa kalian pikirkan cuma gw pengen menyombong! Fyi, gw bukan orang yang suka menyombong/pamer dan ngga perlu gw jelasin alasan/buktinya di sini. Walaupun menurut gw misalnya ada teman yang pajang barang yang baru mereka beli/dikasih, beserta dengan paperbag ber’merek’nya – walau menurut gw aneh kenapa paperbagnya juga harus ikut difoto? –   di pikiran gw, gw tetap mikir mereka bukan pengen pamer tapi bangga. Ngerti dong beda pamer dan bangga? Naif banget ya gw? Biarinlah daripada nyinyir.

 #yangngertisarkasmengertimaksudpostinganini

🙂

3 thoughts on “Tak Kenal Maka Tak Sayang (part 2)

  1. vinnnn.. tambah kenal lagi deh sama dirimu. hahahaha.. keknya kita mirip2 yaa. 🙂 sama2 yaa. postingan elo menginspirasi gua juga. hehehe..

  2. G jg suka gemes ama org yg klo abis ngemil ato minum2 cantik di coffee shop atau convenience store macam sevel atau lawson gitu suka ditaroh aja udah di meja ga dibuang ke tong sampah.. mgkin ini masalah mental orang indo aja sih yg demennya dilayanin dan “kan ada pegawainya udah digaji buat beberes”.

    Even di tempat kaya ikea yg jelas2 emphasize self service aja masih banyak org2 yg ga beresin tray dan sisa2 makanan mereka. Dan klo ditegur lebih galakan mereka. 😒

    Udah susah dikata lah vin klo org sini.. yg penting kitanya tetep aja lakuin yg bener. Moga2 pelan tp pasti kebiasaan baik 1 org nular ke yg lain.

  3. Vinnn.. Samaan, gw juga suka begitu.. Sampai sering dikatain temen “baik bgt sih lu jadi orang”.. Kalo gw sih mikirnya sederhana dan balikin ke diri sendiri gimana gw mau diperlakukan. CUma memang banyak bgt orang arogan sih ya.. Jadinya gituu dhehh..

^______^ hi!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s