Kamu Ingin Diperlakukan Seperti Apa?

Ketika gw nangis, gw mau ada orang yang meluk gw dan bilang semua akan baik-baik aja… biarpun di tempat umum, biarpun oleh orang asing, gw akan terima walaupun sekedar tangan yang nempel di bahu.

Ketika gw marah/ngambek, gw ngga mau dicuekin seolah-olah ngga ada yang terjadi dan seolah-olah gw bisa calm sendiri. Gw emang bisa calm sendiri tapi di dalam hati pasti ada suatu perasaan negatif yang akhirnya terpendam dan suatu hari bisa meledak.

Ketika gw curhat atau sekedar ngomong kosong, gw mau orang memperhatikan gw, melihat ke mata atau wajah gw ketika gw berbicara.

Ketika gw bikin salah, gw mau orang ngomong langsung ke gw dan kasih nasehat yang membangun, bukan kritikan pedas apalagi penghakiman. Sebaliknya, gw juga suka dipuji kalau “berprestasi”.

Gw ngga suka dibentak, ngga suka dicubit, ngga suka diomelin di depan umum. Gw ngga suka dicuekin kalau nangis dan itu kembali lagi kepada point nomor satu dan dua.

Sebodoh-bodohnya gw dan senaif-naifnya gw, gw mau orang sabar terhadap gw dan ngga masukin ke dalam hati kebodohan dan kenaifan gw tersebut.

Karena… gw suka diajar, gw suka diberi pengetahuan baru, gw suka melihat dunia dari mata orang lain, gw suka diberi pandangan baru, pengetahuan baru.

Dan kalau boleh gw rangkum semua di atas menjadi satu, gw cuma mau disayang.

Karena begitulah gw terhadap orang lain. Dan…

Terhadap orang lain aja gw begitu, kenapa terhadap anak sendiri gw jadi harus: “jangan manjain (cuekin aja kalau dia ngambek)”, “pukul tangannya kalau dia bandel (biar dia ngga berani lagi)”, “omelin kalau ngga mau dengar”, “jangan suka puji (nanti jadi sombong)”, “jangan suka cium dia waktu dia tidur (bisa manja!)”??

Untuk nasehatnya, THANKS BUT NO THANKS. Gw akan memperlakukan anak-anak gw sebagaimana gw ingin diperlakukan.


Udah lama banget ngga nge-blog… pengen nangis rasanya waktu mulai nulis lagi… kali ini gw ngga akan minta maaf karena lama banget baru nulis lagi, ngga akan bilang “bersihin debu blog” dan lain-lain yang menunjukkan penyesalan. Bukannya gw ngga nyesel sih.. tapi kali ini gw udah sadar aja kenapa gw selalu lama baru bisa nulis lagi.

Yup, gw masih ngurus anak dan rumah sendiri. Emak-emak dua anak yang lain mungkin bisa relate ya… gimana hebohnya sepanjang hari,  dan di saat anak-anak udah tidur, yang tersisa cuma badan “ngilu”, cuma pengen duduk, ngga ngapa-ngapain…  (dan GG-FF  tidurnya setiap hari jam 10 malam paling pagi. Emang jam segituan tidurnya, dari lahir!!) dan gw baru bisa santai itu sekitar jam 12-an malam.

Karena begitu anak tidur, gw masih harus selesaiin pekerjaan rumah. Dan untuk malam hari, gw ngga akan ganggu Ryan untuk bantuin gw, karena gw sangat tahu gimana padatnya urusan kerjaan dia, ditambah lagi, dia baru bisa pergi kerja jam 10-an pagi karena ngurus makan GG-FF. Bikinin sarapan + suapin.

Di saat udah “boleh” tidur pun dan udah capek banget, gw ngga rela tidur dong…!!! Yang gw pengen cuma nikmatin suasana “tenang”, nonton tv; biarpun ngga ada acara bagus, tetap dicari-cari sampai dapat yang lumayan bisa ditonton dan ngga jarang berakhir dengan ketiduran di sofa. Dan itulah alasan gw ngga nyentuh laptop lagi.

Nah kenapa sekarang bisa nulis? Karena belakangan ini gw seperti mendapatkan kekuatan baru… akibat dari meneguk secangkir kopi setiap hari. *gw ngga kayak orang gila kan ya ngomong gini* Sebelum Faye lahir, gw bukan a coffee person, sangat-sangat bukan! Tapi sekarang….

Intinya karena minum kopi, gw merasa siang hari gw lebih semangat, lebih banyak kerjaan yang selesai… dan terutama meja dapur gw bisa selalu rapi, dan gw bisa taruh laptop dan ngetik sambil jagain dua anak main (walaupun cuma bisa on-off depan laptop, nunggu ada senggang beberapa menit, lumayan daripada ngga sama sekali).

Kenapa harus meja dapur? Karena cuma di bagian dapur yang ada safety gate. Jadi mereka ngga bisa ganggu laptop mommy-nya… Iya, ganggu laptop sih ngga, tapi mereka jadi “paduan suara” depan pintu safety gate, kelihatan ngga rela mommy-nya duduk santai sendiri di “seberang”.

Btw, harus stop dulu, GG nangis di kamar, semoga besok bisa sempetin untuk nulis lagi. 🙂 *seolah-olah lagi Wasapp-an* Bye.

Dari Blogspot Pindah ke WordPress

Baru aja beli domain name sendiri di WordPress… Nekat, padahal belum kenal-kenal amat sama WordPress! Alhasil gw seperti nyasar di dalam IKEA, terlalu banyak yang menarik emang, tapi fokus pencarian gw ngga ketemu-ketemu. Alhasil lagi jadi beli-beli ngga jelas. (Kadang juga ada settingan yang udah gw set tapi pas mau balik lagi, gw lupa di mana letak persisnya… -_-)

Dan gw benar-benar butuh waktu tenang untuk beresin basic settingnya, kalau ngga ada waktu khusus, yang ada digangguin Gwen2 terus; ngga akan selesai-selesai dan mood gw pun bisa pudar.

Sebenarnya udah lama banget gw pengen pindah ke WordPress, tapi gw ngga pernah benar-benar nyari tahu WordPress itu seperti apa, dikarenakan gw merasa (sepertinya) Blogspot lebih “ramah” deh.

Dan kenapa sekarang malah gw tiba-tiba pindah, beli domain name pula? Karena gw merasa keinginan gw untuk nulis mulai tenggelam bersama dengan kesibukan gw mengurus dua drama queen. DAN GW NGGA PENGEN BERHENTI NULIS. Jadi… gw memotivasi diri untuk luangin waktu buat nulis dengan cara “beli” suasana baru.

Dan baru sehari gw utak atik WordPress, walaupun dengan segala keterbatasannya (ngga bisa ganti font, dan sebagainya), gw tetap merasa, worth it banget gw pindah ke sini. Susah gw jelasin alasannya… bukan karena bingung, tapi karena gw udah ngantuk banget… udah jam 1.25 pagi… masih mau susuin si bungsu. So bakal gw lanjutin besok. Night all. #kepedean lagi ada yang baca.