Januari Kemarin

Hari ini gw mau kasih tahu bahwa… Gw capek. Gw lelah. Gw batuk… dan gusi sebelah kanan gw sakit.

Kata pembaca: “nulis blog bukannya yang bikin semangat malah bikin ikut lemas!!”

Hihih… kalau ngga di sini di mana lagi gw curhat dan ngoceh dengan gratis? 😀 Kalau ke Ryan terus kan kasihan. Jadi… anggap aja sesi terapi gratis yaaa… (dan yang baca jadi terapisnya *lalu blog ini pun kehilangan pembaca*).

Karena gw capek, lelah, batuk dan gusi sakit…, membuat gw berpikir: KENAPA DI INDONESIA BANYAK BANGET PERAYAAN DAN LIBUR???! DAN WAKTUNYA BERDEKATAN PULA. *padahal mah di luar negeri juga sama ya?*

Buat orang kantoran mungkin senang karena bisa istirahat bentar dari kerjaan… tapi buat emak-emak satu balita dan satu batita kayak gw malah jadi lebih repot; terutama karena harus pergi-pergi… di mobil (GG ngga bisa diam, carseat udah ngga mau, carseat portable; udah bisa kabur), satu-satunya senjata gw cuma kasih nonton Youtube! Dan untungnya adiknya masih mau di carseat. Terus juga di mal, di rumah orang – yang akan gw ceritain di bawah.
Continue reading

Beban Pikiran: part 1 – ASI

Gw udah janji di postingan sebelumnya, mau tulis postingan tentang beban pikiran ini dan akan terbagi dalam beberapa part dengan tema yang beda.

Postingan ini akan menjadi postingan terakhir di tahun 2016 dan memang bertepatan dengan hari terakhir di tahun 2016.

Itu sebabnya, gw mau memanfaatkan momen ini untuk melepaskan beban negatif di hidup gw (dengan mengungkapkan apa yang menjadi beban pikiran). Dan menjalani hidup lebih maksimal lagi di tahun baru (2017). HAPPY NEW YEAR by the way!!!!!! *15 menit lagi menuju tahun 2017, di jam gw.*

Continue reading

Pemikiran dan Pertanyaan tentang Si Anak ke-2

Sebelum postingan jalan-jalan, gw mau share dulu apa yang belakangan ini jadi pemikiran gw, yaitu…
Apakah perasaan gw ke adiknya Gwen2 bisa sama dengan perasaan gw ke Gwen2?
Yang gw rasain saat ini, sayang banget sama Gwen2… saking sayangnya sampai gw rela capek, rela sakit, rela telat makan, rela gantiin sakitnya dia, rela segala-galanya deh. Gw juga ngga pernah bisa marah sama dia dan selalu bisa menemukan cara nenangin ngambeknya dia, bikin dia ketawa lagi tanpa manjain. Gw rasa ini yang namanya cinta ya… karena cinta pasti bisa menemukan solusi tanpa menyakiti, kan ya?
Nah… apakah gw bisa mengalami cinta juga ke adiknya? Apakah rasa cinta itu bisa terbagi? Ini benar-benar jadi pertanyaan gw. Karena jelas ini pengalaman pertama gw (hamil kedua kalinya).
Selain pertanyaan, ada juga yang gw takuti… gw takut gw ngga bisa sayang sama adiknya seperti gw sayang dia… gw takut juga, yang terjadi malah sebaliknya… rasa sayang gw ke Gwen2 malah berkurang karena terbagi ke adiknya dan Gwen2 akan jealous.
Selain pertanyaan dan rasa takut, ada juga perasaan positif yang bilang, mungkin karena gw belum melihat sosok adiknya Gwen2, makanya gw belum bisa sayang dia seperti gw sayang Gwen2? Mungkin kalau dia udah keluar, otomatis rasa sayang itu ditanamin dalam hati gw, rasa sayang yang sama besarnya dengan rasa sayang gw ke Gwen2? Rasa sayang yang bukan bagian dari rasa sayang ke Gwen2, tapi satu paket rasa sayang baru, yang sama besarnya dengan sayang gw ke Gwen2?
Gw benar-benar ngga tahu… dan gw berharap, para ortu yang anaknya udah lebih dari satu, yang kebetulan mampir ke postingan ini, mau share gimana sih perasaan kalian setelah punya anak lebih dari satu? Gimana perasaan kalian terhadap si anak kedua? Terutama anak kedua yang jenis kelaminnya sama….
Thank you in advance (for sharing)!  ^.^